12 Contoh Hewan Cephalopoda Beserta Gambarnya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 12 Contoh Hewan Cephalopoda Beserta Gambarnya

12 Contoh Hewan Cephalopoda Beserta Gambarnya

Meskipun Anda mungkin tidak akrab dengan istilah “cephalopoda,” Anda mungkin akrab dengan beberapa hewan yang termasuk dalam kategori moluska yang sangat terspesialisasi ini. Pada artikel ini, kita akan membahas 12 contoh hewan cephalopoda yang berbeda.

Cephalopoda

Tapi pertama-tama, mari kita definisikan cephalopoda.

Apa Itu Cephalopoda?

Kata cephalopoda dalam bahasa Yunani berarti “kaki-kepala.” Kelompok invertebrata ini memiliki lengan atau tentakel yang menempel di kepalanya, yang secara resmi disebut sebagai mantel. Mereka adalah organisme laut sejati dan karena itu hanya dapat ditemukan di air asin.

Mereka dianggap sebagai invertebrata paling cerdas dan ada beberapa penelitian yang didedikasikan untuk mengeksplorasi kecerdasan cephalopoda. Faktanya, gurita memiliki beberapa otak! Baca: 10 Hewan yang Memiliki Banyak Otak

Cephalopoda cenderung merupakan pemburu yang sangat baik, menggunakan serangan bergerak cepat dari lengan dan tentakel mereka untuk menyergap mangsanya. Di hadapan ancaman, semuanya, kecuali nautilus, dapat mengeluarkan awan tinta gelap tebal untuk mengalihkan perhatian pemangsa. Ini telah membuat mereka dinamai “ikan tinta” oleh nelayan.

Hewan-hewan yang luar biasa ini juga ahli dalam kamuflase dan dapat mengubah warna dan pola mereka untuk secara cekatan berbaur dengan lingkungan mereka. Beberapa memiliki kontrol yang baik atas kemampuan mereka untuk mengubah warna sehingga mereka dapat mengubah hanya pada satu bagian tubuh saja, menampilkan dua atau lebih pola yang berbeda pada suatu waktu.

Nah, sekarang mari kita lihat daftar hewan cephalopoda!

12 Contoh Cephalopoda

1. Gurita Pasifik Raksasa (Enteroctopus dofleini)

Gurita Pasifik Raksasa

Gurita Pasifik Raksasa mendapatkan namanya karena ukurannya yang besar serta persebarannya di lautan Pasifik utara. Mereka cenderung tumbuh hingga 15 kg dengan rentang lengan sekitar 4 meteran, namun beberapa individu yang sangat besar bisa memiliki berat lebih dari 45 kg dan rentang lengan hampir 6 meter. Meskipun mereka dapat berubah warna, mereka terkenal dengan warna merah tua atau oranye.

2. Cumi-cumi Humboldt (Dosidicus gigas)

Cumi-cumi Humboldt

Cumi-cumi Humboldt adalah spesies cumi-cumi besar, dengan mantelnya yang tumbuh hingga lebih dari 1,2 meter panjangnya. Mereka cenderung hidup di perairan yang lebih dalam dan paling umum ditemukan di kedalaman antara 200 sampai 700 meter. Cumi-cumi Humboldt telah diketahui menunjukkan agresi terhadap penyelam, tetapi ini biasanya hanya terjadi selama waktu makan. Mereka berasal dari Samudra Pasifik bagian timur.

Baca Juga:  13 Hewan di Hutan Hujan yang Terancam Punah

3. Sotong Firaun (Sepia pharaonis)

Sotong Firaun

Sotong Firaun alias Pharaoh cuttlefish adalah spesies yang umum ditemukan di Teluk Persia, namun juga dapat ditemukan di daerah pesisir Asia, Asia Tenggara dan Australia. Mereka memakan ikan kecil, kepiting, dan bahkan sotong lainnya. Mereka juga biasanya ditangkap dan dimakan di beberapa bagian wilayah persebaran mereka.

4. Nautilus Berbilik (Nautilus pompilius)

Nautilus Berbilik

Nautilus berbilik atau chambered nautilus, juga dikenal sebagai pearly nautilus, adalah nautilus yang paling terkenal. Bagian dalam cangkang mereka memiliki lapisan mengkilap dan berwarna-warni yang menyebabkan eksploitasi berlebihan terhadap mereka untuk pembuatan perhiasan dan kerajinan. Mereka berasal dari Pasifik Selatan.

