Perawatan Ikan Neon Tetra: Ciri, Makanan, Akuarium, Tankmate, Pembiakan | Si Binatang
Home » Ikan » Perawatan Ikan Neon Tetra: Ciri, Makanan, Akuarium, Tankmate, Pembiakan

Perawatan Ikan Neon Tetra: Ciri, Makanan, Akuarium, Tankmate, Pembiakan

Neon tetra adalah ikan hias air tawar yang lucu dan cantik yang dapat ditemukan di semua toko dan pasar ikan. Ikan ini populer karena mereka sangat cantik, cukup aktif, mudah dirawat, dan damai. Dalam panduan ini, Anda akan mempelajari semua hal tentang perawatan ikan neon tetra. Kami akan membahas berbagai hal seperti umur mereka, kondisi akuarium yang ideal, makanan yang disukai, dan bahkan cara membiakkannya!

Neon Tetra

Mari kita mulai.

Tentang Ikan Neon Tetra

Anda mungkin sudah pernah melihat ikan neon tetra sebelumnya. Ikan ini adalah salah satu spesies ikan hias paling populer untuk aquarist di seluruh dunia. Namun ada banyak hal menarik lainnya dari ikan ini yang mungkin belum Anda tahu.

Meski sebagian besar ikan ini di pasaran berasal dari penangkaran / pembiakan, Anda dapat menemukan neon tetra berenang di seluruh Lembah Amazon. Mereka paling umum ditemukan di Peru, Kolombia, Brasil, dan terkadang Ekuador.

Neon tetra (juga disebut paracheirodon innesi) diklasifikasikan kembali pada 1930-an ketika mereka pertama kali dibawa ke Amerika Serikat dari Amerika Selatan. Berkat keindahannya yang memukau, ikan ini dengan cepat menjadi komoditas populer di kalangan penghobi ikan hias.

Popularitas mereka terus berlanjut hingga saat ini karena kecantikan dan perawatannya yang relatif mudah.

Penampilan

Aspek yang paling berbeda dari ikan neon tetra adalah warnanya. Sesuai namanya, ikan ini memiliki pola warna yang mencolok. Percikan warna merah, putih, dan biru menutupi tubuh mereka.

Garis biru mengkilat memanjang dari ujung kepala hingga ke bagian adiposa, yang merupakan sirip bulat kecil di atas ekor. Garis ini memiliki ciri yang agak berkilau dan memantulkan cahaya dengan sangat baik. Diyakini bahwa garis ini digunakan untuk meningkatkan visibilitas di antara berbagai jenis tetra.

Di bawah garis biru, ada garis merah parsial yang dimulai di tengah tubuh ikan, lalu memanjang sampai ke ekor. Karena garis merah ini, neon tetra biasanya disalahartikan sebagai cardinal tetra. Meskipun terlihat mirip, perbedaan terbesar keduanya adalah ukuran garis merahnya. Pada neon tetra, garisnya hanya melintasi setengah dari tubuh. Sedangkan pada cardinal tetra, garisnya melewati seluruh panjang ikan.

Perut ikan berwarna putih netral. Selain ketiga warna tersebut, neon tetra memiliki bodi yang semi transparan. Hal ini memungkinkan mereka untuk berbaur dengan habitat aslinya dan bersembunyi dari ikan pemangsa.

Ukuran dan Bentuk

Dalam hal ukuran, neon tetra tidak terlalu besar. Di alam liar, panjangnya bisa mencapai sekitar 6,5 cm. Namun ikan yang dibiakkan biasanya tidak melebihi 4 cm. Tubuh mereka tipis, sempit, dan berbentuk torpedo. Sebagian besar kepala mereka diisi oleh mata manik-manik besar yang berada hampir sejajar dengan mulut mereka.

Perawatan Umum Ikan Neon Tetra

Ikan Neon Tetra

Menjaga agar ikan neon tetra tetap sehat tidak terlalu sulit. Mereka sangat kuat dan tidak membutuhkan banyak perhatian seperti ikan lainnya. Ini jelas merupakan keuntungan besar (terutama jika sebelumnya Anda pernah merawat ikan yang sulit pemeliharaannya). Selama Anda memberi mereka perawatan dasar dan kondisi air yang mereka butuhkan, mereka akan baik-baik saja.

Rata-rata Umur

Setelah mereka beradaptasi di akuarium yang sudah mapan dengan kondisi yang tepat, umur rata-rata neon tetra adalah antara 5 hingga 10 tahun.

Harapan hidup ini bisa turun jika Anda mengabaikan ikan Anda untuk jangka waktu yang lama. Tidak peduli seberapa kuat seekor ikan, Anda harus selalu menyediakan mereka lingkungan yang sempurna di mana mereka dapat berkembang baik.

