9 Fakta Unik dan Menakjubkan Tentang Ular | Si Binatang
Home » Reptil » 9 Fakta Unik dan Menakjubkan Tentang Ular

9 Fakta Unik dan Menakjubkan Tentang Ular

Ular telah berperan dalam ekosistem kita selama jutaan tahun, diperkirakan berevolusi dari kadal darat sekitar Zaman Jurassic Tengah. Sejak saat itu, mereka menyelinap menjadi mitos abadi, menyebarkan ketakutan dengan lidah reptilia mereka dan terkadang bisa mematikan. Tapi selain menjadi sumber salah satu fobia paling umum yang diketahui manusia, ular sebenarnya juga sangat mempesona.

Gambar ular

Dari variasi ukuran mereka yang sangat besar hingga kemampuan hebat mereka untuk menelan sesuatu beberapa kali ukurannya, mari kita pelajari beberapa fakta paling menarik (meskipun sedikit aneh) tentang makhluk yang sangat terkenal ini.

1. Ular Hidup (Hampir) di Mana-Mana

Ada lebih dari 3.000 spesies ular di planet ini, menurut National Geographic, beberapa hidup di utara sejauh Lingkaran Arktik di Skandinavia, yang lain sejauh selatan Australia. Mereka ditemukan di setiap benua kecuali Antartika (meskipun negara-negara Irlandia, Greenland, Islandia, dan Selandia Baru tetap bebas ular). Beberapa spesies lebih suka tinggal di tempat tinggi -di Himalaya, misalnya- sementara yang lain hidup di bawah permukaan laut.

2. Ular Memiliki Infrastruktur yang Aneh

Tanpa batang tubuh tradisional untuk mengakomodasi sistem organ utama, ular harus menempatkan organnya yang berpasangan, seperti ginjal dan ovarium, dari depan ke belakang, bukan berdampingan. Selain itu, mereka hanya memiliki satu paru fungsional. Jantung mereka dapat diatur, dapat bergerak tanpa adanya diafragma, yang melindungi mereka dari tekanan ketika makanan besar ditelan utuh dan diperas dengan kuat melalui kerongkongan.

3. Ular Mencium dengan Lidah Mereka

Ciri khas ular adalah mendesis disertai jentikan lidahnya yang bercabang secara bersamaan. Gerakan khas ini memungkinkan mereka mengumpulkan partikel di udara dan meneruskannya ke organ penciuman di mulut. Sederhananya, seperti inilah cara ular mencium. Lidah yang terbelah memberi mereka indra penciuman dan perasa yang agak terarah.

Dengan menjaga lidah terus-menerus menjentik (keluar masuk), ular dapat mengambil sampel bahan kimia di udara, tanah, dan air dan menggunakannya untuk menentukan keberadaan mangsa atau predator di dekatnya.

Baca Juga:  Fakta: Garam Tidak Bisa Dipakai Mengusir Ular!

4. Ular Mendengar Melalui Getaran

Fakta ular

Ular memiliki kepekaan getaran yang akut. Perut mereka dapat mendeteksi bahkan gerakan sekecil apa pun di udara dan di tanah, peringatan bahwa pemangsa atau mangsa mungkin mendekat. Ini menutupi ketiadaan gendang telinga mereka. Meskipun mereka telah mengembangkan struktur telinga bagian dalam sepenuhnya, ular tidak memiliki telinga yang terlihat.

Sebaliknya, beberapa ular -seperti ular pit viper, ular piton, dan beberapa boa- memiliki reseptor sensitif inframerah di alur di sepanjang moncongnya, yang memungkinkan mereka merasakan panas yang terpancar dari hewan berdarah panas di dekatnya.

5. Ular Makan Apa Saja yang Muat di Mulut Mereka

Ular secara eksklusif karnivora dan akan memakan apa saja mulai dari kadal kecil, ular lain, mamalia kecil, burung, telur, ikan, siput, dan serangga hingga mamalia besar seperti jaguar dan rusa. Karena mereka memakan mangsanya dalam satu kali telan, ukuran ular menentukan besarnya makanannya.

Piton yang masih muda bisa mulai makan kadal atau tikus, lalu ke rusa kecil dan antelop seiring bertambahnya usia dan ukurannya. Menurut National Geographic, mereka secara teratur mengonsumsi hewan yang ukurannya 75 hingga 100 persen dari ukuran mereka sendiri.

6. Panjangnya berkisar dari 10 cm sampai 9 meter

Kebanyakan ular adalah makhluk yang relatif kecil, panjangnya sekitar 90 cm. Meskipun Titanoboa yang punah dapat tumbuh hingga 15 meter panjangnya sekitar 60 juta tahun yang lalu, ular terpanjang zaman modern -ular sanca batik, asli Asia Selatan dan Tenggara- berukuran 9 meter. Sedangkan ular terkecil di dunia adalah ular benang Barbados (Leptotyphlops carlae) yang panjangnya hanya 10 cm

7. Ular Terberat Bisa Berbobot 220 Kg Lebih

Anaconda hijau Amerika Selatan dapat tumbuh lebih dari 8 meter panjangnya dan mencapai berat lebih dari 250 kg. Karena tidak praktis hidup di darat, mereka tinggal di dekat sungai dan rawa-rawa dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam air, di mana mereka dapat menyelinap lebih cepat.

Baca Juga:  Apakah Ular Bisa Mendengar? Fakta Tentang Ular

Dengan mata dan lubang hidung di atas kepala yang seperti aligator, ular ini mengintai mangsanya sambil menyembunyikan tubuh mereka di bawah permukaan air. Untuk mempertahankan massa mereka yang mengesankan, anaconda hijau berpesta babi liar, rusa, burung, kura-kura, kapibara, caiman, dan bahkan jaguar sesekali, yang pertama-tama akan mereka cekik dengan pembelitan.

Rahang anaconda hijau dihubungkan oleh ligamen elastis yang memungkinkan mereka menelan makan malam secara utuh, terkadang berlangsung selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan sebelum mereka membutuhkan makanan lagi.

8. Beberapa Ular Bisa Terbang

Seolah merayap tidak cukup mengganggu bagi banyak orang, ada lima spesies ular berbisa penghuni pohon yang memang bisa terbang. Ditemukan di Sri Lanka dan Asia Tenggara, mereka secara teknis meluncur alih-alih terbang, pertama menggunakan bagian bawah tubuh mereka untuk mendorong diri mereka dari menggantung berbentuk “J,” kemudian mengubah rangka mereka menjadi “S” dan mendatar hingga dua kali lebar normalnya untuk menjebak udara.

Dengan bergelombang maju mundur, mereka benar-benar bisa berbelok. Para ahli mencatat bahwa ular yang membubung tinggi ini meluncur dengan kelincahan yang lebih besar daripada rekan mamalia mereka, tupai terbang.

9. Hampir 100 Spesies Ular Terancam Punah

Menurut International Union for Conservation of Nature and Natural Resources ( (IUCN), 12 persen spesies ular terancam dan 4 persen hampir terancam. Ada 97 spesies dan satu subspesies yang terancam punah dan populasinya terus menurun karena perusakan habitat, eksploitasi berlebihan, penyakit, spesies invasif, dan perubahan iklim. Ular laut, ular pembelit, dan beberapa spesies ular garter termasuk yang terancam punah.

Tags:

Komentar