10 Hewan yang Memiliki Kumis (dan Apa Kegunaannya) | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10 Hewan yang Memiliki Kumis (dan Apa Kegunaannya)

10 Hewan yang Memiliki Kumis (dan Apa Kegunaannya)

Kumis, juga disebut “vibrissae,” mirip dengan folikel rambut tetapi memiliki kegunaan yang jauh lebih menarik daripada rambut biasa. Kumis lebih tebal, lebih kasar, memiliki akar yang lebih dalam, dan lebih sensitif. Faktanya, kumis sama sensitifnya dengan ujung jari kita, memungkinkan hewan berkumis untuk merasakan lingkungan sekitar mereka.

Hewan Berkumis

Alasan utama mengapa kumis sangat sensitif adalah karena kumis dipenuhi dengan saraf dan pembuluh darah. Perubahan aliran udara di sekitarnya atau ketika sesuatu menyentuh kumis menyebabkan getaran yang merangsang saraf. Hal ini memungkinkan hewan untuk menggunakan kumis mereka untuk berbagai alasan kelangsungan hidup.

Artikel ini akan membahas 10 hewan berkumis dan bagaimana mereka menggunakannya untuk beradaptasi dengan gaya hidup masing-masing. Mari kita pelajari lebih dalam!

10 Hewan Berkumis di Dunia

1. Kucing

Kucing berkumis

Kucing adalah hewan peliharaan populer yang penuh rasa ingin tahu, suka bermain, dan dapat dikenali lewat telinga segitiga dan kumisnya yang panjang. Meskipun pola dan lokasi dapat bervariasi tergantung pada rasnya, kebanyakan kucing memiliki 12 kumis yang tersusun dalam 4 baris di setiap pipinya.

Kucing menggunakan kumis mereka sebagai input sensorik untuk membantu mereka menavigasi lingkungan sekitar, mirip dengan bagaimana serangga menggunakan antena mereka. Kucing menggunakan kumisnya dengan berbagai cara termasuk untuk:

– Mendapatkan informasi tentang bentuk, ukuran, dan kecepatan benda di dekat mereka.

– Membantu keseimbangan dengan mengirimkan informasi tentang lokasi anggota badan dan tubuh mereka sehingga mereka selalu dapat mendarat di kaki mereka

– Melindungi mata mereka.

– Mengomunikasikan emosi mereka.

2. Tikus

Tikus berkumis

Para ilmuwan sering menggunakan tikus untuk penelitian, jadi tidak heran jika kumis mereka juga salah satu yang paling banyak dipelajari di antara hewan. Hewan ini biasanya memiliki 5 baris berisi 5 hingga 9 helai kumis di setiap sisi moncongnya. Kumis mereka akan meruncing ke ujung yang sangat sempit.

Tikus dapat menggerakkan kumisnya dengan cepat dalam gerakan mengaduk – hingga 25 kali per detik, tercepat dari semua mamalia. Mereka melakukan ini untuk mengumpulkan informasi dan membuat peta “sentuh.” Para ilmuwan telah menemukan bahwa kumis tikus akan bergerak ke arah yang berbeda tergantung di mana suatu objek berada di sekitar mereka.

Baca Juga:  Apa Kesamaan Antara Ikan dan Reptil?

3. Singa gunung

Cougar berkumis

Kucing besar seperti singa gunung (kadang disebut cougar atau puma) juga menggunakan kumisnya untuk membantu mereka bertahan hidup dengan berbagai cara. Mirip dengan kucing, kumis cougar membantu mengidentifikasi bentuk, ukuran, dan kecepatan benda (atau mangsa) di sekitar mereka.

Singa gunung juga menggunakan kumisnya untuk melihat dalam gelap dan mengarahkan gigitannya saat membunuh mangsa. Selain itu, mereka memiliki kumis di pergelangan tangan yang membantu memposisikan kaki mereka.

4. Kelinci Eropa

Kelinci Eropa berkumis

Meskipun kelinci adalah hewan peliharaan yang populer, di alam liar hewan lucu ini hidup di liang yang mereka gali di tanah. Koloni kelinci Eropa biasanya hidup dalam kelompok liang yang terhubung, dan mereka menggunakan kumisnya terutama untuk menavigasi liang mereka.