Kondisi Akuarium dan Air

Cara terbaik untuk membuat ikan neon tetra Anda bahagia dan sehat adalah dengan menyediakan habitat yang nyaman dan disesuaikan dengan kebutuhan mereka.

Ukuran Akuarium

Anda tidak boleh menggunakan akuarium yang volume minimumnya kurang dari 40 liter (cara menghitung volume akuarium: panjang x lebar x tinggi [cm] / 1000). Namun kami menyarankan menggunakan akuarium 75 liter agar ikan lebih nyaman.

Meskipun mereka benar-benar dianggap sebagai ikan nano, alasan mengapa spesies ini tidak dapat hidup dengan baik di akuarium super kecil sederhana: neon tetra adalah ikan yang berkelompok, jadi Anda perlu menyediakan ruang yang cukup untuk seluruh kelompok. Ini akan membantu mereka merasa aman, bebas stres, dan tidak terlalu sesak.

Kondisi Air

Menemukan kondisi dan parameter air yang tepat sangat penting jika Anda ingin ikan Anda berkembang baik, tidak peduli seberapa kuat mereka. Inilah yang harus Anda perhatikan:

– Suhu air: Pertahankan antara 21 °C hingga 27 °C

– Tingkat pH: Pertahankan ini di bawah 7,0

– Tingkat kekerasan: Tidak boleh melebihi 10 dGH

Ingat, ikan tropis ini berasal dari lingkungan di Amerika Selatan. Parameter air ini akan membantu meniru daerah yang lebih hangat tempat mereka berasal dan membuatnya tetap nyaman.

Pengaturan Habitat

Saat Anda mendekorasi akuarium, pertimbangkan untuk memberikan ikan Anda banyak tempat bersembunyi untuk menghindari cahaya. Di alam liar, ikan neon tetra hidup di aliran air hitam yang bergerak lambat. Karena air tidak banyak bergerak, bahan organik mengendap di dasar sungai dan terurai.

Baca Juga:  30+ Jenis Ikan Tetra Paling Menakjubkan (Daftar Lengkap)

Ini menghasilkan air yang gelap dan sulit dilihat. Anda tidak harus membuat akuarium Anda keruh seperti lingkungan alaminya, tetapi Anda dapat menjaga kondisi pencahayaan sedikit lebih rendah. Cahaya yang lebih lembut lebih disukai.

Anda juga perlu memasukkan banyak tanaman lebat dan kayu apung. Tanaman terapung dan potongan kayu alami akan menciptakan bintik-bintik gelap bagi ikan Anda untuk menjauh dari cahaya.

Ikan neon tetra menghabiskan sebagian besar waktu mereka di tengah akuarium. Mereka akan naik ke permukaan untuk makan, tetapi selain itu, mereka akan berenang di kedalaman sedang. Ini berarti Anda tidak perlu terlalu khawatir memakai substrat yang terlihat alami.

Ikan ini akan baik-baik saja dengan kerikil, pasir dan apa pun yang ingin Anda gunakan. Pastikan substratnya cocok dengan tanaman hidup apa pun yang Anda rencanakan untuk dimasukkan ke dalam akuariumnya.

Filtrasi yang tepat

Saat memelihara ikan neon tetra, Anda tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk menjaga habitat dan airnya tetap bersih. Karena ukurannya yang kecil, ikan ini tidak menghasilkan banyak kotoran. Ini berarti akuarium Anda akan baik-baik saja dengan filter spons standar.

Air harus diganti seminggu sekali. Sekitar seperempat air akuarium perlu diganti untuk menjaga semuanya dalam kondisi baik.

Catatan: Sangat penting agar Anda tidak melebihi angka ini saat melakukan penggantian air. Ini dapat memiliki konsekuensi kesehatan yang serius bagi ikan ini.

Saat pertama kali membawa pulang ikan, penting bagi Anda untuk tidak memasukkannya ke dalam akuarium yang baru saja disiklus. Perubahan air yang terjadi selama proses siklus bisa mematikan bagi neon tetra. Mereka lebih peka terhadap perubahan kimia air daripada spesies lain. Mereka harus ditempatkan di akuarium yang sudah mapan.

Makanan dan Pola Makan

Gambar Neon tetra

Ikan neon tetra bukan pemakan pilih-pilih. Mereka adalah omnivora, sehingga mereka dapat berkembang dengan memakan jenis makanan apa pun.

Di alam liar, mereka menghabiskan hari-hari mereka dengan memakan bahan organik di dalam air. Ini meliputi tanaman mati, larva serangga, dan krustasea kecil. Di penangkaran, pakan serpihan standar atau pelet harus membentuk sebagian besar makanan mereka.

