Penyebab Kucing Hanya Makan Sedikit dan Solusinya | Si Binatang
Home » Kucing » Penyebab Kucing Hanya Makan Sedikit dan Solusinya

Penyebab Kucing Hanya Makan Sedikit dan Solusinya

Kucing yang berbeda memiliki nafsu makan yang berbeda sesuai dengan kondisi medis masing-masing. Ketika kucing kita tidak mau makan sama sekali, itu biasanya karena masalah kesehatan serius yang menyebabkan mereka kehilangan nafsu makan.

Kucing dan makanan

Misalnya, sebagian besar kucing tidak akan bisa makan saat sangat kesakitan. Namun ada juga kemungkinan kucing akan mengalami kehilangan nafsu makan yang mengakibatkan anoreksia. Ini tidak selalu berarti kucing berada dalam bahaya langsung, tetapi seiring waktu mereka dapat mengalami dehidrasi, kelemahan, kelelahan otot, penurunan kekebalan dan akhirnya kegagalan organ.

Di artikel ini kami membahas mengapa kucing Anda hanya mau makan sedikit demi sedikit. Kami mendiskusikan penyebab fisik dan psikologis yang mendasari perilaku ini serta mencari tahu apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya.

Kucing mencoba makan tetapi tidak bisa

Seperti yang kami nyatakan di atas, ada perbedaan antara kucing yang hanya makan sedikit demi sedikit dan tidak mau makan sama sekali. Karena kucing perlu makan untuk bertahan hidup, maka pasti ada yang tak beres jika mereka menolak makan sama sekali. Di alam liar, kucing tidak memiliki jaminan makanan seperti di rumah kita. Inilah sebabnya mengapa kucing rumahan mungkin masih merasa rentan jika mereka tidak memiliki porsi makanan yang teratur.

Semua kucing unik. Beberapa kucing akan mencoba makan pada saat tertentu, sesuatu yang dapat menyebabkan obesitas pada kucing jika tidak dikendalikan. Kucing lain mungkin memiliki nafsu makan yang relatif rendah, tetapi masih mampu menjaga kesehatan dan tingkat aktivitas mereka. Ketika kucing tidak makan terlalu banyak, tetapi mencoba untuk makan, kemungkinan trauma fisik menghalangi mereka untuk melakukannya.

Jika Anda melihat kucing Anda kesulitan makan makanan kering tetapi tidak terlalu bermasalah dengan makanan basah, itu mungkin berarti mereka memiliki masalah gigi atau penyakit mulut. Contoh penyakit yang mempengaruhi mulut kucing meliputi:

– Radang gusi

– Gingivostomatitis kronis kucing

– Peridontitis

– Resorpsi gigi

– Tumor

– Trauma fisik

– Benda asing

Dalam semua kasus ini, rasa sakit di mulut kucing membuat mereka tidak bisa mengunyah makanan keras. Dalam kasus tumor, bisa jadi tekanan dari pembengkakan membuat kucing tidak bisa menelan. Kerusakan gigi dan penyakit gusi seperti gingivitis juga dapat menyebabkan sakit gigi yang serius sehingga sulit untuk mengunyah. Bawa kucing ke dokter hewan untuk memeriksa mulutnya jika mereka hanya bisa makan sedikit demi sedikit.

Kucing hanya makan sedikit demi sedikit karena penyakit

Jika kucing tidak memiliki masalah dengan mulutnya yang menghalanginya untuk mengunyah dan menelan makanan, maka ada kemungkinan penyakit yang mendasarinya. Anoreksia dan kehilangan nafsu makan adalah gejala berbagai penyakit kucing, beberapa di antaranya mungkin tidak Anda kaitkan dengan masalah makan. Dalam kasus ini, kucing mungkin ingin makan, tetapi tidak bisa karena tidak nyaman. Penyakit-penyakit tersebut meliputi:

Penyakit ginjal

Selain tidak makan terlalu banyak, pernahkah Anda memperhatikan bahwa kucing Anda minum lebih sedikit dari biasanya? Akibatnya, mereka mungkin juga tidak buang air kecil seperti sebelumnya. Jika Anda menjawab ya, bisa jadi ini adalah gejala dari beberapa bentuk gagal ginjal. Penyakit ginjal lebih sering terjadi pada kucing yang lebih tua dan yang menderita obesitas. Pemeriksaan kesehatan tahunan penting bagi semua kucing untuk menguji fungsi ginjal mereka, tetapi kucing yang rentan harus melakukan lebih banyak pemeriksaan.

