9 Penyebab Ikan Guppy Cepat Mati dan Cara Mengatasinya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 9 Penyebab Ikan Guppy Cepat Mati dan Cara Mengatasinya

9 Penyebab Ikan Guppy Cepat Mati dan Cara Mengatasinya

Ikan guppy dulu dikenal sebagai ikan hias yang kuat dan tangguh dengan harapan hidup hingga 3 tahun. Namun karena banyaknya kawin silang dan produksi massal untuk menciptakan varian yang tampak cantik, spesies ikan ini sekarang dianggap lebih sensitif dan harapan hidupnya jauh lebih pendek daripada sebelumnya.

Ikan Guppy Mudah Mati

Panduan ini akan membantu mengidentifikasi penyebab paling umum kematian ikan guppy serta memberikan beberapa tips penting untuk menjaga ikan peliharaan Anda tetap hidup.

Tentang Ikan Guppy

Guppy adalah salah satu ikan paling populer di kalangan penghobi ikan hias akuarium dan hampir setiap toko ikan hias menjualnya. Ini karena guppy bisa sangat berwarna-warni dengan sirip yang indah. Belum lagi mereka sangat mudah berkembang biak karena seringkali Anda hanya perlu jantan dan betina untuk memicu pemijahan. Mereka memiliki nama ilmiah Poecilia Reticulata selain juga disebut sebagai million fish.

Penyebab Ikan Guppy Mudah Mati & Solusinya

1. Genetika Melemah

Penyebab utama umur ikan guppy yang pendek, terutama jika menyangkut jenis yang lebih menarik, adalah genetika yang melemah. Spesies ikan khusus ini dikenal dengan beragam warna dan jenis siripnya. Untuk secara konsisten memproduksi varian ini, peternak harus melakukan perkawinan sedarah (indreeding) dengan mengawinkan ikan yang berkerabat dekat.

Efek samping dari praktik ini adalah generasi baru menjadi semakin kurang beragam secara genetik jika dibandingkan dengan generasi sebelumnya. Akibatnya, ikan generasi baru lebih rentan terhadap penyakit serta kelainan genetik (seperti tulang belakang bengkok).

Solusi 1:

Jika Anda tidak memiliki ikan guppy saat ini tetapi berencana untuk memeliharanya dalam waktu dekat, langkah pertama adalah menghindari membeli ikan dengan gen yang lemah. Untuk melakukannya, Anda harus mencari peternak yang mempraktikkan pemuliaan tidak sedarah (linebreeding).

Dengan metode ini, strain yang sama dari guppy dipelihara di akuarium terpisah. Setelah tiga generasi perkawinan sedarah di akuarium yang sama, ikan satu akuarium kemudian dapat ditambahkan ke akuarium lainnya. Jika dilakukan dengan benar, metode ini mampu mempertahankan ciri-ciri visual yang diinginkan untuk generasi mendatang sambil juga menjaga agar kumpulan gen tetap terdiversifikasi.

Jadi sebelum membeli guppy, pastikan Anda bertanya kepada peternak atau penjual bagaimana ikan itu dibesarkan.

Solusi 2:

Solusi lain untuk mengatasi gen ikan guppy yang lemah adalah dengan membiakkan koloni Anda sendiri. Ini mengharuskan Anda untuk memelihara jantan dan betina. Jika Anda ingin bayi (juga dikenal sebagai burayak) guppy terlihat seperti induknya, maka Anda harus mendapatkan jantan dan betina dari strain yang sama. Jika Anda tidak mempermasalahkan bagaimana tampilan keturunannya, kami sarankan untuk mencampurkan strain yang berbeda untuk menambahkan lebih banyak keragaman genetik ke dalam koloni.

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan strain yang sama, Anda dapat memelihara dua kelompok strain guppy yang sama di dua akuarium terpisah. Setelah tiga generasi berkembang biak, yang biasanya memakan waktu sekitar satu tahun, Anda kemudian dapat mengambil satu jantan dari akuarium #1 dan menambahkannya ke akuarium #2.

Setelah itu, Anda dapat mengambil satu betina dari akuarium #2 dan menambahkannya ke akuarium #1. Ingatlah bahwa baik pejantan maupun betina yang akan Anda pindahkan harus berasal dari generasi ketiga; jika tidak, Anda akan mendapat ikan dengan gen yang lebih lemah dari yang diperkirakan.

Jika Anda tidak ingin menggunakan banyak akuarium, solusi yang lebih sederhana adalah dengan menambahkan guppy baru dari jenis yang sama ke akuarium Anda setiap tahun.

