10+ Jenis Binatang yang Berpotensi Membawa Penyakit Rabies | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10+ Jenis Binatang yang Berpotensi Membawa Penyakit Rabies

10+ Jenis Binatang yang Berpotensi Membawa Penyakit Rabies

Rabies adalah penyakit virus zoonosis neuroinvasif yang menyebabkan peradangan di otak dan biasanya berakibat fatal. Rabies, yang disebabkan oleh virus rabies, umumnya menginfeksi mamalia. Di laboratorium telah ditemukan bahwa burung dapat terinfeksi, begitu pula kultur sel dari burung, reptil, dan serangga.

Hewan penyebar rabies

Hewan pengidap rabies menderita kerusakan otak dan cenderung berperilaku aneh dan seringkali agresif, meningkatkan kemungkinan mereka untuk menggigit hewan lain atau seseorang dan menularkan penyakit. Kebanyakan kasus manusia yang tertular penyakit dari hewan yang terinfeksi rabies terjadi di negara berkembang. Pada tahun 2010, diperkirakan 26.000 orang meninggal dunia karena rabies, turun dari 54.000 pada tahun 1990.

Tahapan penyakit rabies

Ada tiga tahap rabies yang dikenali pada anjing dan hewan lainnya.

– Tahap pertama adalah periode satu sampai tiga hari yang ditandai dengan perubahan perilaku dan dikenal sebagai tahap prodromal.

– Tahap kedua adalah tahap eksitasi, yang berlangsung selama tiga sampai empat hari. Tahap inilah yang sering dikenal sebagai “furious rabies” karena kecenderungan hewan yang terkena menjadi hiperreaktif terhadap rangsangan eksternal dan menggigit apa pun di dekatnya.

– Tahap ketiga adalah tahap paralitik atau bisu dan disebabkan oleh kerusakan neuron motorik. Inkoordinasi terlihat karena kelumpuhan tungkai belakang dan mengeluarkan air liur serta kesulitan menelan yang disebabkan oleh kelumpuhan otot wajah dan tenggorokan. Ini menonaktifkan kemampuan inang untuk menelan, yang menyebabkan air liur mengalir dari mulut.

Kondisi ini menyebabkan gigitan menjadi cara paling umum penyebaran infeksi, karena virus paling terkonsentrasi di tenggorokan dan pipi, menyebabkan kontaminasi besar pada air liur. Kematian biasanya disebabkan oleh henti napas.

Hewan yang Bisa Menyebarkan Rabies

Mamalia

1. Kelelawar

Kelelawar rabies

Rabies yang ditularkan oleh kelelawar terjadi di seluruh Amerika Utara dan Selatan tetapi pertama kali dipelajari secara dekat di Trinidad di Hindia Barat. Di pulau ini ada banyak sekali hewan ternak dan manusia yang menjadi korban rabies. Dalam 10 tahun dari tahun 1925 sampai 1935, 89 orang dan ribuan ternak telah mati karenanya – “kematian manusia tertinggi akibat kelelawar yang terinfeksi rabies sejauh ini tercatat di mana pun.”

Pada tahun 1931, Dr. Joseph Lennox Pawan dari Trinidad di Hindia Barat, seorang ahli bakteriologi pemerintah, menemukan tubuh Negri di otak kelelawar dengan kebiasaan yang tidak lazim. Pada tahun 1932, Dr. Pawan menemukan bahwa kelelawar vampir yang terinfeksi dapat menularkan rabies ke manusia dan hewan lain. Pada tahun 1934, pemerintah Trinidad dan Tobago memulai program pemberantasan kelelawar vampir, sambil mendorong skrining bangunan ternak dan menawarkan program vaksinasi gratis untuk ternak yang terpapar.

Setelah dibukanya Trinidad Regional Virus Laboratory pada tahun 1953, Arthur Greenhall mendemonstrasikan bahwa setidaknya delapan spesies kelelawar di Trinidad telah terinfeksi rabies; termasuk kelelawar vampir biasa, kelelawar vampir bersayap putih langka, serta dua spesies kelelawar buah yang melimpah: kelelawar ekor pendek Seba dan kelelawar buah Jamaika.

Pengurutan data terbaru menunjukkan peristiwa rekombinasi pada kelelawar Amerika menyebabkan virus rabies modern mendapatkan kepala ektodomain G-protein ribuan tahun yang lalu. Perubahan ini terjadi pada organisme yang mengidap rabies dan virus karnivora yang terpisah. Rekombinasi menghasilkan persilangan yang memberi rabies tingkat keberhasilan baru di seluruh inang karena ektodomain G-protein, yang mengontrol pengikatan dan reseptor pH, yang sekarang cocok untuk inang karnivora juga.

