Seberapa Cerdas dan Emosional Babi? Berikut Penjelasan Lengkapnya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Seberapa Cerdas dan Emosional Babi? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Seberapa Cerdas dan Emosional Babi? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Antara tahun 2000 dan 2010, kepemilikan babi sebagai hewan peliharaan telah dipopulerkan di negara-negara Barat. Setelah bertahun-tahun hidup berdampingan, kita telah menyaksikan banyak kasus unik di mana hewan peliharaan ini menyelamatkan pemiliknya. Yang lain telah mempelajari perilaku babi yang sampai saat ini tidak dianggap layak atau bahkan perilaku yang mungkin terjadi pada kelompok hewan ini.

Kecerdasan babi

Via: thoughtco

Semua informasi ini membuat kita mempertanyakan tingkat kecerdasan babi serta kemampuan emosionalnya. Studi terbaru telah memberikan lebih banyak data tentang masalah kecerdasan babi. Oleh karena itu, di sini kami ingin menjawab pertanyaan populer tentang seberapa cerdaskah babi. Mari cari jawabannya.

Mengapa Babi Tiba-tiba Dianggap Cerdas?

Alasan historis utama mengapa kecerdasan babi baru saja diakui adalah karena fakta bahwa mereka telah membentuk bagian penting dalam makanan orang Barat selama berabad-abad. Orang dapat menggambarkannya sebagai bentuk penolakan karena masyarakat biasanya tidak mengonsumsi hewan yang dianggap memiliki tingkat kecerdasan, berdasarkan etika.

Contoh beberapa hewan ini adalah anjing dan lumba-lumba. Mereka berdua adalah hewan yang tidak diragukan lagi tingkat kecerdasannya dan sebagian besar masyarakat berpikir bahwa tampaknya ini menyimpang untuk memasukkan mereka ke dalam menu makanan kita.

Karena babi telah dilihat semata-mata sebagai sumber makanan selama berabad-abad, sekarang babi menjadi hewan yang dibesarkan dan dikembangbiakkan dalam skala industri: untuk memenuhi permintaan pasokan kita. Seringkali mereka diternak dalam kondisi yang sangat buruk. Ini membuat kita menganggap babi sebagai hewan kotor, yang berjejalan dalam kotoran mereka sendiri.

Tetapi fakta tersebut hanyalah konsekuensi dari kondisi peternakan dan tidak mewakili perilaku alami dan/atau kecerdasan babi dengan cara apa pun. Jika diberi kesempatan, babi akan memilih untuk tidak buang air besar di tempat mereka makan dan tidur.

Baca Juga:  36 Jenis Ras Babi Terbaik untuk Usaha Peternakan Babi

Kecurigaan atas Kecerdasan Babi

Gambar babi

Via: Four Paws

Saat mengamati perilaku babi, mudah untuk menilai bahwa mereka adalah binatang yang penuh rasa penasaran dan intuitif. Mereka menyiapkan tempat tidurnya dan menggunakan lumpur untuk mendinginkan dan melindungi diri dari sinar matahari. Metode perawatan kulit ini sangat penting pada hewan yang tidak berbulu, seperti gajah atau badak. Tapi meski bukan satu-satunya hewan yang melakukan ini, aksi penggunaan lumpur ini hanya memaksakan stereotip ‘hewan kotor’ pada babi.

Di daerah pedesaan selalu ada integrasi hewan yang lebih besar dalam kehidupan masyarakat sehari-hari. Babi, seperti hewan ternak lainnya, setiap hari dikeluarkan dari kandang untuk mencari makanan, dan pada malam hari mereka dibawa kembali ke kandang tempat mereka menghabiskan malam mereka. Ada banyak bukti dan saksi yang menyatakan bahwa babi sering membangun rutinitas mereka sendiri dan secara sukarela kembali ke kandang mereka di malam hari, sementara sapi masih harus didorong untuk masuk ke kandang.

Ada kasus babi yang menjadi terkenal di desanya, bahkan diberikan pengampunan. Beberapa babi digunakan untuk mencari truffle. Babi-babi ini harus dilatih untuk tidak memakan truffle yang ditemukannya dan dilatih untuk menunggu hadiahnya dengan sabar. Metode pelatihan babi dapat dianggap sama dengan metode pelatihan anjing.

Apakah Babi Sadar?

Merasakan kesadaran adalah sesuatu yang selama bertahun-tahun dianggap eksklusif hanya ada pada manusia. Kesadaran seorang individu adalah ciri-ciri dari makhluk rasional, mampu berpikir, dan sadar akan keberadaan dirinya sendiri. Sebagian besar hewan bertindak dipandu oleh naluri primer, tanpa kesadaran memiliki keinginan sendiri.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan Babi? - Jenis Makanan Babi Ternak dan Babi Peliharaan

Mengenali diri sendiri dalam cermin adalah persepsi tingkat lanjut, yang diberikan kepada lumba-lumba dan macaque. Investigasi yag dilakukan Dr. Donald Broom dari University of Cambridge (Inggris) menegaskan bahwa seekor babi domestik mampu mengenali dirinya sendiri. Babi juga mampu mengalami berbagai emosi dan mampu merasakan cinta dan ketakutan.

Secerdas Apakah Babi?

Eksperimen babi telah mencapai tingkat kompleksitas yang sangat tinggi. Beberapa percobaan babi mendorong subyek babi untuk menyelesaikan kesulitan yang hanya dapat terjadi jika gambar mental masalah tersebut direkonstruksi. Mereka kemudian secara mental mencari solusi, sebelum mempraktikkannya.

Contoh yang dapat dilakukan babi antara lain:

Babi dapat memanipulasi remote control untuk mendapatkan hasil yang diinginkan.

Babi dapat menghafal perjalanan panjang untuk mencari sesuatu yang sudah mereka ketahui sebelumnya (mereka memiliki ingatan yang hebat).

Babi dapat menguraikan enigma atau puzzle melalui cermin yang memantulkan gambar.

Dalam permainan persekusi dengan dua ekor babi, ketika satu babi memecahkan teka-teki, yang lain akan mengejarnya: tetapi babi pertama mencoba menipu babi yang lain untuk mendapatkan semua hadiah untuk dirinya sendiri.

Jenis keterampilan ini diposisikan oleh para ahli pada skala yang setara dengan perkembangan otak anak manusia pada usia tiga tahun. Beberapa bahkan berpendapat bahwa babi lebih pintar daripada anjing!

Tags:

Komentar