9 Jenis Hewan yang Suka Melolong, Tak Cuma Serigala! | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 9 Jenis Hewan yang Suka Melolong, Tak Cuma Serigala!

9 Jenis Hewan yang Suka Melolong, Tak Cuma Serigala!

Kita pasti mengasosiasikan lolongan dengan serigala. Namun pada kenyataannya, ada banyak sekali jenis hewan yang juga suka melolong. Beberapa hewan ini mungkin belum Anda ketahui. Tapi selalu menarik untuk mempelajari bagaimana suara binatang tertentu terdengar.

Hewan Melolong

Lolongan adalah suara keras yang bisa terdengar dari jarak jauh dan nadanya bervariasi, biasanya tergantung pada besarnya suara. Canine, seperti serigala, anjing, dan coyote, adalah ras hewan paling populer yang suka melolong. Namun bahkan kucing dan beberapa spesies monyet pun juga memiliki kemampuan serupa.

Untuk lebih mengenal hewan-hewan yang pandai melolong ini, simak pembahasan berikut ini.

Daftar Hewan yang Suka Melolong

1. Serigala

Serigala melolong

Serigala adalah hewan melolong yang paling umum sejauh ini. Menariknya, melolong adalah hal yang paling jarang mereka lakukan. Binatang yang satu ini lebih suka menggonggong dan mengerang untuk berkomunikasi satu sama lain.

Lolongan serigala biasanya dikaitkan dengan berbagai hal. Misalnya, serigala menggunakan lolongan sebagai cara untuk menunjukkan tanda-tanda kasih sayang atau kesepian. Dalam beberapa budaya, orang percaya bahwa serigala melolong ke bulan. Padahal kenyataannya, serigala melolong untuk mengumpulkan kawanan mereka di malam hari.

Lolongan serigala digunakan dalam film horor dan thriller, terkait dengan ketakutan dan adegan yang menyeramkan. Jadi tidak heran mengapa beberapa orang mungkin takut dengan lolongan serigala di kehidupan nyata.

Lolongan serigala mungkin juga terdengar menakutkan karena frekuensinya mirip dengan ucapan manusia. Ini membuat suara melolong akrab namun misterius pada saat yang sama.

2. Coyote

Coyote Melolong

Anggota canine melolong populer lainnya adalah coyote. Coyote lebih kecil dari serigala, dan anak mereka terkadang dikira anjing. Selain itu, hal yang membedakan coyote dari sepupu serigala mereka adalah panjang lolongan mereka.

Coyote memiliki lolongan pendek yang naik dan turun nadanya, tidak seperti serigala, yang lolongannya bernada rendah dan lebih panjang. Lolongan coyote juga dipenuhi dengan gonggongan, yips, dan yaps. Suara-suara ini membuat lolongan mereka terkadang terdengar seperti tawa.

Coyote menggunakan lolongan untuk berkomunikasi dengan anggota lain dari kelompok mereka. Contohnya adalah ketika satu anggota pergi berburu sendirian dan membutuhkan bantuan yang lain atau untuk memperingatkan kawanan bahwa coyote dari kelompok lain memasuki wilayah mereka.

Jadi ketika kita mendengar coyote melolong, mereka tidak perlu diganggu karena ini tidak ada hubungannya dengan kita.

3. Anjing

Anjing melolong

Semua anjing melolong, terlepas dari jenis dan ukurannya. Namun lolongan mereka berbeda satu sama lain. Beberapa ras anjing memiliki lolongan panjang atau pendek, dan beberapa spesies dapat melolong lebih keras daripada yang lain.

Lolongan anjing juga menunjukkan perilaku mereka. Lolongan bernada tinggi adalah tanda bahwa mereka ingin bermain dengan Anda. Terkadang, lolongan anjing bernada rendah berarti anjing itu agresif atau takut. Golden retriever mendapat pengakuan karena memiliki lolongan paling keras, diikuti oleh German shepherd dan Siberian husky di belakangnya.

Dapat dimengerti, ketika anjing melolong, ini bisa mengganggu pemiliknya. Untuk menghentikan atau meminimalisir lolongan anjing Anda, berikan hadiah untuk perilaku tenang mereka.

4. Rubah

Rubah melolong

Anda mungkin pernah mendengar lagu berjudul “What Does the Fox Say.” Lagu ini menjadi viral sampai banyak orang bertanya-tanya bagaimana suara rubah. Nah, hewan berwarna merah-oranye ini juga melolong.

Mirip dengan coyote, rubah memiliki lolongan yang lebih pendek tetapi bernada tinggi. Lolongan ini juga cenderung seperti teriakan gonggongan. Pengamatan menemukan bahwa rubah dewasa memiliki 12 vokalisasi, sementara anakan mereka memiliki delapan. Beberapa vokalisasi rubah meliputi lolongan, serangkaian gonggongan, jeritan, dan teriakan.

Seperti sepupu mereka, rubah melolong atau berteriak untuk mempertahankan wilayah mereka, dan mereka juga menggunakannya untuk mengusir rubah atau pemangsa lainnya. Selain itu, rubah menggunakannya untuk berkomunikasi dengan satu sama lain. Menariknya, suara yang digunakan untuk mengusir musuh ini juga digunakan selama musim kawin.

