8 Cara Sehat untuk Menggemukkan Kucing Kurus / Kurang Berat Badan | Si Binatang
Home » Kucing » 8 Cara Sehat untuk Menggemukkan Kucing Kurus / Kurang Berat Badan

8 Cara Sehat untuk Menggemukkan Kucing Kurus / Kurang Berat Badan

Apakah Anda bingung mengapa kucing Anda masih kurus meskipun dia memiliki akses ke banyak makanan? Atau mungkin Anda menemukan kucing liar yang terlihat kurus dan kurang gizi dan Anda ingin membantunya memulihkan berat badannya yang sehat? Ada beberapa cara paling efektif dan sehat untuk menggemukkan kucing. Mari kita pelajari lebih jauh!

Kucing gendut

Berat Badan Kucing Anda: Berapa Kisaran yang Sehat?

Mari kita mulai dengan menyatakan bahwa, seperti halnya manusia, kucing harus berada dalam kisaran berat badan tertentu agar tetap sehat dan berkembang baik. Kucing yang kekurangan gizi dan terlalu kurus tidak sehat dan lebih rentan terhadap penyakit, demikian pula kucing yang kelebihan berat badan. Oleh karena itu, Anda hanya perlu menggemukkan kucing yang benar-benar kurus untuk membantunya mencapai berat badan yang sehat dan dapat berkembang dalam aktivitas sehari-harinya.

Foto dan video viral di media sosial tentang kucing gendut sebenarnya tidak mewakili kucing yang sehat, meskipun banyak orang menganggapnya imut atau lucu. Sebagai pemilik kucing yang baik, kita tidak boleh membiarkan kucing kita kelebihan berat badan karena ini akan berdampak serius pada kesehatannya.

Nah, mari kita belajar tentang cara sehat untuk menggemukkan kucing yang perlu meningkatkan berat badannya.

Memeriksa Kondisi Medis

Pertama-tama, kita perlu memeriksa kemungkinan kucing kekurangan berat badan akibat dari kondisi medis atau penyakit yang mendasarinya. Jika kucing kekurangan berat badan, Anda disarankan untuk mengunjungi dokter hewan dan memeriksakan kucing Anda karena ada banyak kondisi medis yang dapat menyebabkan berat badan turun. Beberapa yang paling umum adalah:

1. Masalah Gigi

Rasa sakit yang disebabkan oleh gigi atau luka di mulut membuat makan tidak menyenangkan dan kucing Anda akan menghindarinya sebisa mungkin.

2. Parasit

Parasit usus adalah temuan umum pada hewan kurus karena mereka merampas banyak nutrisi penting.

3. Alergi atau Sensitivitas Makanan

Makanan tertentu mungkin tidak ideal untuk kucing Anda dan membuatnya merasa tidak enak badan.

4. Infeksi

Tak diragukan lagi kucing tidak akan nafsu makan jika dia merasa tidak enak badan karena infeksi.

5. Hipertiroidisme

Penyakit endokrin ini menyebabkan kucing kehilangan berat badan dan lebih sering terjadi setiap hari karena fitoestrogen dari kedelai yang digunakan sebagai basis protein dalam banyak formulasi makanan kucing komersial.

6. Penyakit Radang Usus

Kecemasan, sensivitas, intoleransi semuanya dapat menyebabkan penyakit radang usus pada kucing. Rasa sakit dan ketidaknyamanan dari kondisi ini mungkin menjadi alasan kucing menolak makan dan kehilangan berat badan. Dokter hewan akan melakukan evaluasi fisik lengkap terhadap kucing dan mungkin perlu mengumpulkan sampel biologis seperti darah atau kotoran.

Jika dokter hewan menemukan bahwa alasan kucing tidak mau makan atau tidak bertambah berat badannya sebenarnya disebabkan oleh kondisi medis, mereka akan memberikan perawatan yang akurat dan makanan khusus yang sesuai. Pastikan untuk bekerja sama dengan dokter hewan dan ikuti semua petunjuk mengenai pola makan dan pengobatan.

Baca Juga: 7 Penyebab Bobot Kucing Turun Meski Doyan Makan

Tinjauan Faktor-Faktor Lain

Kucing kurus

Setelah Anda mengesampingkan kemungkinan kucing menderita suatu kondisi medis, Anda harus memeriksa faktor-faktor lain yang dapat menjadi penyebab kekurangan gizinya:

Kualitas Makanan Mereka Saat Ini

Kucing adalah karnivora wajib dan membutuhkan makanan yang sebagian besar didasarkan pada protein hewani dengan jumlah lemak sedang dan karbohidrat sangat terbatas. Kualitas sumber protein dasar dalam makanan kucing Anda sangat penting untuk kesehatan mereka secara keseluruhan. Asam amino yang berasal dari sumber protein adalah bahan pembangun jaringan otot kucing Anda dan pemeliharaan organ vital.

