Mengenal Ophidiophobia, Fobia pada Ular, Apakah Bisa Diatasi? | Si Binatang
Home » Reptil » Mengenal Ophidiophobia, Fobia pada Ular, Apakah Bisa Diatasi?

Mengenal Ophidiophobia, Fobia pada Ular, Apakah Bisa Diatasi?

Pada tahun 2016, sebuah penelitian yang dilakukan tentang ketakutan akan ular menunjukkan bahwa sekitar setengah populasi merasa cemas terhadap ular dan 2-3% mengidap fobia ular yang serius. Secara umum, ular bukanlah hewan favorit kebanyakan orang dan mudah untuk memahami alasannya.

Takut Ular

Orang yang menunjukkan kriteria diagnostik fobia ular tidak serta merta takut pada hewan ini. Mereka memiliki ketakutan yang ekstrim dan luar biasa terhadap ular yang mengarah ke sejenis gangguan kecemasan.

Memiliki fobia semacam itu memengaruhi kehidupan seseorang dalam berbagai cara. Satu studi bahkan menunjukkan bahwa orang-orang dengan ketakutan ini selalu waspada terhadap ular dan cenderung memeriksa rumput bahkan sebelum duduk saat piknik.

Kabar baiknya adalah fobia ular, seperti banyak fobia lainnya, dapat dibantu dan diatasi. Mari kita lihat lebih dalam tentang fobia ular, mengapa begitu banyak orang yang mengidapnya, dan bagaimana cara mengatasinya.

Apa Itu Ketakutan Terhadap Ular dan Apa Namanya?

Ketakutan terhadap ular disebut ophidiophobia. Ini didefinisikan sebagai ketakutan yang berlebihan terhadap ular yang dapat menyebabkan kesusahan atau gangguan fungsional. Biasanya ini dikaitkan dengan kecemasan yang mungkin tampak tidak masuk akal bagi orang lain.

Beberapa gejala ophidiophobia yang paling umum adalah:

  • Pusing
  • Perasaan takut yang intens
  • Mual
  • Pernapasan dan detak jantung cepat
  • Gemetaran
  • Ketidakmampuan untuk bernapas
  • Dorongan kuat untuk berlari dan bersembunyi

Orang yang menderita ophidiophobia tidak perlu benar-benar melihat ular untuk mengalami gejala ini. Kecemasan dari fobia ini bisa dimulai jika mereka yakin mendengar suara ular, melihat gambar ular, berbicara tentang ular, atau bahkan memikirkannya. Jika salah satu dari gejala ini mirip dengan gejala Anda, Anda mungkin menderita ophidiophobia.

Mengapa Begitu Banyak Orang Mengalami Ophiophobia?

Fobia Ular

Beberapa ilmuwan berpendapat bahwa ophidiophobia adalah gangguan yang dipelajari (berkembang selama hidup) dan yang lain berpendapat bahwa itu bawaan lahir.

Banyak penelitian telah dilakukan tentang ophidiophobia dan hasilnya menunjukkan kesimpulan yang bervariasi. Satu studi yang dilakukan pada tahun 2016 menunjukkan bahwa monyet tidak takut pada ular sampai diperlihatkan banyak gambar monyet lain yang takut pada mereka.

Namun penelitian lain yang dilakukan pada bayi menunjukkan sebaliknya. Bayi dan balita menunjukkan rasa takut terhadap ular meskipun mereka belum cukup umur untuk benar-benar mengetahui betapa berbahayanya hewan ini.

Baca Juga:  Apakah Ular Bisa Memakan Tanaman, Termasuk Buah dan Sayuran?

Ular tidak bergerak seperti kebanyakan hewan. Mereka merangkak bahkan tanpa kaki dan ini saja sudah cukup untuk menimbulkan rasa takut. Fakta bahwa banyak spesies ular berbisa atau pembelit (seperti anaconda) adalah alasan yang lebih dari cukup untuk takut pada hewan-hewan ini.

Beberapa alasan umum lainnya untuk ophidiophobia meliputi:

Genetika: Beberapa fobia diwariskan, jadi jika orang tua Anda takut pada mereka, ada kemungkinan Anda juga akan takut.

Pengondisian: Seseorang dapat mengembangkan rasa takut ini hanya dengan berada di sekitar orang yang memilikinya dan berbagi fobia mereka.

Trauma: Jika seseorang digigit ular atau menonton film ular yang sangat menakutkan, mereka dapat mengembangkan ophidiophobia.

Takhayul: Ular sering dikaitkan dengan kejahatan atau kenegatifan di banyak budaya. Keyakinan takhayul ini dapat menyebabkan ophidiophobia.

Namun terlepas dari alasan ketakutan Anda terhadap ular, ophidiophobia bisa menjadi ketakutan yang sangat membatasi dan melumpuhkan. Untungnya, itu masih bisa diatasi.

