12 Jenis Hewan yang Berjalan dengan Dua Kaki (Bipedal) | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 12 Jenis Hewan yang Berjalan dengan Dua Kaki (Bipedal)

12 Jenis Hewan yang Berjalan dengan Dua Kaki (Bipedal)

Kerajaan hewan memiliki ribuan makhluk unik, masing-masing sedikit berbeda dari yang lain. Ada hewan yang tidak memiliki kaki hingga memiliki puluhan kaki! Kita jelas tahu bahwa kaki digunakan untuk bergerak dengan cara berjalan, berlari, melompat, atau bahkan berenang. Namun dalam artikel ini, kita akan fokus pada hewan yang berjalan dengan dua kaki.

Contoh hewan berkaki dua

Berjalan dengan dua kaki lebih dikenal sebagai bipedalisme. Hewan yang berjalan dengan cara ini dianggap bipedal atau berkaki dua. Istilah biped secara harfiah diterjemahkan menjadi “dua kaki” dan mengacu pada hewan apa pun yang menggunakan dua kaki untuk berjalan, melompat, atau berlari.

Karena sebenarnya ada sangat sedikit hewan di planet ini yang berjalan dengan dua kaki, kami tidak terlalu sulit untuk membuat daftar hewan bipedal ini. Kami menambahkan beberapa yang sebagian bipedal atau hanya berjalan dengan dua kaki sesekali.

Daftar Hewan Bipedal di Dunia

1. Kanguru

Gambar kanguru

Hewan berkantung ini paling sering dikaitkan dengan melompat, tetapi karena mereka melompat hanya dengan dua kaki, mereka dianggap bipedal. Kanguru memiliki kaki belakang yang sangat kuat yang memungkinkan mereka melompat dengan sangat cepat dan jauh. Kanguru juga memiliki dua lengan yang jarang digunakan untuk bergerak, tetapi terkadang mereka akan menggunakannya untuk merangkak atau berjalan secara perlahan.

Ada empat spesies kanguru yang dapat ditemukan di seluruh Australia. Mereka paling umum ditemukan di dataran berumput dan di dalam dan sekitar hutan.

2. Gorila

Gorila

Gorila, walaupun terkadang berjalan dengan bantuan lengan di atas buku-buku jarinya, juga sering berjalan hanya dengan menggunakan dua kaki. Mereka bisa berjalan dengan dua kaki sambil menggunakan lengan dan tangan mereka untuk memegang makanan atau anak-anak mereka.

Ada dua spesies gorila, masing-masing dengan dua subspesies. Kera ini hanya ditemukan di Afrika tengah dengan dua spesies yang dipisahkan oleh Sungai Kongo. Gorila ditemukan di hutan pegunungan atau rawa.

3. Tikus Kanguru

Tikus Kanguru

Tikus kanguru tentu saja bukan tikus biasa. Mereka memiliki kaki belakang yang sangat panjang, yang mereka gunakan hampir secara eksklusif untuk melompat, jarang menggunakan kaki depan mereka saat bergerak. Mereka juga ahli dalam bertahan hidup di suhu gurun, dan seperti unta, mereka sebenarnya dapat bertahan lama tanpa air.

Ada 22 spesies tikus kanguru yang berbeda, yang semuanya ditemukan di Amerika Serikat. Tikus kanguru ditemukan di habitat kering atau seperti gurun di Amerika Serikat Barat dan Barat Daya.

4. Kadal Basilisk

Kadal Basilisk

Kadal basilisk, juga dikenal sebagai “Kadal Yesus,” secara parsial berkaki dua. Reptil ini mendapatkan julukan ini karena kemampuan luar biasa mereka untuk benar-benar berlari di atas air, yang mereka lakukan hanya dengan menggunakan kaki belakang mereka. Ini bisa dipahami karena mereka perlu mengambil sedikit kecepatan untuk berlari melintasi air.

Kadal basilisk dapat ditemukan di Amerika Tengah dan Selatan di mana mereka tinggal di dekat sungai atau perairan tawar lainnya. Mereka juga telah diperkenalkan ke Florida selatan, bersama dengan banyak reptil invasif lainnya di Florida.

5. Trenggiling Raksasa

Trenggiling raksasa

Trenggiling raksasa adalah hewan yang menyerupai campuran anteater dan armadillo, dan bentuk tubuh mereka tidak benar-benar terlihat seperti bipedal. Trenggiling adalah hewan yang bergerak cukup lambat, tetapi mereka mampu berdiri di atas kaki belakangnya dan berjalan tertatih-tatih untuk jarak pendek.

Trenggiling raksasa berasal dari Afrika. Mereka tersebar di seluruh bagian Afrika Barat dan Tengah di mana mereka dapat ditemukan di habitat hutan, hutan hujan, dan di sabana.

6. Walabi

Walabi

Walabi berkerabat dengan kanguru dan memiliki banyak kesamaan fisik, termasuk sepasang kaki belakang yang sangat kuat yang mereka gunakan untuk berjalan dengan melompat. Mereka jauh lebih kecil dari kanguru, tetapi ini tidak menghalangi mereka untuk melompat dengan kecepatan tinggi.

