Apa Saja Makanan yang Disukai Rakun? | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Apa Saja Makanan yang Disukai Rakun?

Apa Saja Makanan yang Disukai Rakun?

Jika Anda harus merawat seekor rakun, mengetahui makanan apa yang harus diberikan padanya sangat penting. Rakun adalah hewan yang suka berkeliaran dan umum ditemukan bahkan di lingkungan perkotaan saat mereka mencari makanan. Mereka pada umumnya adalah hewan yang sangat cerdas dengan kaki yang cekatan, membuat mereka mampu menjaga diri mereka sendiri. Namun Anda mungkin menemukan rakun yang dibuang atau rakun yang terluka yang perlu dirawat sebelum mereka dapat dilepaskan kembali ke alam.

Gambar rakun

via: peakpx

Untuk alasan ini, Anda perlu tahu apa yang disukai rakun. Kami akan mengupas pola makan rakun liar dan melihat bagaimana rakun peliharaan diberi makan.

Rakun sebagai hewan peliharaan

Ada tren yang berkembang untuk menjadikan rakun sebagai hewan peliharaan. Terutama ketika masih kecil, rakun adalah hewan yang menggemaskan. Dengan wajah yang bertopeng, cakar yang hampir seperti manusia, dan kepribadian yang penuh kasih sayang, mudah untuk melihat mengapa rakun menjadi populer. Dengan video yang tersebar di internet tentang rakun peliharaan, popularitas ini tampaknya tumbuh secara signifikan.

Namun seperti yang sering terjadi pada tren-tren lainnya, tidak semuanya mengerti dampak memelihara rakun. Pertama, ketika masih kecil rakun relatif jinak, lucu, dan cukup mudah dirawat. Karena ukurannya yang kecil, semua keributan yang mereka sebabkan biasanya dapat dikendalikan. Namun banyak hal berubah ketika mereka berkembang.

Rakun remaja dan dewasa sangat sulit untuk dikelola karena mereka nakal, aktif di malam hari, dan tangkas; ini dapat menyebabkan banyak kekacauan di rumah. Karena mereka sangat sulit dipelihara, hanya orang yang memiliki waktu, kesabaran, dan sumber daya yang cukup yang dapat menahan perilaku mereka. Dan ini bukanlah satu-satunya alasan mengapa memelihara rakun tidak disarankan. Alasan lainnya adalah sebagai berikut:

Rakun itu liar: Tidak seperti anjing dan kucing, rakun belum melewati masa ribuan tahun domestikasi. Meskipun mereka cerdas, mereka hampir mustahil untuk dilatih dan tidak akan pernah menjadi sepenuhnya patuh. Juga, di alam liar, mereka dapat memiliki kekuasaan bebas dari bentangan wilayah yang luas. Menjaga rakun di lingkungan rumah membatasi mereka dan mempengaruhi kualitas hidup mereka, terutama dalam hal bersosialisasi dalam kelompok spesies mereka.

Habitat: Jika Anda membawa pulang rakun, Anda harus memiliki banyak ruang untuk membiarkan mereka berkeliaran. Ini berarti Anda setidaknya butuh pekarangan besar. Rakun tidak boleh ditempatkan di apartemen dan mereka membutuhkan banyak pengayaan lingkungan untuk membuat mereka tetap terhibur. Tanpanya, mereka akan menjadi destruktif.

Ekologi: Karena tanggung jawab menjaga rakun sebagai hewan peliharaan sangat tinggi, terlalu banyak orang yang tidak dapat memenuhinya. Ini menghasilkan pengabaian rakun yang tak terhindarkan. Sebagai spesies invasif, rakun dapat masuk ke ekosistem yang berbeda dan mendatangkan malapetaka. Mereka dapat menggantikan spesies lain dengan merebut sumber daya dan mengganggu keseimbangan ekologis suatu daerah.

Perdagangan hewan peliharaan eksotis: Permintaan untuk memelihara rakun berarti akan ada bisnis yang didirikan di sekitarnya. Sayangnya, pedagang hewan peliharaan eksotis yang tidak bermoral memanfaatkan hal itu dan akan sering menampung rakun dalam kondisi yang kejam. Di area di mana mengimpor atau memelihara rakun ilegal, akan ada kejahatan terorganisir yang terlibat. Ini adalah sesuatu yang telah kita lihat dengan hewan eksotis lainnya seperti berang-berang.

Karena alasan-alasan inilah, tidak disarankan untuk menjadikan rakun sebagai hewan peliharaan. Hanya pelaksana rehabilitasi satwa yang sangat berpengetahuan luas yang boleh merawat mereka atau mereka yang tidak punya pilihan lain selain membesarkan mereka.

