7 Penyebab Ikan Mas Koki Cepat Mati di Akuarium | Si Binatang
Home » Ikan » 7 Penyebab Ikan Mas Koki Cepat Mati di Akuarium

7 Penyebab Ikan Mas Koki Cepat Mati di Akuarium

Dengan perawatan yang tepat, ikan mas koki dapat hidup lebih dari 10 tahun. Namun tidak jarang banyak ikan mas yang dibeli di toko atau pasar ikan mati dalam beberapa hari atau minggu. Mengapa ikan mas mati begitu cepat?

Ikan mas koki akan mati dengan cepat jika mereka lemah, tidak sehat, atau sakit. Bahkan ikan mas yang sehat pun bisa mati lebih awal jika Anda memeliharanya di akuarium kecil atau penuh sesak. Perubahan mendadak dalam kimia air, filtrasi yang buruk, pemberian makan yang tidak tepat, dan intimidasi oleh teman seakuarium yang agresif adalah faktor lain yang dapat membunuh ikan mas.

Ikan mas koki mati

Kabar baiknya, Anda dapat meningkatkan peluang ikan mas koki peliharaan Anda untuk bertahan hidup dengan mengatasi potensi masalah yang berdampak buruk pada umur mereka.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Umur Ikan Mas Koki

Ikan mas koki mudah dirawat. Jika Anda memperhatikan kebutuhan sehari-harinya dengan baik, ikan ini dapat bertahan hidup selama bertahun-tahun. Namun sangat penting untuk memahami apa yang mereka butuhkan. Bila Anda tidak merawat mereka di lingkungan yang tepat dan memenuhi kebutuhan dasar mereka, mereka tidak akan bertahan terlalu lama.

Di bawah ini adalah faktor-faktor utama yang mempengaruhi umur ikan mas koki.

1. Ikan sudah sakit atau lemah

Toko ikan mungkin menjual ikan mas koki yang lemah atau tidak sehat yang tidak dibiakkan atau dipelihara dalam kondisi baik. Jika Anda membawa pulang ikan mas yang sudah sakit atau lemah, dia tidak akan sesehat ikan peliharaan Anda yang lain di rumah.

Ikan seperti itu mungkin akan mati karena stres akibat dipindahkan ke lingkungan baru. Bahkan jika mereka bisa mengatasi stres ini, mereka sangat rentan terhadap penyakit dan dapat segera mati.

2. Tidak ada cukup ruang untuk berenang

Jika Anda menyediakan makanan yang baik dan memelihara ikan mas koki di lingkungan yang bersih, mereka bisa tumbuh sangat besar.

Saat Anda membawa pulang seekor ikan kecil, Anda harus mempertimbangkan ukurannya mendatang saat dia tumbuh menjadi ikan dewasa, jadi pilihlah akuarium yang sesuai. Ikan ini akan tumbuh bahagia jika disediakan banyak air untuk berenang. Jadi Anda harus menyediakan setidaknya 75 liter air per ikan dalam akuarium ikan mas.

Ruang sempit membatasi pertumbuhan dan mempengaruhi kualitas hidup ikan mas koki secara keseluruhan. Tingkat racun juga akan menumpuk lebih cepat di akuarium kecil dan berdampak buruk pada kesehatan ikan mas. Selalu lebih baik untuk memilih akuarium yang lebih besar agar ikan Anda memiliki cukup ruang. Ikan Anda akan hidup lebih lama di akuarium seperti itu.

Baca Juga:  7 Spesies Ikan Cichlid Afrika Terkecil yang Cantik

3. Kepadatan penghuni akuarium

Mas koki sekarat

Akuarium yang penuh sesak sama buruknya dengan akuarium yang terlalu kecil untuk ikan mas koki. Ikan Anda harus bisa berenang bebas tanpa terlalu banyak batasan. Mereka paling bahagia ketika memiliki cukup ruang untuk dijelajahi. Ini mungkin tidak dapat dilakukan di akuarium yang penuh sesak.

Ketika tidak ada cukup ruang atau terlalu banyak ikan di dalam akuarium, ikan mas koki akan menjadi stres. Mereka juga bisa menjadi lebih agresif dan teritorial.

Juga, ingatlah bahwa ikan mas koki adalah ikan yang berantakan. Mereka sensitif terhadap racun dan cenderung sakit jika airnya cepat kotor. Karena terlalu banyak ikan dalam akuarium yang penuh sesak akan semakin meningkatkan kotoran, situasi hidup semacam ini kurang ideal untuk menunjang umur panjang ikan.

