Di Mana Ikan Cupang Hidup di Alam Liar? – Habitat Asli Cupang | Si Binatang
Home » Ikan » Di Mana Ikan Cupang Hidup di Alam Liar? – Habitat Asli Cupang

Di Mana Ikan Cupang Hidup di Alam Liar? – Habitat Asli Cupang

Ikan cupang, juga dikenal sebagai Betta splendens, Siamese fighting fish, atau ikan aduan, adalah salah satu ikan hias akuarium paling populer di seluruh dunia. Dicintai oleh para aquarist karena warnanya yang indah, sirip yang panjang mengalir, dan sikap yang penuh semangat, hampir tidak mungkin bagi kita untuk membayangkan dunia ikan hias tanpanya. Meskipun demikian, banyak aquarist tidak tahu tentang asal-usul teman bersirip mereka ini.

Ikan Cupang

Bagi Anda yang ingin tahu lebih banyak tentang di mana ikan cupang hidup di alam liar, apa yang mereka makan di alam liar, dan bagaimana mereka menjadi ikan yang kita kenal sekarang, kami telah merangkum gambaran singkatnya. Jangan meremehkan pentingnya informasi ini: mengetahui dari mana ikan Anda berasal bisa sangat membantu dalam memberikan perawatan yang lebih baik untuk mereka!

Di mana ikan cupang hidup di alam liar?

Seperti yang tersirat dari namanya, Siamese fighting fish, Betta splendens liar berasal dari Thailand (sebelumnya dikenal sebagai Siam). Spesies ini, serta di antara 70 hingga 90 spesies cupang liar lainnya, juga dapat ditemukan di Kamboja, Laos, Vietnam, Brasil, Kolombia, Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Republik Dominika.

Mengingat betapa kuatnya ikan cupang, mereka mungkin juga dapat ditemukan di negara lain, yang dapat menjadi bencana bagi spesies lokal. Misalnya, baru-baru ini (Juli 2019), ribuan ekor Betta splendens ditemukan di Sungai Adelaide dan dataran banjir Darwin, Australia. Meskipun para ahli belum tahu apa dampaknya terhadap ekosistem lokal, hal ini perlu dikhawatirkan.

Habitat ikan cupang liar

Ikan cupang di alam liar biasanya ditemukan di perairan dangkal yang dipenuhi tumbuhan, seperti sawah dan rawa. Namun penting untuk diingat bahwa meskipun dangkal, kolam ini sangat luas. Karena itu, ikan cupang yang hidup di genangan air hanyalah mitos! Satu-satunya saat Anda akan menemukan ikan cupang liar yang hidup di genangan air adalah saat wilayah mereka mengering.

Karena cupang memiliki organ khusus yang disebut organ labirin, mereka dapat bertahan hidup di air yang kekurangan oksigen dan akan melompat dari genangan ke genangan untuk mencari rumah baru jika situasinya menjadi mengerikan. Namun ini adalah pilihan terakhir, dan ikan dapat dengan mudah mati dalam prosesnya. Oleh karena itu, gagasan bahwa ikan cupang dapat dipelihara di perairan yang kecil tanpa konsekuensi adalah sesat.

Baca Juga:  Apakah Ikan Cupang Suka Tanaman di dalam Akuarium?

Iklim tropis di habitat alami cupang menciptakan berbagai macam kondisi air. Suhu dapat berkisar dari 15 °C di musim dingin hingga 40 °C di musim panas. PH juga bervariasi, dari mulai sangat asam hingga relatif basa. Kekerasannya bisa sangat lembut hingga keras atau bahkan payau (Betta mahachaiensis lebih menyukai yang terakhir). Kemampuan beradaptasi yang tinggi inilah yang membuat ikan cupang menjadi sangat populer di akuarium rumahan.

Apa yang dimakan ikan cupang liar?

Mulut terbalik cupang yang kompleks mengungkapkan makanan yang telah diadaptasi spesies ini. Ikan cupang di alam liar merupakan pemakan serangga, utamanya memakan larva lalat midge (cacing darah) serta larva lainnya (misalnya nyamuk) dan serangga. Mereka juga akan mengonsumsi ikan dan burayak yang lebih kecil jika diberi kesempatan.

Ikan cupang liar yang ditangkap dan dibesarkan di penangkaran dapat dilatih untuk menerima jenis makanan lain juga, seperti serpihan dan pelet. Ikan cupang domestik akan melahap jenis makanan ini tanpa masalah.

