17 Jenis Makanan Manusia yang Aman untuk Kelinci | Si Binatang
Home » Kelinci » 17 Jenis Makanan Manusia yang Aman untuk Kelinci

17 Jenis Makanan Manusia yang Aman untuk Kelinci

Kelinci adalah pemakan yang rakus dan menikmati buah dan sayuran segar sebagai bagian dari diet seimbang. Meskipun makanan kelinci harus didominasi jerami segar dan air, 10 hingga 20% makanannya dapat mencakup makanan segar yang dimakan manusia, seperti buah-buahan dan sayuran.

Makanan kelinci sayur

Kelinci menyukai buah dan sayuran segar, seperti blueberry, arugula, basil, daun ketumbar, andewi, wortel dan pucuk wortel, apel, dan sebagian besar sayuran berdaun gelap. Makanan segar yang aman untuk kelinci kaya akan serat, mineral, dan vitamin, namun relatif rendah gula dan asam.

Makanan segar harus selalu dirotasi agar kelinci Anda mendapat spektrum nutrisi yang luas. Semua kelinci berbeda, dan beberapa mungkin tidak dapat mentolerir buah dan sayuran tertentu. Selalu berikan sedikit untuk hewan peliharaan Anda dan tunggu selama 24 jam jika ada tanda-tanda kotoran lunak atau diare.

Apa Makanan Manusia yang Bisa Dimakan Kelinci?

Meskipun jerami harus menjadi 80 hingga 90% dari makanan kelinci, makanan segar juga penting untuk kesehatan hewan peliharaan Anda. Makanan segar, seperti sayuran dan buah-buahan, menambah kelembapan pada makanan kelinci. Ini bermanfaat untuk kesehatan kandung kemih dan ginjal.

Sekitar 75% dari asupan makanan segar kelinci Anda harus terdiri atas sayuran hijau; sisanya harus disediakan untuk camilan, seperti beri dan apel. Ingatlah betapa lembutnya perut mereka. Meskipun beberapa makanan aman bagi manusia, itu bisa menjadi racun bagi kelinci. Oleh karena itu, jika ragu, jangan biarkan kelinci memakannya.

Kelinci memiliki indera perasa yang kuat dan mereka suka makan. Mereka sering kali bersedia untuk mencoba apa pun, meskipun itu beracun, jadi tugas Anda adalah melindungi mereka dari bahaya.

1. Wortel

Kita semua tahu bahwa kelinci menyukai wortel, tetapi wortel utuh tidak disarankan karena kandungan gulanya yang tinggi. Kelinci sering kali tertarik pada makanan yang lebih manis, seperti wortel, tetapi sangat penting untuk memberikannya hanya dalam jumlah sedang atau sebagai camilan.

Terlalu banyak wortel dapat menyebabkan obesitas dan masalah pencernaan pada kelinci. Saat diberikan sebagai camilan, wortel dapat menawarkan vitamin A. Vitamin A sangat baik untuk kesehatan mata dan sangat dianjurkan dalam makanan kelinci.

Sebaliknya, pucuk atau daun wortel bisa ditawarkan lebih bebas kepada kelinci. Pucuk wortel kaya akan vitamin A, vitamin B6, vitamin C, vitamin K, folat, thiamin, potasium, niasin, dan mangan. Hal yang sama berlaku untuk lobak. Lobak terlalu kaya gula untuk kelinci, tetapi daunnya bisa menjadi sumber serat dan zat gizi mikro lainnya yang sangat baik.

Hindari memberikan kelinci Anda akar apa pun dari wortel karena akarnya juga tinggi gula. Saat memberikan pucuk wortel pada kelinci dewasa Anda, pastikan untuk memasukkannya ke dalam campuran 3-6 sayuran berbeda yang harus diberikan setiap hari.