4. Filtrasi yang buruk

Ikan mas koki sangat berantakan. Mereka buang kotoran beberapa kali sehari. Kotoran mereka memiliki kandungan amonia yang tinggi dan mencemari air. Berenang di air seperti itu untuk waktu yang lama akan membahayakan kesehatan ikan mas.

Jika Anda memelihara ikan mas koki di akuarium rumahan, Anda akan membutuhkan sistem filtrasi yang kuat dan efisien. Filter ini tidak hanya membuang kotoran fisik, tetapi juga menghilangkan racun di dalam air.

Filtrasi yang tidak tepat atau tidak memadai akan membuat ikan mas koki Anda rentan terhadap lonjakan amonia dan nitrit. Polutan ini akan berdampak drastis pada kesehatan ikan dan menyebabkan berbagai penyakit dan infeksi. Paparan terhadap racun ini yang terlalu lama bisa membuat ikan Anda mati lemas.

Karena ikan mas koki menghasilkan kotoran dalam jumlah besar, Anda harus memperhatikan kualitas air di akuarium mereka. Anda perlu sering mengganti media filter dan membersihkan filter secara teratur untuk menjaga sistem filtrasi Anda tetap dalam kondisi prima. Anda juga harus melakukan penggantian air secara teratur untuk memastikan lingkungan ideal untuk ikan mas Anda.

5. Perubahan kimia air

Ikan mas koki Anda membutuhkan kondisi lingkungan yang stabil dan sehat untuk menunjang kesehatan yang optimal. Mereka sangat sensitif terhadap perubahan kimia air dan suhu. Ikan mas bisa stres di akuarium yang kotor atau tidak higienis dan menunjukkan tanda-tanda kesusahan.

Ikan mas koki berkembang biak dalam akuarium mapan yang tersiklus baik dengan kapasitas filtrasi yang baik. Mereka tidak akan hidup nyaman jika Anda sering melakukan penggantian air besar-besaran. Itu bisa membuat mereka stres. Jadi lakukan penggantian air sewajarnya.

Baca Juga:  17 Jenis Ikan Cupang Berdasarkan Ekor, Warna, dan Polanya

Setiap kali Anda mengganti air atau membersihkan akuarium, pantau pH dan kadar kimianya untuk memastikan kondisi air sesuai untuk ikan Anda.

6. Pemberian makan yang tidak tepat

Ikan mas koki adalah ikan yang selalu lapar. Mereka akan bersemangat menunggu waktu makan. Anda juga akan melihat mereka terus-menerus mencari makanan di sekitarnya. Karena ikan ini memiliki sistem pencernaan dasar, mereka dengan cepat mencerna semua makanan yang mereka konsumsi dan membuang kotorannya. Jadi mereka membutuhkan makan lebih sering daripada ikan lainnya.

Meskipun demikian, penting untuk memberi mereka makanan yang seimbang dan bergizi. Jika tidak hati-hati, Anda dapat membuat ikan ini makan secara berlebihan. Mereka selalu terlihat lapar dan akan memakan apapun yang Anda tawarkan kepada mereka. Namun makanan yang terlalu banyak bisa membuat ikan ini lesu dan tidak enak badan.

Makan berlebihan juga akan menyebabkan produksi kotoran berlebih. Ini akan mencemari air dan menyebabkan masalah kesehatan yang mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan mereka.

7. Lingkungan akuarium yang penuh tekanan

Ikan mas koki pada umumnya adalah ikan yang damai dan santai. Mereka bergaul dengan ikan damai lainnya. Namun ikan mas dapat diserang oleh ikan akuarium agresif lainnya.

Sirip dan ekor ikan mas koki yang mengalir panjang menarik perhatian ikan-ikan penggigit sirip. Sirip dan ekor semacam ini memperlambat gerakan mereka dan mengurangi kemampuan mereka untuk melarikan diri dan bersembunyi dari penyerang.

Mencampur ikan komet yang cepat dengan ikan mas koki bersirip panjang yang bergerak lambat dapat mengganggu ikan mas tersebut. Jika ikan terus-menerus diserang, mereka akan menjadi stres. Stres dapat mengurangi kesejahteraan umurnya.

Ketika ada terlalu banyak ikan di dalam akuarium, kemungkinan agresi lebih tinggi. Bahkan jika semua penghuni akuarium adalah ikan mas koki, mereka dapat bertarung satu sama lain sampai mereka membentuk hirarki kekuasaan. Ikan yang lebih kecil dan lebih lemah akan menderita dalam keadaan seperti itu.

Untuk menghindari hal ini, selalu evaluasi kecocokan ikan yang berbeda sebelum menempatkannya di akuarium yang sama. Anda juga perlu menyediakan tempat persembunyian bagi ikan yang lemah dan kecil untuk bersembunyi dari ikan yang lebih agresif.

Komentar