6 Ras Anjing Asal Korea Paling Terkenal | Si Binatang
Home » Anjing » 6 Ras Anjing Asal Korea Paling Terkenal

6 Ras Anjing Asal Korea Paling Terkenal

Sebelum kami membahas daftar ras anjing asal Korea, penting untuk dicatat bahwa hanya ada satu ras anjing resmi Korea. Ini karena International Canine Federation (FCI) dan asosiasi breed lainnya hanya secara resmi mengakui anjing Jindo. Namun meski belum diakui secara resmi, ada beberapa ras anjing lain dari Korea yang telah berkembang hingga tingkat yang berbeda-beda. Meskipun mereka mungkin tidak memiliki standar breed resmi, mereka memiliki ciri khusus sebagaimana kami uraikan di bawah ini.

Daftar Anjing Korea

1. Anjing Jindo / Korean Jindo

Anjing Jindo

Diyakini bahwa jenis anjing ini telah ada di pulau Jindo, Korea Selatan, selama ribuan tahun. Meskipun popularitas mereka meningkat dalam beberapa tahun terakhir, masih sangat sulit untuk menemukan spesimen di luar negara asal mereka.

Anjing Jindo adalah anjing berukuran sedang, dengan berat antara 13 sampai 22 kg. Penampilan mereka mirip dengan ras anjing kuno lainnya. Mereka berotot dengan tubuh yang proporsional. Telinga mereka tegak, mereka memiliki ekor melengkung dengan rambut lebat dan mata kecil. Mereka memiliki bulu berlapis ganda yang lembut saat disentuh dan dapat hadir dalam banyak warna, meliputi putih, hitam, coklat kekuningan merah, abu-abu serigala dan bahkan belang-belang.

Karakter anjing Korean Jindo kuat dan protektif, tetapi juga mandiri. Mereka sangat berdedikasi pada keluarga manusianya, tetapi bisa waspada terhadap orang asing. Sangat penting agar anjing-anjing ini disosialisasikan dengan baik sejak mereka masih kecil dan diberi stimulasi fisik dan mental yang cukup. Mengabaikan faktor pendidikan ini bisa mengakibatkan masalah perilaku. Mereka bukan jenis anjing yang direkomendasikan untuk pemula.

2. Nureongi

Nureongi

Nureongi adalah anjing paling umum di Korea Selatan. Ini adalah anjing mongrel yang namanya dalam bahasa Korea berarti “kuning.” Meskipun ada juga spesimen berwarna coklat atau hitam, warna bulu yang paling umum dari anjing ini adalah oranye kekuningan.

Penampilan dan temperamen mereka sangat mirip dengan anjing lain yang berasal dari Asia seperti Korean Jindo, Pungsan, atau Shiba Inu. Sayangnya, Nureongi umumnya tidak dianggap sebagai hewan pendamping di Korea. Mereka sering dibesarkan di peternakan untuk dijual dan dikonsumsi dagingnya.

Untungnya, individu dan asosiasi berjuang untuk meningkatkan taraf hidup anjing-anjing ini. Kampanye yang berkembang untuk mendukung hewan-hewan ini menunjukkan perlakuan buruk yang mengerikan yang mereka derita, menyelamatkan mereka dari peternak dan mencarikan keluarga untuk mengadopsi mereka.

Baca Juga:  10 Jenis Anjing Penggembala Terbaik di Dunia

3. Anjing Jeju

Anjing Jeju

Juga dikenal sebagai anjing Cheju, Chaeju, dan JejuGae, Anjing Jeju diyakini berasal dari Cina. Mereka mencapai pulau Jeju Korea sekitar 5.000 tahun yang lalu di mana mereka kemudian dikembangkan. Untuk alasan ini, sekarang mereka dianggap sebagai jenis anjing Korea. Trah ini diselamatkan dari kepunahan pada tahun 1986 ketika sebuah inisiatif diluncurkan untuk melindungi beberapa spesimen yang tersisa pada saat itu dan mendorong pengembangbiakan mereka.

Terlepas dari inisiatif ini, masih relatif jarang untuk menemukan jenis anjing ini bahkan di Korea. Anjing Jeju adalah anjing berotot berukuran sedang dengan disposisi atletis. Mereka sangat memperhatikan lingkungannya dan dapat merespon dengan kecepatan dan kelincahan. Karakteristik ini bergabung untuk membuat mereka menjadi pemburu yang hebat, sesuatu yang perlu dipertimbangkan jika mereka ingin hidup bersama hewan lain di rumah.

