10 Jenis Hewan yang Bisa Menyala dalam Gelap | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10 Jenis Hewan yang Bisa Menyala dalam Gelap

10 Jenis Hewan yang Bisa Menyala dalam Gelap

Apakah Anda pernah mendengar tentang bioluminesensi? Ini adalah fenomena di mana organisme hidup dapat menghasilkan cahaya dari tubuhnya sendiri. Ini berarti mereka adalah hewan yang bisa bercahaya dalam gelap. Ini adalah sesuatu yang terlihat paling umum di lautan dunia karena sebagian besar hewan yang bisa bercahaya dalam gelap hidup di kedalaman laut. Ada beberapa hewan bercahaya yang hidup di daratan juga, tetapi terlepas dari di mana mereka tinggal, kemampuan untuk menyala dalam kegelapan membuat mereka menjadi fenomena alam yang unik.

Hewan Menyala

Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih banyak, kami memberi Anda daftar 10 hewan yang bisa menyala dalam gelap. Kami juga menunjukkan kepada Anda beberapa gambar mereka yang menakjubkan sehingga Anda dapat melihat sendiri fenomena alam yang luar biasa ini.

Mengapa beberapa hewan bercahaya dalam gelap?

Alasan mengapa beberapa hewan bercahaya di kegelapan adalah karena reaksi kimia yang terjadi dalam tubuh. Jenis reaksi kimia ini dikenal sebagai chemiluminescence. Secara umum, molekul pemancar cahaya bereaksi dengan enzim tertentu dan reaksi itu menyebabkan cahaya memancar dari bagian tubuh di mana itu terjadi. Namun, jenis molekul itu berbeda di antara organisme dan mereka mungkin membutuhkan faktor lain untuk mendukung reaksi.

Lalu apa alasan hewan bisa bercahaya dalam gelap? Berikut jawabannya:

Peringatan: Hewan tertentu, seperti kodok dan katak beracun, berwarna cerah untuk memberi tahu calon pemangsanya bahwa memakan mereka adalah hal yang berbahaya. Bioluminescence dapat bekerja dengan cara yang sama, memberi tahu sesuatu untuk tidak menyerang atau mereka bisa mendapat masalah. Beberapa hewan bisa bersifat bioluminescent untuk memberi mereka penampilan seolah seperti pemangsa, bahkan jika mereka sebenarnya adalah hewan mangsa.

Mimikri: Beberapa predator juga dapat meniru perilaku hewan mangsa. Dengan meniru tampilan hewan mangsa yang bercahaya, mereka dapat menarik mangsa yang lebih kecil dan menyerang ketika mereka rentan. Mereka juga dapat menyamarkan diri mereka sendiri sehingga mereka dapat mengejutkan mangsa atau menghindari predator sendiri.

Pertahanan: Beberapa hewan bioluminescent juga dapat mengeluarkan material bioluminesen. Ini menciptakan semacam perlindungan yang memungkinkan mereka lolos dari ancaman potensial.

Komunikasi: Meskipun sangat sulit untuk mengetahui apa yang mereka katakan, ada beberapa hewan bercahaya terang yang menggunakan cahaya mereka untuk berkomunikasi. Bakteri yang menyala dalam gelap mungkin menggunakannya untuk menarik predator ke inang mereka dan memungkinkan mereka untuk pindah.

Karena begitu banyak hewan yang bercahaya dalam gelap hidup di kedalaman lautan, pengetahuan kita tentang mereka sangat terbatas. Apa yang kita ketahui adalah bahwa mereka sangat cantik seperti yang ditunjukkan oleh daftar berikut ini:

1. Ubur-ubur

Ubur-ubur

Yang pertama dalam daftar kami bukan spesies hewan khusus, tetapi sekelompok besar hewan yang berbeda yang memiliki beberapa adaptasi paling luar biasa di alam. Beberapa dari mereka memiliki sifat bisa bercahaya dalam gelap. Alasan untuk ini adalah karena protein fluorescent hijau atau protein aequorin yang memungkinkan mereka bercahaya.

Ubur-ubur cenderung menggunakan emisi cahaya mereka untuk menarik mangsa. Pada malam hari, agitasi dapat menyebabkan protein bioluminescent bereaksi dan menarik mangsa. Mereka dapat menggunakan tentakel untuk membungkus dan/atau menyengat mangsa mereka. Beberapa ubur-ubur yang bisa bercahaya dalam gelap meliputi ubur-ubur Aequorea victoria dan ubur-ubur atolla.

2. Kalajengking

Kalajengking

Kalajengking tidak bercahaya dalam gelap. Sebaliknya, mereka menyala biru atau hijau fluorescent ketika ditempatkan di bawah sinar UV atau panjang gelombang cahaya tertentu. Bahkan jika bulan sangat intens pada malam yang cerah, cahaya bulan bisa cukup bagi mereka untuk membuatnya bercahaya dalam gelap.

Meskipun para ahli telah mempelajari fenomena ini pada kalajengking selama bertahun-tahun, alasan untuk reaksi ini masih belum diketahui. Namun diyakini bahwa mereka kemungkinan menggunakan mekanisme ini untuk mengukur tingkat cahaya di malam hari. Pada gilirannya, ini memungkinkan mereka untuk menentukan waktu berburu. Ini juga dapat digunakan untuk mengenali satu sama lain.

3. Kunang-kunang

Kunang-kunang

Kami beralih ke hewan yang bercahaya dalam gelap yang hidup di darat, atau setidaknya beberapa waktu. Kunang-kunang adalah serangga kecil yang menerangi kebun dan hutan. Mereka hidup di lingkungan beriklim sedang dan tropis dan ada lebih dari 2.000 spesies di antaranya yang telah ditemukan.