Kumis kelinci Eropa dapat membantu menentukan apakah sebuah lubang cukup besar untuk mereka masuki sehingga mereka tidak tersangkut. Karena penempatan mata kelinci Eropa menyulitkan mereka untuk melihat sesuatu secara langsung di depan mereka, kumis juga dapat membantu mereka menyelidiki objek yang tidak dapat mereka lihat dengan baik.

5. Manatee

Manatee berkumis

Manatee, juga disebut sapi laut, adalah mamalia laut besar yang bergerak lambat dengan kumis kecil untuk membantu mereka menavigasi lingkungan sekitar. Para ilmuwan telah menemukan bahwa kumis mereka sangat sensitif, hewan-hewan ini dapat memilih antara dua target dengan hanya menggunakan kumis mereka untuk mengidentifikasi target.

Di alam liar, manatee biasanya hidup di lingkungan perairan dangkal. Mereka dapat menggunakan kumisnya untuk membantu mendeteksi:

– Gerakan hewan lain

– Perubahan arus air

– Arus pasang surut

– Perubahan dasar laut

6. Celurut etruska

Celurut etruska berkumis

Juga dikenal sebagai celurut kerdil bergigi putih, celurut etruska adalah salah satu mamalia terkecil berdasarkan massa. Beratnya rata-rata hanya 0,063 ons dan panjang tubuhnya sekitar 4 cm.

Hewan-hewan ini dapat menggunakan kumisnya untuk membantu mereka mengidentifikasi mangsa dari non-mangsa dalam satu sentuhan. Karena mereka kebanyakan berburu di malam hari, ini membantu mereka menemukan makanan dan tetap aman dalam kegelapan.

7. Anjing

Anjing berkumis

Meskipun Anda mungkin tidak dapat melihatnya dengan jelas, kumis pada anjing tidak hanya ada di moncongnya. Mereka juga memiliki kumis di bibir atas, dagu, dan dahi.

Baca Juga:  13 Hewan yang Memiliki Indera Penciuman Terbaik

Kumis anjing membantu menavigasi lingkungan mereka, termasuk bisa berjalan di kegelapan tanpa menabrak apa pun. Kumis, ditambah dengan indra penciumannya yang luar biasa, membantu anjing menjadi pemburu yang hebat. Anjing juga dapat menunjukkan suasana hati mereka dengan kumis. Misalnya, anjing yang waspada akan menjaga kumisnya tetap tegak.

8. Kuda

Kuda berkumis

Anda mungkin pernah melihat kumis pada kuda yang sebagian besar berada di sekitar dagu, bibir, dan alisnya. Ini tidak hanya membantu kuda menyerap informasi tentang lingkungan mereka, tetapi juga mendukung persepsi kedalaman mereka, memungkinkan kuda untuk secara akurat mengidentifikasi jarak antara dua objek di lingkungan mereka.

Beberapa pemilik mungkin memangkas atau mencabut kumis kuda mereka. Namun memotong kumis di beberapa negara seperti Jerman adalah tindakan ilegal, terutama untuk kuda yang berkompetisi dalam tunggang serasi.

9. Walrus

Walrus berkumis

Walrus adalah hewan laut besar yang tumbuh hingga panjang 3,5 meter dan berat 1,5 ton serta memiliki kumis grizzly dan gading putih panjang. Kumis mereka sangat sensitif dan biasa digunakan sebagai alat pendeteksi saat berburu. Makanan favorit walrus adalah kerang yang dapat mereka temukan di dekat dasar laut, jadi kumis membantu mereka menemukan kerang di perairan yang gelap.

10. Anjing laut

Anjing laut berkumis

Anjing laut memiliki kumis di hidung dan di atas matanya yang sangat kaku dan tidak lancip. Meski sebagian besar hewan memiliki kumis bulat, anjing laut sebagian besar memiliki kumis bergelombang dan tidak beraturan. Kumis mereka juga merupakan salah satu kumis hewan laut yang paling sensitif, berisi hingga 1.500 sel saraf per kumis.

Hewan-hewan ini akan menjulurkan kumisnya ke depan saat berburu untuk mengikuti jejak yang ditinggalkan ikan saat mereka berenang di perairan yang tidak dapat mereka lihat dengan baik. Anjing laut dapat mendeteksi ikan dari jarak lebih dari 100 meter, mengidentifikasi ukuran ikan, dan arah berenangnya.

Komentar