5 Jenis Monyet Paling Ganas dan Berbahaya di Dunia | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 5 Jenis Monyet Paling Ganas dan Berbahaya di Dunia

5 Jenis Monyet Paling Ganas dan Berbahaya di Dunia

Jika Anda berada di hutan, Anda harus menganggap serius semua hewan liar. Ada beberapa hewan yang dapat Anda ajak berinteraksi dan beberapa hewan yang harus Anda hindari dengan cara apa pun. Hal yang sama berlaku untuk monyet, mereka mungkin lucu, tetapi tidak semuanya jinak.

Jadi, apa monyet paling berbahaya di dunia? Pada artikel ini, Anda akan belajar lebih banyak tentang beberapa jenis monyet paling ganas dan berbahaya di seluruh dunia. Inilah mereka.

1. Mandrill

Mandrill

Mandrill tidak hanya berbahaya, tetapi juga merupakan monyet besar. Pejantan dewasa dapat memiliki berat hingga 40 kg. Mereka memiliki gigi seperti karnivora, cakar, dan gigitan yang dapat menyebabkan luka serius.

Mandrill tidak akan secara aktif menyerang manusia di penangkaran atau di alam liar, tetapi mereka mungkin menggigit Anda karena membela diri atau ketakutan. Jadi, jika Anda mendekatinya, cobalah untuk tidak memprovokasinya agar tidak menyerang Anda.

Selain terlihat garang, mandrill sebenarnya adalah hewan brilian yang bisa menggunakan alat seperti batu dan tongkat untuk mengekstrak makanan. Beberapa bukti menunjukkan monyet ini bahkan menggunakan alat untuk membersihkan telinga dan kuku mereka.

Mandrill jantan memiliki warna yang tidak biasa: wajah dan bibir biru, tubuh hitam tidak berbulu, dada putih, dan bokong oranye. Mandrill betina sedikit lebih kecil dari jantan dan tidak memiliki marking khas di wajahnya. Marking-marking ini adalah tanda kesehatan dan kekuatan. Semakin banyak testosteron yang dimiliki pejantan, semakin cerah warnanya.

Mandrill bisa sangat agresif terhadap satu sama lain, terutama selama musim kawin. Selama waktu ini, pejantan akan bertarung untuk menetapkan dominasi dan hak wilayah. Jika seekor mandrill jantan melihat pejantan lain di wilayahnya, dia dapat menyerangnya, menyebabkan luka parah atau bahkan kematian jika dia tidak dapat melarikan diri tepat waktu.

Mandrill betina juga bertarung secara agresif selama musim kawin, tetapi ini biasanya hanya dengan betina lain yang mencoba kawin dengan pejantan yang sama pada waktu yang sama.

2. Monyet Makaka

Makaka

Monyet makaka (macaque) berbahaya bagi manusia karena dapat menularkan Herpes B melalui gigitan atau cakaran hewan yang terinfeksi. Ancaman lain dari makaka meliputi cacar dan rotavirus. Virus ini tidak berbahaya bagi makaka, tetapi dapat menular ke manusia dan, dalam kasus yang jarang terjadi, menyebabkan kematian.

Monyet makaka hanya menjadi agresif ketika mereka merasa terancam atau terpojok oleh manusia atau hewan lain, tetapi ini dapat bervariasi tergantung pada temperamen masing-masing hewan. Ada banyak spesies makaka yang berbeda, termasuk makaka Jepang dan makaka Barbary. Monyet-monyet ini dikenal karena kemampuan beradaptasi, kecerdasan, dan perilaku sosialnya.

Makaka hidup dalam kelompok besar, tetapi mereka juga dapat hidup dalam kelompok kecil atau bahkan sendirian. Studi menunjukkan bahwa hewan-hewan ini bahkan dapat menampilkan perbedaan budaya antar kelompok. Sekelompok monyet makaka mengikuti hierarki yang ketat. Semakin kecil ukuran kelompok, semakin besar kemungkinan persaingan antara pejantan dalam mengawini betina.

Baca Juga:  Mengenal Bekantan, Monyet Hidung Panjang yang Jago Berenang

Pejantan akan bersaing untuk mendapatkan pasangan dengan berkelahi satu sama lain. Ketika berkelahi, monyet makaka menggunakan gigi dan tangan mereka untuk menggigit dan mencakar wajah dan lengan satu sama lain. Terkadang mereka berkelahi dengan sangat sengit hingga mereka mematahkan tulang atau merobek kulit! Betina tidak banyak berkelahi, tetapi mereka bersaing untuk mendapatkan makanan dan pasangan.

Baca Juga: 5 Jenis Monyet Terkuat di Dunia, Berhati-hatilah di Dekat Mereka!

3. Babun

Babun

Babun atau baboon adalah salah satu monyet terbesar di dunia. Ukurannya tergantung pada spesiesnya, tetapi babon terbesar dapat memiliki berat hingga 38 kg. Selain itu, mereka memiliki otot rahang yang kuat dan gigi taring yang panjang. Babun adalah omnivora dan pemakan oportunistik, yang berarti mereka akan memakan hampir semua hal yang dapat mereka temukan.

Seperti kebanyakan monyet dalam daftar ini, babun tidak berbahaya bagi manusia jika mereka tidak memiliki alasan untuk itu. Tetapi karena mereka sering bersentuhan dengan manusia, serangan ini memang terjadi. Dalam kebanyakan kasus, penyebab insiden itu adalah ketika monyet merasa terancam dan ingin melindungi dirinya sendiri atau anak-anaknya.