2. Selada / Daun Sla

Pilih varietas selada yang lebih gelap, berdaun, dan lebih berserat, seperti selada romaine. Ini seringkali sedikit lebih tinggi serat dan kaya nutrisi seperti fosfor, magnesium, kalsium, kalium, vitamin K, vitamin C, dan folat. Sayuran ini sangat rendah kalori, jadi tidak akan membuat kelinci Anda kelebihan berat badan dan juga menawarkan hidrasi yang cukup.

Ini mungkin mengejutkan bagi sebagian besar pemilik, tetapi Anda harus menghindari selada berwarna terang, terutama selada iceberg. Selada iceberg mengandung bahan kimia yang disebut lactucarium, yang bisa menjadi racun bagi kelinci jika tertelan. Selada ini dan sebagian besar selada berwarna terang juga kekurangan nutrisi dan sebagian besar mengandung air.

Meski selada aman untuk kelinci, penting untuk mengenalkannya secara bertahap untuk menghindari masalah pencernaan. Jika kelinci Anda tidak terbiasa dengan selada, konsumsi dalam jumlah banyak dapat menyebabkan sakit perut dan diare.

3. Seledri

Batang seledri merupakan sumber asam folat, kalium, kalsium, dan vitamin B1, B2, dan B6. Sayuran ini aman untuk kelinci dan dapat ditawarkan sebagai bagian dari asupan makanan segar hariannya. Seledri mengandung senyawa fitokimia yang dapat menurunkan tekanan darah, melawan peradangan, bahkan mencegah kanker. Seledri juga merupakan sumber air yang sangat baik untuk kelinci.

Kelinci juga bisa makan pucuk seledri dan daun seledri tanpa masalah. Kebanyakan kelinci menyukainya. Seperti halnya sayuran apa pun, Anda harus memastikan Anda tidak melebih-lebihkan batang seledri dan daun seledri. Tawarkan seledri secukupnya dan sering-seringlah mengganti makanan segar sehingga kelinci Anda menerima spektrum antioksidan, vitamin, mineral, dan nutrisi lainnya yang luas.

Pastikan Anda mencuci bagian atas seledri dan seledri dengan seksama sebelum menawarkannya kepada kelinci. Seledri dapat terpapar pestisida dan bahan kimia dalam jumlah besar, jadi berhati-hatilah. Pantau kelinci Anda setiap kali Anda memberinya makanan baru untuk melihat apakah ada masalah pencernaan. Hentikan pemberian seledri atau daun seledri kelinci jika menyebabkan masalah pencernaan, seperti diare dan sakit perut.

4. Daun Ketumbar

Daun ketumbar merupakan hebal yang aman bagi kelinci karena kandungan vitamin dan mineralnya yang tinggi. Ketumbar adalah makanan segar rendah kalori untuk kelinci, yang juga kaya akan thiamin, seng, folat, vitamin A, vitamin B6, vitamin K, vitamin C, vitamin E, riboflavin, niasin, zat besi, kalsium, dan kalium.

Daun ketumbar juga merupakan sumber magnesium penyehat jantung yang sangat baik untuk kelinci. Menurut Nutrition Research, kekurangan magnesium dapat menyebabkan penumpukan plak di sekitar jantung. Ini adalah kondisi yang disebut aterosklerosis.

Daun ketumbar memiliki rasa yang kuat, oleh karena itu Anda harus memberi makan kelinci Anda dalam porsi kecil. Lihat apakah hewan peliharaan Anda terbiasa dan tunggu 24 jam sebelum memasukkannya ke dalam menu makanannya lagi. Jika Anda melihat ada yang salah dengan kelinci Anda setelah memberinya makan daun ketumbar, segera hentikan pemberiannya.

5. Lemon Balm

Lemon balm tidak hanya aman untuk kelinci, tetapi juga disarankan untuk menjaga kesehatannya. Lemon balm memiliki sifat antivirus dan antibakteri yang kuat. Kaya akan polifenol dan tanin, makanan ini juga membantu meredakan gas, kembung, diare, stres, dan kecemasan pada kelinci.

