Alasan Mengapa Kelinci Memakan Kotorannya Sendiri | Si Binatang
Home » Kelinci » Alasan Mengapa Kelinci Memakan Kotorannya Sendiri

Alasan Mengapa Kelinci Memakan Kotorannya Sendiri

Kelinci adalah hewan yang sensitif, manis, dan lembut. Tidak mengherankan jika mereka telah menjadi hewan peliharaan yang sangat dicintai oleh orang-orang di seluruh dunia. Mereka juga dianggap higienis karena mereka menghabiskan banyak waktu sepanjang hari untuk membersihkan diri. Meski kelinci meluangkan banyak waktu untuk kebersihan, Anda akan terkejut saat mengetahui bahwa kelinci sebenarnya juga bisa memakan kotorannya sendiri. Tidak hanya terlihat bertentangan dengan kebersihan, tetapi kelinci yang memakan kotorannya sendiri juga menyiratkan bahwa mereka memiliki masalah kesehatan, baik fisik maupun psikologis.

Gambar kelinci

Jika Anda bertanya-tanya mengapa kelinci Anda memakan kotorannya sendiri, kami menjelaskan perilaku ini dengan mengungkapkan tujuannya. Meskipun mungkin menyiratkan penyakit, kebiasaan yang tampaknya aneh ini jauh lebih bermanfaat daripada yang dikira.

Alasan mengapa kelinci memakan kotorannya sendiri

Istilah makan feses dikenal dengan coprophagia atau coprophagy. Beberapa hewan seperti lalat dan serangga lainnya akan memakan feses sebagai sumber tenaga dan nutrisi, namun hal tersebut tidak seperti yang umum dilakukan pada vertebrata. Beberapa mamalia terkadang memakan kotoran, seperti anjing. Meskipun pada anjing perilaku ini tidak dipahami dengan baik, ini diyakini sebagai praktik yang membantu pencernaan. Namun pada beberapa hewan hal itu bisa menjadi tanda penyakit atau kekurangan makanan.

Kelinci adalah hewan herbivora. Makanan mereka terutama terbuat dari jerami berserat, ditambah dengan sayuran dan buah. Namun makanan mereka sangat kaya serat dan selulosa sehingga sulit dicerna. Meski makanannya mungkin sudah sampai ke ujung saluran pencernaan, tidak semua nutrisinya sudah diserap tubuh kelinci. Serat dalam jerami untuk kelinci membuat transit usus menjadi efisien, tetapi dalam beberapa hal, terlalu tidak efisien.

Karena alasan inilah lagomorph, kategori mamalia termasuk kelinci, terwelu, dan pika, memakan kotorannya sendiri. Dengan melakukan itu, mereka dapat mencerna makanan mereka sepenuhnya dan mengurangi kotoran. Meskipun kita mungkin berpikir makan kotoran sendiri sebagai sesuatu yang menjijikkan, itu sebenarnya benar-benar hal yang praktis. Kelinci memakan kotorannya sendiri untuk mencerna nutrisi yang tidak dapat mereka proses pada kali pertama.

Namun kelinci tidak bisa memakan semua kotorannya. Tidak semua jenis kotoran kelinci dapat dicerna. Ini akan kami jelaskan lebih lanjut di bawah ini.

Jenis kotoran kelinci

Foto Kelinci

Kelinci adalah penghasil kotoran yang produktif. Mereka memiliki kemampuan untuk mengeluarkan antara 200 hingga 300 butir pelet per hari. Pelet ini adalah kotoran kecil berbentuk torpedo yang berwarna gelap dan seukuran kacang polong. Kelinci akan meninggalkan dua jenis kotoran:

Baca Juga:  Apakah Kelinci Sebenarnya Bisa Berenang dan Apakah Itu Aman?

– Kotoran keras: Konsistensinya lebih keras, tetapi rapuh jika sedikit ditekan. Ini adalah jenis kotoran kelinci yang paling umum dan tidak dapat dimakan karena tidak memiliki nilai gizi.

– Cecotrop: Konsistensinya lebih lembut, jenis feses ini dibuat melalui fermentasi usus belakang. Proses ini biasa terjadi pada semua lagomorph. Meskipun biasanya diekskresikan, Anda mungkin tidak melihat cecotrop karena biasanya dimakan segera setelah dikeluarkan. Anda mungkin tidak pernah melihatnya dimakan oleh kelinci Anda.