2. Kucing

Kucing rabies

Di Amerika Serikat, kucing domestik adalah hewan rabies yang paling sering dilaporkan. Di Amerika Serikat sampai tahun 2008, antara 200 dan 300 kasus dilaporkan setiap tahun; pada tahun 2017, 276 kucing pengidap rabies dilaporkan. Pada tahun 2010, setiap tahun sejak 1990, kasus rabies yang dilaporkan pada kucing melebihi jumlah kasus rabies pada anjing.

Kucing yang belum divaksinasi dan diizinkan untuk keluar rumah memiliki risiko paling besar untuk tertular rabies, karena mereka mungkin bersentuhan dengan hewan rabies. Virus ini sering ditularkan selama perkelahian antara kucing atau hewan lain dan ditularkan melalui gigitan, air liur, atau melalui selaput lendir dan luka baru.

Virus dapat berinkubasi dari satu hari hingga lebih dari satu tahun sebelum gejala apa pun mulai terlihat. Gejala memiliki onset yang cepat dan dapat berupa agresi yang tidak biasa, kegelisahan, kelesuan, anoreksia, kelemahan, disorientasi, kelumpuhan, dan kejang. Pemberian vaksinasi kucing (termasuk booster) oleh dokter hewan dianjurkan untuk mencegah infeksi rabies pada kucing outdoor.

3. Sapi

Sapi rabies

Di daerah peternakan di mana kelelawar vampir biasa ditemukan, sapi yang dikandangkan sering menjadi target utama kelelawar (bersama dengan kuda), karena aksesibilitasnya yang mudah dibandingkan dengan mamalia liar. Di Amerika Latin, kelelawar vampir adalah reservoir utama virus rabies, dan di Peru, misalnya, para peneliti telah menghitung bahwa lebih dari 500 sapi per tahun mati karena rabies yang ditularkan oleh kelelawar.

Kelelawar vampir telah punah di Amerika Serikat selama ribuan tahun (situasi yang dapat berbalik karena perubahan iklim, karena kisaran kelelawar vampir di Meksiko utara baru-baru ini merayap ke utara dengan cuaca yang lebih hangat), sehingga sapi di Amerika Serikat saat ini tidak ada yang rentan terhadap rabies dari vektor ini.

Namun kasus rabies pada sapi perah di Amerika Serikat telah terjadi (mungkin ditularkan melalui gigitan dari anjing), yang mengarah ke kekhawatiran bahwa manusia yang mengonsumsi produk susu yang tidak dipasteurisasi dari sapi-sapi ini dapat terpapar virus. Program vaksinasi di Amerika Latin telah efektif dalam melindungi sapi ternak dari rabies, bersama dengan pendekatan lain seperti pemusnahan populasi kelelawar vampir.

4. Coyote

Coyote rabies

Rabies umum terjadi pada coyote, dan dapat menjadi perhatian serius jika mereka berinteraksi dengan manusia.

5. Anjing

Anjing rabies

Rabies memiliki sejarah panjang dalam hubungannya dengan anjing. Catatan tertulis pertama tentang rabies ada dalam Codex of Eshnunna (ca. 1930 SM), yang menyatakan bahwa pemilik anjing yang menunjukkan gejala rabies harus mengambil tindakan pencegahan terhadap gigitan. Jika seseorang digigit anjing rabies dan kemudian meninggal, pemiliknya akan didenda berat.

Hampir semua kematian manusia yang dikaitkan dengan rabies disebabkan oleh rabies yang ditularkan oleh anjing di negara-negara di mana program vaksinasi anjing tidak cukup dikembangkan untuk menghentikan penyebaran virus.

6. Kuda

Kuda rabies

Rabies dapat ditularkan pada kuda jika mereka berinteraksi dengan hewan rabies di padang rumput mereka, biasanya melalui gigitan (misalnya oleh kelelawar vampir) di moncong atau tungkai bawah. Tanda-tandanya meliputi agresi, inkoordinasi, kepala tertekan, berputar-putar, ketimpangan, tremor otot, kejang, kolik, dan demam. Kuda yang mengalami rabies bentuk paralitik mengalami kesulitan menelan dan rahang bawahnya terkulai akibat kelumpuhan otot tenggorokan dan rahang.

Inkubasi virus dapat berkisar antara 2-9 minggu. Kematian sering terjadi dalam 4-5 hari setelah infeksi virus. Tidak ada pengobatan yang efektif untuk rabies pada kuda. Dokter hewan merekomendasikan vaksinasi awal anak kuda pada usia tiga bulan, diulangi pada usia satu tahun dan diberikan booster tahunan.

7. Monyet

Monyet rabies

Monyet, seperti manusia, bisa terkena rabies; namun mereka tidak cenderung menjadi sumber umum rabies. Monyet penderita rabies cenderung mati lebih cepat daripada manusia. Dalam sebuah penelitian, 9 dari 10 monyet mengalami gejala parah atau mati dalam waktu 20 hari setelah terinfeksi. Rabies sering menjadi perhatian orang yang bepergian ke negara berkembang karena monyet adalah sumber rabies paling umum setelah anjing di tempat-tempat ini.

