Hewan-hewan Endemik Filipina, dari Mamalia Sampai Serangga | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Hewan-hewan Endemik Filipina, dari Mamalia Sampai Serangga

Hewan-hewan Endemik Filipina, dari Mamalia Sampai Serangga

Filipina adalah salah satu hotspot dunia untuk spesies endemik. Negara kepulauan di Asia Tenggara ini memiliki keanekaragaman hayati yang kaya dan disebut-sebut sebagai salah satu negara dengan tingkat penemuan spesies baru tertinggi, dengan 16 spesies mamalia baru ditemukan dalam 10 tahun terakhir.

Hewan tamaraw

Tamaraw

Sayangnya, banyak spesies unik Filipina berada di bawah ancaman perburuan, penebangan, dan pengembangan. Hanya sekitar 7 persen dari hutan tua yang tersisa, habitat utama bagi banyak spesies endemik. Dan berikut adalah beberapa hewan endemik Filipina yang perlu kita kenal.

Spesies Mamalia

Filipina memiliki salah satu tingkat endemik mamalia tertinggi di dunia, dengan lebih dari 100 spesies mamalia endemik dari 167 spesies mamalia yang teridentifikasi. Salah satu spesies tersebut adalah tamaraw, atau kerbau kerdil, yang hanya dapat ditemukan di pulau Mindoro dan juga merupakan mamalia endemik terbesar di negara ini. Setelah berjumlah lebih dari 10.000 ekor, spesies ini terancam punah dengan kurang dari 300 ekor yang hidup sekarang.

Binturong Palawan

Binturong Palawan

Mamalia endemik lainnya adalah babi kutil Filipina, rusa tutul Visayan, kelelawar buah berpunggung telanjang Negro, dan binturong Palawan. Filipina adalah rumah bagi kelelawar terbesar di dunia, kelelawar buah bermahkota emas, serta primata terkecil di dunia, tarsius Filipina.

Baca Juga:  Pertarungan Komodo vs Harimau: Siapa yang Akan Menang? (Analisa Menyeluruh)

Spesies Burung

Elang Filipina

Elang Filipina

Lebih dari 180 spesies (35 persen) burung di Filipina adalah endemik. Yang paling terkenal mungkin adalah elang Filipina, yang berevolusi menjadi predator alfa hutan, memakan lemur, musang, kera, reptil, dan burung lainnya. Sebagai salah satu elang terbesar di dunia, burung ini sangat terancam punah, dengan populasi kurang dari 700 ekor.

Burung endemik lainnya adalah merpati Negros bleeding-heart, burung flowerpecker Cebu, burung hantu celepuk Filipina, dan burung enggang Luzon.

Spesies Reptil dan Amfibi

Kadal Sirip Layar Filipina

Kadal Sirip Layar Filipina

Filipina memiliki tingkat endemisme 67 persen untuk reptil dan 85 persen untuk amfibi. Negara ini adalah rumah bagi 10 spesies kadal terbang endemik, yang meluncur dari pohon ke pohon menggunakan lipatan kulit. Filipina juga merupakan rumah bagi buaya Filipina yang terancam punah, yang populasinya tersisa kurang dari 100 ekor.

Selain itu, Filipina adalah rumah bagi kadal sirip layar besar, yang disebut demikian karena memiliki punggungan menonjol yang menjulang di sepanjang tulang belakang spesimen jantan. Amfibi khas Filipina adalah katak terbang panther dan katak berkepala datar.

Spesies Serangga

Kupu-kupu Filipina

Kupu-kupu ekor layang-layang bertubuh merah

Sekitar 70 persen dari 21.000 spesies serangga yang tercatat di Filipina dianggap endemik. Di antara serangga tersebut, ada sekitar 300 spesies kupu-kupu, termasuk kupu-kupu ekor layang-layang bertubuh merah, kupu-kupu eggfly besar, mormon merah, dan kupu-kupu silverline. Ada banyak serangga berwarna cerah, seperti wereng kubah, dan kumbang permata. Filipina juga merupakan rumah bagi beberapa spesies serangga tongkat endemik.

Komentar