5. Monyet Howler

Monyet Howler

Sesuai namanya, monyet howler adalah monyet yang bisa melolong. Hanya sedikit orang yang tahu tentang mereka, jadi bagaimana dan mengapa mereka melolong adalah topik yang menarik untuk dibahas. Jika Anda akrab dengan ras monyet, kemungkinan besar Anda tahu betapa kuatnya suara monyet howler. Lolongan mereka dapat terdengar hingga jarak 1,5 km di hutan hujan lebat.

Sama seperti serigala, monyet howler menggunakan lolongan untuk berkomunikasi dengan monyet lain. Mereka tinggal di daerah yang padat pepohonan, sehingga tubuh mereka telah beradaptasi dengan memiliki tulang hyoid yang besar untuk menghasilkan suara lolongan yang menggelegar ini.

Selain lolongan keras mereka, monyet howler juga memiliki vokalisasi menggelegar yang dapat didengar hingga jarak 5 km. Dengan menghasilkan suara panggilan lebih dari 140 desibel, monyet howler dianggap sebagai monyet paling keras suaranya di dunia. Jadi, tidak heran jika ada laporan orang menjadi tuli karena berada di sekitar monyet pelolong ini.

6. Dingo

Dingo melolong

Dingo adalah spesies yang kontroversial. Pihak berwenang masih memperdebatkan apakah mereka berada di bawah subspesies serigala atau spesies mereka sendiri.

Namun satu-satunya fakta yang sebagian besar dapat mereka setujui adalah bahwa dingo merupakan anjing purba. Mereka terlihat seperti anjing peliharaan normal, kecuali mereka memiliki kepala yang lebih lebar dan moncong yang lebih panjang.

Vokalisasi dingo meliputi erangan, dengusan, gonggongan, dan lolongan. Lolongan mereka cenderung panjang dan bernada rendah, tetapi tidak sama dengan serigala. Menariknya, dingo jarang menggonggong karena mereka cenderung melolong, dan mereka kebanyakan melolong pada malam hari untuk menarik anggota lain dari kawanan mereka.

Dingo juga melolong untuk memperingatkan penyusup di wilayah mereka. Selain melolong, mereka berkomunikasi dengan cara non-verbal, seperti buang air kecil atau besar pada berbagai benda untuk menandai wilayah mereka.

7. Jackal

Jackal melolong

Berikutnya dalam daftar hewan melolong ini adalah jackal. Dengan bulu hitam dan coklat mereka, jackal terlihat mirip silangan anjing German shepherd. Akan sulit untuk membedakan jackal dari canine lainnya jika bukan karena telinga panjangnya yang khas, moncongnya yang tajam, dan ekornya yang berbulu tebal.

Seperti rubah, jackal memiliki lolongan bernada tinggi, dan kedengarannya seperti menjerit dan tantrum. Dan juga, seperti canine lainnya, jackal melolong untuk mengirim pesan kepada keluarga mereka atau untuk mengusir penyusup di wilayah mereka. Jackal akan berulang kali melolong sampai pesan vokal mereka tersampaikan.

Hewan-hewan ini asli dari benua Afrika, dan beberapa budaya mengaitkan pertanda buruk dengan lolongan jackal. Mereka mengklaim bahwa lolongan jackal berarti kemalangan sedang menunggu atau kematian akan datang. Pada kenyataannya, lolongan jackal ini hanya berfungsi sebagai sarana komunikasi di antara canine liar ini.

8. Kucing

Kucing melolong

Kucing juga memiliki kemampuan melolong. Kucing menghasilkan lolongan panjang dan bernada rendah yang meniru erangan. Lolongan kucing disebut yowl. Mereka menggunakan tenggorokan mereka untuk melolong, membuatnya keras dan berlarut-larut. Mirip dengan hewan lain, kucing melolong untuk berkomunikasi.

Kucing juga melolong untuk mengekspresikan ketidaknyamanan, kekhawatiran, masalah perkawinan, atau masalah teritorial. Kucing peliharaan suka mencari perhatian, dan mereka terkadang melolong untuk membuat Anda mau bermain dengannya.

Namun jika kucing Anda terdengar melolong selama berjam-jam, maka dia mungkin memerlukan pertolongan medis. Kucing akan melolong berlebihan saat kesakitan, lapar, atau haus. Perilaku seperti ini tidak boleh dibiarkan begitu saja. Vokalisasi yang berlebihan dapat menyebabkan penyakit ginjal atau tiroid yang terlalu aktif.

9. Tikus Belalang

Tikus Belalang Melolong

Anggota terakhir dalam daftar hewan yang melolong adalah tikus belalang. Agak tidak biasa melihat hewan sekecil itu melolong di suatu tempat di alam liar. Namun tikus belalang melakukan lolongan yang cukup keras bahkan dengan tubuhnya yang mungil.

Dan mirip dengan keluarga anjing dalam daftar ini, mereka juga pembunuh alami. Hewan pengerat mini yang ganas ini bahkan berburu dan memakan tikus lain.

Lolongan tikus belalang terdengar seperti peluit atau tangisan. Biasanya mereka melolong selama beberapa detik dalam pola yang berurutan. Tikus belalang diberi julukan tikus werewolf karena suka mendongakkan kepalanya seperti serigala setiap kali melolong.

Hewan pengerat yang tampak lucu ini juga hidup di gurun, yang menggemakan lolongan mereka. Mereka menggunakan suara ini untuk menyatakan wilayah mereka dan memperingatkan hewan lain di dekatnya.

Komentar