Sejarah singkat persebaran ikan cupang ke seluruh dunia

Gambar cupang liar

Meskipun para penghobi telah menyebarkan cerita tentang ikan cupang selama berabad-abad, sejarah pasti tentang bagaimana cupang domestik muncul tidak sepenuhnya jelas karena dokumentasi yang langka. Untungnya, karena semangat para penghobi yang menggali kembali masa lalu, kita setidaknya bisa memiliki gambaran, bahkan jika beberapa detail pastinya tidak jelas.

Sejarah awal: asal-usul

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, umumnya diyakini bahwa ikan cupang berasal dari Thailand, tempat ikan cupang jantan liar pertama kali ditangkap dan dikembangbiakkan untuk aduan. Olahraga itu menjadi begitu populer dan perjudian pun merajalela, sehingga raja Siam, Rama III, mengenakan pajak atas aduan ini.

Raja sendiri sangat menyukai olah raga ini dan mempersembahkan sepasang ikan berharganya kepada seorang pria bernama Dr. Theodore Cantor pada tahun 1840. Cantor awalnya memberi ikan ini nama ilmiah Betta pugnax, meskipun kemudian mereka direklasifikasi ke Betta splendens.

Sejarah terkini: perkembangan

Pada akhir tahun 1800-an, minat terhadap ikan ini mulai menyebar ke seluruh dunia. Meskipun tanggal pastinya masih diperdebatkan, secara umum diyakini bahwa salah satu ekspor pertama ikan cupang adalah ke Prancis pada awal tahun 1890-an.

Orang Prancis bukan satu-satunya yang menyukai ikan ini. Misalnya, ada catatan ikan ini diimpor ke Rusia dari Jerman pada tahun 1890-an, yang menunjukkan bahwa Jerman juga sudah memiliki ikan cupang. Amerika Serikat sedikit lebih lambat mengikuti tren ini, dengan laporan varietas cupang bersirip panjang pertama kali diimpor jauh kemudian pada akhir 1920-an.

Baca Juga:  Penyebab Ikan Cupang Tidak Mau Makan dan Cara Mengatasinya

Beberapa fakta menarik tentang Betta splendens domestik

– Semua cupang domestik saat ini adalah hibrida, keturunan Betta splendens, serta Betta smaragdina dan Betta imbellis. Persilangan Betta splendens x Betta mahachaiensis yang relatif baru disebut sebagai cupang “alien.” Hibridisasi ini adalah hasil dari pemuliaan selektif untuk meningkatkan agresi dan kemudian warna dan siripnya.

– Varian warna cupang non-liar pertama yang diproduksi secara massal adalah cupang Kamboja, yaitu ikan bertubuh cerah dengan sirip merah. Mereka diciptakan pada awal 1900-an di Indocina Prancis.

– Cupang marble pertama kali diciptakan secara tidak sengaja. Seorang narapidana penjara bernama Orville Gulley mencoba membiakkan cupang black butterfly ketika gen marble, yang menyebabkan pewarnaan tidak stabil pada cupang, muncul. Marble asli berwarna hitam dan putih, meskipun sekarang tersedia dalam semua warna pelangi. Secara harfiah, cupang marble yang Anda beli sebulan yang lalu mungkin bisa kehilangan hampir semua warna terangnya hari ini.

– “The Libby Betta” adalah nama yang diberikan untuk serangkaian pertunjukan cupang veiltail yang membuat hobi ini booming. Mereka dibesarkan oleh peternak Amerika Warren Young pada 1950-an, yang menamai ikan itu sesuai nama istrinya.

– Mr. Great, cupang superdelta (dengan penyebaran ekor hampir 180 derajat), adalah nenek moyang dari semua cupang halfmoon. Dia dibesarkan oleh peternak Amerika Peter Goettner di awal 1980-an.

– R39, cupang halfmoon hijau jantan keturunan dari Mr. Great, adalah halfmoon “sejati” pertama yang dibuat (dengan bentangan ekor sempurna 180 derajat). Dia dibesarkan oleh seorang pria Prancis bernama Guy Delaval pada awal 1980-an, dan dibagi di antara beberapa peternak untuk memperkuat jenis ekor halfmoon seperti yang kita kenal sekarang.

Punya pertanyaan lagi tentang ikan cupang di alam liar atau ingin berbagi pengetahuan dan pengalaman Anda sendiri dengan ikan kecil yang memiliki sejarah besar ini? Jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah.

Tags:

Komentar