Baca Juga:  Cara Merawat dan Membersihkan Bulu Kucing Tua

Penyakit gastrointestinal

Ketika kita melihat kucing hanya makan sedikit demi sedikit, kita perlu memastikan bahwa kita mencari gejala lain yang bersamaan. Jika kucing juga mengalami muntah dan/atau diare, kemungkinan mereka memiliki beberapa bentuk penyakit pencernaan. Penyakit-penyakit tersebut antara lain:

– Kolitis (radang usus besar)

– Tumor

– Adanya benda asing

– Penyakit hati

– Pankreatitis

– Triaditis

Dalam kasus ini, ketidaknyamanan yang disebabkan oleh penyakit membuat mereka tidak ingin makan. Dalam kasus yang parah, mereka tidak akan mau makan sama sekali, tetapi kucing dengan kasus ringan mungkin masih makan sedikit untuk membuatnya tetap hidup. Makan terlalu banyak dapat menyebabkan masalah ini menjadi lebih menyakitkan.

Masalah penciuman

Meski tidak sekuat anjing, indra penciuman kucing sangat sensitif. Tidak seperti banyak hewan lain, mereka hanya bernapas melalui hidung, meskipun ada kemungkinan bagi mereka untuk menghirup udara melalui mulut. Kehilangan penciuman secara langsung terkait dengan hilangnya nafsu makan karena rasa dan penciuman sangat erat kaitannya.

Hilangnya penciuman pada kucing dapat disebabkan oleh infeksi sinus atau salah satu dari banyak jenis penyakit saluran pernapasan atas yang dapat menyerang kucing. Selain makan sangat sedikit, jika kucing Anda mengalami sesak napas, batuk terus-menerus, beleka,n atau hidung meler, ada kemungkinan mereka menderita penyakit yang mempengaruhi kemampuan penciumannya. Nafsu makan biasanya kembali setelah masalah ini telah diatasi.

Penyakit menular lainnya

Beberapa penyakit pada kucing mempengaruhi seluruh sistem saraf mereka. Ini berarti sistem kekebalan mereka dapat terganggu dan mereka lebih rentan terhadap penyakit sekunder. Penyakit virus adalah salah satu yang paling berbahaya dan serius yang dapat membahayakan kesehatan mereka.

Feline Infectious Peritonitis (FIP) adalah penyakit virus yang merupakan respons terhadap feline coronavirus (FCoV). Sistem kekebalan yang terganggu mengarah ke gejala non-spesifik seperti anoreksia, demam, dan penurunan berat badan. Karena hewan di penampungan hidup berdekatan, penyebaran virus ini sering terjadi. Kucing yang sudah tua juga lebih rentan karena sistem kekebalan yang lebih lemah untuk melawan virus.

Demikian pula, penyakit menular lain yang dapat menyebabkan kucing tidak makan banyak adalah feline panleukopenia. Ini mirip dengan parvovirus pada anjing dan sama fatalnya. Bakteri kecil menyebabkan penyakit yang disebut anemia infeksi kucing yang juga menyebabkan penurunan nafsu makan. Gejala anemia hemolitik seperti selaput lendir pucat atau kekuningan, depresi, peningkatan denyut jantung, dan lain-lain juga dapat muncul.

Semua penyakit menular di atas bisa sangat serius bagi kucing Anda. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk membawa kucing Anda ke dokter hewan jika Anda melihat mereka berhenti makan karena intervensi dini memberikan prognosis terbaik.

Alasan lain kucing hanya makan sedikit demi sedikit

Kucing malas makan

Penyebab di atas adalah beberapa penyakit patologis yang paling serius pada kucing. Itu semua dapat memperpendek rentang hidup mereka dan kemungkinan akan membutuhkan perawatan khusus selama sisa hidup mereka. Namun ada juga alasan praktis dan psikologis mengapa kucing hanya makan sedikit dalam satu waktu:

Perubahan pola makan

Perubahan mendadak pada merek atau jenis makanan yang Anda berikan pada kucing dapat menyebabkan mereka makan lebih sedikit. Misalnya, kucing yang hanya makan makanan basah mungkin tidak suka jika Anda menggantinya dengan makanan kering saja. Mereka mungkin hanya makan sedikit demi sedikit untuk menghindari kelaparan.

