8 Jenis Binatang yang Buta (Beserta Fakta, Habitat, dan Perilakunya) | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 8 Jenis Binatang yang Buta (Beserta Fakta, Habitat, dan Perilakunya)

8 Jenis Binatang yang Buta (Beserta Fakta, Habitat, dan Perilakunya)

Banyak spesies di seluruh kerajaan hewan telah berevolusi menjadi benar-benar buta; beberapa di antaranya bahkan tidak memiliki mata. Banyak dari hewan yang buta ini aktif di malam hari atau di bawah tanah, hidup dalam kondisi gelap di mana indra lain lebih berperan dalam rutinitas sehari-hari mereka. Indera penciuman, pengecap, pendengaran, dan sentuhan mereka seringkali sangat sensitif, memungkinkan makhluk-makhluk ini untuk “melihat” dunia dengan cara yang sama sekali berbeda dengan hewan yang bisa melihat.

Gambar Hewan Buta Tanpa Mata

Beberapa hewan dalam spesies yang dapat melihat terlahir atau menjadi buta karena berbagai penyebab, seperti genetika atau peristiwa traumatis mereka. Beberapa spesies buta adalah troglobit, hewan yang menghuni gua. Dalam artikel ini kita akan belajar tentang delapan spesies hewan yang buta, habitat dan perilaku mereka, dan melihat beberapa gambar mereka juga.

8 Hewan yang Buta

1. Laba-laba Pemburu Tanpa Mata (Sinopoda scurion)

Laba-laba Pemburu Tanpa Mata

Sementara banyak spesies dalam genus ini memiliki semua ciri khas laba-laba pemburu lainnya, laba-laba pemburu tanpa mata memiliki ciri khas tersendiri karena kurangnya mata dan pigmentasi. Ditemukan di gua-gua di Laos, laba-laba ini memangsa artropoda penghuni gua lainnya dengan sangat sukses. Laba-laba berwarna terang ini berbagi habitat gua mereka dengan spesies ikan, kepiting, kalajengking, dan hewan lain yang telah beradaptasi dengan lingkungan tanpa cahaya.

Laba-laba pemburu tanpa mata adalah laba-laba kecil, panjangnya hanya mencapai 1,2 cm dengan rentang kaki sekitar 5 cm. Sementara nama spesies sering memiliki cerita di baliknya, “scurion” sangat aneh karena ironi: Scurion adalah nama perusahaan yang membuat lampu kuat untuk spelunking, membuat gua yang gelap gulita menjadi terang.

2. Laba-laba Serigala Gua Kauai (Adelocosa anops)

Laba-laba Serigala Gua Kauai

Laba-laba gua tanpa mata lainnya, spesies ini endemik di Distrik Koloa di pulau Kauai, Hawaii. Laba-laba ini memiliki karakteristik yang sama dengan banyak laba-laba serigala lainnya, termasuk membawa anak-anaknya di punggungnya. Sementara banyak spesies laba-laba serigala bergerak cepat di habitat terestrial mereka, laba-laba gua ini bergerak lebih lambat dan mengandalkan indera perabanya untuk mendeteksi mangsa.

Banyak spesies laba-laba serigala berwarna coklat, abu-abu, dan hitam; spesies ini memiliki bulu keperakan yang menutupi perut dan kakinya, yang menyebabkan penampilan pucat dan seperti hantu. Mereka juga relatif kecil untuk ukuran laba-laba serigala, dengan rentang kaki mencapai sekitar 4 cm.

Baca Juga:  10 Hewan yang Dikenal Paling Suka Menyendiri (Hidup Soliter)

3. Mole Berhidung Bintang (Condylura cristata)

Mole Berhidung Bintang

Mole, secara umum, memiliki penglihatan yang buruk. Mole berhidung bintang benar-benar buta. Nama umum mereka sederhana: hidung mereka memiliki 22 tentakel berbentuk bintang. Seperti spesies buta lainnya, mole ini telah mengembangkan indra kuat lainnya, terutama sentuhan. Mereka menggunakan hidung dan tentakel berbentuk bintang untuk merasakan dunia di sekitar mereka. Pelengkap ini sangat kuat, mereka bergerak dengan kecepatan yang menciptakan kekaburan bagi mata manusia.

Seperti mole lainnya, spesies ini memiliki tubuh bulat, kekar. dan kaki depan yang kuat dengan cakar besar. Tapi tidak seperti mole lainnya, mole berhidung bintang menghabiskan lebih banyak waktu di atas tanah dan juga di bawah air, di mana mereka memakan berbagai invertebrata. Karena kebiasaan terestrial dan akuatiknya, spesies ini lebih rentan terhadap predator daripada kebanyakan spesies mole.