Jika Anda berencana untuk membiakkan guppy yang sehat, Anda juga perlu mempertimbangkan culling. Jika Anda ingin menjaga koloni tetap kuat dalam jangka panjang, Anda mungkin perlu menyingkirkan ikan yang memiliki masalah yang terlihat seperti bengkok atau melengkung. Hal ini karena ada kemungkinan bahwa sifat tidak sehat yang sama akan diturunkan ke generasi mendatang.

Untuk melakukannya, Anda cukup mengeluarkan ikan yang tidak diinginkan dari akuarium dan memeliharanya di akuarium lain atau melepasnya ke alam.

2. Ikan Guppy Betina Stres

Jika Anda memutuskan untuk membiakkan guppy, pastikan Anda memiliki rasio jantan dan betina yang tepat. Ini karena pejantan akan mengejar betina tanpa henti. Karena terus-menerus dikejar, betina akan lelah dan mungkin akan sakit atau mati.

Solusi

Untuk mencegah ikan guppy betina Anda mati karena dikejar-kejar, kami sarankan untuk menjaga rasio setidaknya dua betina untuk setiap satu jantan di akuarium Anda. Dengan begitu, pejantan memiliki banyak target yang harus dikejar, yang akan memberikan istirahat yang dibutuhkan betina lainnya.

Kami juga merekomendasikan untuk menambahkan tanaman hidup serta kayu apung dan gua untuk memberikan tempat persembunyian dan istirahat bagi guppy betina Anda.

3. Tingkat Kelangsungan Hidup Burayak Rendah

Meskipun membiakkan ikan guppy sangat mudah, menjaga agar burayak tetap hidup mungkin sulit di beberapa pengaturan akuarium. Penyebab paling umum kematian burayak guppy adalah dimakan oleh ikan yang lebih besar.

Baca Juga: Mengapa Ikan Guppy Memakan Anaknya? Apa Penyebabnya?

Baca Juga:  Mengapa Ikan Guppy Memakan Anaknya? Apa Penyebabnya?

Solusi 1:

Solusi pertama adalah memisahkan burayak dari ikan dewasa. Untuk melakukannya, kami sarankan untuk memindahkan burayak ke akuarium terpisah. Anda kemudian dapat membiarkannya tumbuh hingga cukup besar agar tidak dimakan oleh ikan dewasa di akuarium aslinya.

Sebagai tindakan pencegahan ekstra, Anda mungkin juga perlu memindahkan burayak yang tumbuh lebih cepat daripada yang lain karena burayak yang lebih besar pada akhirnya dapat memangsa saudara kandungnya yang lebih kecil.

Solusi 2:

Anda juga dapat memelihara burayak dan ikan dewasa dalam satu akuarium meskipun tingkat kelangsungan hidupnya tidak akan setinggi itu. Untuk meningkatkan peluang bayi ikan bertahan hidup, kami sarankan untuk menambahkan banyak tanaman hidup. Tanaman tidak hanya akan menyediakan ruang persembunyian, burayak juga akan memakan mikroorganisme yang tumbuh di daun dan batangnya.

Tanaman terapung seperti hornwort dan Java moss sangat cocok. Pastikan Anda meletakkan beberapa di bagian atas akuarium karena burayak kadang-kadang suka berada di dekat permukaan air, yang akan membuatnya rentan dimangsa.

Anda juga harus memberi makan ikan dewasa dan anakan Anda dengan baik. Ini tidak hanya akan mencegah ikan dewasa mencoba memakan burayak (karena mereka sudah kenyang), tetapi juga akan membantu bayi ikan Anda tumbuh lebih cepat ukurannya.

4. Teman Seakuarium yang Agresif

Ikan Guppy Mati

Ikan guppy Anda juga bisa mati karena teman satu akuariumnya. Spesies ikan lain dapat mengganggu atau menyerang guppy, yang dapat menyebabkan stres, cedera, dan, pada akhirnya, kematian. Spesies ikan yang lebih besar bahkan dapat melihat teman seakuarium yang lebih kecil sebagai makanan ringan.

Solusi 1:

Solusi yang paling jelas, dan terbaik, adalah menyingkirkan teman seakuarium. Anda hanya boleh memelihara guppy dengan ikan damai dengan ukuran yang sama. Beberapa spesies ikan berikut ini benar-benar aman sebagai teman seakuarium:

– Siput Akuarium

– Corydoras

– Kuhli Loach

– Molly

– Tetra

– Otocinclus

– Platy

– Pleco

– Rasbora

– Swordtail

Solusi 2:

Jika Anda masih bersikeras memelihara ikan guppy dengan ikan agresif, maka Anda perlu menyediakan banyak ruang persembunyian. Oleh karena itu, Anda perlu menambahkan banyak tanaman, kayu apung, dan/atau batu untuk memberi guppy dewasa dan burayak tempat untuk bersembunyi jika mereka sedang diburu dan/atau dibully.

