7 Kelompok Utama Hewan Invertebrata yang Ada di Dunia | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 7 Kelompok Utama Hewan Invertebrata yang Ada di Dunia

7 Kelompok Utama Hewan Invertebrata yang Ada di Dunia

Vertebrata dan invertebrata adalah dua jenis utama hewan yang ada di bumi. Sederhananya, invertebrata tidak memiliki tulang belakang dan vertebrata memiliki kerangka dan tengkorak internal yang sangat berkembang untuk menutupi otak mereka yang berkembang dengan baik. Tulang punggung ini juga dikenal sebagai vertebra (atau tulang belakang pada manusia dan hewan lain). Namun invertebrata hidup tanpanya karena mereka telah berkembang sedemikian rupa sehingga membantu mereka beradaptasi dengan lingkungannya.

Hewan tidak bertulang belakang

Hewan invertebrata mungkin yang paling menarik secara ilmiah karena mereka termasuk makhluk hidup tertua dari sudut pandang evolusi. Tahukah Anda kelompok utama hewan invertebrata? Jika tidak, Anda datang ke tempat yang tepat. Kami akan menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui.

Perbedaan Antara Invertebrata dan Vertebrata

Mari kita bedakan antara vertebrata dan invertebrata. Semua mamalia, burung, reptil, dan amfibi adalah vertebrata. Invertebrata di sisi lain, terdiri atas beberapa kelompok lagi. Meskipun kita mungkin jauh lebih mengenal kelompok pertama, faktanya sekitar 98% dari semua spesies hewan di planet ini adalah invertebrata. Statistik yang mengesankan, bukan?

Invertebrata:

– Kecil dan bergerak lambat.

– Ada dua juta jenis invertebrata dan jutaan lainnya belum teridentifikasi.

– Dapat diklasifikasikan menjadi sekitar 30 filum.

Vertebrata:

– Besar dan cepat.

– Ada 57.739 vertebrata.

– Dapat diklasifikasikan menjadi lima kelompok: ikan, amfibi, reptil, burung, dan mamalia.

Perbedaan Ciri Fisik

Kita telah membahas perbedaan ukuran dan bahwa invertebrata tidak memiliki tulang punggung sementara vertebrata memiliki kerangka internal yang berkembang dengan baik. Kelompok yang disebut kedua juga memiliki organ sensorik, sistem pernapasan yang berkembang dengan baik dengan insang atau paru-paru, dan sistem saraf yang maju.

Vertebrata dibagi menjadi dua kelompok: hewan tanpa rahang (Agnatha) dan hewan dengan rahang (Gnathostomata). Kebanyakan dari mereka tidak dapat membuat makanan sendiri, namun invertebrata mampu membuatnya sendiri.

Secara fisik, invertebrata secara umum memiliki dua tipe tubuh atau ‘rancangan’ dasar. Salah satunya adalah rancangan simetri radial (bentuk melingkar yang ditata di sekitar mulut tengah), yang mencakup hewan yang menghabiskan masa dewasanya terjebak di satu tempat; dan rancangan simetri bilateral (bagian kanan dan kiri yang sama satu sama lain dan biasanya memiliki ujung depan dan belakang yang jelas). Ini termasuk hewan yang bergerak mencari makanan.

Adaptasi terhadap Lingkungan

Vertebrata memiliki sistem saraf yang sangat berkembang, oleh karena itu mereka dapat bereaksi sangat cepat terhadap perubahan di sekitarnya, memberi mereka keunggulan kompetitif. Di sisi lain, kebanyakan invertebrata memiliki sistem saraf sederhana dan berperilaku hampir seluruhnya berdasarkan naluri.

Mari kita ambil contoh ngengat, mereka akan terbang di sekitar cahaya terang yang terik selama berabad-abad, bahkan jika mereka berisiko terbakar. Mereka tidak belajar dari “kesalahan” mereka dengan cara yang sama seperti vertebrata. Tentu saja ada pengecualian, misalnya gurita karena mereka dianggap sebagai salah satu hewan paling cerdas di dunia.

Kelompok Utama Hewan Invertebrata

Hewan invertebrata

Berikut adalah tujuh kelompok utama invertebrata di dunia:

Spons / Porifera – Yang paling purba dari semua filum hewan, spons cenderung hidup di air laut tetapi ada beberapa pengecualian penting. Mereka adalah invertebrata yang paling sederhana. Mereka hidup di air dan menyaring makanan dari air yang mengelilingi mereka.

– Ctenophora – Ctenophora sangat mirip dengan cnidaria; mereka biasanya memiliki tubuh seperti agar-agar yang lembut. Ada sangat sedikit Ctenophora, tetapi mereka termasuk gooseberry laut, ubur-ubur sisir, dan sea walnut.

– Cnidaria – Kelompok hewan purba lainnya, cnidaria biasanya memiliki tentakel penyengat dan dapat bereproduksi secara aseksual. Cnidaria dikelompokkan dengan Ctenophora untuk waktu yang lama tetapi ditempatkan di filum terpisah setelah para ilmuwan menemukan perbedaan baru antara kelompok tersebut. Hewan dalam kelompok ini memiliki bukaan tengah yang dikelilingi oleh tentakel. Begitulah cara mereka membuang kotoran. Mereka meliputi karang, ubur-ubur, anemon laut, dan tawon laut.

– Echinodermata – Echinodermata memiliki kerangka eksternal. Mereka adalah hewan air yang memiliki bukaan sentral untuk mengambil makanan. Hewan laut berduri radial ini meliputi teripang, bulu babi, dan bintang laut.

– Cacing / Annelida – Cacing hidup di berbagai lingkungan. Mereka memiliki tubuh lembut berbentuk tabung dan kepala yang berbeda. Beberapa cacing bahkan hidup di dalam hewan lain! Lainnya hidup di air atau di darat. Mereka mencakup cacing tanah, cacing pasir, lintah, dan lain sebagainya.

– Moluska – Moluska adalah makhluk lunak yang biasanya berada di dalam cangkang. Mereka memiliki kaki berotot yang memungkinkan mereka bergerak dan berburu makanan. Beberapa moluska hidup di darat. Yang lainnya hidup di air. Klasifikasi moluska meliputi kerang, tiram, sotong, cumi-cumi, gurita, siput, dan lainnya.

– Arthropoda – Arthropoda merupakan kelompok hewan terbesar di bumi berkat masuknya serangga. Mereka juga termasuk arakhnida, lipan, dan krustasea. Mereka ditemukan di darat, di air, dan di udara. Beberapa memiliki kaki dan beberapa memiliki sayap. Hewan-hewan ini memiliki tubuh yang tersegmentasi, appendage (bagian-bagian tubuh luar), dan kerangka luar. Klasifikasi ini mencakup arakhnida seperti kalajengking dan laba-laba, krustasea seperti kepiting, lobster, dan udang, dan serangga seperti semut, lebah, kumbang, kupu-kupu, jangkrik, capung, lalat, belalang, nyamuk, ngengat, belalang sembah, dan lainnya.

Komentar