Apa Jenis Laba-laba Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia? | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Apa Jenis Laba-laba Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia?

Apa Jenis Laba-laba Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia?

Laba-laba paling berbisa di dunia adalah arakhnida Australia. Funnel web spider alias laba-laba jaring corong, asli Sydney, menurut banyak standar dianggap sebagai laba-laba paling berbisa di dunia dan juga salah satu hewan paling berbahaya di Australia. Laba-laba jaring corong bahkan lebih berbahaya daripada pertapa coklat (brown recluse), laba-laba Amerika yang mematikan.

Laba-laba jaring corong

Racun dari salah satu laba-laba ini dapat menyebabkan kondisi medis yang serius dan bahkan kematian. Kematian instan akibat gigitan laba-laba tidak pernah terdengar. Tapi kemungkinan bertahan hidup juga sangat kecil jika Anda mendapatkan gigitan mematikan dari salah satu laba-laba ini!

Laba-laba Paling Berbahaya Di Dunia

Laba-laba jaring corong Sydney atau Atrax robustus, dianggap sebagai laba-laba paling berbahaya di Australia (dan dunia!). Berada dalam jarak 160 km dari Sydney, laba-laba ini telah menyebabkan kematian sebanyak 15 orang dalam periode hampir 60 tahun antara 1920-an dan 1980-an, sesuai catatan resmi.

Mereka bertanggung jawab atas lebih banyak gigitan daripada laba-laba punggung merah (redback spider) atau bahkan black widow. Laba-laba jaring corong tidak hanya dikenal karena bisanya (dihitung sebagai yang terkuat di antara laba-laba), mereka juga dikenal sebagai salah satu spesies arakhnida yang paling pemarah dan agresif.

Identifikasi Laba-laba Jaring Corong Sydney

Laba-laba ini sangat mematikan. Ukuran betina dari spesies ini lebih besar dari jantan. Dengan ukuran 2,5 cm, jantan sedikit lebih kecil dari betina (rata-rata 3,5 cm). Sebagai anggota keluarga Hexathelidae, spesies ini memiliki lebih dari 30 subspesies yang terkait dengannya.

Bagian dada dan kepala tubuh laba-laba tidak berbulu dan berwarna biru kehitaman. Tubuhnya sangat mengkilap, dengan perut cokelat yang ditutupi bulu seperti beludru. Laba-laba ini memiliki pemintal tipe jari di bagian belakang perut. Nama latin/ilmiah dari laba-laba ini mencerminkan tubuhnya yang kekar.

Ini adalah arakhnida yang kuat dan kokoh, yang mana betina memiliki anggota tubuh yang mengkilap dan kokoh dibandingkan dengan jantan yang lebih kurus. Ciri lain yang membedakan antara jantan dan betina dari spesies ini adalah taji di tengah set kaki kedua.

Soal harapan hidup, betina juga unggul. Betina hidup selama delapan tahun atau lebih, dibandingkan dengan rentang hidup jantan yang lebih pendek. Banyak laba-laba Australia memiliki penampilan yang serupa dan sering disalahartikan sebagai laba-laba mouse, black house, dan trapdoor.

Baca Juga:  Apakah Laba-laba Minum Air? Fakta Laba-laba

Laba-laba jaring corong Sydney menghasilkan gigitan yang menyakitkan dan menyengat. Ini karena mereka adalah laba-laba mygalomorph. Arakhnida ini, seperti tarantula, memiliki taring yang mengarah ke bawah alih-alih gaya menjepit yang menyilang

Karakteristik utama laba-laba jaring corong

Laba-laba funnel web spider

Habitat

Laba-laba jaring corong Sydney (seperti namanya) ditemukan di Sydney, Australia. Secara khusus, mereka tinggal di wilayah 160 km dari kota dan ditemukan di pedalaman di Lithgow sekitar 160 km di pedalaman Sydney. Laba-laba yang termasuk dalam spesies ini juga ditemukan di sekitar pantai New South Wales. Lebih umum ditemukan di pedalaman daripada di pantai, spesies arakhnida ini lebih suka pasir lembab untuk menggali dan hidup.

