Berapa Jumlah Spesies Katak yang Ada di Dunia? | Si Binatang
Home » Amfibi » Berapa Jumlah Spesies Katak yang Ada di Dunia?

Berapa Jumlah Spesies Katak yang Ada di Dunia?

Katak adalah amfibi bermata besar yang termasuk dalam genus Rana dari keluarga Ranidae. Ada berbagai spesies katak yang tersebar di bumi dan diperkirakan hampir sepertiga dari semuanya berada dalam keadaan rentan atau terancam punah. Dalam artikel kali ini, kami akan menjelaskan tentang berapa banyak spesies katak yang ada di dunia serta melihat beberapa contohnya lewat foto.

Katak

Karakteristik katak

Katak adalah amfibi kecil, berukuran mulai dari 8 milimeter hingga 30 sentimeter. Mereka adalah bagian dari ordo Anura, mirip dengan batrachian tanpa ekor. Meskipun tidak mengalami hal ini di masa dewasa, katak memiliki kaki belakang yang sangat panjang dan berkembang yang memungkinkan mereka untuk melompat tinggi dan bergerak dengan lincah.

Katak ditemukan baik di lingkungan darat maupun di air tawar. Beberapa spesies bahkan ditemukan di pohon atau di bawah tanah. Meskipun katak dapat ditemukan di hampir semua sudut planet ini, keanekaragaman spesies katak terbesar ada di hutan tropis yang lembab, seperti hutan hujan Amazon atau hutan hujan Kongo. Ini terutama karena katak tidak bisa beradaptasi dengan cuaca dingin.

Katak pada umumnya adalah hewan karnivora, meskipun ada juga beberapa spesies katak omnivora atau bahkan katak pemakan buah (frugivora). Mereka biasanya memakan invertebrata air dan darat, seperti serangga, arakhnida, dan krustasea. Namun beberapa spesies juga memakan vertebrata kecil, seperti kadal atau tikus. Ketika mangsanya sudah dekat, katak akan mengawasi sampai mereka siap dan cukup dekat untuk menjulurkan lidah dan menangkapnya. Kemudian katak dengan cepat melahap mangsanya.

Amfibi ini juga merupakan hewan ovipar. Ini berarti mereka bertelur dan biasanya menyimpan telurnya di air. Setelah menetas, larva atau berudu air tersebut bertahan hidup di dalam air hingga menyelesaikan metamorfosis yang mengubahnya menjadi katak dewasa.

Berikutnya, kami akan menyoroti dua keanehan yang membuat katak terkenal. Yang pertama adalah vokalisasi mereka. Katak memiliki jangkauan suara yang luas, terutama bervariasi selama musim kawin. Namun suara parau mereka lebih khas pada jantan. Kedua, amfibi ini menonjol karena memiliki kulit berkilau. Yang sebenarnya terjadi adalah hewan-hewan ini semipermeabel, yang membuatnya rentan terhadap dehidrasi. Inilah sebabnya mengapa katak biasanya ditemukan di hutan hujan atau lingkungan lembab lainnya.

Perbedaan antara katak dan kodok

katak dan kodok

Katak dan kodok sering dibingungkan dengan satu sama lain, hal ini salah satunya disebabkan oleh penampilan fisik dan kesamaan karakteristik mereka. Namun ada perbedaan di antara keduanya. Bila katak memiliki kulit halus dan tubuh ramping, kodok memiliki kulit yang lebih kasar dan tubuh yang lebih lebar. Walaupun kodok biasanya lebih besar dari katak, katak cenderung lebih panjang daripada kodok.

Selain penampilan fisiknya, kedua jenis hewan ini juga berbeda habitatnya. Kodok dapat menangani area yang lebih kering, inilah mengapa kita juga dapat menemukannya di taman atau area kering lainnya. Sedangkan katak membutuhkan kelembapan dan akan berkembang dengan baik di hutan hujan. Meskipun hewan-hewan ini memiliki perbedaan, tidak ada taksonomi ilmiah yang dapat membedakannya.

Baca Juga:  25 Fakta Menarik Tentang Katak Pacman

Ada berapa spesies katak di dunia?

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, katak adalah amfibi tak berekor yang termasuk dalam ordo Anura dan keluarga Ranidae (katak sejati). Saat ini, ada sekitar 4.810 spesies katak yang diketahui di seluruh dunia.

Jenis-jenis katak sejati

Berikut adalah contoh lima spesies katak sejati dengan nama dan gambarnya:

Kata moor (Rana arvalis)

Katak Moor

Rana arvalis endemik di Eropa dan Asia. Mereka beradaptasi dengan semua jenis habitat, seperti tundra, hutan, atau padang rumput. Mereka berwarna coklat kemerahan dan menonjol karena mampu menyamarkan diri dengan baik terutama di antara vegetasi. Panjangnya antara 5,5 sampai 7 cm.

Katak berkaki merah utara (Rana aurora)

Katak berkaki merah utara

Sementara itu, Rana aurora adalah salah satu jenis katak yang berasal dari Amerika Utara, membentang dari Kanada hingga Amerika Serikat. Kita bisa menemukan spesies ini di perairan kolam, sungai, atau telaga yang tenang. Mereka bisa mencapai 8 cm ukurannya. Mereka menonjol karena memiliki kulit coklat atau kemerahan yang cerah, disertai dengan bintik-bintik hitam kecil. Untungnya, seperti Rana arvalis, mereka tidak terancam punah.