4. Salamander Buta Texas (Eurycea rathbuni)

Salamander Buta Texas

Seperti banyak spesies hewan buta lainnya, salamander buta Texas memiliki habitat khusus dalam wilayah jelajah kecil. Spesies ini hidup di gua-gua di dalam Kolam San Marcos di Akuifer Edwards di Texas. Perairan ini mempertahankan suhu sekitar 21 hingga 23 derajat Celsius, sesuatu yang dibutuhkan spesies ini -dan lainnya- untuk mempertahankan populasi yang sehat.

Karena salamander ini adalah penghuni gua di mana tidak ada cahaya yang bergerak, mereka telah mengembangkan kemampuan untuk hidup buta. “Mata” mereka masih terlihat, tetapi tidak aktif. Salamander buta Texas yang murni akuatik memiliki insang luar yang berwarna merah cerah -karakteristik yang menunjukkan perbedaan mencolok dari tubuhnya yang serba putih.

5. Olm (Proteus anguinus)

Olm

Olm adalah versi Eropa dari salamander buta Texas. Tinggal di Eropa Tenggara, salamander yang tinggal di gua ini memiliki insang luar berwarna merah yang sama dengan milik sepupunya di Amerika, bersama dengan ciri khas lainnya.

Olm dapat hidup hingga 100 tahun di gua akuatik yang gelap. Olm dapat bertahan beberapa tahun tanpa makan, suatu sifat yang membantu mereka bertahan di habitat yang terkadang langka makanan. Olm “melihat” dunia mereka melalui suara, merasakan getaran di air dan di tanah.

Baca Juga:  10 Contoh Hewan Berkantung (Marsupial) di Dunia

6. Ikan Gua Meksiko / Tetra Meksiko (Astyanax mexicanus)

Ikan Gua Meksiko

Ini adalah hewan buta yang sama sekali tidak memiliki mata. Ikan tetra Meksiko memiliki populasi penghuni permukaan dan gua di dalam spesiesnya. Kedua jenis yang berbeda ini sangat bervariasi satu sama lain. Penghuni permukaan mempertahankan konstruksi sosial seperti beberapa tetra lainnya, sementara penghuni gua tidak bergantung satu sama lain.

Sementara banyak hewan tanpa mata dalam daftar ini mengalami evolusi jutaan tahun sampai kehilangan mata mereka, tetra Meksiko mungkin telah menempuh rute yang berbeda. Alih-alih mutasi gen yang melumpuhkan perkembangan mata, gen tetra ini tampaknya telah “dimatikan.”

7. Hydra (Hydra [Genus])

Hydra

Meskipun mereka menyerupai anemon laut, hydra menghuni habitat air tawar. Tubuh tubular mereka dapat berkontraksi, membuat mereka hampir tidak terlihat dengan mata telanjang. Hydra hadir dalam berbagai warna, meliputi hijau, abu-abu, krem, oranye, dan merah muda. Ketika tubuh mereka direntangkan, panjangnya mencapai 1,25 hingga 5 cm, tergantung pada jenisnya.

Sebuah “kaki” kecil memungkinkan hewan-hewan halus ini untuk melekat pada permukaan apa pun di bawah air. Mereka bergerak dengan cara “berjalan” dengan kaki ini atau melakukan jungkir balik lambat untuk sampai ke tujuan yang mereka pilih. Seperti ubur-ubur, hydra menggunakan tentakelnya yang menyengat untuk menaklukkan mangsanya.

8. Kepiting Yeti (Kiwa hirsuta)

Kepiting Yeti

Kepiting yeti ditemukan pada tahun 2005 selama eksplorasi di dekat lubang hidrotermal dekat Pulau Paskah. Tidak hanya spesies baru, mereka juga merupakan genus dan keluarga baru. Nama genus “Kiwa” berasal dari dewi kerang Polinesia. Kepiting pucat yang tidak biasa ini tidak hanya tidak bermata, tetapi juga ditutupi bulu kekuningan lembut yang membuatnya tampak berambut. Nama umumnya “yeti” merujuk pada kriptozoologi yeti yang terkenal.

Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang keluarga kepiting yang baru ditemukan ini, para ilmuwan dalam ekspedisi mencatat sebagian besar spesimen yang mereka temukan bersembunyi di bawah batu dengan hanya lengan “berbulu” mereka yang mencuat. Perairan di ventilasi hidrotermal terkadang mencapai suhu 370 derajat Celsius dan menyediakan habitat unik bagi berbagai makhluk laut dalam.

Komentar