Neon tetra yang masih kecil harus diberi makan dua kali sehari. Saat mereka bertambah tua dan lebih dewasa, Anda dapat mengurangi frekuensinya menjadi sekali sehari. Sesekali, jangan ragu untuk memberikan beberapa suguhan lezat.

Makanan hidup atau beku sangat bagus untuk ikan neon tetra. Anda dapat mencoba memberi mereka cacing darah, artemia, dan banyak lagi. Berhati-hatilah dengan kualitas makanan karena dapat membawa parasit mematikan yang menyebabkan penyakit neon tetra (lebih lanjut tentang itu dibahas di bagian berikut).

Juga, usahakan semua potongan makanan tetap kecil. Ikan ini kecil dan memiliki mulut kecil yang tidak bisa menangani potongan makanan yang besar.

Penyakit

Terlepas dari sifat tahan banting dan perawatannya yang mudah, ada beberapa masalah kesehatan yang bisa muncul. Satu kondisi bahkan dinamai khusus “penyakit neon tetra.” Masalah kesehatan ini sangat berbahaya dan berpotensi memusnahkan seluruh penghuni akuarium Anda.

Meskipun penyakit ini umum, tidak ada obat yang diketahui. Namun ada beberapa informasi tentang bagaimana hal itu menimpa neon tetra. Biasanya, penyakit ini masuk ke lingkungan melalui ikan yang baru dimasukkan yang tidak menunjukkan tanda-tanda masalah. Ini juga bisa berasal dari makanan hidup atau teman seakuarium yang mati.

Apa pun penyebabnya, masalahnya berasal dari parasit pembentuk spora. Parasit ini akan terus tumbuh di dalam tubuh ikan Anda hingga akhirnya mencapai ususnya. Sesampai di sana, penyusup itu akan mulai membunuh ikan Anda dari dalam ke luar dengan memakan otot. Jika masalah ini tidak ditangani, pada akhirnya ini bisa menyebar ke ikan lain di dalam akuarium.

Gejala penyakit neon tetra bisa sangat mengkhawatirkan. Anda mungkin memperhatikan bahwa warna ikan Anda yang dulu cerah sekarang memudar dan kusam. Mereka juga dapat menunjukkan perubahan fisik, seperti perut yang mengecil, kista, dan banyak lagi.

Sayangnya, satu-satunya cara nyata untuk mengobati penyakit neon tetra adalah mengeluarkan ikan dari akuarium begitu Anda menyadari gejalanya. Pada saat itu, ada kemungkinan besar tetra yang tersisa telah terinfeksi. Bukan hal yang aneh bagi aquarist untuk mengeuthanasia setiap neon tetra di dalam akuarium ketika penyakit itu diketahui karena hampir selalu berakibat fatal.

Penyakit Neon Tetra Palsu

Masalah kesehatan lain yang harus Anda waspadai adalah “penyakit neon tetra palsu.” Ini mencakup semua gejala yang sama dengan penyakit neon tetra dan sering salah didiagnosis. Perbedaan utama antara kedua kondisi tersebut adalah bahwa penyakit neon tetra palsu disebabkan oleh bakteri dan bukan parasit. Sayangnya, penyakit ini juga berakibat fatal.

Baca Juga:  Panduan Perawatan Ikan Serpae Tetra, dari Pakan Sampai Tankmate

Cara Terbaik untuk Menjaga Mereka Tetap Aman

Cara terbaik Anda untuk menghindari penyakit ini adalah menjaga akuarium ikan Anda dalam kondisi baik. Jaga suhu dan kualitas air secara konsisten. Jika Anda ingin memasukkan ikan baru ke dalam akuarium Anda, pastikan Anda mengkarantina mereka sebentar untuk memastikan mereka tidak akan menyebarkan penyakit ke neon tetra Anda yang sudah ada.

Perilaku dan Temperamen

Jika Anda mencari ikan damai yang bisa akur dengan ikan lain, neon tetra adalah pilihan yang tepat. Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, mereka adalah ikan kawanan. Mereka lebih suka berada di sekitar banyak neon tetra lainnya.

Beberapa ikan akan tetap berdekatan dan berenang di tengah kolom air untuk menjaga keselamatan. Ini membuat mereka menyenangkan untuk ditonton karena mereka terlihat seperti kilatan cahaya ketika mereka bergerak di sekitar akuarium Anda!

Secara keseluruhan ikan ini damai dan tidak agresif. Namun mereka bisa menjadi sedikit nakal selama musim kawin.

