Asal-usul Kucing Bengal, Kucing Cantik Berbintik Indah | Si Binatang
Home » Kucing » Asal-usul Kucing Bengal, Kucing Cantik Berbintik Indah

Asal-usul Kucing Bengal, Kucing Cantik Berbintik Indah

Kucing Bengal adalah kucing yang panjang, berotot, dan berukuran sedang hingga besar, dengan kepala dan moncong besar serta tulang pipi dan bantalan kumis yang tinggi. Mereka memiliki mata bulat dengan tanda gelap di sekelilingnya. Telinga mereka kecil dan bulat.

Kucing Bengal

Anggota keluarga felidae ini bergerak dengan anggun seperti kucing hutan dan dapat berkeliaran secara diam-diam dan senyap, tetapi mereka juga menunjukkan kasih sayang yang besar kepada teman manusianya. Kaki belakangnya lebih panjang dari kaki depan dan bentuk khas kucing liar ini membuatnya kuat namun lincah.

Jika Anda ingin tahu asal-usul kucing Bengal, baca terus artikel kami ini.

Kucing Bengal: Kucing yang Luar Biasa

Kucing Bengal luar biasa dalam hal bulunya. Dengan bintik-bintik khas, polanya bisa acak, sejajar dengan roset untuk membentuk setengah lingkaran atau pola marble. Warnanya hitam atau coklat dengan bintik-bintik. Peternak juga menghasilkan kucing Bengal putih salju dan marble.

Kucing Bengal tampak berkilauan dalam cahaya dan bulu mereka seolah tampak ditaburi kilau mutiara emas. Ini memberi kucing hibrida ini penampilan yang khas. Kucing Bengal memiliki garis keturunan liar dan sering secara keliru dianggap sulit ditangani karenanya. Faktanya, mereka suka ditemani manusia dan tetap dekat dengan keluarganya. Mereka memiliki sifat energik yang dapat ditelusuri ke nenek moyangnya yang liar.

Baca Juga:  15 Jenis Kucing Bertelinga Besar dan Lebar

Pasangan Kucing Liar dan Kucing Domestik yang Berhasil

Kucing Bengal lucu

Trah Kucing Bengal dikenal luas dalam keluarga kucing sebagai salah satu dari sedikit pasangan spesies kucing liar dan kucing domestik yang sukses.

Ada beberapa kesaksian anekdotal bahwa pasangan kucing kuwuk Asia dengan kucing domestik dapat ditelusuri hingga tahun 1960-an. Tetapi kenyataannya adalah bahwa breed Bengal lahir pada tahun 1970-an, ketika peternak amatir Jean Sugden dari California, Amerika Serikat, menerima kucing yang telah dibiakkan untuk digunakan dalam pengujian genetik.

Sementara itu, Dr. Centerwall dari Universitas Loyola telah menguji kekebalan kucing kuwuk Asia terhadap leukemia liar dan mulai mengawinkan mereka dengan kucing domestik untuk mendapatkan hasil terbaik.

Kucing Bengal Dr. Centerwall

Alih-alih memusnahkan kucing setelah program selesai, Dr. Centerwall malah meninggalkan kucingnya di rumah Ms. Sudgen. Sugden memilih untuk mengambil hanya kucing-kucing yang memiliki temperamen domestik dan pola bercak yang diinginkan.

Penolakan Kuat

Ketika Sugden mencoba bereksperimen, yang mengarah pada pembentukan kucing Bengal sebagai spesies yang berbeda, Cat Fancier’s Association (CFA) mengecam langkah tersebut. Namun The International Cat Association (TICA) menerima breed Bengal meskipun nenek moyangnya liar.

Kucing Bengal pun Naik Daun

Sugden diperingatkan bahwa kucing itu mungkin tidak bisa memiliki keturunan, tetapi ini terbukti tidak benar untuk hibrida betina. Sugden juga mengawinkan kucing jalanan dengan kucing hibrida betinanya pada 1980-an, yang mengarah pada kelahiran kucing Bengal. Alasan pemberian nama itu karena kucing liar tersebut berasal dari Kebun Binatang New Delhi di India.

Baca Juga:  6 Jenis Kucing dari Mesir yang Cantik dan Menakjubkan

Kucing Dasar

Tiga generasi pertama dari pasangan asli kucing kuwuk dan kucing domestik hingga kelahiran generasi keempat disebut kucing dasar. Ini adalah model yang menjadi dasar kucing Bengal yang sehat dan murni.

Pada generasi keempat, ditemukan bahwa kucing Bengal dapat kawin satu sama lain. Kucing kuwuk Asia dan kucing domestik menghasilkan spesies yang unik dan masih cukup eksklusif ini, yang telah menarik perhatian para pecinta kucing di seluruh dunia.

Komentar