Kucing Anda Digigit Laba-laba, Apa Tindakan Anda? | Si Binatang
Home » Kucing » Kucing Anda Digigit Laba-laba, Apa Tindakan Anda?

Kucing Anda Digigit Laba-laba, Apa Tindakan Anda?

Kucing akan mencoba menangkap apa pun yang merangsang rasa ingin tahunya. Bahkan mencoba menangkap makhluk terkecil pun bisa menghabiskan banyak waktunya di sore hari. Dalam kebanyakan kasus, kucing tidak akan mencari mangsa yang tidak bisa mereka tangani. Jika kucing mencium bahaya, mereka lebih mungkin untuk melarikan diri dan hanya menyerang jika terpojok.

Kucing digigit laba laba

Laba-laba memberikan masalah yang berbeda. Ukurannya yang relatif kecil membuat mereka tampak seperti mangsa yang mudah, tetapi beberapa laba-laba kecil dapat menggigit dengan berbahaya. Jika laba-laba itu berbisa, maka pertemuan dengan kucing Anda berpotensi mematikan.

Di sini kita akan mempelajari apa yang terjadi ketika kucing Anda digigit laba-laba. Kita akan membahas potensi bahaya gigitan laba-laba pada kucing dan tindakan apa yang mungkin perlu Anda ambil jika itu terjadi pada kucing Anda.

Apakah laba-laba berbahaya bagi kucing?

Kucing memiliki naluri berburu yang akut. Saking akutnya, mereka masih akan melatih naluri ini dengan berburu mangsa kecil, bahkan jika mereka tidak berniat untuk menelannya dan meskipun kita sudah memberi mereka makanan yang cukup.

Naluri berburu akut dan rasa ingin tahu yang tinggi membuat kucing akan memburu apa pun di depannya jika itu tampak seperti permainan yang menarik. Meskipun sebagian besar tidak berbahaya, beberapa dapat menimbulkan ancaman bagi kucing kita.

Populasi laba-laba di wilayah tertentu sangat bervariasi. Misalnya, tidak banyak laba-laba berbisa di sebagian besar Eropa utara, tetapi daerah sub-tropis bisa memiliki banyak laba-laba berbisa.

Faktanya, ada banyak laba-laba di seluruh dunia yang bisa berbahaya bagi kucing. Ini meliputi laba-laba janda hitam (Latrodectus mactans) dan laba-laba punggung merah (Latrodectus hasselti), keduanya bagian dari genus Latrodectus. Laba-laba dalam genus Loxosceles juga menonjol, dengan laba-laba pertapa coklat (Loxosceles reclusa) muncul sebagai salah satu jenis yang paling terkenal.

Sementara beberapa gigitan laba-laba berakibat fatal bagi manusia, kebanyakan laba-laba berbisa tidak akan memiliki gigitan yang cukup untuk membunuh seseorang. Ini karena laba-laba tidak dapat menyuntikkan cukup racun dan ukuran manusia membantu mereka mengatasinya. Ini tidak terjadi pada kucing. Mereka adalah hewan yang jauh lebih kecil dan tidak memiliki sesuatu yang dapat melawan racun laba-laba dengan mudah.

Baca Juga:  Mengenal Alergi Makanan yang Umum pada Kucing

Misalnya, hanya ada sedikit kasus laba-laba janda hitam membunuh manusia dewasa. Namun racun mereka sangat kuat bagi kucing. Jika keracunannya parah, ini bisa menyebabkan organ vital mati. Untuk laba-laba pertapa coklat, racunnya dapat menyebabkan nekrosis jaringan kulit. Hal ini dapat menyebabkan infeksi bakteri atau bahkan menyebar ke organ dalam.

Gejala gigitan laba-laba pada kucing

Kucing digigit

Gejala yang ditunjukkan kucing tergantung pada spesies laba-laba yang menggigitnya. Sebagian besar laba-laba kecil yang tidak berbisa tidak akan bisa menggigit kucing sampai menunjukkan gejala. Jika laba-laba itu tidak berbisa tetapi mampu menggigit, maka hasilnya mungkin sedikit kemerahan dan peradangan. Untuk laba-laba dengan racun ringan, kucing mungkin merasa sedikit mati rasa di area gigitan.

Namun jika gigitan laba-laba membuat kucing gelisah, hal itu dapat menyebabkan masalah sekunder. Saat pembengkakan menyebabkan gatal, kucing mungkin mencoba menggaruk area tersebut atau mulai merawatnya secara berlebihan. Hal ini dapat mengakibatkan munculnya luka yang dapat menyebabkan infeksi sekunder dan bahkan abses pada kulit kucing.