Kunang-kunang berpendar karena proses kimia yang terjadi dalam tubuh mereka yang disebabkan oleh konsumsi oksigen. Proses ini melepaskan banyak energi dan mengubahnya menjadi cahaya dingin yang bercahaya. Cahaya ini dipancarkan oleh organ-organ di bawah perut mereka dan dapat terpancar dalam berbagai warna seperti kuning, hijau, dan merah. Mereka terlihat indah, terutama ketika terbang berkerumun.

4. Cumi kunang-kunang

Cumi Kunang-kunang

Kami kembali ke hewan laut yang bisa bercahaya dalam gelap dengan menyelidiki cumi kunang-kunang. Mereka adalah binatang yang menyebabkan salah satu pertunjukan paling dramatis dan indah di dunia hewan. Setiap tahun, di lepas pantai daerah Teluk Toyama Jepang, cumi kunang-kunang memamerkan tampilan ini.

Selama musim kawin di bulan Maret hingga Mei, cumi kunang-kunang turun ke teluk dan mencari pasangan. Cumi-cumi ini bersifat monogami, meskipun ini mungkin karena rentang hidupnya yang lebih pendek. Seluruh tubuh mereka menyala dan menyebabkan teluk itu menjadi sangat indah. Cahaya berasal dari reaksi bioluminescent di membran luarnya.

5. Krill Antartika

Krill Antartika

Makhluk laut ini adalah makhluk krustasea yang panjangnya bervariasi antara 8 sampai 70 mm. Mereka adalah salah satu hewan paling penting dalam rantai makanan Antartika. Ini karena mereka merupakan sumber makanan utama bagi banyak hewan predator lain seperti anjing laut, penguin, dan burung.

Krill memiliki banyak organ yang dapat mengeluarkan cahaya kuning-hijau selama 3 detik setiap kalinya. Krustasea ini dikatakan menyala untuk menghindari predator dari dalam, menyatu dengan permukaan air dan es reflektif yang mereka huni. Ini juga dapat memberikan tampilan yang indah, bahkan jika pemangsa tidak tahu apa yang terjadi.

6. Ikan lentera bertanduk

Ikan lentera bertanduk

Hewan ini adalah inspirasi bagi salah satu karakter jahat dalam film animasi terkenal Disney, Finding Nemo. Dan tidak mengherankan bila Anda menganggap rahang dan giginya yang besar dapat menakuti siapa pun. Ikan malang ini terdaftar sebagai salah satu hewan paling jelek di dunia, tetapi di sini kami menganggapnya sangat menarik.

Mereka pantas mendapatkan reputasi sebagai hewan menakutkan jika Anda melihatnya di dalam laut. Ikan lentera membawa semacam senter di kepala mereka yang dengannya mereka bercahaya di dasar laut yang gelap dan menarik mangsa dan pasangan kawin mereka.

7. Ubur-ubur sisir

Ubur-ubur sisir

Meskipun sedikit diketahui, jenis ctenophore ini adalah sepupu dekat dari ubur-ubur. Mereka sangat berlimpah di lautan di seluruh dunia dan memakan sebagian besar biomassa planktonnya. Mereka sangat aneh. Meskipun beberapa memiliki bentuk ubur-ubur, sebagian besar tampak seperti cacing pipih.

Tidak seperti ubur-ubur, mereka tidak menyengat dan menghasilkan bioluminesensi sebagai mekanisme pertahanan. Banyak ubur-ubur sisir memiliki sepasang tentakel yang meninggalkan semacam jejak cahaya. Spesies Bathocyroe fosteri adalah salah satu contoh ubur-ubur sisir yang bercahaya dalam gelap.

8. Siphonophores

Siphonophores

Siphonophores secara teknis bukan hewan yang bercahaya. Ada binatang yang bercahaya. Meskipun mereka tampaknya hanya satu organisme, mereka sebenarnya terdiri atas sesuatu yang dikenal sebagai zooid, organisme multisel yang dikelompokkan bersama untuk membentuk hewan kolonial. Beberapa dari mereka menunjukkan bioluminesensi untuk menarik mangsa. Meski hewan-hewan lain dalam daftar kita bercahaya biru, hijau, atau kuning, Siphonophores adalah hewan kedua yang ditemukan bercahaya merah.

9. Cacing railroad

Cacing railroad

Meninggalkan lautan lagi sejenak, kita melihat seekor binatang yang memulai kehidupannya sebagai bioluminescent dalam bentuk larva. Mereka dikenal sebagai cacing railroad. Bioluminesensi mereka berasal dari sebelas pasang organ bercahaya yang melapisi tubuh mereka dan kemudian dua lagi yang muncul di kepala mereka.

Cacing railroad akhirnya berubah menjadi kumbang, tetapi mereka terlihat seperti ini selama tahap larva mereka. Nama cacing railroad berasal dari fakta bagian-bagiannya yang bercahaya membuat mereka terlihat seperti potongan rel kereta api.

10. Quantula striata

Quantula striata

Semacam siput tanah, Quantula striata tidak bercahaya sebanyak beberapa makhluk lain di daftar kami. Telurnya banyak bercahaya, tetapi begitu mereka berkembang menjadi siput, bioluminesensi mereka menjadi minimal. Itu memang muncul dalam kilatan hijau, tetapi bisa sulit dilihat pada cahaya tertentu. Mereka dapat ditemukan di berbagai bagian Asia dan berukuran antara 1,5 hingga 3 cm di kulit dan panjangnya hingga 6 cm di tubuhnya. Mengapa siput ini berpendar belum diketahui alasannya.

Nah itulah beberapa hewan luar biasa yang bisa bercahaya dalam gelap. Keren-keren ya!

Komentar