Jenis-jenis Reproduksi pada Binatang dan Penjelasannya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Jenis-jenis Reproduksi pada Binatang dan Penjelasannya

Jenis-jenis Reproduksi pada Binatang dan Penjelasannya

Semua makhluk hidup di planet ini perlu berkembang biak untuk melestarikan spesies mereka. Tidak semua hewan berkembang biak dengan cara yang sama. Selain itu, tidak semua individu suatu spesies akan berkembang biak, baik karena mereka tidak memiliki kesempatan atau tidak pernah dimaksudkan untuk melakukannya.

Jenis reproduksi hewan

Misalnya, hewan dalam masyarakat eusosial diberi fungsi tertentu dan hanya beberapa dari hewan ini yang akan digunakan untuk reproduksi. Koloni semut adalah salah satu contoh dari eusosial tersebut. Sebaliknya, hewan soliter akan mencari pasangan dan kawin serta memperjuangkan hak untuk mereproduksi dan memperbanyak gen mereka sendiri.

Contoh-contoh dari berbagai jenis reproduksi hewan akan kami bahas di bawah untuk menunjukkan kepada Anda rentang dan keragaman kehidupan yang luar biasa. Di sini Anda akan menemukan contoh hewan yang bereproduksi secara seksual, tetapi kita juga akan mengetahui bahwa tidak setiap makhluk di alam membutuhkan pasangan untuk bereproduksi.

Apa Itu Reproduksi Hewan?

Reproduksi hewan adalah serangkaian proses yang kompleks dan beragam yang semuanya memiliki tujuan yang sama: untuk menghasilkan keturunan. Ini membutuhkan berbagai transformasi fisik dan perilaku yang dikendalikan oleh produksi hormon dan faktor lainnya.

Agar hewan bisa bereproduksi, mereka harus mencapai kematangan seksual. Di sinilah hewan mengembangkan fasilitas biologis untuk bereproduksi. Lamanya waktu yang dibutuhkan tergantung pada spesiesnya. Beberapa hewan mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mencapai kematangan seksual, tetapi yang lain membutuhkan waktu yang jauh lebih singkat. Misalnya, killifish Afrika liar saat ini berdiri sebagai vertebrata dengan tingkat kematangan seksual tercepat, membutuhkan waktu sekitar dua minggu untuk mencapai kematangan.

Pematangan seksual pada hewan dimulai dengan pembentukan organ seksual dan pembentukan gamet. Gamet adalah blok bangunan yang dibutuhkan untuk menciptakan kehidupan. Pada pria/pejantan ini dikenal sebagai spermatogenesis dan ovogenesis (terkadang oogenesis) pada wanita/betina. Setelah kematangan seksual terjadi, hewan seringkali perlu mencari pasangan untuk bereproduksi. Namun meskipun memiliki organ seks individual, dalam beberapa kondisi langka hewan juga dapat bereproduksi tanpa kawin dengan pasangan. Ini dikenal sebagai reproduksi aseksual pada hewan.

Jenis Reproduksi Hewan

Di alam terdapat beberapa jenis reproduksi hewan. Masing-masing memiliki ciri khas yang membantu membedakan antar spesies. Secara garis besar, dapat dikatakan ada tiga jenis utama reproduksi hewan:

– Reproduksi seksual pada hewan

– Reproduksi aseksual pada hewan

– Reproduksi alternatif pada hewan

Dalam jenis reproduksi ini ada berbagai proses yang mengarah pada penciptaan keturunan. Kesuburan, produksi, dan faktor lain menentukan bagaimana reproduksi hewan dilakukan. Namun dasar-dasarnya dapat dikategorikan ke dalam kelompok ini.

