Daftar Hewan yang Bersisik – Contoh dan Penjelasannya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Daftar Hewan yang Bersisik – Contoh dan Penjelasannya

Daftar Hewan yang Bersisik – Contoh dan Penjelasannya

Tahukah Anda bahwa hewan dengan sisik, rambut dan/atau bulu telah berevolusi sedemikian rupa sehingga ciri-ciri ini membantu melindungi mereka dan membantu mereka bermanuver di antara lingkungannya? Hewan dengan sisik, misalnya, menggunakan fitur khas ini untuk membantunya bergerak dengan nyaman dan aman serta melindungi hilangnya kelembapan dalam tubuh.

Gambar Hewan Bersisik

Untuk informasi lebih lanjut tentang semua hewan yang memiliki sisik, teruslah membaca artikel ini. Kami tidak hanya akan mencantumkan contoh hewan bersisik dengan gambarnya, tetapi kami juga menambahkan beberapa fakta menarik untuk masing-masing hewan!

Apa itu sisik?

Jadi, apa sebenarnya sisik itu dan mengapa beberapa hewan memiliki sisik? Sisik adalah pelat kaku yang tumbuh di kulit hewan dan memiliki fungsi berbeda, yang akan bervariasi bergantung pada tempat hewan berasal.

Sisik merupakan senyawa dan jaringan organik dan anorganik yang berbeda, seperti dentin, vitrodentin, cosmina, ganoin, garam kalsium, kolagen, keratin, dan lain-lain. Bentuk yang mereka adopsi bermacam-macam, dari melingkar, mirip berlian atau spatula, hingga bergerigi, kecil dan besar, dan sebagainya.

Ikan, reptil, artropoda, burung, dan mamalia semuanya dapat menampilkan sisik. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang apa saja contoh hewan yang memiliki sisik, teruslah membaca di bawah ini.

Jenis sisik hewan

Bergantung pada spesiesnya, karakteristik sisik hewan akan bervariasi:

Sisik ikan

Ikan memiliki sisik kulit, terbentuk di mesoderm, salah satu lapisan sel yang menyusun embrio. Sisik ikan berfungsi untuk menahan arus air yang kuat dan berfungsi sebagai pelindung. Sisik ikan menutupi seluruh tubuh dan lebih fleksibel alih-alih keras, memungkinkan mereka untuk bergerak lebih mudah.

Sisik reptil

Anda mungkin bertanya-tanya, “Apakah reptil memiliki sisik?”’ Dan jawabannya adalah ya, mereka punya. Reptil memiliki sisik epidermis yang menutupi seluruh tubuhnya. Sisik reptil lebih kaku daripada sisik ikan karena mereka juga memiliki sisik bertulang di bawah epidermis, yang dikenal sebagai osteodermata. Berkat karakteristik ini, kulit reptil menjadi lebih keras dan kuat.

Sisik burung

Meskipun ini mungkin mengejutkan Anda, tetapi burung juga memiliki sisik, hanya saja tidak menutupi seluruh tubuh. Ciri utama burung adalah bulunya, yang menutupi seluruh tubuh kecuali kakinya. Kaki burung ditutupi oleh sisik berbentuk keratin. Tergantung pada spesiesnya, sisik ini dapat ditemukan di jari tangan dan tarsal, atau dapat meluas ke sendi pergelangan kaki, di mana seluruh kaki ditutupi dengan sisik.

Sisik mamalia

Ada beberapa spesies mamalia yang memiliki sisik, tetapi yang memilikinya membawa sisik terestrial. Di antara mamalia yang bersisik, yang paling terkenal adalah trenggiling (genus Manis) yang bersisik besar dan keras. Selain itu, kanguru tikus musky (Hypsiprymnodon moschatus) dan tupai ekor bersisik (famili Anomaluridae) memiliki sisik pada ekornya.

Sisik arthropoda

Meskipun bagi mata telanjang tampaknya tidak terlihat, arthropoda dari ordo Lepidoptera (seperti kupu-kupu dan ngengat) memiliki sisik kecil yang menutupi sayapnya. Sisik-sisik ini memberi sayap mereka warna, mengisolasi mereka dari dingin dan mengaturnya dari pengaruh sinar matahari.

Terakhir, Anda mungkin bertanya-tanya, “Apakah amfibi memiliki sisik?”’ Jawabannya adalah tidak, ciri utama kulit amfibi adalah teksturnya yang kenyal.

Contoh hewan bersisik

Di bawah ini kami tunjukkan daftar lengkap 10 hewan bersisik:

Hiu putih besar

Hiu Putih Besar

Hiu putih besar (Carcharodon carcharias) adalah yang pertama dalam daftar hewan bersisik dan bersirip. Hiu putih besar adalah salah satu spesies hiu paling populer di dunia, sebagian berkat film terkenal Jaws. Hiu ini dicirikan oleh ukurannya yang besar dan rahangnya yang kuat yang berisi dua baris gigi bergerigi dan tajam.

Hiu putih besar memiliki sisik keras dan sisik hiu yang dikenal sebagai dermal denticles, yang berfungsi sebagai perlindungan yang sangat baik terhadap lingkungannya yang keras. Siripnya terletak di samping tubuhnya dan sirip yang jelas menonjol dari punggungnya.

Fakta unik: Hiu putih besar berada di urutan teratas dalam rantai makanan, dan jika mereka menjadi mangsa sesuatu atau seseorang, maka kemungkinan besar pemangsanya itu adalah manusia.

Trenggiling

Trenggiling

Trenggiling (pangolin) adalah salah satu dari beberapa spesies yang termasuk dalam ordo folidotos (Pholidota). Hewan gurun bersisik ini dapat ditemukan di Afrika dan Asia. Trenggiling adalah hewan pemakan serangga yang memakan semut dan rayap, yang mereka perangkap dengan lidah lengketnya, seperti anteater.

