5 Jenis Penyakit yang Disebarkan oleh Nyamuk | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 5 Jenis Penyakit yang Disebarkan oleh Nyamuk

5 Jenis Penyakit yang Disebarkan oleh Nyamuk

Gigitan nyamuk memang mengganggu dan meninggalkan bekas gatal kemerahan yang bisa menjadi infeksi jika Anda menggaruknya. Tapi, tahukah Anda kalau serangga ini bisa menularkan penyakit tertentu? Dalam artikel ini, kami akan memberi tahu Anda semua tentang penyakit yang ditularkan oleh nyamuk.

Nyamuk

Penyakit yang ditularkan oleh nyamuk

Nyamuk adalah serangga kecil penghisap darah yang termasuk dalam ordo Diptera. Mereka memiliki probosis yang mereka gunakan untuk memakan darah hewan lain. Nyamuk hidup di semua lingkungan dan ekosistem dan berkembang dalam empat tahap: telur, larva, pupa, dan dewasa.

Untuk menyelesaikan siklus ini, mereka membutuhkan air. Inilah sebabnya mengapa tidak baik meninggalkan wadah yang menampung air di rumah Anda. Dengan begitu, Anda bisa terhindar dari nyamuk di sekitar rumah, terutama karena bisa menularkan penyakit berikut:

1. Demam Berdarah (Dengue)

Demam berdarah merupakan penyakit yang disebabkan oleh nyamuk Aedes aegypti. Gejalanya mirip dengan flu tetapi bisa memburuk dan berakibat fatal. Infeksi ini sangat umum di daerah tropis dan perkotaan, meskipun tidak dapat ditularkan dari orang ke orang. Itu ditularkan oleh nyamuk ketika mereka menggigit orang yang terinfeksi dan kemudian menggigit orang yang sehat.

Virus ini bertahan antara 4 dan 10 hari di dalam tubuh manusia, tetapi tetap di dalam tubuh nyamuk betina seumur hidupnya. Mereka cenderung menggigit pada siang hari dan kemudian bertelur di air.

Baca Juga:  Di Mana Macan Tutul Hidup? Habitat dan Persebaran

2. Malaria

Penyakit nyamuk

Penyakit ini merupakan salah satu yang paling tersebar luas di Afrika dan terutama menyerang anak-anak. Ditularkan oleh nyamuk Anopheles dan gejala pertama muncul 10 hari setelah gigitan. Gejala utamanya adalah menguningnya mata dan kulit, demam, dan menggigil. Seekor nyamuk yang menggigit kulit akan menularkan penyakit yang dibawanya.

Penularan langsung antar manusia hanya dapat terjadi melalui plasenta (dari ibu ke janin) atau melalui darah – transfusi dari seseorang yang telah tertular virus. Pencegahan adalah cara terbaik untuk menghindari malaria. Orang harus menggunakan kelambu, mengenakan pakaian yang menutupi sebagian besar kulit, dan terus-menerus menggunakan insektisida.

3. Chikungunya

Chikungunya ditularkan oleh dua jenis nyamuk, Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Selama tahap pertama penyakit, pasien menderita demam tinggi. Mereka kemudian mengembangkan nyeri sendi yang parah, yang dapat berlangsung selama beberapa minggu.

Tidak ada pengobatan khusus untuk mengurangi gejalanya, meskipun dokter menganjurkan istirahat dan banyak cairan. Pencegahan adalah cara terbaik untuk menghindari infeksi, meskipun begitu seseorang yang tertular virus tubuhnya menghasilkan antibodi untuk mengatasinya dan menjadi kebal selama sisa hidup mereka.

4. Zika

Ini adalah salah satu penyakit yang dibawa nyamuk “terbaru” dan dibawa oleh spesies Aedes. Meskipun siapa pun dapat tertular, penyakit ini sangat serius bagi wanita hamil. Pasalnya, ada kasus bayi lahir mengidap mikrosefali setelah ibunya terjangkit virus Zika.

Baca Juga:  10 Jenis Hewan yang Paling Setia dengan Pasangannya

Zika lebih umum terjadi di wilayah tropis, seperti Brasil dan Polinesia Prancis, dan sulit untuk didiagnosis. Itu tidak menunjukkan gejala spesifik atau akut. Sekali lagi, pencegahan adalah kunci untuk melawan penyebaran penyakit.

5. Virus West Nile

Virus ini berasal dari Afrika dan menyebabkan ensefalitis. Virus West Nile lebih umum pada burung (memiliki tingkat kematian yang tinggi), meskipun dapat juga menyerang kuda dan manusia.

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa manusia dapat tertular melalui kontak dengan burung yang terinfeksi, baik hidup maupun mati. Namun yang kita ketahui adalah bahwa nyamuk Culex pipiens menularkan virus ke berbagai spesies melalui gigitannya.

Tags:

Komentar