Tankmate

Sebagian besar ikan neon tetra akan rukun dengan ikan non-agresif lainnya saat berada di akuarium komunitas. Ini berarti ikan seperti cichlid Afrika dan cupang tidak cocok sama sekali.

Bahkan jika Anda telah memasangkannya dengan ikan yang tidak agresif, Anda harus memastikan teman seakuarium tidak cukup besar untuk menelannya. Warnanya yang cerah dan ukurannya yang kecil membuat ikan yang lebih besar salah mengira mereka sebagai makanan daripada teman.

Rasbora, barb, dan gurami kerdil adalah pilihan yang sangat baik untuk teman neon tetra. Sebaiknya pasangkan dengan ikan yang menempati bagian lain dari akuarium. Penghuni area dasar seperti ikan lele hias kecil, misalnya, tidak akan banyak berinteraksi dengan ikan ini sama sekali.

Meskipun ikan yang damai akan cocok dengan neon tetra, lebih aman Anda menambahkan ikan dari spesies yang sama. Disarankan agar Anda mengumpulkan setidaknya 15 neon tetra bersama-sama sehingga mereka dapat saling menjaga seperti yang mereka lakukan di alam liar.

Membiakkan Ikan Neon Tetra

Membiakkan ikan neon tetra bukanlah tugas yang mudah. Untuk melakukannya dengan benar, dibutuhkan pencahayaan dan kondisi air yang sangat spesifik. Itu bisa dilakukan dengan mudah, Anda hanya perlu berhati-hati dan sabar.

Memulai Proses

Langkah pertama adalah membedakan jenis kelamin ikan Anda. Tidak banyak perbedaan penampilan antara ikan jantan dan betina, jadi Anda harus memperhatikannya dengan baik. Pejantan lebih ramping dan cenderung memiliki garis-garis lurus. Betina, di sisi lain, dapat memiliki bentuk yang sedikit lebih gemuk. Ini sering menyebabkan garis-garis tampak melengkung.

Sebelum Anda mulai membiakkan ikan, berikan ikan Anda makanan hidup. Sementara itu, Anda perlu menyiapkan akuarium pembiakan terpisah.

Akuarium Pembiakan

Air dalam akuarium ini harus memiliki pH yang lebih rendah antara 5,0 dan 6,0. Kekerasan perlu diturunkan menjadi sekitar 2 dGH juga. Untuk suhu, turunkan sedikit sampai berkisar antara 22 dan 24 derajat Celsius

Hal terakhir yang perlu Anda lakukan adalah mematikan lampu dan menutupi sisi-sisinya. Saat Anda menempatkan ikan yang sedang berkembang biak di dalam akuarium, akuarium harus benar-benar gelap. Anda juga harus mengamankan bagian atas dengan penutup yang kuat untuk mencegah ikan kabur dengan tidak disengaja.

Selama hari pertama, ikan neon tetra jantan dan betina Anda seharusnya tidak terkena cahaya. Dengan berlalunya hari, tingkatkan pencahayaan sedikit. Ini diharapkan bisa memicu ikan untuk berkembang biak.

Ikan neon tetra memiliki proses perkembangbiakan yang unik. Ikan-ikan ini adalah pembiak penyebar. Jantan akan tetap dekat dengan betina saat dia menyebarkan telurnya ke seluruh akuarium. Telur transparan kecil dapat menempel pada tanaman, batu, permukaan lain yang mereka dekati.

Sekitar 100 telur akan dikeluarkan sekaligus. Setelah semua dikeluarkan, jantan akan kembali untuk membuahi mereka. Ketika semua proses itu selesai, Anda harus mengeluarkan ikan neon tetra dewasa dan memberi waktu pada telur untuk menetas.

Lanjutkan menjaga tingkat cahaya tetap rendah untuk telur. Hanya sekitar sepertiga dari telur yang akan menetas, jadi Anda perlu memastikan kondisi akuariumnya tetap terjaga setelah berkembang biak.

Burayak atau anak ikan kecil akan muncul dari telur setelah sekitar 24 jam. Bayi akan memakan kantung telur selama beberapa hari sebelum membutuhkan infusoria atau makanan komersial. Beberapa minggu kemudian, burayak akan siap untuk diberi makan artemia.

Penutup

Ikan neon tetra menyenangkan untuk dimiliki di akuarium Anda dan mudah dirawat. Banyak alasan mengapa mereka sangat populer!

Sekarang Anda sudah tahu semua yang Anda butuhkan untuk memastikan ikan Anda berkembang dan menjalani kehidupan sebaik mungkin. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang spesies ini (atau spesies lainnya), silakan tulis di kolom komentar di bawah.

Komentar