17 Jenis Ikan Cupang Berdasarkan Ekor, Warna, dan Polanya | Si Binatang
Home » Ikan » 17 Jenis Ikan Cupang Berdasarkan Ekor, Warna, dan Polanya

17 Jenis Ikan Cupang Berdasarkan Ekor, Warna, dan Polanya

Entah Anda mengenal mereka sebagai ikan cupang atau ikan aduan, Anda pasti pernah melihat ikan ikonik ini berputar-putar di mangkuk kecil di toko ikan. Kepribadian agresif cupang jantan sama menonjolnya dengan warna dramatis mereka.

Jenis Ikan Cupang

Ikan cupang (betta) mewakili ikan hias air tawar paling populer yang dipelihara di akuarium rumahan. Dengan warna yang memikat dan ekor yang rumit, bagaimana Anda bisa melewatkannya?

Mereka juga relatif mudah dipelihara, yang menarik bagi para aquarist yang masih pemula atau dalam tahap belajar. Namun kesederhanaan seperti itu telah mendorong munculnya beberapa kesalahpahaman.

Jika Anda bercita-cita untuk menambahkan ikan cupang ke akuarium Anda, pastikan Anda memahami semua faktanya. Jangan sampai kesalahan apapun merusak ikan cantik Anda ini.

Sejarah Ikan Cupang

Ikan cupang dijinakkan sekitar 150 tahun yang lalu. Sebelum menjadi Thailand, negara itu bernama Siam. Anak-anak memperhatikan ikan tertentu di sawah yang menguasai wilayah individu.

Saat ditempatkan bersama, ikan ini akan bertengkar, dari situlah nama mereka berasal (ikan petarung Siam). Kegiatan taruhan aduan ikan bermunculan, yang menarik perhatian raja. Menyadari peluang untuk mendapat untung, dia mulai mengatur pertandingan dan mengenakan pajak pada taruhan.

Mitologi membuat orang percaya bahwa ikan cupang bertarung sampai mati. Tapi masalahnya bukan itu. Cupang cerdas, dan mereka hanya terlibat dalam perkelahian sampai satu pejantan lelah atau memilih untuk mundur. Orang-orang bertaruh pada keberanian satu ikan atau lainnya, bukan ikan yang mungkin bertahan hidup.

Kemudian pada tahun 1840, raja memberikan spesimen cupang kepada dokter Denmark Theodore Cantor. Dr. Cantor mempelajari ikan tersebut, tapi secara keliru mengklasifikasikannya sebagai Macropodus pugnax. Ternyata sudah ada ikan dengan nama itu.

Dr. Tate Regan kemudian menemukan kesalahan tersebut. Melihat ikan dramatis yang menakjubkan itu, dia menamainya Betta splendens. Nama ini berarti “Prajurit cantik” – nama yang lebih cocok dengan ikan air tawar cantik ini.

Ikan Cupang Modern

Cupang Modern

Ikan cupang bermigrasi ke AS pada tahun 1910 bersama Frank Locke. Nama mereka dengan cepat berubah menjadi “Beta” – seperti pada huruf kedua alfabet Yunani. Pengucapan yang benar hilang. Cupang awalnya bernama “bet-tah” dari suku prajurit Bettah Asia.

Pemuliaan selektif semakin tumbuh berkembang. Warna, pola, dan ekor yang berbeda mulai disukai. Aquarist menggabungkan hibrida dengan tipe liar asli untuk menciptakan ikan yang Anda temukan hari ini.

Beberapa mirip dengan kelompok ikan asli yang Anda temukan di selokan, sungai yang bergerak lambat, atau kolam dangkal. Cupang liar tidak memiliki sirip dramatis yang ikonik. Sebaliknya, mereka memiliki sisik abu-abu kehijauan yang kusam dan sirip yang jauh lebih pendek.

Mereka berasal dari perairan tropis Kamboja, Laos, Thailand, dan Vietnam. Di Thailand, mereka disebut Plakat atau “ikan yang menggigit.”

