10 Penyakit Umum yang Sering Diderita Hamster | Si Binatang
Home » Hamster » 10 Penyakit Umum yang Sering Diderita Hamster

10 Penyakit Umum yang Sering Diderita Hamster

Hamster adalah hewan peliharaan yang populer dengan anak-anak karena mereka relatif mudah dirawat. Namun saat kita mengadopsi hamster ke dalam keluarganya, kita perlu memastikan bahwa kita bisa memenuhi kebutuhan kesehatannya. Ini berarti kita perlu memperhatikan tanda dan gejala penyakit yang umum terjadi pada hamster.

hamster sakit

Salah satu masalah utamanya adalah hamster sebagian besar merupakan hewan nokturnal dan kita mungkin tidak selalu berada di sekitarnya untuk mengamati beberapa gejala ini. Selain itu, banyak gejala awal penyakit hamster yang tidak terlalu jelas sehinga terlambat disadari dan masalahnya semakin parah.

Daftar penyakit hamster yang paling umum berikut berisi 10 ancaman terbesar bagi kesehatan hamster. Dengan mempelajari semua penyakit ini, kita dapat melindungi hamster dengan baik dari penyakit yang dapat menyebabkan kematiannya.

10 penyakit hamster yang paling umum

Kita tidak hanya perlu memahami penyakit apa yang umum terjadi pada hamster, tetapi apa yang dapat kita lakukan untuk mencegahnya. Menjaga kesehatan hamster membutuhkan berbagai pendekatan. Pertama, kita perlu memberi mereka makanan yang benar. Jika hamster kekurangan nutrisi, dia tidak hanya bisa mengalami masalah perkembangan, tetapi sistem kekebalannya juga bisa melemah. Efek yang terakhir akan membuat hewan pengerat ini tidak dapat menangkis masalah kesehatan yang sebenarnya dapat diobati.

Kebersihan adalah masalah lain yang sangat penting. Jika kandang hamster tidak dibersihkan secara teratur, ini akan mendorong perkembangbiakan berbagai bakteri, virus, dan parasit. Bukan hanya kesehatan fisik hamster yang perlu kita pertimbangkan. Masalah kesehatan psikologis mereka dapat berakibat buruk pada fisik.

Dengan merawat hamster dengan baik dan memenuhi kebutuhan dasarnya, kita dapat menghindari masalah kesehatan yang paling umum pada hamster. Sekarang kita akan mempelajari sepuluh masalah kesehatan umum pada hamster secara lebih rinci.

1. Abses dan infeksi

Abses bisa terjadi di hampir semua bagian tubuh. Ini bermula sebagai benjolan kecil yang semakin menonjol karena reaksi dalam sistem kekebalan hamster. Penonjolan ini disebabkan oleh penumpukan nanah di bawah kulit yang akhirnya meletus. Abses berbeda dengan tumor dan disebabkan oleh infeksi bakteri.

Infeksi bakteri bisa bersifat sekunder. Misalnya, parasit dapat masuk ke dalam kulit hamster, meninggalkan luka yang terbuka untuk bakteri dan infeksi berikutnya. Seringkali abses adalah akibat dari luka atau gigitan yang tidak sembuh dengan baik. Perawatannya tergantung pada tingkat keparahan infeksi dan luasnya abses.

Biasanya ini akan meletus atau mereda dengan sendirinya dan gejalanya akan hilang. Dalam kasus yang ekstrim, abses perlu dikeringkan dan area yang terinfeksi dibersihkan. Jika infeksinya tidak sembuh dengan sendirinya, hamster membutuhkan pengobatan antibiotik.

2. Tungau dan parasit

Penyakit paling umum lainnya pada hamster terkait dengan tungau dan parasit lainnya. Sebagian besar hamster memiliki tungau di tubuhnya. Namun ini tidak menimbulkan gejala penyakit apa pun sampai infestasi menjadi akut atau jika hamster memiliki sistem kekebalan yang lemah. Demikian pula, jika hamster terkena infeksi bakteri atau virus, pertarungan sistem kekebalan dengan masalah ini membuatnya lebih rentan terhadap parasit.

Gejala umum serangan parasit pada hamster meliputi rasa gatal yang berlebihan, kulit merah, eksim (kulit bersisik kering), atau kegelisahan umum. Perawatan masalah ini tergantung pada penyebabnya. Karena produk khusus diperlukan untuk parasit tertentu, dokter hewan diperlukan untuk mendiagnosis masalah dan meresepkan pengobatan yang benar.

Merawat kandang sangat penting untuk mencegah gangguan kesehatan pada hamster yang disebabkan oleh parasit. Jika kita tidak membersihkan kandang secara teratur, parasit lebih mungkin berkembang biak. Ini terutama menjadi penyebab ketika lebih dari satu hamster hidup bersama. Beberapa parasit dapat menyebabkan masalah yang sangat serius, sehingga mengancam nyawa hamster.