Reproduksi Seksual pada Hewan

Reproduksi binatang

Reproduksi seksual pada hewan ditandai dengan dibutuhkannya dua individu, satu betina dan satu jantan. Betina akan menghasilkan ovula yang dibentuk oleh ovogenesis di ovariumnya. Di sisi lain, pejantan menciptakan sperma di testis yang umumnya dicirikan sebagai makhluk kecil dan sangat lincah. Sperma ini melakukan fungsi membuahi ovula dan membentuk zigot. Zigot ini akan berkembang, sedikit demi sedikit, hingga akhirnya menciptakan individu yang unik dan lengkap.

Baca Juga:  Apakah Kuda Nil Berbahaya? Fakta Serangan Kuda Nil

Pembuahan sel telur dengan sperma dapat terjadi baik di dalam atau di luar tubuh, masing-masing dikenal sebagai pembuahan internal atau eksternal. Organisme non-hewan seperti tumbuhan melakukan berbagai jenis pembuahan, misalnya penyerbukan. Sebagian besar spesies hewan yang bereproduksi secara seksual bersifat heterogami. Ini berarti gamet betina (sel telur) lebih besar dari gamet jantan (sperma).

Pembuahan Internal pada Hewan

Selama pembuahan internal, sperma dimasukkan ke dalam alat kelamin betina melalui alat kelamin pejantan. Sperma kemudian melakukan perjalanan melalui sistem reproduksi betina untuk mencari sel telur. Ketika sperma mencapai sel telur, mereka bergabung bersama dan menciptakan zigot.

Perkembangan embrio setelah pembuahan internal tidak selalu terjadi di dalam tubuh. Pada hewan vivipar, keturunan berkembang di dalam tubuh induk. Jika perkembangan embrio terjadi di luar tubuh induk, mereka dianggap hewan ovipar. Telur bisa ada dalam berbagai bentuk, baik yang memiliki cangkang keras seperti telur burung atau yang berstruktur lembut seperti telur katak.

Pada sebagian besar spesies hewan, induk dari hewan vivipar yang membawa embrio adalah betina. Namun pada beberapa spesies hewan seperti kuda laut , ada kemungkinan bagi pejantan untuk membawa embrio sampai waktunya melahirkan.

Pembuahan Eksternal pada Hewan

Hewan yang berkembang biak melalui pembuahan eksternal melepaskan gametnya ke lingkungannya. Ini lebih sering terjadi pada lingkungan akuatik daripada terestrial. Kedua gamet, ovula dan sperma, membuahi di luar tubuh hewan.

Ciri terpenting dari jenis reproduksi ini adalah bahwa setiap keturunan membawa dalam genomnya materi genetik dari kedua orang tuanya. Oleh karena itu, reproduksi seksual membantu meningkatkan kemungkinan kelangsungan hidup jangka panjang spesies tertentu. Ini karena semakin besar varians genetik, semakin besar kemungkinan untuk bertahan hidup.

Reproduksi Aseksual pada Hewan

Reproduksi aseksual ditandai dengan tidak adanya individu lain dari lawan jenis. Oleh karena itu, reproduksi aseksual tidak selalu melibatkan sel germinal, yaitu ovula dan sel sperma. Dalam kebanyakan kasus mereka adalah sel somatik, artinya mereka bukanlah sel yang mengirimkan informasi genetik. Sebaliknya, mereka memiliki kapasitas untuk membelah dan membuat sel baru dengan cara ini. Sel somatik adalah sel apa pun dalam organisme multiseluler yang bukan sel germinal atau sel induk. Mereka membentuk jaringan normal tubuh hewan.

Jenis Reproduksi Aseksual pada Hewan

Di bawah ini kita akan membahas beberapa jenis reproduksi aseksual pada hewan:

– Gemmulation: Ini adalah reproduksi aseksual spons laut yang khas. Jenis sel tertentu yang dikenal sebagai gemmule dapat berkembang menjadi organisme baru. Ini terjadi melalui proses yang dikenal sebagai budding dan gemmule sangat tahan terhadap kerusakan lingkungan.

– Sprouting (bertunas): Pada hydra, genus spesifik dari keluarga Cnidaria, reproduksi aseksual terjadi dengan bertunas. Di permukaan hewan, sekelompok sel tertentu mulai tumbuh yang membentuk individu baru. Keturunan ini bisa terpisah dari induknya atau tetap bersatu.