Trenggiling memiliki ciri sisik tebal dan keras yang menutupi hampir seluruh tubuhnya, kecuali moncong, tungkai, dan perut. Sisik ini tersusun dari keratin dan berfungsi sebagai bentuk perlindungan, terutama saat merasa terancam dan menggulung seluruh tubuhnya menjadi bola.

Fakta unik: Trenggiling bisa mengeluarkan asam berbau untuk menakuti predator.

Ular

Ular

Ular termasuk dalam kelompok ophidia. Mereka dicirikan oleh tubuh memanjang tanpa kaki, lidah bercabang, kepala rata (pada sebagian besar spesies), dan mata besar. Ada hampir 3.500 spesies ular yang tersebar di seluruh dunia, kecuali Kutub Utara dan Antartika.

Ular tertutup sepenuhnya oleh sisik, yang warnanya dapat berbeda tergantung pada lingkungannya. Mereka menggunakan pewarnaan sisik ini sebagai cara untuk menyamarkan diri dari ancaman. Selain itu, sisik keras ini membantu mereka bergerak di atas tanah yang keras.

Fakta unik: Ular mencium dengan lidahnya.

Kupu-kupu

Kupu-kupu

Kupu-kupu termasuk dalam ordo Lepidoptera dan sangat populer karena banyaknya kombinasi warna sayap. Yang sangat sedikit orang ketahui adalah bahwa sayap halus ini dibentuk oleh lempengan-lempengan kecil dan tipis. Oleh karena itu, kupu-kupu dimasukkan ke dalam daftar hewan bersisik dan bersayap.

Setiap sisik berukuran seperseribu milimeter dan semuanya memiliki berbagai fungsi, yang mungkin mencakup: memberikan warna khas dengan memantulkan cahaya, mengatur suhu, berfungsi sebagai elemen kawin dan/atau kamuflase dari predator.

Fakta unik: Kupu-kupu membawa reseptor rasa di kaki mereka.

Buaya

Buaya

Buaya (Crocodylidae) adalah salah satu reptil paling umum dengan sisik dan menghuni sungai di sebagian Amerika, Asia, Afrika, dan Australia. Kulit buaya ditutupi oleh sisik yang keras dan kasar, yang membantu mereka mengumpulkan panas di siang hari. Ketika suhu turun di malam hari, buaya memasuki lingkungan akuatik mereka dan memanfaatkan panas yang tersimpan ini.

Fakta unik: Hewan darat bersisik ini tidak memiliki kelenjar keringat dan mengeluarkan panas melalui mulutnya.

Pelatuk

Pelatuk

Di bawah nama burung pelatuk Anda dapat menemukan beberapa jenis burung dari ordo Piciformes. Burung-burung ini dapat ditemukan di seluruh dunia, terkenal dengan karakteristik paruhnya, yang mereka gunakan untuk mengebor lubang pada kayu untuk mencari makan. Seperti burung lainnya, kaki burung pelatuk ditutupi sisik yang saling tumpang tindih.

Fakta unik: Mereka memiliki lidah lengket panjang yang mereka gunakan untuk mengekstrak makanan dari batang pohon.

Iguana

Iguana

Iguana termasuk dalam genus reptil dan famili Iguanidae. Iguana adalah salah satu hewan bersisik paling populer di dunia dan tersebar di sebagian besar Amerika Latin, termasuk Amerika Tengah dan sebagian Karibia. Kulit iguana dapat memiliki warna yang bervariasi, mulai dari warna hijau hingga kastanye dan abu-abu.

Semua spesies iguana, meski warnanya bervariasi, memiliki sisik. Kulit iguana ditutupi dengan sisik kecil yang keras dan kasar. Selain itu, mereka memiliki punggung bersisik dan/atau punuk dengan ukuran berbeda di punggung mereka, umumnya dikenal sebagai sisik tuberkuler.

Elang laut Steller

Elang laut Steller

Elang laut Steller (Haliaeetus pelagicus) adalah burung yang dapat ditemukan di tepi danau dan sungai di Jepang, Korea, Cina, Taiwan, dan sebagian Rusia. Burung pemangsa ini bercirikan bulunya yang berwarna hitam dengan garis-garis di dada, kepala, dan punggung. Namun bulu dan bagian kakinya berwarna putih. Elang laut Steller memiliki sisik di kaki dan cakarnya yang kuat.

Fakta unik: Elang laut Steller adalah yang terbesar dan terberat dari semua elang laut.

Pineapplefish

Pineapplefish

Pineapplefish (Cleidopus gloriamaris) adalah ikan yang sangat unik yang hidup di perairan sekitar Australia dan wilayahnya yang terpencil. Sisik pineapplefish berukuran besar, keras, dan tajam di ujungnya, menunjukkan kemiripan visual yang kuat dengan nanas.

Fakta unik: Pineapplefish konon adalah perenang yang sangat buruk.

Ngengat

Ngengat

Terakhir dalam daftar contoh hewan bersisik ini adalah ngengat, biasanya terlihat pada malam hari. Ngengat tersebar di kota-kota di seluruh dunia. Seperti kupu-kupu, mereka memiliki sisik kecil di sayapnya yang lentur dan rapuh. Sisik-sisik ini memberi warna khas pada mereka, dan pada saat yang sama memungkinkan mereka mengatur suhu tubuh untuk bertahan hidup.

Fakta unik: Ngengat melahirkan antara 40 hingga 1000 telur dalam satu masa hidupnya.

One Comment

Komentar