Mengenal Alergi Makanan yang Umum pada Kucing | Si Binatang
Home » Kucing » Mengenal Alergi Makanan yang Umum pada Kucing

Mengenal Alergi Makanan yang Umum pada Kucing

Alergi muncul ketika sistem kekebalan tubuh mengembangkan respons yang merugikan atau berlebihan terhadap alergen. Reaksi alergi menyebabkan pelepasan histamin yang tinggi dalam tubuh. Hipersensitivitas ini terjadi sebagai akibat dari konsumsi makanan atau senyawa tertentu.

Kucing alergi makanan

Alergi makanan pada kucing dapat menyebabkan beberapa gejala yang meliputi diare, muntah, dan kulit memerah. Jika kucing Anda menunjukkan salah satu dari tanda atau gejala ini, Anda harus pergi ke dokter hewan untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. Dokter hewan juga akan dapat menentukan perawatan yang tepat.

Alergi sangat umum, dan untuk alasan ini kami ingin membahas tentang alergi makanan yang umum pada kucing. Kami juga akan membahas kemungkinan gejala, metode pengobatan, dan pencegahannya.

Alergi makanan kucing: Perbedaan antara intoleransi makanan dan alergi makanan

Masih ada beberapa kebingungan tentang perbedaan antara alergi dan intoleransi makanan. Kedua kasus klinis ini sangat berbeda, dan keduanya memerlukan perawatan khusus, oleh karena itu keduanya tidak boleh tertukar.

Perbedaan utama pertama antara keduanya adalah bahwa intoleransi makanan tidak menghasilkan respons hipersensitif oleh sistem kekebalan hewan. Ketidaknyamanan pencernaan yang terkait dengan intoleransi makanan dihasilkan oleh ketidakmampuan (atau kesulitan besar) tubuh saat mencerna molekul atau nutrisi tertentu. Pada banyak hewan, kondisi ini mungkin terkait dengan penyakit lain yang mendasarinya.

Ketika hewan menderita alergi makanan, sistem kekebalan mengidentifikasi komponen makanan sebagai benda asing. Tubuh hewan kemudian bereaksi dan ‘bertarung’ melawan benda asing untuk melindungi dirinya sendiri. Oleh karena itu, dia bereaksi secara berlebihan (atau hipersensitif), mengaktifkan mekanisme pertahanannya. Mekanisme pertahanan ini terdiri atas pelepasan histamin yang tinggi dalam aliran darah.

Secara umum, gejala alergi makanan cenderung lebih kompleks dan rumit untuk diobati daripada intoleransi. Ketika seekor hewan tidak toleran terhadap makanan tertentu, tindakan sederhana menghilangkan komponen ini dari makanan mereka biasanya efektif untuk menghindari ketidaknyamanan pencernaan lagi. Namun alergi memerlukan analisis terperinci untuk mengenali patogen dan menetapkan diet hipoalergenik yang sesuai dengan kebutuhan setiap pasien.

Penting juga untuk mencatat perbedaan gejala antara intoleransi dan alergi. Intoleransi biasanya menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan dan kegagalan metabolisme, dan mungkin juga melibatkan tingkat toksisitas tertentu. Alergi makanan, selain ketidaknyamanan gastrointestinal, juga cenderung menyebabkan gejala dermatologis, pernapasan, dan neurologis. Alergi makanan juga dianggap lebih parah daripada intoleransi.

Tanda-tanda alergi makanan kucing

Kucing makan telur

Alergi makanan ditandai dengan gejala kompleks yang mencakup gastrointestinal, dermatologis, neurologis, perubahan perilaku, dan lainnya. Oleh karena itu, kami harus menegaskan kembali pentingnya segera membawa kucing Anda ke dokter hewan jika Anda menemukan gejala aneh atau perilaku yang tidak biasa.

Di bawah ini, kami telah merangkum gejala utama alergi makanan pada kucing untuk membantu Anda!

Baca Juga:  Manfaat Mengebiri atau Memandulkan Kucing Peliharaan

– Gejala dermatologis: Perubahan dermatologis yang terkait dengan alergi makanan terkonsentrasi di daerah leher dan wajah kucing. Kulitnya mungkin mengalami kemerahan, pengelupasan, rambut rontok, koreng, dan bisul. Banyak hewan peliharaan juga mengalami otitis eksterna sebagai akibat dari alergi makanan.

– Gatal dan garukan yang berlebihan: Kucing yang menderita alergi makanan dapat mengalami rasa gatal yang hebat dan mungkin menggaruk terus-menerus. Garukan ini dilakukan untuk membantu meringankan ketidaknyamanan. Dalam beberapa kasus, kucing Anda mungkin juga menjilat dirinya sendiri secara berlebihan, yang sebenarnya dapat membuat area sensitif menjadi lebih merah.

– Gejala gastrointestinal: Muntah, diare, radang usus besar, dan sindrom iritasi usus besar.

– Gejala pernapasan: Kesulitan bernapas dan asma.

– Gejala neurologis: Kejang dapat terjadi pada kasus alergi makanan yang lebih lanjut.

– Perubahan perilaku: Banyak hewan peliharaan mungkin mengalami hiperaktif dan hiperestesia sebagai akibat dari alergi makanan. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan agresivitas mereka dan menyebabkan perubahan dalam perilaku mereka yang biasa, seperti kecenderungan untuk mengisolasi diri atau bersembunyi, tampak kurang bersosialisasi dari biasanya, kehilangan minat pada makanan atau mainan mereka, dan lainnya.