Ketika laba-laba berbisa menggigit kucing, terutama laba-laba yang sangat beracun, gejalanya dapat bervariasi. Misalnya, ketika laba-laba pertapa coklat menggigit kucing, gigitannya bisa menjadi nekrotik. Ini berarti sel-sel di jaringan di sekitar lokasi gigitan mulai mati, menyebabkan kulit menjadi keras selama 6 jam pertama setelah digigit.

Lama-kelamaan, luka gigitan itu akan berubah warna menjadi ungu, kemudian akan terbentuk keropeng berwarna hitam dan gelap yang berubah menjadi borok. Kucing mungkin juga mengalami peningkatan denyut jantung, demam, muntah, diare, penyakit kuning, dan berpotensi menjadi koma.

Ketika kucing digigit laba-laba janda hitam, gejalanya dapat meliputi:

  • Tremor
  • Kekakuan pada perut
  • Sesak napas
  • Kelumpuhan lembek
  • Hipereksitabilitas
  • Vokalisasi
  • Hipersalivasi
  • Takikardia
  • Diare
  • Muntah
  • Disorientasi
  • Kegelisahan
  • Kejang
  • Makan
  • Kematian pada 85% kasus

Terakhir, beberapa kucing juga berisiko digigit jika mereka memiliki alergi terhadap laba-laba. Bila ini terjadi, kucing akan mengalami reaksi alergi dan bisa mengalami syok anafilaksis pada kasus akut.

Apa yang harus dilakukan jika kucing Anda digigit laba-laba?

Jika Anda melihat kucing Anda digigit laba-laba yang berbahaya atau Anda curiga karena gejala dan daerah tempat Anda berada, Anda harus segera pergi ke klinik hewan. Jika Anda ragu tentang spesiesnya, disarankan untuk mengambil foto dan menunjukkannya kepada seorang profesional yang dapat mengidentifikasi dengan pasti spesies laba-laba tersebut.

Baca Juga:  Apakah Kucing Bisa Sakit Kepala? - Gejala, Penyebab, Perawatan

Informasi ini penting agar dokter hewan dapat memberikan obat penawar yang tepat untuk spesies laba-laba tersebut. Ada obat penawar laba-laba janda hitam yang diencerkan dan diberikan secara intravena selama 30 menit hingga satu jam. Penangkal racun laba-laba punggung merah diberikan secara intramuskular dan efektif hingga dua minggu setelah gigitan, jika tanda-tanda klinis dipertahankan.

Perawatan manajemen gejala suportif mungkin diperlukan untuk mengurangi rasa sakit. Relaksan otot, seperti benzodiazepin, dan 10% kalsium glukonat harus diresepkan di pusat veteriner untuk mengontrol fasikulasi dan kram otot.

Laba-laba apa pun yang menggigit mereka, prognosis kucing akan bergantung pada spesiesnya, jumlah racun yang diterima, lokasi gigitan, kesehatan kucing, dan faktor lainnya. Penting untuk dicatat bahwa sebagian besar gigitan laba-laba tidak akan menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan kucing.

Namun jika Anda ragu dengan jenis laba-laba yang menggigitnya, Anda harus segera membawanya ke dokter hewan. Spesies seperti laba-laba punggung merah memiliki tingkat kematian yang tinggi pada kucing yang digigitnya.

Obat rumahan untuk gigitan laba-laba pada kucing

Sebagian besar gigitan laba-laba pada kucing bersifat ringan dan hanya menyebabkan iritasi ringan, bengkak, kemerahan, dan gatal. Anda dapat meringankan proses inflamasi ini dengan kompres dingin. Ini dapat dilakukan dengan hanya membungkus beberapa es batu atau makanan beku di handuk dan menerapkannya untuk waktu yang singkat di area tersebut. Jangan sampai kulit kucing bersentuhan langsung dengan es.

Dengan dingin, vasokonstriksi diharapkan bisa mengurangi aliran darah dan kemacetan. Pada gilirannya, ini akan mengurangi rasa sakit yang terkait dengan peradangan. Selain itu, Anda harus mencuci area tersebut dan memastikannya tidak terinfeksi bakteri.

Anda juga perlu menjaga agar kucing tidak menggaruk atau merawat diri secara berlebihan untuk mencegah infeksi. Jika itu terjadi, kucing Anda harus dirawat oleh dokter hewan. Sebuah e-collar untuk kucing dapat digunakan sampai peradangannya mereda.

Komentar