Jenis Ikan Cupang

Jika Anda tergolong baru di dunia cupang, Anda mungkin hanya mempertimbangkan spesies tunggal itu. Tentu saja, Anda telah melihat banyak sekali warna di toko ikan dan mungkin Anda melihat banyak perbedaan halus.

Tetapi apakah Anda menyadari bahwa setiap perbedaan mewakili tipe tertentu? Percaya atau tidak, ada lebih dari 70 jenis ikan cupang di dunia!

Setiap spesies diklasifikasikan berdasarkan:

  • Bentuk ekor,
  • Warna,
  • Pola sisik,

(Atau ketiganya – hanya untuk membuatnya lebih menarik)

Ikan Cupang Berdasarkan Jenis Ekor

Ekor yang mengalir itu adalah salah satu karakteristik ikan cupang yang paling khas. Cupang liar mungkin memiliki ekor pendek, tetapi pembiakan selektif telah menciptakan berbagai pilihan yang dramatis.

Jenis ekor diklasifikasikan berdasarkan bentuk dan ukurannya, dan namanya biasanya memberikan petunjuk.

1. Cupang Combtail (Betta splendens var. Combtail)

Gambar Ikan Cupang Combtail

Cupang combtail (ekor sisir) tidak memiliki bentuk atau ukuran yang aneh pada ekornya. Anda biasanya melihat ekor yang penuh dan indah dalam bentuk bulat yang khas. Yang membedakan cupang jenis ini adalah anyaman dan duri yang memanjang melalui sirip ekor itu sendiri.

Durinya cukup menonjol, dengan anyaman yang memanjang setidaknya dua pertiga jarak antara setiap duri. Ini menciptakan efek yang mirip dengan jengger di kepala ayam, dari situlah namanya berasal. Anda akan melihat tampilan yang sedikit berduri sebagai hasilnya.

2. Cupang Crowntail (Betta splendens var. Crowntail)

Gambar Ikan Cupang Crowntail

Bagaimana cara membedakan ikan cupang crowntail dari combtail? Ini membingungkan karena mereka sangat mirip. Keduanya memiliki ekor bulat yang sama. Anda juga akan melihat duri menonjol yang sama dan anyaman di antara duri. Panjang anyaman itulah yang membuat perbedaan.

Anyaman pada cupang crowntail (ekor mahkota) kurang dari dua pertiga panjangnya. Ini meningkatkan penampilan berdurinya, sehingga ikan cupang Anda terlihat seperti mengenakan mahkota yang mengesankan di punggungnya. Beberapa orang mengira cupang jenis ini terlihat seperti serangga karena durinya yang menonjol itu.

3. Cupang Double Tail (Betta splendens var. Double)

Gambar Ikan Cupang Double Tail

Gen untuk ikan cupang ekor ganda alias double tail ada di setiap jenis cupang. Hasilnya adalah cupang dengan dua sirip ekor yang berbeda. Itu bukan belahan biasa di bagian ekor. Ada juga dua tangkai ekor tempat menempelnya ekor. Namun ekornya tidak selalu sama ukurannya (untuk show kontes), dan itu yang ideal.

Baca Juga:  9 Tankmate Terbaik untuk Ikan Datz (Datnoid)

Meski dramatis dan cantik, cupang jenis ini ada kekurangannya. Untuk beberapa alasan, cupang double tail lebih rentan terhadap gangguan gelembung renang.

4. Cupang Elephant Ear (Betta splendens var. Elephant Ear)

Gambar Ikan Cupang Elephant Ear Kuping Gajah

Cupang elephant ear atau cupang kuping gajah begitu unik. Mereka tidak diberi nama berdasarkan ekor, warna, atau polanya. Namun mereka biasanya masuk dalam kategori ekor karena kesederhanaan. Alih-alih dari bentuk sirip ekor, mereka mendapatkan namanya dari sirip dada yang menonjol di kedua sisi tubuhnya.

