Penyebab Kucing Anda Kehilangan Suaranya / Tidak Mengeong | Si Binatang
Home » Kucing » Penyebab Kucing Anda Kehilangan Suaranya / Tidak Mengeong

Penyebab Kucing Anda Kehilangan Suaranya / Tidak Mengeong

Beberapa orang mungkin tidak menganggap kucing memiliki “suara,” mungkin karena bahasa mereka berbeda dengan kita manusia. Tapi vokalisasi kucing hanya suara mereka. Komunikasi kucing beragam dan khusus, di mana suara mereka menjadi aspek yang sangat penting. Mereka menggunakannya dalam berbagai cara untuk mengekspresikan seluruh spektrum emosi dan sentimen.

Kucing mengeong

Saat berkomunikasi dengan manusia, mengeong merupakan alat yang penting untuk berkomunikasi, terutama saat kucing sedang membutuhkan sesuatu. Seberapa banyak kucing akan mengeong tergantung pada faktor individu, tetapi ketika kucing tidak dapat mengeong sama sekali, ada alasan di baliknya.

Di artikel ini, kami membahas alasan mengapa suara atau meong kucing menjadi serak atau hilang sama sekali. Kita juga menjelaskan apa yang perlu dilakukan terhadap mereka dengan menunjukkan pilihan pengobatan yang berbeda.

Mengapa kucing saya tidak mengeong?

Saat seekor kucing kehilangan suaranya, dia menjadi serak atau hanya mendecit. Maka dapat dimaklumi bahwa kita mungkin mengira ada sesuatu yang salah. Alasan utama kucing tidak bisa mengeong meliputi:

– Radang tenggorokan

– Masalah laring lainnya

– Infeksi saluran pernapasan atas

– Polip akord vokal

– Tekanan

– Stres

Anda mungkin sudah menyadari betapa pentingnya fungsi mengeong dalam hubungan Anda dengan kucing. Saat memperhatikan Anda, kucing belum tentu memahami arti harfiah dari kata-kata Anda. Meskipun demikian, kucing terbukti mampu memahami namanya sendiri. Dalam kebanyakan kasus, mereka mendengarkan nada, kenyaringan, dan intonasi kata-kata ini. Dengan cara yang sama, saat kucing menggunakan suaranya untuk kita, kita perlu melihat konteks keseluruhan dari situasinya untuk memahami apa yang ingin mereka katakan.

Memahami maksud kucing lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa tinggal dengan kucing bukan jaminan Anda bisa memahami apa yang mereka inginkan Mungkin tidak mengherankan, dokter hewan adalah yang ahli dalam membedakan ekspresi wajah kucing. Di luar kualifikasi profesional, wanita dan/atau anak-anak lebih mungkin untuk memahami apakah kucing senang atau tidak bahagia.

Studi di atas hanya menggunakan gambar wajah kucing, memperkuat pentingnya mendengarkan kucing mengeong. Meskipun meong kucing memiliki banyak variasi, penting juga untuk diketahui bahwa kucing memiliki banyak vokalisasi. Mereka mungkin mendengkur, mencicit, mendengus, mengeong, atau membuat suara lain.

Ketika seekor kucing kehilangan suara, hal itu memengaruhi komunikasinya dengan kita, calon pasangan, ancaman, atau siapa pun yang mungkin dia temui. Hal ini membahayakan kesejahteraannya, jadi mendiagnosis penyebab suaranya yang hilang dan menerapkan perawatan yang tepat sangat penting.

Laringitis pada kucing

Laringitis bukanlah penyakit itu sendiri, tetapi penyakit medis yang muncul sebagai gejala dari beberapa masalah kesehatan lain yang mendasari. Seperti semua kondisi yang berakhir dengan “itis,” radang tenggorokan adalah peradangan, khususnya peradangan pada laring. Laring umumnya dikenal sebagai kotak suara dan memengaruhi nada dan volume vokal kucing.

Kucing mungkin kehilangan suaranya karena radang tenggorokan lantaran peradangan membuat manipulasi pita suara menjadi sulit. Karena nada dan volume terpengaruh, suara bisa terdengar serak, sangat rendah, atau hampir hilang sama sekali. Ketika suara kucing menjadi serak, itu dikenal sebagai disfonia, gejala radang tenggorokan. Gejala lain meliputi batuk, kesulitan menelan, dan dispnea (sesak napas).

Baca Juga:  Manfaat Mengebiri atau Memandulkan Kucing Peliharaan

Laringitis bisa menjadi kronis, biasanya terkait dengan penyebab yang mendasari. Radang tenggorokan akut bisa tampak dramatis, tetapi kebanyakan kucing sembuh dari kondisi tersebut. Penyebabnya antara lain infeksi bakteri dan virus serta alergi dan refluks asam. Untuk yang terakhir, kucing yang makan terlalu banyak atau terlalu cepat bisa jadi penyebabnya.

Masalah laring lainnya

Karena laring sangat penting untuk vokalisasi kucing, kucing dapat kehilangan suaranya karena masalah lain dengan laring. Kelumpuhan laring adalah salah satu masalah tersebut. Laring perlu terbuka saat menarik napas dan menutup saat menghembuskan napas. Jika laring lumpuh, ini mungkin tidak terjadi. Oleh karena itu, kelumpuhan laring dapat menghalangi jalan napas yang dapat mengancam nyawa.

Gejalanya biasanya dimulai dengan terengah-engah dan suara serak atau meong. Karena halangan adalah masalahnya, sepertinya suara itu berasal dari tenggorokan. Stridor juga berhubungan dengan kelumpuhan laring. Berbeda dengan suara serak pada kucing, stridor berarti nada dinaikkan tinggi dan di sana suara tersebut terdengar melengking. Saat kelumpuhan berlangsung, dan karena pita suara berada di laring, suara yang melengking dapat menyebabkan suara yang hilang secara bersamaan.