Alasan lain mengapa monyet-monyet ini mungkin menyerang adalah jika mereka melihat Anda memegang makanan atau barang yang ingin mereka miliki. Ini sering terjadi di daerah di mana turis biasa memberi makan monyet dan primata ini kemudian mengaitkan manusia dengan makanan.

Babun hidup berkelompok, biasanya dengan sekitar 50 anggota. Besarnya kelompok bisa lebih kecil atau bahkan hingga 250 anggota. Serangan kelompok besar seperti itu tentu bisa menakutkan. Pada kenyataannya, babun lebih sering menjadi korban serangan daripada pelaku. Sebuah pasukan besar dapat menyebabkan kerusakan parah pada tanaman dan pertanian. Oleh karena itu, serangan terhadap babun oleh petani sering terjadi.

4. Monyet Capuchin

Monyet Capuchin

Anda mungkin tidak menyangka akan melihat monyet capuchin masuk dalam daftar spesies monyet paling berbahaya ini. Memang, dalam keadaan normal hewan ini tidak berbahaya.

Monyet capuchin umumnya makhluk lembut yang menikmati persahabatan dengan manusia. Namun jika Anda harus berurusan dengan hewan-hewan ini di penangkaran, penting untuk dipahami bahwa mereka terkadang tidak dapat diprediksi dan berbahaya.

Monyet capuchin adalah hewan yang sangat gesit dengan gigi tajam dan rahang yang kuat, sehingga jika Anda memprovokasi salah satunya dengan mendekat atau melakukan gerakan mendadak, mereka bisa menyerang.

Capuchin sangat imut seperti bayi yang baru lahir, dan itulah sebabnya mereka disukai sebagai hewan peliharaan. Sayangnya, seiring bertambahnya usia, mereka bisa cepat bosan dan menunjukkan kebiasaan yang menjadi lebih merusak.

Mereka sering menjadi hewan peliharaan yang tidak cocok, itulah sebabnya banyak capuchin yang dibuang atau tidak terawat. Mereka menuntut gaya hidup yang kaya dan aktif. Ketika dibesarkan oleh manusia, mereka sering tidak menerima stimulasi yang cukup.

Anda dapat menemukan monyet capuchin di banyak habitat, termasuk hutan hujan dan hutan kayu. Mereka cenderung hidup dalam kelompok yang lebih kecil daripada primata lainnya, dengan rata-rata enam anggota per kelompok.

Baca Juga:  Apa Makanan Monyet Mandrill?

Monyet capuchin terbesar memiliki berat sekitar 5 kg dan memiliki gigi taring yang runcing. Setelah pubertas (biasanya sekitar lima tahun), gigi mereka menjadi kuat dan dapat digunakan sebagai senjata jika diperlukan. Siulan tajam adalah bentuk khusus dari seruan peringatan yang digunakan oleh monyet capuchin untuk memperingatkan anggota kelompok lain ketika ada bahaya.

5. Monyet Laba-laba

Monyet Laba-laba

Monyet laba-laba dikenal sangat teritorial. Menyentuh atau memasuki ruang pribadi mereka tidak aman karena mereka bisa menjadi agresif dan menggigit. Ada banyak video kejadian semacam itu di internet. Meskipun tidak ada catatan serangan fatal oleh monyet laba-laba, mereka dapat menyebabkan cedera serius.

Jika dikurung di penangkaran, monyet ini dapat mengembangkan masalah kesehatan mental yang membuat mereka menggigit, mencakar, dan membahayakan manusia. Bahkan di alam liar, langkah terbaik adalah tidak mendekati atau memberi makan hewan-hewan ini jika Anda melihatnya. Mereka juga dikenal karena vokalisasinya yang keras, yang membuat mereka mudah dikenali bahkan dari kejauhan.

Monyet laba-laba adalah satu-satunya monyet Dunia Baru yang memiliki ekor yang dapat memegang (prehensile). Fitur ini memungkinkan mereka untuk menggunakan lengan panjang mereka saat mereka berayun melalui pepohonan. Selain itu, mereka juga dapat bergerak cepat dengan cara ini dan menggunakan ekornya untuk membantu keseimbangan saat berada di tanah.

Monyet laba-laba hidup berkelompok yang terdiri atas beberapa jantan dan betina dengan keturunan dari berbagai usia yang hidup bersama di pohon besar. Dalam masyarakat dominan jantan, monyet laba-laba jantan terlibat dalam persaingan yang sering, langsung, dan sengit dengan pejantan luar untuk mendapatkan betina yang dapat berpindah antar kelompok.

Monyet laba-laba memiliki berat rata-rata sekitar 18 kg, tetapi jangan anggap remeh hewan satu ini.

Kesimpulan

Di beberapa bagian dunia, orang menjadikan monyet sebagai hewan peliharaan. Monyet dikenal tidak terduga dan sangat berbahaya ketika mereka jauh dari hutan. Mandrill dan makaka adalah beberapa monyet paling berbahaya di dunia. Mereka dapat menyerang apa pun yang mereka anggap sebagai ancaman atau bahaya bagi diri mereka sendiri.

Namun setiap spesies monyet dalam daftar ini hanya berpotensi berbahaya bagi manusia jika tidak ditangani dengan benar. Monyet, seperti hewan lain yang tidak dijinakkan, memiliki naluri liar, dan untuk meminimalisir risiko diserang, seseorang harus bersikap hati-hati terhadap mereka.

Di wilayah dunia di mana hutan dihancurkan dan diganti dengan lahan pertanian, hewan liar seperti monyet dan manusia sering kali dapat berkonflik. Di India, misalnya, hanya anjing yang menggigit lebih banyak orang per tahun daripada monyet.

Tags:

Komentar