Penyakit Umum Kucing Persia yang Harus Diwaspadai | Si Binatang
Home » Kucing » Penyakit Umum Kucing Persia yang Harus Diwaspadai

Penyakit Umum Kucing Persia yang Harus Diwaspadai

Kucing Persia adalah salah satu ras kucing tertua dan terpopuler di dunia. Karena bentuk fisik mereka yang aneh, kucing Persia menderita beberapa masalah berulang tertentu. Ini bukan berarti bahwa kucing Persia tidak sehat, tetapi Anda harus menyadari risiko dan kewajiban untuk mencegah penyakit dan memperhatikannya tepat waktu.

Kucing Persia

Dalam artikel ini, kami akan membahas penyakit kucing Persia yang paling umum sehingga Anda dapat mempelajari cara mencegahnya. Perhatikan dan jangan lupa untuk mengunjungi dokter hewan secara teratur untuk memastikan kucing Anda benar-benar sehat.

Bola rambut dan trichobezoars

Kucing Persia dikenal dengan bulunya yang panjang dan lebat. Oleh karena itu, mereka lebih mungkin menderita trichobezoars daripada kucing lain yang bulunya lebih pendek. Trichobezoars adalah bola rambut atau hairball yang terbentuk di perut dan saluran pencernaan kucing.

Kucing biasanya dapat memuntahkan bola rambut, tetapi terkadang ini menumpuk di perut. Ketika ini terjadi, kucing sangat menderita dan bahkan bisa mengalami gangguan kesehatan yang serius. Dokter hewan harus segera turun tangan untuk memecahkan masalah ini.

Untuk mencegah hairball dan trichobezoars, Anda harus menyisir kucing Persia Anda setiap hari dan memastikan Anda membuang semua bulu yang mati. Jika Anda menduga kucing Anda menderita hairball, beri mereka malt untuk kucing atau minyak parafin farmasi.

Penyakit ginjal polikistik

Kucing Persia sangat rentan terhadap penyakit ginjal polikistik. Ini berarti kista berkembang di area ginjal, tumbuh dan berkembang biak jika tidak diobati. Diperkirakan 38% kucing Persia menderita penyakit keturunan ini.

Probabilitas tinggi inilah yang menyebabkan mengapa kucing Persia harus melakukan USG tahunan setelah mereka berusia satu tahun. Kucing Persia yang terkena dampak yang tidak terpantau sering tiba-tiba pingsan pada usia 7 hingga 8 tahun dan mati karena masalah ginjal.

Baca Juga:  Mengenal Alergi Makanan yang Umum pada Kucing

Jika Anda mencurigai kucing Persia Anda memiliki kista ginjal, dokter hewan bisa memberikan perawatan yang tepat untuk meringankan kondisi tersebut.

Masalah pernapasan

Penyakit kucing Persia

Kucing Persia mudah dikenali karena wajahnya yang rata dan matanya yang besar dan bulat. Sayangnya, ciri-ciri ini membuat mereka rentan mengembangkan masalah kesehatan.

Memiliki hidung yang kecil atau pesek menyebabkan saluran hidung menjadi sangat pendek dan lebih sensitif terhadap lingkungan yang dingin, panas, lembab, atau kering. Hal ini mempengaruhi efisiensi pernapasan kucing, yang menjadi alasan mengapa kucing Persia kurang aktif dibandingkan ras lain. Sistem pernapasan kucing Persia tidak begitu efektif, yang membuat oksigenasi darah mereka menjadi lebih sulit.

Masalah jantung

Salah satu konsekuensi dari pernapasan yang kurang benar adalah kemungkinan besar kucing Persia Anda cepat atau lambat mengalami masalah jantung. Situasi ini masih lebih mungkin terjadi jika kucing menderita obesitas.

Kurang dari 10% kucing Persia menderita kardiomiopati hipertrofik. Kondisi jantung ini berarti bilik kiri otot jantung lebih berkembang, yang dapat menyebabkan kucing mati mendadak. Penyakit ini hampir hanya menyerang kucing jantan, sedangkan kucing Persia betina tidak terlalu terpengaruh.

Masalah mata

Bentuk khusus mata kucing Persia juga bisa menimbulkan masalah. Penyakit mata yang paling umum pada kucing Persia meliputi:

– Ankyloblepharon kongenital adalah kelainan bawaan yang biasanya terjadi pada kucing Persia bermata biru. Ini terdiri atas penyatuan melalui membran antara kelopak mata atas dan bawah.

– Epifora kongenital adalah robekan berlebihan pada saluran air mata, yang mengakibatkan oksidasi rambut di sekitar mata dan infeksi oleh bakteri atau jamur di daerah yang terkena. Ada obat khusus untuk meringankan anomali ini. Ini adalah penyakit keturunan.

Baca Juga:  Mengenal Gejala-gejala Katarak pada Kucing dan Perawatannya

– Entropion adalah ketika bulu mata menggosok dan mengiritasi kornea kucing akibat inversi tepi kelopak mata. Ini menyebabkan robekan yang berlebihan, di mana mata kucing menyempit dan vaskularisasi kornea menghasilkan ulserasi. Ini membutuhkan perawatan bedah.

– Glaukoma primer adalah tekanan darah yang berlebihan di mata yang mengakibatkan kekeruhan dan kehilangan penglihatan. Ini harus diobati dengan operasi.

Penyakit yang kurang umum pada kucing Persia

Penyakit dan kondisi kesehatan ini jauh lebih jarang daripada yang dijelaskan di atas, tetapi kucing Persia Anda masih berisiko menderita penyakit dan kondisi tersebut.

– Albinisme okulokutaneus adalah sifat resesif yang menyebabkan jenis albinisme autosomal ringan yang mempengaruhi bulu kucing, membuatnya lebih terang dari biasanya. Efek anomali ini lebih terlihat ketika kucing menderita fotofobia dan lebih sensitif terhadap infeksi. Dokter hewan dapat mengobati gejalanya.

– Dermatitis lipatan kulit mengacu pada iritasi pada lipatan wajah kucing Persia akibat luapan air mata yang berlebihan.

– Seborrhea berminyak. Gejalanya meliputi kulit bersisik dan/atau berminyak. Seborrhea berminyak harus ditangani oleh dokter hewan.

– Luksasi patella menyebabkan kepincangan dan membuat kucing ragu-ragu untuk melompat.

– Displasia panggul muncul ketika sendi antara bagian atas tulang paha dan soket pinggul rusak. Ini menyebabkan ketimpangan dan rasa sakit saat bergerak.

– Batu ginjal harus diangkat melalui operasi. 80% kucing Persia yang kegemukan menderita penyakit ini.

Rawat kucing Persia Anda dengan baik dan kenali segala penyakitnya mulai dari sekarang.

Komentar