Setelah Anda memberi kelinci Anda sedikit lemon balm, lihat apakah hewan peliharaan Anda menyukainya. Selanjutnya, perhatikan masalah apa pun selama 48 jam ke depan. Jika kelinci Anda tidak menunjukkan tanda-tanda yang tidak biasa, Anda dapat menawarkan lemon balm kepada hewan peliharaan Anda setiap hari.

Baca Juga:  Kelinci Makan Plastik, Apa yang Harus Anda Lakukan?

6. Daun Brokoli

Daun brokoli adalah pilihan makanan segar yang sangat baik untuk kelinci Anda karena rendah kalori dan kaya serat. Daun brokoli bisa termasuk dalam 75% yang dialokasikan untuk sayuran berdaun hijau untuk kelinci.

Daun brokoli dianggap sebagai makanan super modern untuk manusia dan kelinci. Mereka kaya akan folat, vitamin A, tiamin, niasin, riboflavin, asam pantotenat, zat besi, kalsium, dan selenium. Pastikan untuk menggabungkan daun brokoli dengan sayuran berdaun hijau lainnya agar kelinci Anda bisa mendapatkan nutrisi yang beragam.

7. Nanas

Orang sering membuang bagian tengah nanas, tetapi itu adalah bagian yang paling melimpah memiliki enzim yang disebut bromelain. Bromelain dapat meredakan diare pada kelinci dan mengurangi keluarnya cairan usus. Bromelain juga dikenal bisa memperbaiki hairball dan sangat bermanfaat bila diberikan kepada kelinci selama molting (bulu rontok).

Selalu tawarkan nanas segar alih-alih nanas beku karena yang pertama memiliki bentuk enzim yang lebih aktif. Seperti buah lainnya, tawarkan nanas dalam jumlah kecil sebagai camilan. Nanas memiliki kandungan gula yang tinggi, dan terlalu banyak dapat menyebabkan obesitas, diare, dan masalah pencernaan pada hewan peliharaan. Nanas juga merupakan buah yang bersifat asam sehingga dapat membahayakan gigi kelinci jika dikonsumsi secara berlebihan.

8. Kale

Kelinci makan sayur

Kale adalah sayuran cruciferous bersama dengan brokoli, green collard, kubis brussel, dan arugula. Ini kaya vitamin A yang membantu melindungi penglihatan dan meningkatkan kesehatan kulit dan bulu. Kale juga kaya vitamin C dan K, namun kelinci bisa menghasilkan vitamin C sendiri, jadi mereka tidak membutuhkan banyak dari makanannya. Vitamin C mendukung sistem kekebalan tubuh kelinci dan memastikan hewan peliharaan Anda selalu terhidrasi.

Kale juga kaya akan nutrisi penting lainnya, seperti zat besi, kalsium, dan magnesium. Meskipun kale adalah sumber nutrisi bagi manusia, ini hanya boleh diberikan sebagai camilan untuk kelinci. Terlalu banyak kale atau sayuran cruciferous lainnya dapat menyebabkan perut kembung, gas, dan diare yang tidak nyaman pada kelinci.

9. Blueberry

Jangan pernah memberi kelinci buah apa pun yang mengandung biji. Namun biji blueberry sangat kecil sehingga tidak membahayakan kesehatan pencernaan kelinci peliharaan Anda. Jika ingin amannya, Anda bisa mengeluarkan biji dari blueberry segar dan hanya memberi makan daging buahnya saja.

Blueberry adalah makanan yang sangat baik untuk kelinci. Mereka dapat diberi makan dengan tangan untuk meningkatkan hubungan dan ikatan Anda dengan hewan peliharaan Anda. Blueberry kaya akan mineral dan antioksidan yang mendukung perbaikan sel dan kesehatan otak. Tidak seperti kebanyakan buah, blueberry memiliki indeks glikemik rendah. Dengan kata lain, mereka rendah gula dan akan memberikan pelepasan energi yang stabil.