4. Sapsali

Sapsali

Sapsali adalah jenis anjing Asia yang relatif lebih kecil yang berasal dari Korea, meskipun tidak dianggap sebagai jenis anjing kecil Asia. Anjing ini sangat dihargai di negara asalnya di mana mereka dijuluki “pemburu hantu.” Ini karena konon mereka diyakini dapat menakuti roh jahat. Hanya ada beberapa spesimen yang tersisa pada awal abad terakhir. Namun berkat beberapa pecinta trah ini, mereka selamat dari kepunahan dan populasinya meningkat.

Meski breed ini telah terjaga populasinya, pemuliaan intensif telah menyebabkan beberapa masalah genetik. Hasilnya adalah kecenderungan anjing ini untuk mengembangkan penyakit tertentu seperti displasia pinggul atau patologi mata.

Sapsali adalah anjing berukuran sedang dengan bulu panjang dan lebat, yang bisa halus atau bergelombang dan hadir dalam berbagai warna berbeda, baik solid maupun berpola. Di kepala mereka, rambut jatuh lurus di atas mata mereka dan membentuk kumis di moncongnya. Hidung mereka relatif besar dan bisa berwarna hitam atau coklat, tergantung pada warna bulunya.

Trah anjing Korea ini biasanya cukup mandiri, protektif, dan agak tidak mudah percaya pada hal yang tidak diketahui. Jika mereka disosialisasikan dan dididik dengan baik, mereka bisa menjadi anjing keluarga yang hebat. Anjing Sapsali yang bersosialisasi dengan baik suka bermain dan toleran dengan anak-anak. Mereka dapat beradaptasi untuk tinggal di apartemen selama mereka diberikan olahraga yang cukup, distimulasi baik secara fisik maupun mental, dan diizinkan untuk mengalami lingkungan baru.

5. Pungsan

Pungsan

Pada tahun 1956, Pungsan dinyatakan sebagai monumen nasional Korea Utara dan pada tahun 2014 dinobatkan sebagai anjing nasional Korea Selatan. Trah ini awalnya dibiakkan untuk berburu hewan besar yang hidup di pegunungan Korea Utara, seperti babi hutan atau harimau. Mereka juga banyak digunakan sebagai hewan penjaga dan pendamping. Bersama Korean Jindo, Pungsan adalah salah satu anjing Korea yang paling populer.

Baca Juga:  Daftar Anjing Terkuat di Dunia Berdasarkan Gigitan dan Ukuran

Penampilannya sangat mirip dengan anjing Jindo, meskipun Pungsan agak lebih besar. Beratnya bisa mencapai lebih dari 30 kg. Mereka memiliki karakteristik khas dari anjing jenis Spitz, khususnya telinga tegak, ekor melengkung dan bulu putih berlapis ganda yang memungkinkan mereka untuk menahan suhu di bawah nol.

Disarankan agar calon pemilik Pungsan memiliki pengalaman sebelumnya dalam pendidikan anjing dan memiliki cukup waktu untuk perawatan mereka. Mereka adalah anjing yang kuat dan tahan banting yang membutuhkan banyak aktivitas fisik setiap hari. Mereka biasanya sangat protektif dan memiliki naluri berburu yang kuat, sehingga harus dibiasakan untuk menoleransi orang dan hewan lain sejak usia muda.

6. Korean Mastiff

Korean Mastiff

Korean Mastiff adalah anjing Korea berukuran raksasa yang dapat mencapai berat hingga 77 kg. Trah ini dikembangkan sebagai anjing penjaga selama abad ke-19 dari trah lain dengan karakteristik serupa, seperti Tosa Inu, Neapolitan Mastiff, dan Dogue de Bordeaux.

Tubuh Korean Mastiff ditutupi dengan lipatan kulit besar yang menutupi wajah, leher, dan ekstremitasnya. Mereka memiliki telinga terkulai yang jauh lebih panjang daripada Mastiff lainnya. Mata kecilnya berwarna gelap, moncong dan hidungnya hitam. Bagian tubuh lainnya berwarna coklat atau mahoni dan bulunya pendek, mengkilat, dan halus.

Meskipun ras ini diciptakan untuk tujuan menjaga, Korean Mastiff adalah anjing yang manis, penyayang, dan baik hati. Mereka sangat toleran terhadap anak-anak dan hewan lain, menjadikannya anjing keluarga yang luar biasa.

Meskipun merupakan jenis anjing raksasa, mereka dapat tinggal di rumah yang memiliki taman atau di flat. Ini karena mereka adalah anjing yang cukup malas dan tidak membutuhkan banyak latihan fisik. Namun kita masih perlu mengajak mereka jalan-jalan setiap hari agar mereka tetap aktif serta mencegah obesitas dan masalah kesehatan serius lainnya.

Komentar