Pola makan dan perilaku

Laba-laba jaring corong adalah karnivora. Mereka memangsa kumbang, kecoa, siput, kaki seribu, dan katak atau kadal. Pejantan lebih tertutup. Betina tetap tinggal di satu tempat. Faktanya, betina lebih sosial dan tinggal di koloni lebih dari 100 ekor laba-laba. Laba-laba jaring corong adalah makhluk nokturnal karena tidak tahan panas siang hari, yang ironis mengingat mereka adalah laba-laba paling mematikan di dunia!

Laba-laba ini tidak memasuki rumah kecuali liang mereka terendam air dan mereka tidak melompat ke mangsa manusia.

Mengapa Disebut Laba-laba Jaring Corong?

Ini karena laba-laba ini hidup dalam jaring berbentuk corong. Ini umumnya adalah bukaan celah sutra di pintu masuk atau liang berbentuk T atau Y. Ketika mangsa menyentuh bagian luar jaring, laba-laba melompat ke makhluk malang itu dan menusuknya dengan taring. Liang dan jaring terletak di kedalaman 60 cm. Liang ditemukan di tempat-tempat terlindung dengan kelembaban tinggi seperti area di bawah rumah, celah-celah di antara batu atau lubang pohon.

Mengapa laba-laba ini sangat berbisa?

Mereka dianggap sebagai laba-laba paling berbisa di Australia dan dunia karena racunnya dua kali lipat kekuatan sianida. Ini adalah salah satu spesies arakhnida di mana jantan lebih kecil dan hidup untuk waktu yang lebih singkat, tetapi jantan sebenarnya lebih berbisa. Dibandingkan dengan betina, laba-laba jaring corong Sydney jantan 6 kali lebih berbisa. Bisa laba-laba remaja tidak memiliki toksisitas.

Baca Juga:  Mekanisme Pertahanan Alami Laba-laba

Toksisitas bisa ini disebabkan oleh racun saraf yang disebut atraxotoxin. Taring laba-laba yang tajam, yang bahkan bisa menembus kuku dan kulit sepatu; sangat menyakitkan karena ukuran taring mereka dan racun asam. Tanda yang jelas akan terlihat di tempat laba-laba menggigit.

Bisanya kemudian menyerang sistem saraf dan berdampak pada organ tubuh. Ini mencegah impuls saraf dimatikan. Racun jantan paling mempengaruhi primata seperti monyet dan manusia. Dosis 0,2 mg per kg racun jantan sudah cukup untuk melumpuhkan manusia!

Konsekuensi Mematikan

Faktor mematikan lainnya adalah laba-laba ini terus menggigit sampai mereka terlepas dari kulit. Akibatnya, mereka dapat menyuntikkan racun berkali-kali yang menyebabkan masalah serius. Rata-rata 1 dari 6 gigitan berbahaya.

Dengan berlalunya 10 hingga 30 menit setelah gigitan, sistem pernapasan dan peredaran darah mungkin tidak berfungsi. Mungkin ada kejang otot, robekan, disfungsi saluran pencernaan, dan bahkan kematian dalam waktu 60 menit setelah digigit.

Antibisa untuk laba-laba mematikan ini telah ditemukan pada tahun 1981. Sejak saat itu, tidak ada korban jiwa manusia yang diakibatkannya. Dosis tunggal antibisa membutuhkan 70 pemerahan laba-laba.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Digigit dan Bagaimana Menghindarinya?

Jika anggota badan telah digigit, berikan perban tekan pada gigitan laba-laba. Anggota badan kemudian perlu diimobilisasi dengan belat. Tangkap laba-laba jika memungkinkan karena ini dapat membantu dalam identifikasi dan perawatan selanjutnya. Cari perawatan medis dan segera pergi ke UGD untuk mendapatkan antibisa.

Mencegah jauh lebih baik daripada mengobati. Pahami seperti apa laba-laba itu dan hindari liangnya. Pakailah sepatu protektif. Gunakan sarung tangan tebal saat bekerja di kebun. Jangan pernah menggunakan peralatan berkemah tanpa mengguncangnya terlebih dahulu.

Komentar