8. Kelinci

Kelinci rabies

Meskipun infeksi alami pada kelinci jarang terjadi, mereka sangat rentan terhadap virus rabies; kelinci digunakan untuk mengembangkan vaksin rabies pertama oleh Louis Pasteur pada tahun 1880-an, dan terus digunakan untuk pengujian diagnostik rabies. Virus ini sering ditularkan ketika kelinci diserang oleh hewan rabies lainnya dan dapat menetas di dalam tubuh kelinci hingga 2-3 minggu.

Gejalanya berupa kelemahan pada anggota badan, tremor kepala, nafsu makan rendah, sekret hidung (keluarnya cairan dari hidung), dan kematian dalam waktu 3-4 hari. Namun saat ini belum ada vaksin yang tersedia untuk kelinci. National Institutes of Health merekomendasikan agar kelinci dipelihara di dalam ruangan atau dikurung di kandang di luar yang tidak memungkinkan hewan lain bersentuhan dengan mereka.

9. Sigung

Sigung rabies

Di Amerika Serikat, saat ini tidak ada vaksin yang disetujui USDA untuk strain rabies yang menimpa sigung. Ketika kasus sigung dilaporkan menggigit manusia, hewan tersebut sering dibunuh untuk diuji rabies. Telah dilaporkan bahwa tiga varian rabies yang berbeda ada pada sigung bergaris di negara bagian tengah utara dan selatan.

Manusia yang terpapar virus rabies harus memulai profilaksis pasca paparan sebelum penyakit dapat berkembang ke sistem saraf pusat. Oleh karena itu, perlu ditentukan apakah hewan tersebut memang terjangkit rabies secepat mungkin. Tanpa periode karantina yang pasti untuk sigung, karantina hewan tidak disarankan karena tidak ada cara untuk mengetahui berapa lama hewan tersebut menunjukkan gejala. Pemusnahan sigung dianjurkan dan otaknya kemudian diuji untuk mengetahui keberadaan virus rabies.

Pemilik sigung baru-baru ini mengorganisir kampanye untuk mendapatkan persetujuan USDA atas vaksin dan periode karantina yang direkomendasikan secara resmi untuk sigung di Amerika Serikat.

10. Serigala

Serigala rabies

Dalam keadaan normal, serigala liar umumnya pemalu di sekitar manusia, meskipun ada beberapa keadaan yang dilaporkan di mana serigala telah tercatat bertindak agresif terhadap manusia. Mayoritas serangan serigala yang fatal secara historis melibatkan rabies, yang pertama kali terjadi pada serigala pada abad ke-13. Kasus paling awal yang tercatat dari serangan serigala rabies berasal dari Jerman pada tahun 1557.

Meskipun serigala bukan reservoir penyakit, mereka dapat tertular dari spesies lain. Serigala mengembangkan keadaan agresif yang sangat parah saat terinfeksi dan dapat menggigit banyak orang dalam satu serangan. Sebelum vaksin dikembangkan, gigitan hampir selalu berakibat fatal. Saat ini gigitan serigala dapat diobati, tetapi tingkat keparahan serangan serigala rabies kadang-kadang dapat mengakibatkan kematian langsung, atau gigitan di dekat kepala akan membuat penyakit bertindak terlalu cepat sebelum obat bekerja.

Serangan rabies cenderung mengelompok di musim dingin dan musim semi. Dengan berkurangnya rabies di Eropa dan Amerika Utara, hanya sedikit serangan serigala rabies yang tercatat, meskipun beberapa masih terjadi setiap tahun di Timur Tengah. Serangan rabies dapat dibedakan dari serangan predator dengan fakta bahwa serigala rabies membatasi diri mereka dengan menggigit korbannya alih-alih memakannya.

Di samping itu, rentang waktu serangan predator terkadang bisa berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, berbeda dengan serangan rabies yang biasanya berakhir setelah dua minggu. Korban serigala rabies biasanya diserang di sekitar kepala dan leher secara berkelanjutan.

Mamalia lainnya

Hewan darat yang paling sering terinfeksi di Amerika Serikat adalah rakun, sigung, rubah, dan coyote. Gigitan hewan liar semacam itu harus dianggap sebagai kemungkinan terpapar virus rabies.

Sebagian besar kasus rabies pada hewan pengerat yang dilaporkan ke Centers for Disease Control and Prevention di Amerika Serikat telah ditemukan di antara groundhog (woodchuck). Hewan pengerat kecil seperti bajing, hamster, tikus Belanda, gerbil, chipmunk, tikus, dan lagomorph seperti kelinci dan terwelu hampir tidak pernah ditemukan terinfeksi rabies dan tidak diketahui menularkan rabies ke manusia.

Komentar