3. Penyakit kulit

Infeksi bakteri, parasit, dan penyebab lainnya dapat menyebabkan masalah kulit pada hamster, tetapi ada banyak alasan mengapa hamster mengalami masalah kulit. Bahkan jika mereka stres, hal itu dapat menyebabkan masalah seperti dermatitis (radang kulit) atau alopecia (rambut rontok). Karena ada begitu banyak kemungkinan penyebab penyakit kulit pada hamster, Anda perlu membawanya ke dokter hewan untuk didiagnosis dengan benar.

Baca Juga:  12 Tanda Hamster Peliharaan Anda Sudah Tua

Perlu diperhatikan bahwa hamster jantan memiliki kelenjar aroma yang dapat mengeluarkan aroma yang kuat. Ini tidak berarti mereka mengidap penyakit kulit, meski kita harus berhati-hati karena beberapa masalah kulit juga bisa menimbulkan bau. Kita harus melihat gejala lain yang mungkin untuk menentukan apakah itu karena sekresi kelenjar aroma normal atau masalah kesehatan yang mengkhawatirkan.

Jika hamster berhenti bergerak, beberapa orang mungkin mengira dia sedang hibernasi. Namun hamster peliharaan umumnya tidak berhibernasi, jadi kemungkinan besar mereka mengidap ancaman serius bagi kesehatannya.

4. Penyakit pernafasan

Penyakit hamster

Seperti halnya penyakit kulit pada hamster, masalah pernapasan bisa disebabkan oleh berbagai macam hal. Beberapa masalah pernapasan yang paling umum pada hamster adalah pilek, bronkitis, dan pneumonia. Ini dapat diperburuk oleh paparan suhu dingin atau angin kencang.

Gejala gangguan pernapasan pada hamster antara lain:

  • Kesulitan bernapas
  • Bersin
  • Mengi
  • Kehilangan selera makan
  • Mata berair
  • Membungkuk
  • Gemetar
  • Imobilitas
  • Hidung berair
  • Batuk
  • Kemerahan di sekitar hidung

Bunyi batuk yang dibuat hamster kemungkinan besar tidak akan sama dengan suara manusia. Ini bisa terdengar seperti mencicit atau sejenisnya. Namun suara mereka berbeda dengan suara hamster biasanya. Perawatan untuk penyakit pernapasan ini membutuhkan istirahat, tempat yang hangat, banyak air dan makanan. Kita harus membawanya ke dokter hewan jika masalahnya memerlukan pengobatan antibiotik.

Salah satu penyebab masalah pernapasan pada hamster mungkin tidak Anda ketahui. Ada berbagai jenis substrat yang digunakan untuk hamster dan hewan peliharaan sejenis, namun tidak semuanya cocok untuk hamster.

Serutan pinus dan cedar sangat buruk untuk hamster. Tidak hanya tajam dan dapat menyebabkan kerusakan praktis, debu dari serutan ini juga dapat menyebabkan masalah pernapasan yang parah saat mengumpul di paru-paru. Tempat tidur lembut biasanya terbuat dari serat sintetis yang juga dapat menyebabkan masalah pernapasan. Litter kucing dan koran juga harus dihindari dengan cara apa pun.

5. Ekor basah

Proliferative ileitis, lebih dikenal sebagai wet tail alias ekor basah, adalah salah satu penyakit hamster yang paling umum dan paling menular. Ekor basah merupakan penyakit yang biasanya menyerang hamster yang masih kecil (usia 3-10 minggu). Ini sangat umum pada mereka yang baru saja disapih. Ini bisa menjadi gejala stres pada hamster, tetapi juga terkait dengan kelebihan populasi di dalam kandang, pola makan yang buruk, atau pemeliharaan kebersihan yang buruk.

Kondisi tersebut disebabkan oleh bakteri yang terdapat di dalam usus hamster yang dikenal dengan nama colibacteria. Bakteri ini dapat muncul tanpa menyebabkan kerusakan apa pun, tetapi situasi yang disebutkan sebelumnya dapat menyebabkannya diaktifkan. Masa inkubasi ekor basah sekitar 7 hari dan gejala yang paling umum adalah diare basah. Daerah ekor mereka akan terlihat sangat kotor, tetapi mereka juga akan kehilangan nafsu makan dan dapat mengalami dehidrasi parah.

Perawatan penyakit ini mirip dengan gastroenteritis. Hewan perlu diberi cairan kembali dan diberi makanan yang cukup. Hamster yang terserang harus dipisahkan dari yang lain untuk membendung penyebaran penyakit ini. Anda harus membawa hamster ke dokter hewan jika mereka membutuhkan antibiotik yang diresepkan. Namun mereka mungkin juga perlu diberi terapi cairan jika mereka mengalami dehidrasi parah.

6. Masalah pencernaan

Diare dan sembelit bukanlah penyakit itu sendiri. Namun itu adalah gejala berbagai masalah pencernaan pada hamster. Ini juga bukan masalah yang sama, tapi berlawanan.

Dalam kasus diare, kotoran hewan terlalu lunak atau bahkan cair. Daerah anus akan sangat kotor dan Anda dapat melihat tinja tidak seperti pelet keras normal pada hamster yang sehat. Diare pada hamster dapat disebabkan oleh infeksi bakteri, terlalu banyak mengonsumsi buah, kebersihan yang buruk, dan banyak lagi. Ini adalah masalah gastrointestinal itu sendiri, tetapi juga bisa menjadi gejala dari banyak penyakit.