Penyebab kelumpuhan laring pada kucing biasanya idiopatik, yaitu kita tidak tahu mengapa itu terjadi. Namun trauma pada laring, gangguan otot, dan bahkan genetika dapat berperan. Perawatan akan tergantung pada individu dan seberapa jauh kondisi tersebut berkembang. Umumnya, kucing dengan tanda klinis yang tidak terlalu parah dapat diobati secara medis, tetapi kasus yang parah mungkin memerlukan intervensi bedah.

Infeksi saluran pernapasan atas

Meong kucing

Karena laring adalah bagian dari saluran pernapasan bagian atas, radang tenggorokan termasuk dalam kelompok kondisi ini. Namun ada banyak infeksi berbeda yang dapat memengaruhi saluran pernapasan bagian atas dan menyebabkan kucing kehilangan suaranya. Salah satu dari infeksi ini adalah flu biasa, masalah yang tidak secara langsung disebabkan oleh cuaca dingin, tetapi berpotensi diperburuk olehnya. Seringkali kucing hanya akan pilek, tetapi tidak menunjukkan banyak gejala lainnya. Kehilangan suara biasanya hanya terjadi pada kasus akut.

Feline influenza adalah jenis lain dari infeksi saluran pernapasan atas, tetapi lebih mengkhawatirkan. Apa yang kita sebut sebagai flu kucing biasanya disebabkan oleh dua virus, virus herpes kucing (HVF-1) dan feline calcivirus (FCV). Virus herpes kucing menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai rinotrakheitis, sesuatu yang sangat menular dan berpotensi mengancam nyawa. Karena masalahnya adalah virus, tidak ada pengobatan yang sebenarnya untuk virus itu sendiri. Namun kita dapat membantu mengobati gejala terkait dan membantu memperkuat sistem kekebalan mereka.

Karena infeksi saluran pernapasan bagian atas sering kali berasal dari interaksi dengan kucing lain, kucing luar ruangan harus dilindungi dengan baik. Artinya, jadwal vaksinasi dan pemberantasan cacing harus dilaksanakan ketika kucing masih kecil. Jika kucing Anda berhenti mengeong dan belum divaksinasi, Anda harus mengetahui kemungkinan adanya kondisi serius ini.

Baca Juga:  Berapa Lama Kucing Hamil - Periode Kehamilan Kucing

Polip akord vokal

Alasan lain kucing tidak bisa mengeong adalah karena pertumbuhan atau tumor pada pita suara kucing. Pertumbuhan umumnya dikenal sebagai neoplasma, yaitu pembentukan jaringan yang tidak normal. Namun ketika tumbuh di selaput lendir, ini dikenal sebagai polip. Karena pita suara terbuat dari selaput lendir, polip dapat terjadi di sini. Jika jinak, ini masih bisa menjadi penyebab hilangnya suara pada kucing. Jika ganas, ini bersifat kanker dan berpotensi mengancam nyawa.

Polip pada laring kucing dapat menjadi penyebab suara kucing menjadi sangat rendah, serak, atau melengking. Mereka perlu dirawat melalui pembedahan dan mungkin melibatkan kemoterapi atau perawatan kanker lainnya.

Tekanan

Walaupun infeksi, tumor, dan penyakit dapat menyebabkan kerusakan pada pita suara dan menyebabkan kucing kehilangan suaranya, penggunaan suara secara berlebihan juga bisa menjadi masalah. Saat kucing mengeong, menjerit, atau mengeluarkan suara terlalu keras atau dalam waktu lama, getaran tersebut dapat menyebabkan kerusakan pada pita suara. Meskipun akan membutuhkan banyak suara untuk membuat kucing kehilangan meong mereka sama sekali, hal itu mungkin terjadi.

Alasan kucing dapat menimbulkan suara seperti itu kemungkinan besar karena ketakutan yang berlebihan. Jika mereka berkonfrontasi dengan hewan lain, baik itu predator atau kucing saingan, mereka mungkin mengeong dengan keras untuk menunjukkan dominasi atau menakut-nakuti mereka. Jika mereka terjebak di suatu tempat dan tidak bisa keluar, pita suara mereka dapat rusak untuk mencari bantuan. Kemungkinan masalah ini tidak akan berlangsung lama, tetapi jika suara kucing tidak kembali dalam beberapa hari, Anda harus membawanya ke dokter hewan.

Stres

Meskipun alasan paling umum kucing kehilangan suaranya adalah karena masalah fisik, kesehatan mental juga bisa menjadi penyebab utamanya. Dalam keadaan seperti ini, kucing bukannya tidak bisa mengeong, tetapi mereka tidak melakukannya. Keadaan tertentu dapat menyebabkan kucing dilanda stres dan kecemasan tingkat tinggi. Keadaan ini bisa meliputi:

– Pindah ke rumah baru

– Kedatangan hewan peliharaan baru dalam keluarga

– Adanya orang baru di rumah

– Ada perubahan rutinitas mereka

– Makanan tidak cukup

– Suara keras

– Disiplin yang tidak tepat

– Permainan yang kasar

– Kurangnya stimulasi mental

Jika kucing Anda kehilangan suaranya, tetapi secara fisik terlihat baik-baik saja, mungkin stres adalah penyebabnya. Anda perlu membawa kucing Anda ke dokter hewan untuk mengesampingkan kemungkinan adanya masalah fisik, tetapi mereka juga akan dapat memberi tahu Anda cara mengatasi stres pada kucing Anda.

Komentar