Baca Juga:  Makanan Terbaik untuk Kucing Umur 1 Bulan

Kucing bisa jadi pemakan pilih-pilih. Meskipun dua merek makanan kucing mungkin tampak sama bagi kita, kucing kita mungkin tidak setuju. Karena indra penciuman mereka tajam, dua merek yang berbeda bisa sangat berbeda bagi mereka.

Penting juga untuk dicatat bahwa kucing adalah karnivora sejati dan membutuhkan protein hewani untuk bertahan hidup. Beberapa orang bertanya-tanya apakah kucing bisa menjadi vegan? Jawabannya tidak, karena mereka membutuhkan nutrisi yang hanya ditemukan dalam protein hewani.

Pengganti sintetis dapat dibuat, tetapi tidak selalu bermanfaat bagi kucing. Meskipun ada buah dan sayuran yang bisa dimakan kucing, jika kita memberikannya terlalu banyak, mereka mungkin tidak akan mau makan banyak makanannya.

Keracunan

Jika kucing Anda hanya makan sedikit demi sedikit, itu mungkin gejala keracunan karena memakan sesuatu yang beracun. Ada beberapa jenis tanaman yang kita pelihara di rumah yang beracun bagi kucing. Menelan bahan tanaman tersebut dapat menyebabkan mereka muntah dan mereka mungkin tidak dapat makan banyak sampai sistem pencernaan mereka kembali normal.

Demikian pula, obat-obatan, produk pembersih rumah, dan banyak bahan kimia lainnya di rumah dapat meracuni kucing. Inilah salah satu alasan mengapa kita tidak boleh memberikan obat manusia seperti ibuprofen kepada kucing. Kita hanya boleh memberikan obat kucing yang diresepkan oleh dokter hewan yang berkualifikasi.

Siklus berahi

Saat kucing betina sedang berahi, nafsu makannya biasanya berkurang. Mereka begitu tertarik untuk mencari jodoh, mereka mungkin hanya makan sedikit. Sterilisasi kucing akan mencegah masalah ini serta masalah kesehatan lainnya seperti kanker payudara dan tumor rahim.

Stres

Alasan yang sering diabaikan, tetapi sangat penting, tentang mengapa kucing hanya makan sedikit demi sedikit adalah karena stres. Kucing sangat rentan terhadap perubahan apa pun di lingkungan mereka. Bahkan yang paling halus pun bisa sangat mengganggu. Jika ada anggota keluarga baru memasuki rumah, kita mengubah aroma ruangan, kita merenovasi rumah, kita membawa pulang hewan peliharaan baru, atau perubahan lainnya dapat menyebabkan kucing menjadi stres dan kehilangan nafsu makan.

Apa yang harus dilakukan jika kucing hanya makan sedikit demi sedikit?

Seperti yang bisa Anda lihat di artikel ini, ada banyak kemungkinan penyebab mengapa nafsu makan kucing berkurang. Beberapa masalah kesehatan ini dapat mempengaruhi kucing secara bersamaan. Namun mengetahui apa yang harus dilakukan akan tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Beberapa dapat Anda tangani sendiri, tetapi apa pun yang mengancam kesehatan mereka memerlukan intervensi dari dokter hewan.

Misalnya, jika kucing hanya makan sedikit setelah Anda mengganti merek makanan kucingnya, Anda dapat kembali membeli merek yang lama. Namun jika kucing menunjukkan tanda-tanda infeksi, Anda harus membawanya ke dokter hewan untuk mendapatkan diagnosis yang benar dan menerapkan rencana perawatan yang sesuai.

Untuk mencegah kucing stres dan mendorong makan, kita perlu mencari tahu penyebabnya dan menghilangkannya dari lingkungannya. Kita juga perlu menemukan cara untuk membantu menenangkan kucing dan memulihkan stabilitas emosinya. Kita dapat melakukan ini dengan menghabiskan lebih banyak waktu dengan mereka, mendorong kenyamanan, dan bahkan menggunakan feromon sintetis.

Komentar