5 Jenis Ikan Tercepat di Lautan | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 5 Jenis Ikan Tercepat di Lautan

5 Jenis Ikan Tercepat di Lautan

Lautan di bumi penuh dengan ikan cepat, tetapi menobatkan ikan tercepat tidak sesederhana kedengarannya. Menentukan kecepatan tertinggi ikan di alam liar cukup sulit karena ikan dan air sama-sama bergerak, terkadang searah dan terkadang berlawanan arah. Ada juga metrik yang berbeda untuk dibandingkan: kecepatan berenang versus lompatan ke udara, misalnya, atau kecepatan absolut (yang menguntungkan ikan yang lebih besar) versus panjang tubuh per detik.

Meskipun tidak semua ahli setuju tentang ikan mana yang tercepat, beberapa spesies cepat tampaknya memiliki liga tersendiri. Berikut adalah pengamatan lebih dekat pada ikan-ikan itu, yang semuanya pantas mendapatkan pengakuan atas prestasi luar biasa yang mereka lakukan secara teratur – terutama mengingat keterbatasan habitat air mereka, yang sekitar 700 kali lebih padat daripada udara di permukaan laut.

1. Layaran

Ikan layaran

Dikutip secara luas sebagai ikan tercepat di lautan, ikan layaran (sailfish) termasuk dalam kelompok predator besar dan cepat yang dikenal sebagai ikan billfish. Billfish menggunakan paruh panjang mereka bukan untuk menombak mangsanya, tetapi untuk menebas dan melukai. Ikan layaran memiliki kecepatan 109 km/jam, menurut U.S. National Ocean Service, tetapi ada hal lain yang menarik.

Selama uji kecepatan di Long Key Florida, ikan layaran yang terpancing menarik tali pancing sejauh 91 meter dalam 3 detik, menurut ReefQuest Centre for Shark Research.. Itu setara dengan kecepatan 109 km/jam, tetapi ikan layaran itu melompat-lompat saat melarikan diri, jadi itu mungkin tidak mencerminkan kecepatan berenang aslinya.

Penelitian terbaru juga meragukan kecepatan ikan layaran yang terkenal. Sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan di Biology Open, misalnya, mengukur seberapa cepat otot ikan layaran dapat bergerak-gerak sebagai respons terhadap rangsangan listrik, kemudian menggunakannya untuk menghitung kecepatan tertinggi mereka. Hasilnya menunjukkan bahwa ikan layaran tidak dapat melebihi kecepatan 10 hingga 15 meter per detik (35 hingga 54 km/jam), dan seperti yang ditambahkan penulis, itu juga kira-kira kecepatan di mana kavitasi mulai merusak sirip mereka.

Meskipun demikian, ikan layaran masih termasuk perenang cepat di lautan, belum lagi pelompat yang terampil. Dan mereka juga mencapai kecepatan yang mengesankan dengan cara lain: ketika ikan layaran menebaskan paruhnya bolak-balik melalui sekumpulan sarden, ujungnya dapat berakselerasi pada percepatan 130 meter per detik kuadrat, menurut sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam Proceedings of the Royal Society B, yang mencatat ini adalah “salah satu akselerasi tertinggi yang pernah tercatat pada vertebrata akuatik.”

2. Marlin

Ikan marlin

Marlin adalah ikan billfish yang paling beragam keanekaragaman hayatinya, dengan sekitar 10 spesies berbeda tersebar di seluruh planet, termasuk marlin biru, hitam, belang, dan putih. Beberapa spesies marlin terancam oleh penangkapan berlebihan, sering kali terjerat dalam alat tangkap yang dipasang untuk menangkap spesies lain.

Baca Juga:  Panduan Memelihara Ikan Sun Catfish di Akuarium Rumah

Seperti ikan layaran, mereka adalah predator besar – beberapa berukuran panjang 5 meter dan berat lebih dari 635 kg – dengan rostrum panjang yang digunakan untuk berburu. Mereka juga pelompat yang kuat dan perenang yang cepat, dan setidaknya satu spesies, marlin hitam, terkadang disebut-sebut sebagai salah satu ikan tercepat di bumi.

BBC telah melaporkan, misalnya, bahwa marlin hitam menarik senar pancing dengan kecepatan sekitar 129 km/jam, sedangkan ReefQuest Center melaporkan marlin dapat melompat dengan kecepatan 80 km/jam. Beberapa ahli menganggap kecepatan itu tidak mungkin, tetapi meskipun demikian, marlin terkenal sebagai perenang yang cepat dan kuat, seperti yang diabadikan oleh ikan marlin biru dalam “The Old Man and the Sea” karya Ernest Hemingway.

3. Todak

Ikan todak

Kelompok ketiga ikan billfish adalah ikan todak (swordfish), satu spesies dan satu-satunya anggota keluarga taksonomi, Xiphiidae. Ditemukan di perairan hangat samudra Atlantik, Pasifik, dan Hindia, ikan todak adalah perenang yang besar dan kuat, serta mampu melakukan lompatan luar biasa.