Beberapa orang dengan senang hati menyebut cupang jenis ini sebagai cupang Dumbo.

Mereka menyerupai penari Flamenco yang fantastis. Perlambat saja arus air akuariumnya karena sirip-sirip itu menyulitkan mereka untuk berenang dengan benar. Mereka membutuhkan aliran air yang jauh lebih lembut daripada jenis cupang lainnya.

5. Cupang Halfmoon (Betta splendens var. Halfmoon)

Gambar Ikan Cupang Halfmoon

Seperti yang Anda duga, ikan cupang halfmoon memiliki ekor berbentuk bulan sabit memanjang 180 derajat. Mereka juga cenderung memiliki sirip punggung dan dubur yang lebih panjang daripada jenis cupang lainnya; efek samping dari pembiakan selektif untuk ekornya yang indah.

Cupang halfmoon hadir dengan beberapa peringatan. Sirip yang panjang dan mengalir itu cenderung mudah robek. Ini dikenal sebagai “blowing a tail,” mewakili tempat infeksi masuk ke dalam tubuh. Juga, untuk beberapa alasan, cupang jenis ini lebih agresif daripada yang lain.

6. Cupang Plakat (Betta splendens var. Plakat)

Gambar Ikan Cupang Plakat

Jika Anda menginginkan jenis ikan cupang yang lebih “tradisional,” cupang plakat cocok untuk Anda. Ikan berwarna-warni ini paling mirip dengan versi liarnya. Mereka memiliki ekor yang pendek dan bulat, dan beberapa orang mengira mereka betina.

Plakat memiliki kemampuan berenang yang lebih cepat dibandingkan jenis cupang lainnya. Tidak terbebani oleh sirip mewah itu, mereka dapat melesat di sekitar akuarium. Namun mereka juga memiliki kemampuan melompat yang kuat, jadi tutuplah akuarium dengan rapat untuk mencegah ikan kabur secara tidak sengaja.

7. Cupang Rosetail (Betta splendens var. Rosetail)

Gambar Ikan Cupang Rosetail

Ikan cupang rosetail atau ekor mawar berkembang dari cupang halfmoon atau setengah bulan. Perbedaannya adalah percabangan duri yang luas di dalam ekor itu sendiri. Percabangan ini menciptakan penampilan acak-acakan yang mirip dengan kelopak bunga mawar yang terlipat, dari situlah namanya berasal.

Meski penampilannya memukau, cupang rosetail membutuhkan pemantauan yang cermat. Cupang jenis ini rentan terhadap perilaku menggigit ekor. Mereka akan menyerang dan mulai mengunyah ekornya. Belum ada yang tahu penyebabnya, tetapi menggigit ekor tidak mengakibatkan infeksi dan kemungkinan hilangnya ekor.

8. Cupang Spade Tail (Betta splendens var. Spade)

Gambar Ikan Cupang Spade Tail

Anda pasti familiar dengan sekop dari setumpuk kartu, bukan? Dari sinilah cupang jenis ini mendapatkan namanya (spade). Bentuk ekornya persis seperti sekop yang diputar miring. Lancip memberikan perbedaan yang cukup untuk membedakannya dari ekor yang membulat.

Cupang spade tail membuat kompromi yang sangat baik untuk aquarist yang menginginkan cupang yang unik tetapi memiliki kecepatan di belakangnya. Ekornya dramatis, tetapi tidak menghalangi kemampuan berenangnya seperti beberapa desain ekor yang lebih ekstrim di luar sana.

9. Cupang Veiltail (Betta splendens var. Veiltail)

Gambar Ikan Cupang Veiltail

Ikan cupang yang Anda temukan di toko ikan hampir selalu termasuk dalam jenis veiltail. Itu adalah gen ekor yang paling dominan, dan cupang jenis ini berkembang biak lebih mudah daripada yang lain.

