Mengapa Kucing Anda Suka Menyerang Kucing Lain? | Si Binatang
Home » Kucing » Mengapa Kucing Anda Suka Menyerang Kucing Lain?

Mengapa Kucing Anda Suka Menyerang Kucing Lain?

Tahukah Anda bahwa agresivitas adalah salah satu masalah paling umum pada kucing rumahan?

Meskipun kita tidak boleh selalu mengasosiasikan kucing dengan agresi, karena mereka biasanya adalah hewan peliharaan yang pendiam, kita harus ingat bahwa kucing tidak seramah dan sesupel anjing. Seekor kucing tidak mengerti mengapa dia harus menerima kucing lain: dalam banyak kesempatan, dia bahkan tidak akan menerima kehadiran anggota keluarga manusia di sudut-sudut yang dianggapnya sebagai “wilayah eksklusif.”

Kucing Menyerang kucing lain

Kucing memiliki temperamen yang khas dan kuat, yang terkadang dapat menyebabkan masalah saat tinggal bersama kita. Dalam artikel ini kami akan menjelaskan mengapa kucing Anda agresif pada kucing lain dan bagaimana cara mengatasinya.

Apa penyebab agresivitas di antara kucing?

Apakah Anda memutuskan untuk memelihara dua kucing atau lebih di rumah Anda? Ini bisa menjadi pilihan yang baik, karena masing-masing kucing akan mendapat manfaat dari kehadiran satu sama lain, tetapi ini juga meningkatkan risiko kucing mengembangkan perilaku agresif.

Alasan utama kucing Anda agresif pada kucing lain meliputi:

– Situasi stres: Kucing biasanya mulai menunjukkan intoleransi dan agresivitas satu sama lain ketika mereka mengalami perubahan dalam rutinitas mereka seperti pindah rumah, kunjungan ke dokter hewan, perjalanan, atau liburan.

– Proses sosialisasi yang kurang memadai.

– Konflik teritorial.

– Penyakit atau luka: Rasa sakit dapat menyebabkan reaksi agresif pada kucing.

Baca Juga:  5 Tanda Bahwa Kucing Anda Sudah Tua

– Naluri berburu: Naluri kucing dapat menyebabkan agresi, karena mereka adalah hewan predator.

– Berahi: Ketika kucing betina yang sedang berahi berada di dekatnya, kucing jantan dapat menjadi agresif satu sama lain.

– Bau yang mencurigakan: Saat kucing pergi ke dokter hewan atau mandi, bau badannya bisa berubah. Kucing lain, yang tidak mendeteksi bau yang sama, mungkin akan menyerangnya karena mengira dia adalah kucing asing.

Jika kucing Anda menyerang kucing lain, Anda tidak boleh mencoba menenangkannya dengan camilan, karena dia akan belajar bahwa agresinya akan dihargai.

Bagaimana jika kucing saya menyerang kucing lain?

Kucing berkelahi

Serangan kecil sebagian besar diwujudkan melalui dengusan dan jeritan. Konflik antar kucing ini berisik, tetapi jarang menyebabkan cedera serius: Anda harus memahami bahwa ini adalah bentuk komunikasi kucing yang wajar dan normal.

Jika terjadi agresi ringan dari satu kucing ke kucing lain, intervensi manusia harus minimal:

– Ganggu dengan mengalihkan perhatian kucing ke rangsangan yang lebih positif, seperti permainan atau mainan, bukan camilan.

– Jangan mencoba memisahkan kucing, tetapi biarkan pintu terbuka sehingga kucing memiliki kebebasan bergerak dan dapat pergi kapan pun mereka mau.

– Terapi feromon dapat digunakan untuk menstabilkan perilaku kedua kucing.

Bagaimana jika kucing saya menyerang kucing lain dengan serius?

Ketika seekor kucing menyerang yang lain dengan serius, Anda akan melihat bagaimana salah satu pihak yang berkelahi jelas-jelas dominan sementara yang lain sangat pasif. Kucing akan menggunakan cakar dan gigi dalam serangan semacam ini, dan campur tangan manusia sangat penting.

Baca Juga:  Hal-hal yang Paling Ditakuti oleh Kucing

– Pisahkan kucing dengan tetap melakukan kontak mata. Gunakan semacam pagar yang memisahkan mereka tapi tetap memungkinkan untuk melihat dan mengendus satu sama lain. Pertama-tama, jauhkan mangkuk makanan dan air dari pagar. Seiring berjalannya waktu, letakkan semakin dekat.

– Ketika tidak ada perilaku agresif atau kasar terjadi, kucing dapat disatukan kembali. Penting bahwa selama pemisahan Anda mendorong adanya permainan di antara kedua kucing itu.

– Terapi feromon juga merupakan pilihan yang sangat baik untuk menstabilkan perilaku kedua kucing.

– Dalam kasus kecemasan yang sangat tinggi, dan selalu di bawah pengawasan dokter hewan, obat penenang dan / atau antidepresan dapat digunakan.

Tentunya, kami merekomendasikan bahwa sebelum menggunakan farmakoterapi, Anda mengandalkan saran dari spesialis dalam perilaku kucing dan memilih cara yang lebih alami untuk mencegah kucing Anda menjadi agresif.

Komentar