Calicivirus pada Kucing: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan | Si Binatang
Home » Kucing » Calicivirus pada Kucing: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Calicivirus pada Kucing: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Feline calicivirus (FCV) adalah infeksi virus umum pada kucing domestik. Virus ini menyebabkan penyakit saluran pernapasan atas yang seringkali sangat mirip dengan Feline Viral Rhinotracheitis (FVR), dan kedua virus tersebut dapat menyebabkan sindrom yang dikenal sebagai “Cat Flu” atau Flu Kucing dengan peradangan umum pada saluran pernapasan bagian atas dan mata, yang menyebabkan bersin, keluarnya cairan mata bilateral, suhu tinggi, bulu kusam, dan tidak nafsu makan.

Penyakit Kucing

Meski sebagian besar kucing akhirnya sembuh, kematian bisa terjadi, dan banyak kucing yang sembuh menjadi pembawa kronis dari virus itu. Vaksin yang diberikan kepada anak kucing, dengan vaksinasi booster di kemudian hari sesuai kebutuhan, memastikan bahwa FCV biasanya dikontrol secara efektif pada kucing peliharaan.

Koloni kucing liar dapat menderita masalah serius dari virus ini. Ada hampir 50 jenis Feline Calicivirus, yang menyebabkan penyakit dengan virulensi dan tingkat keparahan yang bervariasi.

Penularan Feline Calicivirus

Feline Calicivirus disebarkan dari kucing yang terinfeksi terutama lewat kotoran dari mata, hidung, dan mulut, dan juga dapat ditemukan dalam darah, urin, dan feses. Kucing dapat terinfeksi melalui kontak langsung kucing-ke-kucing (droplet dapat membawa virus hingga jarak 1,5 meter) dan juga melalui fomites (misalnya mangkuk makanan, mangkuk air, kotak pasir, dll).

Pembersihan dan disinfeksi yang seksama penting saat merawat kucing yang terinfeksi untuk mencegah penularan virus secara tidak sengaja.

Gejala Calicivirus

Tanda-tanda klinis infeksi Feline Calicivirus bervariasi dari kucing ke kucing, dari pembawa tanpa gejala hingga berbagai tingkat penyakit pernapasan bagian atas (dari ringan hingga berat). Penyakit ini jarang bisa berakibat fatal.

Bentuk akut penyakit ini biasanya menyebabkan tanda-tanda pernapasan bagian atas yang khas, yang meliputi hidung meler dan bersin, bersama dengan konjungtivitis dan belekan. Banyak kucing mengalami ulserasi khas pada lidah, gusi, langit-langit keras (atap mulut), dan bibir. Pireksia, bulu kusam, dan kurang nafsu makan biasanya terlihat.

Dalam beberapa kasus, pneumonia dapat berkembang, disertai batuk dan kesulitan bernapas. Yang kurang umum adalah ketimpangan dapat terjadi karena keterlibatan sendi. Strain FCV yang lebih ganas dapat menyebabkan tanda-tanda serius lainnya, seperti penyakit kuning, edema kepala dan anggota badan, dan ulserasi di tempat lain di tubuh.

Baca Juga:  Mengenal Alergi Makanan yang Umum pada Kucing

Beberapa kucing mengembangkan tanda-tanda penyakit kronis (jangka panjang), yang dapat mencakup gingivitis dan polip nasofaring, serta penyebaran virus dalam jangka panjang. Sekitar 80% kucing yang sembuh dari FCV menjadi pembawa kronis virus ini.

Pengobatan Calicivirus

Secara teori, terapi anti-virus (seperti terapi interferon atau imunoglobulin) dapat diberikan, tetapi dalam praktiknya, hal ini jarang digunakan. Alih-alih, fokusnya adalah pada terapi suportif, menjaga kucing yang terkena tetap nyaman sementara sistem kekebalan kucing itu sendiri menangani virus.

– Perawatan suportif ini bisa mencakup perawatan umum, antibiotik untuk mengendalikan infeksi bakteri sekunder, tetes hidung fenilefrin sebagai dekongestan, cairan intra-vena untuk memerangi dehidrasi, dan dukungan nutrisi.