Baca Juga:  Penyebab Kucing Hanya Makan Sedikit dan Solusinya

Tidak seperti herbivora atau omnivora, karnivora tidak dapat bertahan hidup hanya dengan mengandalkan sumber protein nabati, mereka tidak dapat menghasilkan asam amino esensial seperti taurin dan arginin dan hanya mengandalkan makanan mereka untuk mendapatkannya.

Makanan kucing premium harus mengandung protein hewani sebagai produk dasar dan idealnya tidak mengandung produk nabati atau hanya dalam jumlah minimal. Ini agak menyulitkan karena sebagian besar formula makanan kucing komersial mengandung sayuran karena protein nabati lebih murah daripada protein daging. Perusahaan makanan hewan umumnya memiliki margin keuntungan yang lebih tinggi saat menggunakan jagung, gandum, kedelai, beras, kedelai, atau kacang polong.

Masalah lain dengan sumber nabati adalah jumlah karbohidrat dalam makanan akan meningkat, dan kucing tidak boleh memiliki lebih dari 10% karbohidrat dalam makanan mereka. Anda perlu memastikan bahwa sumber protein dasarnya adalah protein hewani dan bukan protein nabati.

Cobalah untuk tetap menggunakan protein utuh sebagai bahan dasar alih-alih “protein makanan”; produk sampingan ini cenderung sangat terproses dan kehilangan kualitas nutrisinya. Inilah mengapa sangat penting untuk memberi makan produk premium dan memeriksa label bahan makanan dengan hati-hati.

Faktor Lingkungan

Penting untuk menyadari kemungkinan kucing menolak makan karena faktor lingkungan, dan sejumlah pengamatan akan diperlukan untuk mengesampingkan kemungkinan ini.

Berikut ini adalah beberapa contoh umum dari kemungkinan faktor lingkungan:

– Mangkuk makanan mereka berada di dekat area yang bising atau mesin keras seperti mesin pencuci piring atau mesin cuci.

– Mangkuk makanannya ada di dekat kotak pasir. Kucing membencinya. Ini sangat tidak higienis, tetapi entah bagaimana ini masih merupakan praktik umum.

– Ada kucing lain yang menunjukkan dominasi atas yang lain, seperti tidak membiarkan mereka makan. Sebagai aturan umum, setiap kucing harus memiliki mangkuk makanannya sendiri. Tetapi dalam beberapa kasus, ini saja tidak cukup, dan hewan-hewan itu harus benar-benar dipisahkan di ruangan yang berbeda atau memiliki waktu makan yang berbeda.

– Kecemasan dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan. Menyelidiki penyebab kecemasan pada kucing Anda dan mengatasinya dapat membantu hewan peliharaan Anda menambah berat badan dan mendapatkan kembali kesehatan mentalnya.

– Kucing Anda mungkin “pemakan malu-malu” dan membutuhkan privasi untuk makan. Beberapa kucing tidak suka dilihat oleh manusia yang gelisah ketika mereka sedang makan.

– Mungkin Anda baru saja mengganti makanan kucing dan tubuhnya tidak setuju dengan pilihan baru tersebut. Perubahan makanan harus dilakukan secara bertahap; campur makanan biasa dengan yang baru dalam persentase yang meningkat secara bertahap selama 10 hari atau lebih. Mulailah dengan sedikitnya 10% dari makanan baru dan tingkatkan dengan kenaikan yang sama setiap hari. Belum ada laporan bahwa kucing menolak makan setelah dilakukan perubahan formula kecil oleh produsen makanan hewan peliharaan.

8 Tips Menggemukan Kucing dengan Cara Sehat

Sekarang kami telah mengesampingkan kemungkinan faktor medis dan lingkungan, berikut adalah beberapa tips untuk menggemukkan kucing dengan cara yang sehat.

1. Gunakan Makanan Kalengan Anak Kucing

Makanan kaleng anak kucing lebih tinggi jumlah protein dan lemak per gramnya dibandingkan makanan kaleng yang dibuat untuk kucing dewasa. Ini karena anak kucing sedang tumbuh dan mereka membutuhkan sumber asam amino dan asam lemak tambahan untuk membangun otot dan organ mereka yang sedang tumbuh.