Tentu saja, blueberry masih dianggap sebagai camilan kelinci sehingga Anda tidak boleh berlebihan meskipun memiliki manfaat bagi kesehatan. Anda tidak perlu memberi kelinci Anda semangkuk blueberry penuh. 1-2 blueberry bisa menjadi camilan yang sangat baik untuk kelinci peliharaan.

Selalu pilih blueberry segar daripada yang beku. Pastikan untuk mencuci buah beri dengan seksama sebelum memberikannya kepada kelinci Anda. Jika kelinci Anda mulai muntah atau diare, hentikan memberikan blueberry dan bicarakan dengan dokter hewan Anda sesegera mungkin.

10. Bok Choy

Bok choy memiliki kadar asam oksalat yang rendah sehingga lebih cocok untuk kelinci dewasa setelah mencapai usia enam bulan. Sebelum 6 bulan, kelinci tidak boleh diberi makanan segar. Bok choy bisa mengandung pestisida dan bahan kimia berbahaya. Menurut Journal of Entomology and Zoology Studies, permethrin adalah sejenis pestisida yang dapat mematikan kelinci dan dapat menyebabkan masalah neurologis saat tertelan.

Oleh karena itu, selalu cuci daun dengan hati-hati, sebaiknya rendam dalam air selama 1-2 jam sebelum menawarkannya kepada hewan peliharaan Anda.

11. Oat

Oatmeal murah, mudah didapat, cepat dicerna, dan membantu mengontrol peningkatan kadar insulin. Ini juga mengurangi risiko resistensi insulin dan diabetes. Ini ideal untuk kelinci yang kurus. Tim penyelamat dan penampungan hewan di luar negeri biasanya memberi makan oatmeal kepada kelinci yang beratnya kurang untuk mengembalikan kesehatan dan berat badannya dengan cepat.

Namun jika Anda memiliki kelinci dengan berat badan normal, kemungkinan kelinci tidak membutuhkan oatmeal. Oatmeal kaya akan kalori dan kelinci dewasa harus diberi makan makanan rendah kalori dan serat tinggi. Memberikan terlalu banyak oatmeal pada kelinci bisa menyebabkan mereka kelebihan berat badan. Hal ini dapat menyebabkan masalah jantung dan paru-paru, diabetes, dan penyakit hati berlemak dalam kasus yang lebih parah.

Penting juga untuk diingat bahwa Anda tidak boleh memberikan oatmeal yang dimasak untuk kelinci atau makanan apapun yang dimasak. Oatmeal yang dimasak kaya akan pati dan dapat menyebabkan masalah pencernaan pada kelinci. Lebih sehat memberi makan kelinci dewasa Anda hanya dengan beberapa butir rolled oat mentah sebagai camilan.

12. Kemangi

Kemangi memiliki sifat antibakteri dan anti-inflamasi yang kuat dan dapat dengan aman diberikan kepada kelinci. Sayuran ini mudah dicerna di perut kelinci dan kaya akan kalsium serta vitamin K. Kemangi juga dikemas dengan flavonoid yang melindungi tubuh kelinci dari kerusakan yang disebabkan oleh limbah metabolisme. Seperti makanan segar lainnya, Anda harus merotasi kemangi dengan herbal dan sayuran segar lainnya.

13. Arugula

Arugula adalah sayuran salad hijau tua yang bisa ditemukan di hampir semua toko grosir dan supermarket. Arugula adalah sumber kalsium yang kaya, yang meningkatkan kekuatan tulang dan gigi kelinci. Ini juga kaya asam folat, atau vitamin B9, yang membantu mencegah penyakit jantung pada kelinci. Menurut Tohoku Journal of Experimental Medicine, asam folat adalah nutrisi penting yang harus dimasukkan ke dalam makanan kelinci melalui banyak sayuran hijau.