Merawat rakun liar yang membutuhkan pertolongan

Foto rakun

via: flickr

Ada banyak jenis rakun, tergantung di mana Anda tinggal. Jika Anda menemukan rakun dewasa, kemungkinan mereka tidak akan tertarik menjadi hewan peliharaan Anda. Meskipun mereka mungkin datang untuk mengambil makanan atau mengeksplorasi secara umum, mereka sudah terbiasa hidup di alam liar dan enggan untuk menyerah. Namun bayi rakun dapat ditemukan sendiri. Jika ya, ini biasanya karena:

  • Sang ibu sudah pergi dan tidak akan kembali
  • Sarang mereka telah hancur
  • Sarang mereka terlalu panas dan rakun-rakun kecil itu telah pergi dan tersesat
  • Sang ibu memindahkan semua rakun kecil ke tempat lain
  • Predator telah muncul
  • Seekor hewan peliharaan datang membawa bayi rakun

Dalam situasi apa pun, disarankan untuk menunggu ibu rakun kembali untuk sementara waktu. Anda perlu memastikan Anda menjaga jarak yang aman, jika tidak si ibu tidak akan berani mendekat. Jika ibu rakun tidak kembali dan Anda melihat bayi rakun waspada dengan mata terbuka, Anda harus membawanya segera ke pusat pemulihan satwa liar terdekat. Di sana mereka akan diberi makan dan dirawat sampai mereka dapat dilepaskan kembali ke alam liar.

Di sisi lain, jika mata rakun tertutup, kemungkinan mereka mengalami dehidrasi dan/atau lapar. Dalam situasi ini, Anda perlu memberi mereka makanan dan tempat tinggal. Dengan cara ini, mereka memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup sampai ahli rehabilitasi dapat mengambil alihnya.

Rakun bergantung pada ibu mereka selama 3 sampai 5 bulan, setelah itu mereka harus mampu mengurus diri sendiri. Mereka disapih pada usia 12 minggu, meskipun mereka umumnya tetap bersama ibu dan saudara kandungnya selama setahun. Mereka akan membuka mata mereka sekitar 3 minggu.

Merawat rakun yang dibuang/terlantar

Ketika Anda menemukan bayi rakun yang telah ditinggalkan atau dibuang, bawa mereka dengan selimut kecil. Penting untuk mengenakan sarung tangan karena rakun sudah memiliki gigi pada usia 4 minggu dan dapat menggigit Anda jika mereka marah atau bingung. Mereka kemungkinan akan menggeram ketakutan.

Bungkus bayi rakun dalam selimut dan jaga agar tetap hangat. Tempatkan handuk di kotak kardus untuk meniru sarang bayi rakun. Anda dapat menggunakan selimut elektrik untuk menjaga mereka tetap ekstra hangat jika tersedia, tetapi pastikan ada selimut pelindung di bagian atas jika tidak terlalu hangat. Suhu sekitar 36 ºC sudah ideal.

Pastikan bayi rakun tidak mengalami cedera dengan memeriksa tubuh mereka. Jika Anda menemukan luka, cuci dengan antibakteri dan air hangat. Oleskan dengan kain, jangan mencoba untuk memandikan mereka di baskom atau bak mandi. Cari juga parasit eksternal seperti kutu dan caplak, singkirkan bila ditemukan. Jika Anda menemukan banyak serangga, itu kemungkinan berarti mereka telah ditinggalkan oleh keluarga mereka. Temui dokter hewan sesegera mungkin.

Memberi makan bayi rakun

Di sini kami memberikan beberapa informasi praktis tentang makanan apa yang harus diberikan ke bayi rakun dan bagaimana cara melakukannya. Faktor-faktor ini tergantung pada usia mereka. Pada awalnya, rakun tidak akan suka minum apa pun selain susu karena inilah yang diberikan oleh ibu mereka. Ingatlah bahwa ketika memberi susu, kita harus menggunakan botol dengan puting susu untuk meniru pemberian ASI ibu mereka.

Rakun yang baru lahir: Pada usia satu minggu, berat rakun antara 60 dan 140 gram. Anda bisa melihat mata mereka tertutup. Topeng hitam yang terkenal di wajah rakun hanya akan terlihat samar-samar. Anda harus memberi mereka susu kucing yang dapat dibeli di toko hewan peliharaan. Mereka perlu makan sekitar 5% dari berat badan mereka yang seharusnya antara 30 dan 70 ml. Susu harus hangat, sedikit lebih tinggi dari suhu tubuh. Setelah menyusui, usap alat kelamin mereka dengan kain sehingga mereka bisa buang air kecil. Anda harus memberi mereka makan sekitar 8 kali sehari, dengan 3 jam di antara setiap kali waktu menyusui.