Katak Iberia atau leggy frog (katak berkaki panjang)

Katak Iberia

Katak Iberia merupakan spesies yang endemik di Semenanjung Iberia, yang meliputi Spanyol dan Portugal. Mereka mendiami rawa, sungai, dan danau pegunungan. Katak kecil ini berukuran hingga 7 cm. Katak jenis ini terancam punah dengan hilangnya habitatnya dan akan segera digolongkan rentan punah jika populasinya terus menurun.

Katak biasa Eropa (Rana temporaria)

Katak Eropa biasa

Katak Vermilion, juga dikenal sebagai European common frog (katak biasa Eropa), adalah hewan endemik Eropa dan Asia. Mereka menghabiskan hampir seluruh hidup mereka di darat. Namun mereka bisa menyelam ke dalam air untuk bereproduksi atau bersembunyi dari pemangsa potensial. Katak ini memiliki penampilan yang kuat, berukuran antara 6 dan 9 cm. Warnanya kecoklatan. Spesies ini dianggap tidak terancam punah.

Katak gunung berkaki kuning (Rana muscosa)

Katak gunung berkaki kuning

Terakhir, kami akan menyebutkan Rana muscosa, spesies endemik dari California, Amerika Serikat. Ukuran katak ini kira-kira antara 4 dan 9 cm. Mereka umumnya kekuningan dengan marking hitam dan coklat, tetapi mungkin juga memiliki warna zaitun. Fakta menarik tentang spesies ini adalah mereka bisa mengeluarkan bau pertahanan yang mirip dengan bawang putih. Sayangnya, spesies ini terancam punah.

Jenis katak lain

Meskipun spesies yang akan kami sebutkan di bawah ini bukan dari keluarga Ranidae, mereka layak disebut karena cukup populer:

Katak Goliath (Conraua goliath)

Katak goliath

Katak Goliath berukuran sangat besar hingga mencapai 30 sentimeter, menjadikannya katak terbesar di dunia. Namun ukurannya sangat tergantung pada makanan dan lokasinya. Katak ini memiliki kulit hijau zaitun dengan bentuk pola yang bervariasi yang memungkinkan mereka untuk menyatu dengan lingkungannya. Yang cukup menarik, spesies ini tidak bersuara. Karena hilangnya habitatnya, spesies katak ini saat ini terancam punah.

Baca Juga:  Jenis-jenis Katak Paling Berwarna Beserta Fakta dan Gambarnya

Katak kaca (Hyalinobatrachium fleischmanni)

Katak kaca

Salah satu ciri khas katak endemik di Amerika ini adalah kulit transparannya yang memungkinkan kita untuk melihat organ dalamnya. Faktanya, jika kita melihat lebih dekat kita bahkan dapat melihat jantung kecil mereka berdetak dan memompa darah.

Meski transparan, kulit mereka memiliki warna hijau. Ukurannya juga sangat kecil, biasanya antara 3-4 cm saat dewasa. Mereka juga amfibi arboreal, jadi mereka hidup tinggi di pepohonan di hutan Andes di Amerika Tengah dan Selatan. Di sana mereka memakan serangga kecil selama aktivitas malam mereka. Spesies katak ini dianggap tidak terancam punah.

Katak terbang (Rhacophorus nigropalmatus)

Katak terbang

Katak terbang dapat terbang berkat jari-jarinya yang panjang yang dihubungkan oleh selaput yang memungkinkan mereka untuk meluncur di udara seolah-olah mereka memiliki parasut. Kemampuan “terbang” ini bersifat naluriah bagi mereka dan memberi mereka keuntungan besar di alam, seperti meluncur dari satu pohon ke pohon lainnya. Mereka juga arboreal dan asli dari Kepulauan Filipina. Spesies ini juga dianggap tidak terancam punah.

Katak hitam Afrika Selatan (Breviceps fuscus)

Katak hitam Afrika Selatan

Katak berbentuk aneh ini adalah katak hitam gemuk yang berukuran hingga 5 cm. Mereka berasal dari Afrika Selatan. Mereka tinggal di hutan beriklim sedang dan dianggap tidak terancam punah. Fakta menarik lainnya tentang spesies ini adalah mereka akan membengkakkan tubuhnya agar tidak tertelan oleh predator.

Katak berlumut (Theloderma corticale)

Katak berlumut

Katak ini pandai menyamar ke lingkungannya berkat penampilannya yang berlumut. Katak ini ditemukan di hutan tropis dan subtropis Vietnam. Berkat penampilannya, mereka bisa luput dari perhatian mangsa dan predator. Populasi mereka sedang menurun, namun saat ini mereka tidak dianggap sebagai rentan.

Katak hijau bermata merah (Agalychnis callidryas)

Katak hijau bermata merah

Katak hijau bermata merah cukup mencolok karena warnanya: hijau, biru, kuning, jingga, dan biru tua. Mereka juga dikenal karena mata merahnya yang menonjol. Terlepas dari karakteristik ini, katak ini tidak beracun. Katak ini aktif di malam hari dan menyendiri. Mereka biasanya ditemukan di dataran rendah, tinggi di pepohonan atau semak di hutan hujan yang ditemukan di Meksiko selatan, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan bagian Utara. Spesies ini dianggap tidak terancam punah.

Tags:,

Komentar