Arugula juga mengandung sedikit protein, serat, dan air. Beri makan kelinci Anda sedikit arugula 2-3 kali seminggu. Hindari memberi makan terlalu banyak arugula karena ini dapat menyebabkan peningkatan kadar kalsium dalam tubuh yang berbahaya.

Baca Juga:  Berapa Lama Kelinci Bisa Bertahan Hidup Tanpa Air?

14. Paprika

Kelinci makan paprika

Kelinci sangat menyukai makanan manis. Sayuran manis seperti paprika hijau, kuning, oranye, dan merah dapat diberikan pada kelinci secukupnya. Meskipun manis, ini rendah gula dan kalori berlebih. Selalu buang bijinya sebelum memberi kelinci Anda paprika. Meskipun biji dan intinya tidak beracun, ini tidak memberikan manfaat nutrisi apa pun bagi kelinci Anda.

Kemungkinan saluran pencernaan kelinci Anda tidak akan dapat menghancurkan inti dan bijinya, yang menyebabkan penyumbatan. Ini jarang terjadi tetapi berpotensi mengancam nyawa kelinci. Oleh karena itu, sebaiknya beri makan kelinci Anda dengan daging paprika saja.

Jika Anda menanam paprika di halaman Anda, Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda bisa memberikannya untuk kelinci Anda. Anda tidak boleh memberi makan kelinci Anda daun apa pun yang termasuk dalam keluarga nightshade. Ini termasuk paprika dan tomat. Sebaiknya pagari sayuran nightshade dari kelinci.

Penting juga untuk diingat bahwa tidak semua paprika sama. Paprika jalapeno dan paprika pedas lainnya tidak dapat ditoleransi oleh kelinci.

15. Asparagus

Asparagus kaya akan air dan serat, dan rendah kalori. Karena itu, ini adalah camilan yang sangat baik. Asparagus adalah sumber vitamin A, C, E dan K yang sangat baik, serta folat, dan kromium. Kromium adalah mineral yang meningkatkan kemampuan insulin untuk mengangkut glukosa dari aliran darah ke dalam sel.

Selalu beri makan kelinci Anda asparagus dalam jumlah sedang dan rotasi sayuran yang Anda tawarkan. Kelinci suka memakan sesuatu yang baru setiap hari. Untuk membuat mereka tetap tertarik dan memastikan mereka mendapatkan semua nutrisinya, penting untuk mencampurkannya sesekali.

16. Apel

Apel merupakan makanan yang sangat baik untuk kelinci karena kaya serat dan antioksidan. Buah ini juga kaya akan kalsium, fitonutrien, kalium, dan vitamin B kompleks. Menurut Journal of Nutrition, terlalu sedikit vitamin B-6 dalam makanan kelinci dapat memengaruhi laju pertumbuhannya dan menyebabkan anemia ringan, kulit bersisik, dan kejang. Dalam kasus yang parah, kekurangan vitamin B6 bahkan dapat menyebabkan kelumpuhan mendadak.

Apel kaya akan gula dan cukup asam. Oleh karena itu, yang terbaik adalah menawarkannya dalam jumlah sedang. Idealnya, Anda harus memberi makan kelinci hanya 1-2 sendok makan buah per hari, atau 1-2 potong apel per minggu.

Saat memberi makan apel, selalu biarkan kulitnya karena di sanalah sebagian besar nutrisi ditemukan. Pastikan Anda membuang batang, biji, dan inti karena mengandung sianida. Dalam jumlah yang lebih banyak, sianida dapat menyebabkan diare, sakit perut, muntah, kejang, bahkan kematian pada kelinci.

17. Andewi (Endive)

Sayuran andewi atau endive adalah sumber beta karoten, vitamin E, riboflavin, folat, dan kalium yang sangat baik. Sayuran ini juga mengandung zat besi, kalsium, dan magnesium dalam jumlah yang cukup, yang mendukung pertumbuhan dan kesehatan tulang pada kelinci.