Baca Juga:  9 Hewan yang Punya Penglihatan Terbaik / Mata Paling Tajam

– Fragmentasi: Ini adalah salah satu jenis reproduksi hewan yang dilakukan oleh bintang laut atau planaria (kelas cacing pipih). Tubuh mereka dapat dibagi menjadi beberapa bagian yang masing-masing menjadi individu baru.

– Partenogenesis: Pada jenis reproduksi hewan aseksual ini, sel germinal, ovula, terlibat. Meski tidak dibuahi, ini bisa berkembang dan menciptakan individu betina yang identik dengan ibunya.

– Ginogenesis: Ini adalah kasus reproduksi aseksual yang jarang terjadi, yang hanya terjadi pada amfibi dan ikan bertulang tertentu. Pejantan menyumbangkan spermanya, tetapi ini hanya digunakan sebagai rangsangan untuk perkembangan ovula. Ini tidak benar-benar menyediakan materi genetiknya.

Hewan dengan Reproduksi Aseksual

Beberapa hewan dengan reproduksi aseksual yang dapat kita temukan di alam antara lain:

– Hydra

– Tawon

– Bintang laut

– Anemon laut

– Bulu babi

– Teripang

– Spons laut

– Amuba

– Salamander

Reproduksi Alternatif pada Hewan

Meskipun tidak terlalu umum, hewan juga mungkin melakukan reproduksi alternatif. Pada jenis strategi reproduksi ini, reproduksi seksual diganti dengan reproduksi aseksual.

Jenis reproduksi ini tidak umum di kerajaan hewan seperti di kerajaan tumbuhan. Perilaku ini dapat kita temukan pada masyarakat eusosial tertentu seperti semut dan lebah. Meskipun jarang di dunia hewan pada umumnya, sebagian besar jenis hewan dengan reproduksi alternatif adalah invertebrata. Ada beberapa spesies amfibi, reptil, dan burung yang dapat berganti reproduksi seksual dan aseksual. Komodo adalah salah satunya.

Strategi alternatif akan bergantung pada spesies, hewan individu, dan faktor lingkungan. Misalnya, hewan yang tidak dapat menemukan jodoh tetapi memiliki kemampuan partenogenesis dapat bereproduksi secara aseksual.

Campur Tangan Manusia dalam Reproduksi Hewan

Sejauh ini jenis reproduksi hewan yang telah kita bahas terjadi secara bebas di alam. Namun karena berbagai alasan, manusia telah ikut campur dalam reproduksi hewan. Ini mungkin untuk tujuan penelitian, pengembangbiakan hewan peliharaan, atau bahkan konservasi spesies hewan yang terancam punah. Interferensi tidak selalu berkonotasi negatif. Namun hal itu membutuhkan pertimbangan yang cermat yang sering kali terabaikan.

Inseminasi buatan adalah jenis produksi hewan buatan yang umum. Ini digunakan dalam pembiakan kuda dan anjing untuk menghasilkan keturunan untuk berbagai tujuan. Mungkin mereka ingin melanjutkan keturunan ras pedigree tertentu atau mungkin ada kuda balap juara yang ingin mereka gunakan untuk menciptakan yang lain.

Fertilisasi in vitro (IVF) telah digunakan di lingkungan laboratorium selama bertahun-tahun. Penggunaannya sering kali untuk penelitian genetika, kedokteran, atau hampir semua bidang sains. IVF pada penelitian hewan bahkan dapat digunakan sebagai cara untuk menyelidiki bagaimana kita dapat meningkatkannya untuk teknologi reproduksi yang dibantu manusia (ART). IVF melibatkan pengambilan gamet dan pembuahannya terjadi di luar tubuh (biasanya dalam tabung reaksi), sebelum memasukkannya ke tubuh dan membiarkan hewan tersebut melanjutkan kehamilan.

Komentar