2 minggu: Pada titik ini berat bayi rakun sekitar 190 hingga 225 gram. Mata mereka akan tetap tertutup dan perut mereka tidak akan mengembangkan bulu. Pada saat ini, Anda harus meningkatkan jumlah makanan menjadi antara 95 dan 113 ml. Anda harus mengurangi makan mereka hingga 6 kali sehari.

3 minggu: Rakun harus berbobot antara 320 dan 400 gram. Mereka akan mulai membuka mata mereka sekitar waktu ini dan lapisan bulu mereka harus berkembang di seluruh tubuh mereka. Anda harus meningkatkan dosis antara 160 dan 300 ml.

4-5 minggu: Tingkatkan jumlah susu sesuai dengan kenaikan beratnya. Mereka harus memiliki sekitar 5% dari massa tubuh mereka dalam susu.

6 minggu: Pada titik ini berat rakun antara 750 dan 820 gram. Anda harus mengurangi jumlah susu menjadi antara 520 dan 550 ml per hari dan berhenti memberinya makan pada malam hari.

8 minggu: Sejak saat ini, Anda harus mulai menyapih rakun ke makanan padat. Anda perlu menawarkannya kepada mereka sampai mereka secara bertahap menerimanya. Makanan anak kucing atau kucing basah harus menjadi pengganti yang cocok. Anda sebaiknya tidak meningkatkan dosis susu.

10 – 16 minggu: Rakun harus berbobot sekitar 2 kg selama waktu ini. Mereka seharusnya sudah terbiasa dengan makanan padat dan Anda harus mulai membuang susu dari makanan mereka. Makanan anak anjing yang berkualitas tinggi harus memenuhi 2/3 dari makanannya. Sisa makanan harus terdiri atas buah dan sayuran segar. Pada tahap ini, Anda harus membiarkan mereka makan sebanyak yang mereka suka karena mereka berada dalam tahap perkembangan ketika mereka membutuhkannya. Anda akan mulai melihat apa yang mereka sukai saat ini. Juga, mereka akan membutuhkan banyak air minum segar serta genangan air di mana mereka dapat mendinginkan diri.

Setelah cukup disapih, Anda harus menempatkannya di kandang besar yang berisi ruang untuk bersarang. Sering-seringlah membersihkannya dan memastikannya tidak dingin. Sejak usia 16 minggu, rakun harus mandiri. Anda dapat mempertimbangkan untuk melepaskannya saat ini. Biarkan saja kandang terbuka dan biarkan mereka menyelidikinya. Mereka mungkin kembali beberapa kali sebelum pergi.

Memberi makan rakun dewasa

Meskipun ada beberapa makanan yang disukai rakun, semua rakun berbeda. Mereka akan mengembangkan preferensi individu mereka sendiri. Rakun adalah hewan yang secara teknis omnivora dan dapat menemukan nutrisi yang diperlukan dari berbagai makanan, termasuk:

  • Ayam
  • Kalkun
  • Kibble kucing
  • Makanan basah kucing
  • Telur
  • Kebanyakan ikan
  • Wortel
  • Paprika
  • Pisang
  • Makanan laut
  • Semangka
  • Jagung
  • Nasi
  • Apel

Seperti yang Anda lihat, ada banyak jenis makanan yang bisa Anda berikan untuk rakun dewasa. Jika rakun berada dalam perawatan Anda untuk jangka waktu yang signifikan, yang terbaik adalah memvariasikan jenis makanan sehingga mereka tidak bosan. Anda juga dapat menguji makanan yang berbeda untuk melihat mana yang menjadi favorit mereka. Namun Anda tidak boleh menawari rakun daging merah. Juga, periksa berat badan mereka setelah 16 minggu untuk memastikan mereka mempertahankan berat badan yang stabil. Mereka bisa menjadi hewan rakus dan dapat mengembangkan obesitas jika Anda tidak berhati-hati.

Rakun yang lebih tua akan terus makan berbagai makanan seperti yang dijelaskan di atas. Anda perlu mengurangi atau menambah jumlah yang mereka makan sesuai dengan tingkat aktivitas fisik mereka. Jika mereka suka makan sesuatu yang tinggi lemak, misalnya, Anda harus membuang ini dari diet mereka.

Tags:

Komentar