Andewi kaya akan vitamin B, yang membuatnya sangat baik untuk kesehatan hati kelinci. Pastikan untuk mencampurkannya dengan makanan segar lainnya yang Anda tawarkan untuk kelinci peliharaan Anda.

Makanan Manusia yang Aman untuk Kelinci

Jenis Makanan Nutrisi Penting untuk Kelinci
Wortel (dan bagian atas wortel) Serat, vitamin A, vitamin B6, vitamin C, vitamin K, folat, thiamin, kalium, niasin, dan mangan
Selada Serat, fosfor, magnesium, kalsium, kalium, vitamin K, vitamin C, dan folat.
Seledri Asam folat, kalium, kalsium dan vitamin B1, B2, dan B6.
Daun ketumbar Thiamin, seng, folat, vitamin A, vitamin B6, vitamin K, vitamin C, vitamin E, riboflavin, niasin, zat besi, kalsium, dan kalium.
Lemon balm Polifenol dan tanin.
Daun brokoli Serat, folat, vitamin A, thiamin, niasin, riboflavin, asam pantotenat, zat besi, kalsium, dan selenium.
Nanas Enzim bromelain.
Kale Vitamin A dan C, serta magnesium, zat besi, dan kalsium.
Blueberry Air, serat, dan antioksidan.
Bok Choy Serat, folat, vitamin A, thiamin, niasin, riboflavin, asam pantotenat, zat besi, dan kalsium.
Oat Serat.
Kemangi Vitamin A dan K, dan magnesium.
Arugula Kalsium, asam folat, dan serat.
Paprika Vitamin A dan air.
Asparagus Vitamin A, C, E dan K, serta folat, dan kromium.
Apel Air, serat, vitamin B kompleks, dan antioksidan.
Andewi Beta karoten, vitamin E, riboflavin, folat, dan kalium.

Perut Kelinci Tidak Mentolerir Buah dan Sayuran

Jika kelinci Anda tidak mentolerir makanan atau sayuran segar, itu tidak perlu dikhawatirkan. Jerami, yang merupakan 80 hingga 90% dari makanan kelinci Anda, kaya akan vitamin A dan D, bersama dengan protein, kalsium, dan nutrisi penting lainnya.

Anda juga tidak perlu mengkhawatirkan asupan vitamin C kelinci. Berbeda dengan manusia yang memperoleh vitamin C dari makanannya, kelinci menghasilkan vitamin C sendiri secara alami. Selain itu, Anda selalu memiliki pilihan untuk memasukkan pelet ke dalam makanan kelinci Anda.

Jika membahas pola makan bayi kelinci, waktu yang tepat untuk memasukkan sayuran ke dalam makanannya adalah saat mereka berusia di atas 6 hingga 8 minggu. Sebelum Anda memasukkan makanan segar apa pun ke dalam makanan kelinci, Anda harus memastikan bahwa kelinci memakan jerami rumput setidaknya selama 2 minggu.

Selalu perkenalkan makanan baru ke dalam makanan kelinci Anda secara perlahan agar tubuhnya memiliki cukup waktu untuk melakukan penyesuaian. Waktu 12 jam setelah makan makanan baru sudah cukup untuk mengidentifikasi apakah kelinci Anda mentolerir suatu jenis makanan segar. Jika kelinci tidak mentolerir sayur atau buah, kotorannya akan encer atau diare.

Jika kelinci Anda mengalami reaksi negatif terhadap makanan baru, segera hentikan dan cobalah alternatif. Selalu tunggu 6 hari sebelum mencoba sesuatu yang baru lagi.

Anda juga tidak perlu terlalu banyak memotong sayuran kelinci. Kelinci lebih suka menggerogoti seluruh bagian karena membantu mereka mengikis giginya. Namun untuk sayuran seperti seledri, sebaiknya potong menjadi potongan-potongan kecil untuk mencegah kelinci tersedak. Kelinci tidak bisa muntah jika tersedak.

Komentar