– Kucing yang terkena sering kehilangan indra penciumannya, yang mengakibatkan hilangnya pengecap secara bersamaan, jadi akan sangat membantu jika Anda menawarkan makanan yang sangat enak dengan bau yang kuat dan menarik serta menghangatkan makanan dalam microwave agar lebih menggugah selera.

– Membersihkan kotoran dari mata dan lubang hidung beberapa kali sehari adalah penting, menggunakan kapas yang dibasahi dengan air hangat. Menambahkan 1 sendok teh garam ke 1 liter air bisa membantu.

Sebagian besar (tetapi tidak semua) kucing secara bertahap pulih dari fase akut, aktif, dan sakit selama periode 7 – 10 hari.

Vaksin Calicivirus

Tersedia vaksinasi yang efektif terhadap FCV: ini adalah bagian dari vaksin FVRCP rutin yang diberikan kepada anak kucing, dengan kucing dewasa diberikan vaksinasi booster secara teratur dengan interval yang sesuai dengan gaya hidup mereka. Secara umum, seri utama vaksinasi terhadap FVRCP harus diberikan kepada semua anak kucing dan kucing.

Kucing rumahan dewasa dapat diberikan vaksinasi booster setiap tiga tahun untuk mempertahankan kekebalan minimal. Kucing yang sering pergi ke luar, bergaul dengan kucing lain, atau kucing pertunjukan dapat diberikan vaksinasi booster tahunan, tetapi ini adalah topik untuk didiskusikan dengan dokter hewan Anda sendiri. Vaksinasi harus diberikan pada interval berdasarkan penilaian risiko individu untuk setiap pasien.

Baca Juga:  Manfaat Mengelus dan Membelai Kucing bagi Kesehatan

Saran terkini dari panel American Association of Feline Practitioners (AAFP) merekomendasikan bahwa dosis pertama vaksin harus diberikan pada usia 9 minggu, dosis kedua pada 12 minggu, dan dosis ketiga pada usia 16 minggu. Vaksinasi booster kemudian harus diberikan satu tahun kemudian, diikuti oleh booster lanjutan setiap tiga tahun.

Rekomendasi ini didasarkan pada kucing “rata-rata,” dan selalu ada baiknya mendiskusikan kebutuhan kucing Anda sendiri dengan dokter hewan Anda.

Kesimpulan

Bersamaan dengan Feline Viral Rhinotracheitis (FVR), Feline Calicivirus (FCV) adalah salah satu infeksi virus yang paling umum pada kucing, dengan satu atau kedua virus menyebabkan sindrom yang dikenal sebagai “flu kucing.” Penyakit ini dapat dicegah dengan vaksinasi yang harus diberikan kepada semua anak kucing, dan kucing dewasa sesuai kebutuhan, tergantung pada risiko masing-masing.

Tanya Jawab

Bisakah calicivirus pada kucing disembuhkan?

Tingkat kematian akibat infeksi feline calicivirus rendah, tetapi sayangnya penyakit ini berakibat fatal pada beberapa kasus individu. Kebanyakan kucing benar-benar sembuh dari bentuk akut penyakitnya, tetapi meskipun demikian, virus sering kali tidak sepenuhnya dihilangkan dari tubuh. Adalah umum bagi kucing untuk menderita penyakit kronis tingkat rendah (seperti gingivostomatis) dan menjadi pembawa kronis virus.

Apa yang bisa membunuh calicivirus?

Tidak ada obat yang efektif untuk membunuh calicivirus dalam tubuh makhluk hidup. Virus bisa sulit dibunuh di lingkungan juga, bertahan hingga satu bulan di permukaan. Disinfektan khusus (seperti pemutih atau klorin dioksida) harus digunakan untuk membersihkan area yang pernah terkena kontak dengan kucing yang terinfeksi.

Apakah calicivirus mematikan?

Meskipun sebagian besar kucing sembuh dari infeksi Calicivirus, penyakit ini bisa berakibat fatal, terutama pada hewan dengan sistem kekebalan yang buruk, seperti anak kucing atau kucing dengan gangguan kekebalan (misalnya, mereka yang menderita FIV). Selain itu, ada beberapa jenis yang lebih ganas yang memiliki kematian lebih dari 50%, bahkan pada kucing dewasa.

Komentar