Meskipun mereka tidak dapat dianggap sebagai “cupang kontes,” mereka menempati peringkat teratas dalam popularitas untuk ikan hias akuarium. Veiltail memiliki ekor yang panjang dan terkulai. Segmen atas dan bawah ekor tidak simetris, dengan asumsi Anda membuat veiltail melebarkan ekor dulu.

Beratnya ekor membuat cupang ini menjadi perenang yang lambat. Mereka juga tidak ramping.

Ikan Cupang Berdasarkan Jenis Warna

Seaneh kedengarannya, hanya ada tiga pigmen yang berada di kromatofora (sel pigmen) ikan cupang:

  • Eritrin (merah),
  • Melanin (hitam),
  • Xanthin (kuning).

Warna yang Anda lihat pada masing-masing jenis ikan cupang bergantung pada kombinasi pigmen dan seberapa dalam kromatofor berada di dalam sisik. Semakin dalam mereka, semakin gelap pigmen mengekspresikan dirinya.

Di alam liar, kromatofor cupang berubah bentuk dan ukuran sepanjang hidupnya. Hal ini memungkinkan cupang untuk mencerahkan warna ketika mereka merasa terancam atau selama musim kawin.

Sayangnya, ikan cupang domestik tidak mempertahankan kemampuan ini (hasil pembiakan selektif).

10. Cupang Biru (Betta splendens var. Blue)

Cupang biru sepertinya tidak membutuhkan banyak deskripsi. Semua orang tahu warna biru, kan? Namun saat Anda ingin menambahkan cupang biru ke koleksi Anda, Anda memiliki tiga opsi berbeda untuk dipilih.

Baca Juga:  Cara Membedakan Ikan Guppy Jantan dan Betina (Panduan Lengkap dan Gambarnya)

Warna “blue wash” adalah yang paling mudah dilacak. Ini adalah warna biru standar.

Ikan Cupang Blue Wash

Jika Anda mencampur warna biru dengan tone abu-abu, itu disebut “steel-blue”

Ikan Cupang Steel Blue

Dan jika Anda cukup beruntung untuk menemukan ikan cupang dengan sisik berwarna biru terang, ikan ini diberi label “royal blue.”

Ikan Cupang Royal Blue

11. Cupang Merah (Betta splendens var. Red)

Gambar Ikan Cupang Merah

Sama seperti veiltail yang menunjukkan sifat dominan pada semua jenis cupang, begitu pula warna merah. Ini adalah warna yang paling umum, itulah sebabnya Anda sering melihatnya di toko ikan. Cupang dari jenis warna lain bahkan mungkin memiliki “sapuan merah” karena keunggulan dalam kode genetiknya.

Cupang warna merah solid terlihat memukau di akuarium. Rona yang mempesona terlihat sama bagusnya dengan yang disorot di seluruh sirip. Jika cupang merah Anda tampak “pudar,” segera periksa kondisi air Anda. Warna merah yang memudar merupakan indikasi kesehatan yang buruk.

12. Cupang Putih (Betta splendens var. White)

Gambar Ikan Cupang Putih

Ikan cupang putih mungkin tampak polos dan membosankan bagi sebagian orang. Namun dengan salah satu jenis ekor yang lebih dramatis, cupang ini akan terlihat anggun di akuarium yang penuh tanaman.

Warna putih yang menakjubkan juga menonjol di antara campuran warna di akuarium komunitas. Cupang putih berbeda dengan cupang albino. Albino sangat langka, dan mereka kekurangan pigmentasi, tampak kusam alih-alih putih cerah.

Cupang albino juga terkenal tidak sehat dan cenderung mati lebih awal. Anda lebih baik memilih cupang putih.

13. Cupang Kuning (Betta splendens var. Yellow)

Gambar Ikan Cupang Kuning

Karena kehadiran warna kuning yang familiar, cupang kuning mungkin muncul sebagai cupang “non-merah.” Anda akan melihat berbagai warna kuning, dari kuning mentega lembut hingga kuning sinar matahari cerah. Termasuk dalam jenis cupang kuning adalah versi yang dikenal dengan nama cupang pineapple.