Dalam kasus sembelit, kotoran di kandang hamster akan menjadi berkurang. Anus hamster mungkin membengkak dan mungkin ada tanda-tanda nyeri yang terlihat. Jika hamster mengalami konstipasi dalam waktu yang lama, perutnya akan membengkak akibat penumpukan makanan yang dicerna. Ini biasanya disebabkan oleh pola makan yang buruk. Pengobatan bisa dalam bentuk obat pencahar atau buah dan sayur yang memiliki efek pencahar.

Baca Juga:  Ciri-ciri Hamster yang Hamil dan Berapa Jumlah Anaknya

7. Masalah kantong pipi

Hamster memiliki kantong pipi yang digunakan untuk menyimpan makanan berlebih. Ini dapat ditemukan pada hewan lain, seperti beberapa monyet dan tupai. Kantong pipi digunakan untuk mengangkut atau mengumpulkan makanan dalam jumlah besar dengan cepat. Hal ini terkait dengan perilaku hamster liar di mana pengumpulan makanan diperlukan untuk bertahan hidup saat makanan tidak dapat diakses dengan mudah.

Tidak seperti mamalia lainnya, kantong hamster kering, tidak basah. Saat ada sesuatu yang yang lengket masuk ke dalam kantong, itu bisa menimbulkan masalah. Hamster mungkin tidak dapat mengosongkan kantongnya yang menyebabkan luka atau abses. Jika hewan peliharaan Anda menderita suatu masalah, kemungkinan besar Anda akan melihat peradangan di area pipi. Perawatan akan dilakukan oleh dokter hewan. Mereka dapat mengekstrak makanan dan mengobati cedera yang mungkin terjadi untuk sementara waktu.

8. Gigitan, sayatan, atau luka

Hamster dapat hidup dengan baik dengan hamster lain, tetapi hal ini tergantung pada apakah dia adalah hamster jantan atau betina. Pejantan cenderung tidak bergaul dengan pejantan lain dan akan memperebutkan wilayah. Pejantan bisa bergaul dengan betina, tetapi mereka juga akan berkembang biak yang mungkin tidak Anda kehendaki. Dua hamster dapat bertengkar yang mengakibatkan luka atau cedera.

Biasanya, hamster yang terdampak hanya akan mengalami luka dangkal yang bisa sembuh dalam beberapa hari. Namun jika kandangnya tidak bersih atau terkena bakteri, luka tersebut dapat terinfeksi. Luka serius atau pendarahan yang parah membutuhkan perhatian dokter hewan. Ini mungkin juga memerlukan perawatan antibiotik jika luka atau sayatan terinfeksi.

9. Masalah mata

Iritasi pada mata hamster mungkin ringan, tetapi bisa segera berkembang menjadi infeksi yang lebih serius. Iritasi seperti itu dapat menyebabkan hamster mencoba menggaruk matanya, mengakibatkan trauma atau memasukkan lebih banyak bakteri ke mata yang sakit. Penyebab masalah mata mungkin cedera akibat substrat tajam, debu, luka akibat serangan hamster lain, atau segala jenis infeksi bakteri mata.

Gejalanya berupa air mata berlebih, mata menonjol, kemerahan, atau tanda infeksi lainnya. Dalam kasus infeksi mata ringan, kita dapat membantu dengan membersihkan mata secara teratur dengan air dan kain kasa steril. Namun masalah mata yang terus-menerus membutuhkan perawatan dokter hewan. Dokter hewan akan meresepkan obat tetes mata. Obat tetes ini mungkin memiliki antibiotik jika masalahnya terkait dengan infeksi bakteri.

10. Tumor atau kanker

Tumor adalah massa jaringan yang tumbuh baik secara internal maupun eksternal pada hamster. Massa ini disebabkan oleh perkembangbiakan reproduksi sel, sesuatu yang bisa jinak atau ganas. Tumor ganas biasanya bersifat kanker yang dapat bermetastasis ke bagian lain tubuh dan berpotensi fatal.

Salah satu ancaman terbesar bagi kesehatan hamster adalah kanker. Tumor kanker perlu dibedakan dari neoplasma lain seperti kista. Tumor ganas biasanya keras dan tidak bergerak saat ditekan. Ada banyak faktor yang berhubungan dengan kanker pada hamster, tetapi usia mungkin yang paling penting. Hamster yang sudah tua lebih mungkin mengembangkan kanker. Selain tumor, gejala kanker pada hamster bisa berupa kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, alopecia, dan berkurangnya aktivitas.

Tumor eksternal dapat diangkat dengan pembedahan, tetapi tidak ada jaminan kanker tidak akan kembali. Sebagian besar kanker hamster tidak bisa diobati karena tingkat kesulitan dan biaya pengobatannya. Terutama jika masalahnya terkait dengan hamster tua, perawatannya biasanya paliatif. Jika penyakitnya telah berkembang cukup parah, hamster mungkin akan disuntik mati karena rasa sakitnya dapat sangat mengganggu kualitas hidupnya.

Komentar