Tes alergi makanan kucing

Saat mengidentifikasi gejala alergi makanan pada kucing Anda, penting untuk segera pergi ke dokter hewan. Anda harus ingat bahwa selama alergen tidak teridentifikasi dan tetap tersembunyi dalam makanan kucing, gejalanya akan terus berlanjut dan membahayakan kesehatan hewan. Oleh karena itu, diagnosis dini sangat penting untuk meminimalisir kemungkinan kerusakan pada kesehatan kucing Anda.

Pada prinsipnya, banyak makanan dapat memicu reaksi alergi, seperti telur, susu, kedelai, gandum, jagung, ayam, ikan, dan lainnya. Oleh karena itu, seleksi makanan sangat penting untuk memverifikasi komponen mana yang dapat menghasilkan respons hipersensitif pada kucing tubuh Anda. Pola makan ini dirancang khusus untuk memverifikasi (dengan eliminasi) sumber protein yang bertindak sebagai alergen pada kucing.

Di klinik hewan, seorang profesional juga akan melakukan pemeriksaan fisik terperinci, dan dalam beberapa kasus mungkin perlu melakukan tes alergi. Tes-tes ini dilakukan untuk memverifikasi respons imunologis yang berbeda yang dimiliki kucing terhadap kemungkinan agen alergen.

Selain itu, untuk sampai pada diagnosis spesifik, dokter hewan perlu memiliki riwayat rinci tentang pemberian makan setiap pasien. Detail ini akan memungkinkan dokter hewan untuk menganalisis apa yang dimakan kucing dan mencatat apa pun yang mungkin bertindak sebagai alergen.

Jika Anda mengganti pakan kucing secara berkala, penting juga untuk memberi tahu dokter hewan tentang produk yang telah Anda tawarkan kepada kucing Anda. Jika Anda menyediakan makanan buatan sendiri untuk kucing Anda, penting untuk merinci semua produk yang digunakan dalam pembuatan makanan ini.

Baca Juga:  Kenapa Kucing Muntah? Penyebab, Perawatan, dan Pencegahan

Cara mengobati alergi makanan kucing

Setelah menyelesaikan diagnosis, dokter hewan dapat menetapkan menu hipoalergenik sesuai dengan kebutuhan kucing Anda. Untuk kucing dengan alergi ringan, dokter hewan dapat merekomendasikan makanan hipoalergenik yang dibuat dengan protein dengan berat molekul rendah. Pakan ini memfasilitasi pencernaan dan asimilasi nutrisi tersebut.

Namun produk ini biasanya tidak efektif dalam pengobatan alergi yang lebih parah. Jika kucing Anda memiliki kasus alergi yang lebih kompleks, Anda harus bersabar dan mengikuti rekomendasi dokter hewan Anda. Sedikit demi sedikit, seorang profesional dapat merancang menu makanan yang sesuai dengan kucing Anda, yang akan memberikan nutrisi penting yang dibutuhkannya tanpa membahayakan kesehatannya.

Dalam banyak kasus, mungkin lebih disarankan untuk membuat makanan buatan sendiri dan alami, yang akan memungkinkan Anda untuk mengontrol dan menghilangkan komponen berbahaya. Dengan cara ini, saat membuat makanan untuk kucing dengan alergi makanan, penting untuk mengetahui makanan atau alergen mana yang menyebabkan alergi ini.

Alergi makanan pada kucing: pencegahan

Sebenarnya agak rumit membicarakan pencegahan khusus alergi makanan. Setiap kucing adalah individu yang unik dan tubuhnya memiliki kekhasan tersendiri. Karena itu, sulit untuk memprediksi elemen mana yang dapat memicu reaksi alergi pada setiap kucing. Namun kita dapat mengikuti beberapa panduan untuk meningkatkan proses pencernaannya dan menghindari paparan patogen.

Berikut beberapa rangkumannya:

– Tawarkan obat pencegahan yang memadai untuk menjaga kesehatan dan memperkuat sistem kekebalan hewan Anda. Jangan lupa untuk melakukan kunjungan berkala ke dokter hewan dan melakukan vaksinasi dan/atau pengobatan cacing secara berkala. Anda juga dapat melakukan tes alergi untuk kucing di dokter hewan.

– Berikan hewan Anda makanan yang seimbang dan berkualitas baik. Jika Anda memilih untuk memberikan pakan kering pada kucing Anda sebagai dasar untuk dietnya, ingatlah untuk memilih produk dengan kualitas optimal yang mengandung protein berkualitas tinggi untuk memudahkan pencernaan. Dan jika Anda memilih BARF atau menu buatan sendiri, jangan berhenti mempertimbangkan panduan dari dokter hewan Anda.

– Hindari makanan yang sulit dicerna dan bahan-bahan dengan risiko alergen tinggi. Beberapa makanan lebih sulit dicerna daripada yang lain dan dapat dengan mudah menghasilkan reaksi yang merugikan, seperti sereal dan turunannya (kedelai, jagung, gandum). Telur dan susu adalah salah satu alergen utama, oleh karena itu harus dihindari.

– Jika Anda melihat ada perubahan pada penampilan atau perilaku kucing Anda, jangan ragu untuk segera ke dokter hewan.

Komentar