Ikan ini memiliki warna kuning khas bersama dengan tepi yang lebih gelap pada sisiknya. Ini memberi mereka kemiripan dengan buah, dan itu membuat statement yang lebih dramatis di akuarium Anda.

Ikan Cupang Berdasarkan Jenis Pola

Iridosit adalah sel yang memberikan kilau logam pada sisik ikan. Saat dikombinasikan dengan pigmen, cupang mengembangkan pola yang berbeda. Ekspresi antara keduanya membuat pengelompokan cupang yang benar-benar baru untuk Anda pilih.

14. Cupang Kamboja (Betta splendens var. Cambodian)

Gambar Ikan Cupang Cambodian

Cupang Kamboja muncul dari pembiakan selektif yang hati-hati dari cupang bicolor berwarna terang. Tubuhnya memiliki warna merah muda pucat yang bercabang menjadi sirip merah cerah. Terkadang, tubuhnya hampir seperti warna merah daging alih-alih pink.

Anda mungkin melihat variasi warna lain selain merah pada cupang Kamboja Anda. Namun itu tidak umum. Dan tubuh utama perlu mempertahankan warna merah muda pucat itu untuk secara resmi menyandang nama Kamboja.

Cupang jenis ini masih relatif baru sehingga tidak mudah ditemukan.

15. Cupang Bicolor (Betta splendens var. Bicolor)

Ikan Cupang Bicolor Dua Warna

Ikan cupang bicolor (dua warna) umum dan menonjol. Ikan ini menampilkan satu warna di tubuh mereka, dengan warna kedua di sirip mereka. Bicolor hanya dapat memiliki dua warna untuk memenuhi syarat sebagai pola jenis ini. Jika mereka memiliki lebih dari dua warna, mereka dikenal sebagai cupang warna-warni alias multicolor.

Ada bicolor berwarna terang, di mana warna tubuhnya lebih terang dari pada siripnya. Atau Anda dapat menemukan bicolor berwarna gelap, di mana tubuhnya lebih gelap dari pada siripnya. Warna kontras adalah pilihan yang lebih disukai (untuk kontes), tetapi Anda dapat memilih warna yang Anda suka.

16. Cupang Butterfly (Betta splendens var. Butterfly)

Gambar Ikan Cupang Butterfly

Seperti yang Anda duga, cupang butterfly menyerupai sayap kupu-kupu yang berkibar. Jenis ini memiliki satu warna, biasanya, yang berangsur-angsur memudar dari tubuh hingga pertengahan sirip. Tepi luar sirip kemudian tetap putih. Anda dapat melihat warna kedua di bagian luar sirip pada beberapa butterfly.

Idealnya, pembagian warna harus sekitar setengah untuk memenuhi standar pertunjukan. Namun ini sulit dicapai. Jadi selama Anda mendapatkan perubahan warna yang indah, Anda akan mendapatkan cupang butterfly.

17. Cupang Dragon Scale (Betta splendens var. Dragon)

Gambar Ikan Cupang Sisik Naga

Cupang dragon scale atau sisik naga adalah salah satu jenis cupang terbaru. Alhasil, Anda mungkin perlu mencari breeder khusus untuk mendapatkannya. Iridosit memainkan peran besar dalam cupang jenis ini, memaksimalkan kemilau metalik sisiknya. Dragon scale memiliki warna yang kaya dengan sisik warna-warni yang menonjol.

Pola di sepanjang sisinya menyerupai sisik naga. Dari situlah nama mereka berasal. Sisiknya lebih besar dari yang Anda lihat pada sebagian besar jenis cupang lainnya, membuatnya menonjol di tengah keramaian.

Nah itulah beberapa jenis ikan cupang cantik yang perlu Anda tahu. Mana nih favorit Anda semua?

Tags:

Komentar