5. Lonjakan Amonia, Nitrit, dan Nitrat

Jika ikan guppy Anda mati satu demi satu, atau tampaknya mati dalam semalam, maka Anda mungkin mengalami lonjakan tiba-tiba amonia dan nitrit selain paparan konsentrasi nitrat yang tinggi dalam waktu lama. Skenario ini dapat terjadi ketika Anda memberi makan ikan secara berlebihan, lupa membuang ikan mati dengan cepat, membunuh sebagian besar bakteri menguntungkan Anda, serta faktor lainnya.

Solusi:

Jika Anda menduga bahwa Anda memiliki masalah kualitas air, langkah pertama yang kami sarankan adalah menguji kadar amonia, nitrit, dan nitrat pada air akuarium Anda. Idealnya, Anda harus menjaga akuarium air Anda pada tingkatan 0 ppm amonia, 0 ppm nitrit, dan kurang dari 40 ppm nitrat. Anda perlu membeli test kit untuk menguji kualitas air.

Jika Anda menemukan bahwa salah satu, atau semua, dari amonia, nitrit dan nitrat berada di atas zona aman yang direkomendasikan di atas, maka Anda harus melakukan penggantian air 25%. Kami juga merekomendasikan Seachem Prime karena akan mendetoksifikasi amonia dan nitrit untuk waktu yang singkat. Bahan kimia yang sama juga akan menghilangkan klorin dan kloramin, yang keduanya akan membahayakan ikan dan bakteri menguntungkan Anda, dari air keran Anda.

Kami menyarankan untuk menguji air akuarium lagi 24 jam setelah air diganti. Jika kadar amonia, nitrit, dan/atau nitrat masih terlalu tinggi, Anda harus melakukan penggantian air 25% lagi (jangan lupa menambahkan Prime juga) lalu uji lagi. Terus lakukan proses yang sama berulang-ulang sampai Anda menurunkan konsentrasi amonia, nitrit, dan nitrat agar aman untuk guppy Anda.

Untuk mempercepat proses, kami merekomendasikan Anda untuk membeli produk bakteri menguntungkan hidup yang akan dengan cepat menghilangkan amonia dan nitrit. Meskipun tidak ada cara yang lebih cepat untuk menghilangkan nitrat, Anda dapat menambahkan tanaman hidup (seperti hornwort dan Java moss yang disebutkan di atas) ke akuarium ikan Anda untuk membantu mengurangi konsentrasi nitrat dalam jangka panjang.

6. pH rendah

Seperti spesies ikan livebearer lainnya, ikan guppy sama sekali tidak akan hidup dengan baik di perairan asam (dengan pH di bawah 7,0). Masalahnya adalah, bahkan jika Anda memulai dengan netral (7,0 pH) atau sedikit basa (di atas 7,0 pH) di akuarium, air akan menjadi lebih asam dari waktu ke waktu karena limbah organik yang dihasilkan oleh ikan peliharaan Anda.

Solusi:

Untuk mencegah air akuarium Anda menjadi terlalu asam, dan karena itu berpotensi membahayakan guppy Anda, kami sarankan untuk menambahkan koral atau karang yang dihancurkan. Koral akan larut dalam air asam, yang kemudian akan meningkatkan pH dan menjaganya tetap stabil.

Baca Juga:  Penyebab Ikan Guppy Berubah Warna Menjadi Pucat

Koral yang dihancurkan adalah cara paling aman untuk meningkatkan pH karena metode lain dapat menyebabkan perubahan drastis, yang juga dapat melukai guppy Anda. Metode lain juga akan berhasil jika Anda mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan.

7. Suhu Air di Bawah Optimal

Ikan Guppy Cepat Mati

Ikan guppy Anda juga bisa sakit jika Anda memeliharanya di suhu yang kurang optimal. Meskipun spesies ini dapat mentolerir kisaran yang luas, yaitu antara 18 hingga 28 Celcius, mereka cenderung lebih sehat pada suhu sekitar 21 hingga 26 Celcius.

Suhu yang lebih dingin akan membuat ikan guppy terkena penyakit yang berpotensi mematikan. Suhu yang lebih tinggi juga akan meningkatkan metabolisme mereka dan mengurangi jumlah oksigen yang tersedia di akuarium; kedua elemen ini akan mempersingkat masa hidup mereka dengan membuat mereka membakar lebih banyak energi.

Solusi:

Solusinya mudah dalam kasus ini. Jika air Anda lebih dingin dari 21 derajat Celsius, sebaiknya gunakan heater. Jika Anda khawatir akuarium Anda mungkin terlalu panas untuk ikan guppy Anda, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk membeli chiller.

