Air Akuarium Berubah Hijau: Penyebab dan Cara Mengatasinya | Si Binatang
Home » Ikan » Akuarium » Air Akuarium Berubah Hijau: Penyebab dan Cara Mengatasinya

Air Akuarium Berubah Hijau: Penyebab dan Cara Mengatasinya

Ketika pembudidaya dan penghobi ikan hias menyetup akuarium, keinginan dan harapan mereka adalah melihat ikan-ikan mereka berenang bebas di air bersih dan jernih sambil memamerkan tampilan warna-warni cerah dan kebiasaan berenang aktif.

Akuarium warna hijau keruh

Namun kebanyakan orang yang memelihara ikan hias akan memberi tahu Anda bahwa air yang hijau dan keruh adalah masalah yang harus mereka hadapi dari waktu ke waktu. Air hijau di akuarium bisa menyebalkan bagi aquarist, terutama bagi pemula karena mereka mungkin tidak tahu cara menghadapinya.

Air hijau di akuarium dapat disebabkan oleh beberapa alasan. Penting untuk memahami apa yang menyebabkan air berubah menjadi hijau di akuarium sehingga Anda tahu cara mengatasinya. Di bawah ini Anda dapat mempelajari tentang penyebab air hijau di akuarium ikan baru atau lama:

Penyebab Akuarium Menjadi Hijau

Alga

Alga atau ganggang adalah tumbuhan bersel tunggal dan merupakan salah satu jenis tumbuhan akuatik. Ada lebih dari 8.000 spesies ganggang di bumi, seperti ganggang berserabut atau ganggang janggut hitam.

Ganggang berwarna hijau dan akan menyebabkan air di akuarium Anda juga berubah menjadi hijau. Seperti tanaman lain, ganggang memanfaatkan cahaya dalam proses fotosintesis yang mendorong pertumbuhannya.

Sebagian besar akuarium, bahkan yang sudah dijaga bersih, memiliki beberapa bentuk ganggang dari waktu ke waktu. Ganggang dapat terlihat menggantung di akuarium atau menempel di dinding akuarium atau ornamen akuarium.

Beberapa ganggang di akuarium tidak berbahaya. Ini bisa menjadi sumber makanan bagi beberapa hewan air Anda. Namun masalah muncul ketika ganggang tumbuh di luar kendali yang menyebabkan air menjadi keruh dan hijau sehingga sulit untuk melihat ikan di akuarium.

Cahaya berlebih

Cahaya berlebih di akuarium tidak akan menyebabkan air di akuarium Anda berubah menjadi hijau. Namun kelebihan cahaya, terutama sinar matahari langsung, membantu tanaman air seperti alga untuk menjalani proses fotosintesis.

Energi dari cahaya menyebabkan alga bereproduksi lebih cepat. Ketika ganggang bereproduksi terlalu cepat, mereka tumbuh di luar kendali yang menyebabkan banyak ganggang melayang di dalam air dan membuat air berubah menjadi hijau cerah. Warna hijau bisa menjadi sangat pekat sehingga membuat air menjadi keruh, yang menyulitkan kita untuk melihat ke dalam air.

Memberi makan berlebihan

Perut ikan kecil, ukurannya lebih kecil dari ukuran matanya. Kebanyakan aquarist disarankan untuk memberi makan ikan mereka sejumput makanan yang sama dengan ukuran matanya, dua atau tiga kali dalam sehari.

Anda hanya boleh memberi makan ikan sebanyak yang bisa dihabiskan dalam dua atau tiga menit. Makanan yang tidak dimakan di akuarium menjadi nutrisi yang mendorong pertumbuhan alga. Makanan yang dimakan juga akan menjadi kotoran, menyebabkan air akuarium berubah menjadi keruh.

Memelihara terlalu banyak ikan di akuarium

Ikuti panduan tentang jumlah ikan yang disarankan untuk ukuran akuarium Anda. Misalnya, ada sejumlah ikan yang harus dipelihara di akuarium kecil 10 liter, tergantung pada spesies ikan atau ukurannya.