Seperti kanguru, walabi adalah hewan asli Australia. Namun ada juga populasi walabi yang telah diperkenalkan ke Selandia Baru. Ada beberapa genera walabi dengan banyak spesies.

7. Beruang

Beruang

Beruang biasanya tidak berjalan dengan kaki belakangnya karena gerakan semacam ini bisa sangat melelahkan dan tidak praktis untuk tubuh mereka yang besar. Meskipun demikian, terkadang beruang akan berdiri dengan kaki belakangnya dan perlahan-lahan berkeliaran untuk mencari makanan atau meraih ketinggian sambil memeriksa sekelilingnya.

Ada delapan spesies beruang, banyak di antaranya yang kita kenal. Beruang dapat ditemukan di Amerika Utara, Eropa, Asia dan salah satu spesies beruang, beruang berkacamata, dapat ditemukan di Amerika Selatan.

8. Simpanse

Simpanse

Simpanse berkerabat dekat dengan manusia dan termasuk di antara spesies hewan tercerdas di planet ini, jadi tidak heran kera besar ini juga bisa berjalan tegak dengan dua kaki. Simpanse sering mengandalkan kaki belakangnya untuk bergerak, sementara juga terkadang menggunakan lengannya untuk bergerak dengan kecepatan tinggi.

Ada empat subspesies simpanse yang semuanya ditemukan di Afrika. Simpanse mendiami habitat hutan dan sabana di Afrika Barat dan Tengah.

9. Gibbon

Owa

Gibbon adalah kelompok primata yang sangat dinamis. Mereka memiliki lengan yang panjang dan kuat yang memungkinkan mereka untuk berayun dari pohon ke pohon tanpa masalah. Mereka membuat akrobat yang luar biasa dan jarang turun ke lantai hutan. Tetapi ketika turun, gibbon dapat berjalan menggunakan dua kaki, menjaga tangan mereka di atas kepala agar tetap seimbang. Gibbon sebenarnya adalah primata terbaik dalam hal berjalan secara bipedal dibandingkan dengan primata lainnya.

Gibbon hampir sepenuhnya arboreal dan hidup tinggi di kanopi hutan. Mereka ditemukan di hutan di seluruh India, banyak bagian Asia Tenggara, dan Cina.

10. Burung Unta

Burung unta

Burung unta adalah burung hidup terbesar di dunia dengan jantan tumbuh setinggi 2,7 meter dan mencapai berat lebih dari 150 kg. Karena burung unta adalah burung yang tidak bisa terbang, mereka telah beradaptasi untuk berjalan di darat dengan dua kaki mereka yang kuat dan menggunakan leher dan paruhnya yang panjang untuk melakukan segala hal lainnya. Untuk melindungi diri dari pemangsa, mereka menggunakan cakar 10 cm di kaki mereka dan kecepatan mereka yang luar biasa.

Jika Anda ingin melihat burung unta liar, maka Anda harus mengunjungi sabana dan hutan Afrika tempat mereka tinggal. Ada juga populasi kecil burung unta yang tinggal di Australia Selatan, di mana mereka diperkenalkan di sekitar akhir tahun 1890-an.

11. Flamingo

Flamingo

Meskipun tidak bisa terbang, flamingo masih menghabiskan banyak waktu di tanah berjalan dengan dua kaki panjang dan mengarungi air untuk mencari makanan. Ada enam spesies flamingo di dunia. Flamingo besar, yang merupakan spesies yang ditemukan di AS, dapat mencapai tinggi hampir 1,5 meter.

Burung-burung ini ditemukan di setiap benua kecuali Australia dan Antartika. Flamingo Amerika, atau flamingo besar, kadang-kadang terlihat di Florida.

12. Penguin

Penguin

Hewan bipedal parsial lainnya yang kami tambahkan ke daftar ini adalah penguin. Penguin juga burung yang tidak bisa terbang, namun mereka memiliki kemampuan unik, yaitu bisa berenang seperti ikan atau bahkan lebih baik lagi. Mereka menghabiskan sebagian besar hidup mereka di air dan hanya sekitar 25% dari hidup mereka di darat, tetapi mereka berjalan atau berdiri dengan dua kaki mereka ketika mereka kering.

Di antara 17 spesies penguin, burung yang tidak bisa terbang ini sebenarnya dapat ditemukan di Afrika, Antartika, Australia, dan Amerika Selatan. Meskipun beberapa spesies yang lebih terkenal, seperti penguin kaisar dan gentoo, hidup secara eksklusif di Antartika.

Kesimpulan

Hewan-hewan dalam daftar ini membuktikan bahwa berjalan dengan dua kaki bukan hanya sifat manusia. Faktanya, alat gerak bipedal ada di banyak taksa dan bahkan pada hewan yang mungkin tidak pernah Anda pikirkan untuk dianggap sebagai biped!

Komentar