8. Tidak Mampu Menyesuaikan Diri

Jika Anda melihat ikan guppy mati segera setelah menambahkannya ke akuarium Anda, maka Anda mungkin melakukan sesuatu yang salah selama aklimatisasi. Jika air dari kantong plastik dan akuarium Anda berbeda secara signifikan, maka Anda berisiko membuat ikan baru stres atau bahkan membuat mereka kaget, yang dapat menyebabkan mereka mati tak lama kemudian.

Masalah lain adalah bahwa ikan guppy mungkin tidak bisa menyesuaikan diri sepenuhnya dengan parameter air Anda. Bahkan jika Anda menjaga air tetap bersih dan bebas penyakit, ikan mungkin tidak hidup lama di akuarium Anda dibandingkan dengan tempat mereka dilahirkan.

Solusi:

Untuk mengadaptasikan ikan guppy dengan benar, pertama Anda harus mengapungkan kantong ikan di akuarium Anda selama sekitar 30 menit. Ini akan mencocokkan suhu air di dalam kantong dengan akuarium Anda.

Untuk langkah selanjutnya, kami sarankan Anda menguji pH baik air di dalam kantong maupun akuarium Anda. Jika selisihnya 0,2 atau kurang, Anda dapat menjaring ikan dari kantong dan langsung memasukkannya ke dalam akuarium. Jika ada perbedaan yang lebih besar, maka kami sarankan untuk menambahkan air secara perlahan dari akuarium Anda ke air di dalam kantong plastik sampai sekitar 25% dari air kantong dan 75% dari air akuarium Anda.

Dalam hal aklimatisasi jangka panjang, Anda harus berusaha menjaga air akuarium Anda tetap murni meskipun ikan Anda tidak akan pernah merasa nyaman. Kabar baiknya adalah, jika Anda membiakkan guppy, generasi baru akan lebih menyesuaikan diri dengan parameter air Anda, menurut sebuah studi ilmiah terhadap Poecilia reticulata.

Menurut penelitian, biasanya dibutuhkan tiga generasi bagi ikan guppy untuk sepenuhnya menyesuaikan diri dengan lingkungan mereka. Jadi, jika Anda dapat menjaga agar koloni ikan guppy tetap hidup, sehat, dan berkembang baik selama sekitar satu tahun, Anda memiliki peluang yang cukup bagus untuk membiakkan guppy yang sepenuhnya menyesuaikan diri dengan air akuarium Anda.

9. Penyakit Guppy

Seperti yang kami nyatakan sebelumnya, ikan guppy secara teratur dikawinkan, yang membuat burayak lebih lemah secara genetik dan lebih rentan terhadap penyakit. Ada juga kemungkinan bahwa ikan Anda dibesarkan dan/atau dipelihara di akuarium kecil yang penuh sesak. Dalam pengaturan itu, penyakit menular dapat menyebar dengan cepat.

Meskipun ikan terlihat sehat di toko ikan, di dalam kantong, atau bahkan di akuarium Anda, tidak berarti ikan Anda itu benar-benar bebas penyakit dan tidak akan menginfeksi teman seakuariumnya di kemudian hari.

Solusi 1:

Cara terbaik untuk mengatasi penyakit ikan guppy adalah pencegahan. Seperti yang kami nyatakan di atas, pertama-tama Anda harus memastikan bahwa Anda membeli guppy dari penjual terkemuka yang dapat menghasilkan genetika yang kuat. Dengan memiliki sistem kekebalan yang kuat dari gen yang bagus, ikan Anda memiliki peluang lebih baik untuk melawan parasit dan infeksi.

Dan Anda juga harus menjaga kualitas air Anda tetap murni untuk guppy. Ini berarti akuarium harus disetting 0 ppm amonia, 0 ppm nitrit, kurang dari 40 ppm nitrat, pH minimal 7,0 di samping kisaran suhu antara atau 22 hingga 28 Celcius.

Solusi 2:

Jika Anda berencana untuk membeli ikan guppy baru, maka Anda harus mengkarantina terlebih dahulu dengan menempatkan mereka di akuarium lain yang terpisah dari komunitas ikan lainnya yang akan Anda tambahkan. Meskipun ikan Anda tampak sehat, kami tetap menyarankan untuk mengobatinya sebagai tindakan pencegahan karena mereka masih dapat membawa parasit yang mungkin muncul di kemudian hari dan menginfeksi ikan lain di akuarium utama Anda.

Demikian uraian kami tentang penyebab ikan guppy mati beserta solusinya. Semoga bermanfaat.

Tags:

Komentar