Memelihara terlalu banyak ikan di akuarium Anda akan menyebabkan kelebihan air organik di akuarium. Kotoran organik menyebabkan air berubah menjadi keruh. Kotoran organik juga akan berperan sebagai nutrisi bagi tanaman air seperti alga yang menyebabkan munculnya warna hijau pada air.

Komponen terlarut

Air hijau dan keruh di akuarium juga bisa disebabkan oleh komponen terlarut seperti logam dan fosfat di dalam air. Anda dapat menguji komponen terlarut dalam air dengan memeriksa tingkat pH akuarium Anda. Jika pH tinggi atau basa, maka kemungkinan besar ada banyak logam dan fosfat terlarut di akuarium.

Akuarium air alkali juga akan menyebabkan tanaman air di akuarium Anda mati. Material yang sudah mati, yang kemudian mulai membusuk, bisa menjadi alasan mengapa akuarium Anda airnya hijau dan keruh.

Membiarkan air akuarium terlalu lama

Dianjurkan untuk sering melakukan penggantian air di akuarium Anda. Penggantian air 25% setiap 2-3 minggu akan memastikan semua ganggang, material mati, komponen terlarut, dan kotoran organik dibuang dari air akuarium.

Di sisi lain, membiarkan air di akuarium Anda terlalu lama membuat air memiliki tingkat nutrisi yang tinggi yang dapat menyebabkan perkembangan alga di akuarium lebih cepat. Air kotor akan berubah menjadi keruh dan membuat akuarium menjadi lingkungan yang tidak aman bagi ikan Anda untuk hidup.

Bagaimana Mengatasi Air Hijau di Akuarium Anda?

Akuarium hijau

Nah, setelah mengetahui penyebab air akuarium berwarna hijau, yuk simak cara mengatasinya. Berikut adalah beberapa tips tentang cara menghilangkan air hijau di akuarium ikan Anda dengan cepat:

Halangi sinar matahari langsung

Setelah Anda menyadari bahwa akuarium Anda berisi banyak air berwarna hijau pekat, langkah pertama adalah memindahkan akuarium Anda dari terpaan sinar matahari langsung. Seperti disebutkan sebelumnya, cahaya mendorong proses fotosintesis yang menyebabkan alga berkembang lebih cepat.

Untuk memberikan cahaya bagi akuarium Anda, ganti pencahayaan dari sinar matahari langsung ke pencahayaan akuarium buatan (lampu).

Ganti air di akuarium

Alga merupakan tumbuhan air yang dapat mengapung dengan bebas di air. Untuk merawat akuarium dan menghilangkan air hijau, Anda harus segera mengganti airnya. Anda dapat mengganti 25% air di akuarium, tetapi jika ganggang telah menyebar terlalu banyak, pertimbangkan untuk memindahkan ikan ke akuarium lain sementara saat Anda mengganti air.

Bersihkan permukaan dinding akuarium

Setelah memindahkan ikan ke akuarium lain, Anda juga perlu membersihkan permukaan akuarium. Ganggang tidak hanya mengapung di air, tetapi juga menempel pada kerikil, ornamen, dinding akuarium. Bersihkan akuarium sebelum Anda mengisi ulang akuarium dengan air bersih untuk memulihkan ikan.

Tambahkan hewan pemakan alga di akuarium

Alga tidak sepenuhnya buruk untuk akuarium. Ini adalah sumber makanan untuk beberapa hewan air. Untuk mengontrol alga di akuarium Anda, pertimbangkan untuk menambahkan hewan pemakan alga seperti udang, daphnia, dan siput. Beberapa ikan seperti ikan sapu-sapu dan Siamese algae eater (SAE) juga bisa dipelihara.

Hewan-hewan air ini akan memakan ganggang di dalam akuarium, kemudian pada gilirannya mereka akan menjadi sumber makanan bagi ikan Anda.