5. Cumi-cumi Kaca (Famili Cranchiidae)

Cumi-cumi Kaca

Ada sekitar 60 spesies cumi-cumi kaca dengan ukuran mulai dari sekitar 10 cm hingga hampir 3 meter. Cumi-cumi dalam kelompok ini memiliki karakteristik yang sama dan tembus pandang, hampir seperti mantel kaca. Transparansi ini memungkinkan mereka untuk berbaur dengan lingkungan mereka dan bersembunyi dari pemangsa dan menyelinap pada mangsa.

6. Gurita Cincin Biru (Hapalochlaena spp.)

Gurita Cincin Biru

Ada empat spesies gurita cincin biru, yang semuanya memiliki racun yang mematikan, menjadikan mereka salah satu hewan paling berbahaya di dunia. Mereka lebih kecil dibandingkan dengan beberapa kerabat mereka, tumbuh sekitar 12-20 cm. Mereka berspesialisasi dalam perairan dangkal dan sering dapat ditemukan di kolam pasang surut di Pasifik selatan.

Baca Juga: 8 Jenis Gurita (Octopus) Paling Keren di Dunia

7. Cumi-cumi Raksasa (Architeuthis dux)

Cumi-cumi raksasa

Cumi-cumi raksasa terlihat seperti hewan dari film fiksi ilmiah, dan spesimen pertama bahkan baru difoto di habitatnya pada tahun 2004. Mereka mendapatkan nama ini karena ukurannya yang luar biasa besar, dengan beberapa individu tumbuh dengan panjang mencapai 9-12 meter, termasuk tentakelnya. Cumi-cumi raksasa terdapat di semua lautan di dunia tetapi merupakan spesialis laut dalam, yang merupakan bagian dari alasan mengapa mereka jarang ditemukan dan misterius.

Baca Juga:  Apakah Kuda Bisa Makan Kentang? Apa Efeknya?

8. Sotong Raksasa (Sepia apama)

Sotong Raksasa

Sotong raksasa adalah spesies sotong terbesar, namun mereka hampir tidak terlalu raksasa dibandingkan dengan kerabatnya! Cephalopoda ini memiliki mantel yang bisa sepanjang 50 cm dan beratnya bisa mencapai 9 kg. Mereka ditemukan di sepanjang pantai selatan Australia dan hidup di terumbu karang, padang lamun, dan beting berpasir.

9. Gurita Dumbo (Grimpoteuthis spp.)

Gurita Dumbo

Ada 15 spesies gurita yang bisa dianggap gurita Dumbo. Hewan lucu ini mendapatkan nama ini karena kemiripan mereka dengan karakter Disney dari film “Dumbo.” Moluska ini adalah salah satu penghuni perairan terdalam dari jenisnya dan dapat ditemukan di perairan sedalam 7.000 meter! Mereka mendiami lautan di seluruh dunia.

10. Cumi-cumi Kolosal (Mesonychoteuthis hamiltoni)

Cumi Kolosal

Jangan bingung dengan cumi-cumi raksasa yang sukar dipahami, Cumi-cumi kolosal adalah spesies cumi-cumi terbesar berdasarkan massa, terkadang beratnya mencapai 450 kg atau lebih. Mereka bisa tumbuh menjadi panjang total 9-10 meter, menempatkan mereka tepat di belakang sepupu raksasa mereka. Mereka diperkirakan menghuni hampir seluruh lautan Selatan atau Antartika.

11. Sotong Flamboyan (Metasepia pfefferi)

Sotong flamboyan

Sotong flamboyan kemungkinan mendapatkan namanya dari bentuk lengan dan mantelnya yang menarik. Mereka memiliki mantel lebar berbentuk oval dengan lengan yang sangat datar seperti dayung. Sotong flamboyan berukuran kecil dan cenderung memiliki panjang mantel tidak lebih dari 7,5 cm. Mereka memiliki persebaran terbatas dan hanya ditemukan di lepas pantai Australia selatan.

12. Cumi-cumi Piyama Bergaris (Sepioloidea lineolata)

Cumi Piyama Bergaris

Lucunya, cumi-cumi piyama bergaris sebenarnya bukan cumi-cumi melainkan spesies sotong. Mereka mendapatkan nama ini dari pola garis-garis coklat dan putih yang unik. Keduanya berbisa dan beracun, jadi sebaiknya hindari cephalopoda ini! Meskipun memiliki toksisitas, mereka hanya hanya berukuran 7 sampai 8 cm. Moluska ini dapat ditemukan di Indo-Pasifik.

Komentar