Ikan todak terkenal dengan “pedang” sesuai nama mereka, tetapi mereka juga memiliki kelebihan kecepatan khas keluarga billfish. Mereka dilaporkan dapat berenang dengan kecepatan lebih dari 100 km/jam, meskipun itu diragukan seperti ikan layaran dan marlin. Ikan todak tidak diragukan lagi adalah perenang yang cepat, meskipun angka 100 km/jam dianggap terlalu berlebihan. Dan meski kecepatan mereka sebagian besar disebabkan oleh kekuatan dan bentuk tubuhnya, para ilmuwan juga telah menemukan faktor lain yang membuat ikan todak begitu cepat: minyak.

Menurut sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Biology, pemindaian MRI mengungkapkan organ kompleks di rahang atas ikan todak yang memiliki kelenjar penghasil minyak yang terhubung ke kapiler, yang “berkomunikasi dengan pori-pori ekskresi minyak di kulit kepala.” Hal ini memungkinkan ikan todak mengeluarkan minyak saat air bergerak melewati kepalanya, menciptakan apa yang para peneliti curigai sebagai “lapisan super-hidrofobik” yang mengurangi hambatan dan membantu ikan berenang lebih efisien untuk mencapai kecepatan tinggi.

4. Tuna

Ikan tuna

Ada 15 spesies tuna yang berbeda di seluruh dunia, termasuk beberapa predator yang sangat besar dan kuat. Misalnya, tuna sirip kuning dan mata besar dapat tumbuh hingga kira-kira sepanjang 2,4 meter dan berat 200 kg, sementara beberapa tuna sirip biru berukuran panjang hampir 4,6 meter dan berat hingga 900 kg.

Baca Juga:  13 Jenis Hewan Paling Kotor dan Jorok di Dunia

Tuna adalah perenang yang kuat dan cepat, tetapi mirip dengan billfish, kecepatan tertinggi mereka biasanya meningkat berdasarkan anekdot atau catatan yang tidak dapat diandalkan. Meski beberapa sumber mengklaim tuna dapat berenang hingga 120 km/jam, penelitian menunjukkan bahwa itu tidak mungkin.

Sebuah studi tahun 1964 menyimpulkan tuna sirip kuning dapat berenang dengan kecepatan sekitar 74 km/jam, dan sebuah studi tahun 1989 menemukan tuna sirip biru Atlantik raksasa kemungkinan memiliki kecepatan maksimum sekitar 53 km/jam. Menurut studi tahun 2016 yang disebutkan di Biology Open, tuna kecil (spesies tuna umum juga dikenal sebagai bonita) dapat mencapai kecepatan maksimal sekitar 25 km/jam. Seperti billfish, kecepatan tertinggi tuna mungkin dibatasi oleh efek kavitasi pada siripnya.

5. Hiu mako

Ikan mako

Hiu mako sirip pendek sering disebut sebagai hiu tercepat yang hidup saat ini. Kecepatan tertingginya sulit untuk ditentukan seperti kebanyakan ikan cepat lainnya, tetapi kecepatannya yang diyakini adalah sekitar 50 km/jam, menurut ReefQuest Centre for Shark Research, yang juga mengutip klaim ledakan kecepatan hingga 74 km/jam.

Menurut sebuah laporan dari Selandia Baru, di mana para peneliti memancing mako sirip pendek untuk mengejar kamera berumpan yang ditarik oleh boat, hiu tersebut pada satu titik berakselerasi dari titik berhenti untuk menjangkau area sepanjang lebih dari 30 meter hanya dalam waktu dua detik. Itu menunjukkan bahwa mako mungkin telah mencapai kecepatan 109 km/jam selama sprintnya, meskipun ReefQuest Center menyarankan untuk tidak menjadikan satu-satunya temuan ini sebagai acuan.

Terlepas dari kecepatan tertinggi pastinya, mako sirip pendek layak mendapatkan reputasinya sebagai torpedo bergigi. Mereka mencari makanan dengan memburu beberapa ikan tercepat lainnya di lautan, termasuk tuna, bonito, mackerel, dan todak. Mereka juga terkenal dengan lompatan akrobatiknya saat berburu, dan dalam beberapa kasus telah melompati atau bahkan menabrak perahu pemancing yang mencoba menariknya masuk.

Hiu mako sirip pendek berpotensi berbahaya bagi manusia, meskipun laporan serangan relatif jarang, dan seperti yang terjadi pada semua hiu, manusia justru jauh lebih berbahaya bagi mereka secara keseluruhan. Karena ancaman utama dari penangkapan ikan, baik sebagai tangkapan sampingan maupun spesies target, hiu mako sirip pendek kini didaftar sebagai terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN).

Komentar