Kurangi jumlah ikan di akuarium Anda

Kotoran organik akan menyebabkan peningkatan perkembangan dan pertumbuhan alga di dalam akuarium. Untuk melawan alga di akuarium Anda, kurangi jumlah ikan di akuarium Anda. Jika tidak, belilah akuarium yang lebih besar yang bisa menampung jumlah besar ikan yang ingin Anda pelihara.

Bagaimana Mencegah Air Akuarium Menjadi Hijau?

Seperti halnya dengan kondisi apa pun, pencegahan selalu lebih baik daripada mengobati. Di bawah ini adalah tips yang akan membantu Anda untuk mencegah air akuarium menjadi hijau dan menjaga air tetap jernih di akuarium Anda.

Gunakan air bebas mineral untuk akuarium Anda

Banyak air keran mengandung konsentrasi tinggi fosfat, nitrat, dan mineral lainnya. Mineral ini mendukung dan memfasilitasi perkembangan dan pertumbuhan alga yang lebih cepat. Oleh karena itu, bahkan dengan pergantian air yang konstan, jika Anda menggunakan air ledeng, akuarium akan tetap memiliki ganggang yang menyebabkan air berwarna hijau.

Gunakan air akuarium yang bebas zat mineral atau gunakan deklorinator untuk mengolah air keran sebelum menggunakannya di akuarium Anda.

Pertahankan pencahayaan yang baik

Gunakan pencahayaan tambahan untuk akuarium Anda alih-alih sinar matahari langsung. Nyalakan lampu pada jam-jam yang direkomendasikan sesuai dengan jenis ikan yang Anda pelihara.

Misalnya, jika Anda memelihara ikan tropis, disarankan untuk menyalakan lampu selama 12 jam, beberapa spesies lain hanya membutuhkan 8 jam. Berikan cahaya hanya pada jam-jam yang diperlukan dan matikan untuk membatasi periode waktu fotosintesis terjadi di dalam akuarium.

Lakukan penggantian air secara teratur

Pertumbuhan alga didorong oleh kotoran organik dan mineral di dalam air yang menumpuk dari waktu ke waktu. Untuk memastikan air bersih, lakukan penggantian air secara teratur. Anda dapat memilih standar penggantian air 25% selama 2-3 minggu.

Lakukan pembersihan akuarium secara teratur

Selain penggantian air secara teratur, Anda juga harus mempertimbangkan pembersihan akuarium secara menyeluruh dari waktu ke waktu. Ini akan membantu menghilangkan ganggang yang menumpuk di dinding, dekorasi, dan kerikil di dalam akuarium.

Beri makan ikan dalam porsi yang tepat

Anda juga dapat mencegah air hijau di akuarium dengan memastikan tidak ada sisa makanan di akuarium. Beri makan ikan Anda secukupnya sampai habis, tidak ada sisa-sisa makanan yang tak termakan. Selain itu, hindari memberi makan ikan Anda terlalu banyak dalam sehari.

Dua atau tiga kali porsi makan kecil sudah cukup. Sisa makanan tidak hanya akan memudahkan pertumbuhan alga di dalam akuarium, tetapi juga menyebabkan air menjadi keruh dan berlendir.

Pasang filter air

Filter air akan membantu membersihkan air di akuarium. Ini akan membantu mencegah perkembangan alga di dalam akuarium.

Kesimpulan

Meskipun air hijau di akuarium tampak jelek dan kumuh, itu tidak beracun bagi ikan. Tapi siapa yang mau memiliki akuarium keruh dan hijau di rumahnya? Rahasia untuk mencegah alga, yang menyebabkan warna hijau di akuarium, adalah menjaga akuarium tetap bersih dan melakukan penggantian air secara teratur. Perawatan awal pertumbuhan alga akan mencegah terjadinya masalah yang lebih serius di dalam akuarium.

Komentar