Kedua jenis kotoran ini adalah yang paling umum dan yang menandakan bahwa hewan tersebut sehat. Meskipun secara teknis merupakan jenis coprophagy, ini juga dikenal sebagai cecophagy atau cecotrophy. Di sisi lain, ketika kotoran berubah bentuk atau tidak terbentuk sempurna, ini menandakan bahwa kelinci menderita stres, masalah kesehatan, atau pola makan yang buruk.

Jenis kotoran kelinci lainnya

Selain kedua jenis kotoran kelinci tersebut di atas, kami juga dapat menyoroti jenis kotoran kelinci lainnya yang dapat terjadi pada situasi tertentu. Ini meliputi:

– Kotoran dengan rambut: Beberapa kotoran kelinci mungkin terkait dengan rambut. Jika kelinci terlalu banyak menelan bulu karena grooming atau bahkan telah mencabuti bulunya, hal itu akan mempengaruhi kotorannya. Yang terakhir adalah salah satu alasan mereka kehilangan bulu. Ini mungkin menunjukkan ada masalah dengan pencernaan mereka atau mereka telah membentuk trichobezoars (bola rambut pada kelinci).

– Pellet gandeng: Ada kemungkinan Anda juga akan melihat kotoran kelinci bergandengan. Ini lebih sering terjadi pada kelinci yang tua karena perlambatan transit usus. Ini menyebabkan dua pelet terhubung. Namun ini bisa juga disebabkan oleh stres psikologis atau penderitaan fisik akibat penyakit. Inilah mengapa kita perlu menilai apakah mereka menerima perawatan yang tepat serta membawanya ke dokter hewan jika kita takut mereka menderita secara fisik.

– Diare atau tinja berdarah: Akhirnya, kita harus khawatir jika kita melihat adanya diare atau tinja berdarah. Ini adalah situasi yang memerlukan kunjungan ke dokter hewan dan dianggap darurat.

Perlukah perilaku ini dikhawatirkan?

Anda tidak perlu khawatir jika kelinci Anda memakan kotorannya. Ini adalah bagian yang sehat dan penting dari proses pencernaan mereka. Satu-satunya masalah sebenarnya adalah apakah kelinci memakan kotoran yang tepat atau tidak. Karena hanya cecotrop yang mengandung nilai gizi untuk kelinci, jika mereka memakan kotorannya yang keras, berarti ada masalah.

Baca Juga:  Penyebab Kelinci Anda Menggigiti Jeruji Kandangnya

Kelinci biasanya hanya akan makan cecotrop di kandangnya karena area ini tenang. Anda mungkin memperhatikan kelinci lebih sering membersihkan diri setelah makan kotorannya, tetapi ini biasanya karena kotoran yang lembut lebih mudah menempel di bulunya. Area di sekitar ekor sangat rentan.

Kotoran yang dikeluarkan kelinci Anda di siang hari biasanya merupakan kotoran yang keras dan tidak bisa dimakan. Tidak normal jika itu dimakan oleh kelinci. Jika ya, itu pertanda jelas bahwa mereka perlu dibawa ke dokter hewan.

Salah satu alasan paling umum untuk ini adalah kekurangan nutrisi. Jika kelinci tidak mendapatkan semua nutrisinya, mereka tidak hanya memakan cecotrope, tapi juga kotorannya yang keras. Ini mungkin karena kita tidak memberikan jenis makanan yang tepat untuk mereka. Kita bahkan mungkin memberi mereka makanan yang tidak baik. Inilah mengapa kita sebaiknya hanya memberi mereka buah dan sayuran yang sesuai untuk kelinci.

Namun beberapa penyakit kelinci yang umum mempengaruhi sistem gastrointestinal mereka. Dalam kasus ini, kelinci mungkin secara fisik tidak dapat menyerap nutrisi yang mereka butuhkan. Jika ini masalahnya, kita perlu membawa kelinci ke dokter hewan untuk diagnosis. Masalahnya bisa apa saja mulai dari infeksi hingga pertumbuhan gigi yang tidak normal yang mencegah mereka makan makanan lain.

Masalah fisiologis dapat menyebabkan kelinci memakan kotorannya sendiri karena stres. Karena kelinci adalah hewan yang sensitif, kita dapat menyebabkan mereka sangat cemas jika kita tidak memberikan perawatan yang tepat. Jika kondisi kehidupan mereka tidak baik, hal ini dapat menimbulkan masalah psikologis. Misalnya, jika kita menempatkan kandang kelinci di tempat yang bising atau di dekat hewan peliharaan lain yang mengintimidasi mereka. Selain itu, menggendong kelinci dan merebahkannya (trancing) adalah penyebab umum stres yang tidak disadari oleh banyak pemilik kelinci.

Komentar