2. Pilih Makanan Kalengan atau Basah daripada Makanan Kering

Secara umum, makanan kaleng atau basah lebih tinggi protein dan lebih rendah karbohidrat daripada makanan kering. Selain itu, kucing tampaknya lebih mudah menerimanya daripada makanan kering, terutama mereka yang kesulitan meningkatkan nafsu makan.

Baca Juga:  Mempelajari Kebutuhan Air Minum Kucing Peliharaan Anda

3. Tingkatkan Jumlah Makanan Secara Bertahap

Jangan berharap kucing Anda memakan jumlah makanan yang ditargetkan untuk menambah berat badan sekaligus. Terkadang membagi jatah makan satu hari menjadi banyak porsi kecil adalah cara yang harus dilakukan sampai Anda dapat secara bertahap meningkatkan jumlah makanan di setiap sesi pemberian makan dan mengurangi jumlah sesi pemberian makan.

4. Suplemen Minyak Ikan

Minyak ikan adalah cara terbaik untuk meningkatkan kandungan kalori dalam makanan kucing dengan manfaat tambahan untuk meningkatkan rasa makanan kucing dan membuat bulu kucing terlihat sehat dan berkilau. Ini adalah sumber asam lemak omega sehat yang sangat baik.

5. Tawarkan Camilan Buatan Sendiri yang Sehat

Menawarkan potongan ayam rebus atau telur rebus adalah cara yang bagus untuk meningkatkan asupan kalori kucing. Penting untuk diingat bahwa Anda hanya perlu merebus makanan ini dan tidak digoreng, tanpa garam atau bumbu lainnya. Anda dapat menggunakannya sebagai hadiah untuk menghabiskan makanan utama atau mencampurnya dengan makanan utama untuk meningkatkan rasa. Jika kucing Anda menerima makanannya secara normal, Anda dapat menggunakannya sebagai camilan di antara waktu makan.

6. Membuat Makanan Lebih Menarik

Beberapa kucing bisa sangat rewel dan Anda perlu menggunakan kreativitas Anda untuk memasukkan lebih banyak kalori. Beberapa cara seperti menggunakan kaldu dari ayam rebus (ingat, hanya direbus, tanpa tambahan garam atau bumbu) ke makanan kucing Anda, mengatur kekentalan, bentuk, dan suhu makanan dapat Anda coba. Banyak kucing mulai menerima makanan setelah dihangatkan.

Jika Anda ingat fakta bahwa hewan mangsa yang baru diburu kucing di alam liar memiliki suhu tertentu, maka masuk akal jika kucing Anda lebih suka makanan mereka sedikit hangat, bukan? Tapi ingat, jangan memberikannya terlalu panas! Jika kucing Anda kepanasan, semua usaha Anda bisa hilang karena mereka akan enggan mencoba makanan Anda berikutnya.

7. Memiliki Lebih dari Satu Pilihan

Sama seperti kita, beberapa kucing tidak menyukai resep tertentu. Pilih lebih dari satu jenis makanan kucing berkualitas tinggi, dan dengan coba-coba, Anda bisa mendapatkan salah satu makanan yang disukai kucing Anda. Cara mudah untuk mengetahuinya adalah dengan menawarkan berbagai jenis makanan sekaligus dan melihat apakah kucing Anda memiliki kesukaan tertentu.

8. Awasi Sensitivitas dan Intoleransi

Sensitivitas dan intoleransi terhadap makanan atau komponen tertentu dari formula makanan bisa menjadi alasan mengapa kucing makan lebih sedikit dan kehilangan berat badan. Kepekaan ini bisa berkembang di kemudian hari sehingga makanan yang dulunya bisa diterima dan dicerna oleh tubuhnya sekarang bisa membuat kucing Anda merasa tidak enak badan. Gas dan kembung, gas dan feses yang berbau, feses yang tidak berbentuk atau encer, diare, dan muntah adalah tanda-tanda bahwa Anda harus menyelidiki lebih lanjut makanan kucing Anda.

Penutup

Kami harap rekomendasi ini berguna dalam membantu kucing Anda menambah berat badan dan memulihkan kisaran BB kucing yang sehat agar berkembang. Dengan beberapa pengamatan, dedikasi, dan mengikuti saran kami, Anda akan dapat meningkatkan jumlah kalori harian yang dicerna oleh kucing Anda. Seiring waktu, kucing Anda akan bisa menambah berat badannya dengan cara yang sehat!

Komentar