Cara Mengatasi Ophidiophobia

Ophidiophobia dapat diatasi melalui terapi dan belajar tentang ular. Berikut adalah beberapa cara untuk mengatasi ophidiophobia.

Terapi pemaparan: Jenis terapi ini akan membantu Anda menghadapi ketakutan Anda. Ini melibatkan memaparkan Anda pada ular di lingkungan yang terkendali. Lebih mudah untuk tidak terlalu takut jika Anda benar-benar tahu bahwa ular itu tidak dapat menyakiti Anda. Seiring waktu, ular akan menjadi kurang menakutkan.

Terapi perilaku-kognitif (CBT): CBT menyerang emosi dan pikiran negatif yang menjadi dasar ketakutan Anda. Dengan terapi ini, Anda perlahan bisa melupakan ketakutan Anda yang tidak masuk akal itu.

Hipnoterapi: Meskipun banyak profesional tidak menyetujui hipnosis, banyak yang mempercayainya. Di bawah hipnosis, orang lebih cenderung mau belajar dan melupakan.

Obat-obatan: Obat-obatan sangat bagus untuk mengendalikan kecemasan. Orang dengan ophidiophobia terkadang mengalami serangan panik dan kecemasan. Meskipun pengobatan tidak akan menghilangkan rasa takut, itu akan sangat membantu mengatasi kecemasan.

Belajar tentang mereka: Banyak orang takut pada ular karena kebenaran palsu yang mereka yakini. Mempelajari tentang ular mana yang dapat menyakiti Anda dan ular mana yang tidak akan membuat Anda tidak terlalu takut pada reptil ini.

Cara Mengidentifikasi Ular Berbisa

Meskipun ophidiophobia bersifat membatasi dan ekstrim, hal itu berasal dari ketakutan logis terhadap ular. Memahami ular mana yang berbisa dan ular mana yang tidak adalah salah satu cara terbaik untuk mengatasi ophidiophobia.

Baca Juga:  Fakta Buaya: Kebiasaan Makan dan Berburu Buaya

Berikut adalah lima ciri untuk membantu Anda mengidentifikasi ular berbisa:

Kepala besar dan biasanya segitiga: Biasanya ular berbisa memiliki kepala besar dan lebar berbentuk segitiga.

Taring: Hanya ular berbisa yang memiliki taring. Taring adalah gigi tajam dan panjang yang terhubung ke kantung kecil yang terletak di belakang mata ular. Kantung-kantung ini mengandung racun, jadi ada baiknya meneliti ular bertaring besar.

Lubang penginderaan panas: Banyak ular berbisa memiliki lubang penginderaan panas di antara mata dan hidungnya. Lubang penginderaan panas ini memungkinkan mereka berburu di malam hari.

Pupil elips: Sebagian besar ular berbisa memiliki mata seperti kucing, bukan mata bulat.

Ekor berderik: Ekor yang berderik adalah tanda bahwa ular itu adalah ular derik (rattlesnake). Ular derik berbahaya. Namun ular tikus (rat snake) juga sering menggoyang-goyangkan ekornya agar terlihat menakutkan.

Pola: Ular karang agak rumit tetapi Anda dapat menggunakan sajak pramuka ini untuk mengidentifikasi ular karang Anda: Red touch yellow, kill a fellow. Red touch black, friend of Jack.. Artinya jika garis kuning dan merah bersentuhan, itu adalah ular karang yang berbahaya, dan jika tidak bersentuhan, kemungkinan besar tidak berbahaya.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Melihat Ular

Mengatasi ophidiophobia adalah perjalanan yang panjang dan bertahap. Jika Anda melihat ular, jangan panik dan lakukan yang terbaik untuk menenangkan diri. Jika Anda berada di wilayahnya, keluarlah perlahan dan cobalah untuk tidak lari atau terlihat mengancam. Kebanyakan ular akan meninggalkan Anda dengan baik jika Anda meninggalkannya.

Jika ular itu ada di rumah atau pekarangan Anda, jangan bunuh mereka. Kadang-kadang, bahkan ahli ular salah mengidentifikasi ular pada awalnya. Bisa-bisa Anda malah membunuh ular yang terancam punah. Alih-alih, tetaplah tenang dan keluar dari rumah Anda sebelum menghubungi pihak yang berwenang, pengendali hama, atau komunitas pecinta ular.

Penting juga untuk diingat bahwa seperti Anda, ular adalah bagian penting dari ekosistem. Tanpa mereka, banyak hewan yang mereka mangsa akan meningkat menjadi jumlah yang tidak wajar dan menggeser keseimbangan seluruh ekosistem, misalnya tikus. Jadi kita harus bisa hidup berdampingan dengan ular.

Tags:

Komentar