Cara Memelihara Ikan Rainbow Shark (Redfin Shark) di Akuarium | Si Binatang
Home » Ikan » Cara Memelihara Ikan Rainbow Shark (Redfin Shark) di Akuarium

Cara Memelihara Ikan Rainbow Shark (Redfin Shark) di Akuarium

Rainbow shark (red-fin shark alias hiu pelangi) adalah ikan yang menyenangkan dan unik yang bisa sangat bermanfaat untuk dipelihara. Namun ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui sebelum Anda membelinya untuk akuarium Anda. Faktanya, rainbow shark mungkin merupakan salah satu ikan yang paling sering disalahpahami di dunia akuarium (terutama oleh pemula). Itulah mengapa kami rasa penting untuk meluruskan dan menjelaskan fakta yang benar tentang mereka.

Ikan Rainbow Shark

Dalam panduan ini, kita akan bersama membahas asal usul, perilaku, penampilan, dan cara merawat mereka. Saat Anda selesai membaca artikel ini, Anda akan memiliki pemahaman yang kuat tentang ikan rainbow shark dan apa yang mereka butuhkan untuk berkembang di dalam akuarium. Ayo kita mulai!

Tentang Rainbow Shark

Kadang-kadang disebut sebagai hiu sirip merah, redfin shark, atau hiu ruby, hiu pelangi alias rainbow shark adalah ikan asli Asia Tenggara. Mereka bukan ikan air laut, melainkan berkembang biak di air tawar. Secara khusus, mereka tinggal di sungai Myanmar, Thailand, Laos, dan Malaysia.

Mereka lebih menyukai sungai dengan dasar berpasir dan banyak plankton. Namun mereka juga diketahui bermigrasi ke dataran banjir selama periode hujan lebat atau banjir. Rainbow shark bukanlah hiu sejati. Sebaliknya, mereka diberi nama demikian karena memiliki penampilan seperti hiu berkat sirip punggung mereka di atas.

Hiu sejati termasuk dalam keluarga Chondrichtheyes, tetapi ikan rainbow shark adalah bagian dari keluarga Cyprinidae, yang merupakan keluarga yang sama dengan ikan minnow. Mereka termasuk dalam ordo cypriniformes dan diklasifikasikan sebagai Epalzeorhynchos frenatum.

Karena itu, adalah hal yang umum untuk mengklasifikasikan spesies ini sebagai hiu air tawar yang dapat Anda pelihara di berbagai akuarium ikan rumahan.

Spesies ini dulunya melimpah di perairan Asia Tenggara, namun jumlahnya menyusut dalam beberapa tahun terakhir. Ilmuwan percaya bahwa pembendungan sungai tertentu seperti Xe Bangfai yang lebih rendah telah menyebabkan penurunan populasi ikan rainbow shark dalam beberapa tahun terakhir.

Bendungan sungai dapat mengurangi dataran banjir dan karenanya dapat mengganggu pola perkembangbiakan hiu ruby. Perdagangan akuatik berdampak kecil pada jumlah mereka di alam liar karena hampir semua ikan rainbow shark yang tersedia secara komersial berasal dari peternakan di Thailand.

Penampilan

Tentu saja, ikan rainbow shark terkenal dengan sirip merahnya, yang menjadi asal muasal mereka. Selain merah, sirip mereka terkadang juga berwarna oranye. Siripnya yang berwarna-warni lebih menonjol dibandingkan dengan tubuh abu-abu atau hitamnya, yang cenderung sangat panjang dan ramping. Beberapa ikan rainbow shark juga memiliki tubuh berwarna biru tua, meskipun ini jarang terjadi.

Ikan ini memiliki sirip punggung yang terdiri dari hingga 11 duri bercabang, bersama dengan sirip ekor bercabang. Wajah rainbow shark agak datar, dengan moncong agak membulat di depan. Ada dua mata, satu di kiri dan kanan kepala yang sering tampak cekung. Sisa tubuh rainbow shark berbentuk bulat di dekat kepala dan punggung, lalu mengecil saat mendekati ekor.

Ada beberapa variasi warna antara pejantan dan betina. Misalnya, ikan jantan cenderung memiliki sirip merah atau oranye yang lebih cerah daripada betina. Pejantan juga memiliki garis abu-abu tipis pada sirip ekornya, sedangkan betina tidak memiliki garis tersebut.

Rainbow shark betina juga cenderung lebih tebal dan memiliki perut yang lebih bulat. Ini menjadi jelas saat ikan berubah menjadi dewasa karena pada dasarnya tidak ada perbedaan antara rainbow shark jantan dan betina. Anda harus menunggu sampai ikan dewasa secara seksual untuk membedakan ikan jantan dan betina.

Rainbow Shark Albino

Ikan Rainbow Shark Albino

Ada rainbow shark atau redfin shark versi albino. Ikan ini memiliki sirip merah yang sama dengan rainbow shark tetapi memiliki tubuh yang berwarna putih bukan corak biru atau hitam serta mata merah. Terkadang, tubuh rainbow shark albino berwarna merah muda atau kuning muda juga. Tubuh berwarna terang yang kontras dengan siripnya yang cemerlang memberikan penampilan unik pada rainbow shark albino, namun sangat dicari.

Perilaku dan Temperamen

Di habitat aslinya, rainbow shark agak pasif dan tidak benar-benar memangsa ikan atau hewan air lain. Namun hal itu tidak berlaku di penangkaran. Saat ditempatkan di akuarium, rainbow shark kemudian dianggap sebagai ikan semi-agresif. Ikan semi-agresif adalah ikan yang dapat menyerang ikan lain jika situasinya tepat.

Ikan rainbow shark agak teritorial dan oleh karena itu lebih cenderung menyerang jika wilayah mereka terancam. Ini adalah alasan terbesar mengapa memiliki akuarium yang cukup besar sangat penting untuk mereka (lebih lanjut dibahas nanti).

Jika diberi ruang yang cukup, rainbow shark biasanya akan rukun dengan ikan air tawar lainnya. Karena itu, ada ikan tertentu yang tidak boleh ditempatkan di akuarium bersama ikan rainbow. Beberapa rainbow shark juga secara alami lebih agresif daripada yang lain dan mungkin menjadi lebih teritorial seiring bertambahnya usia.

Oleh karena itu, Anda harus selalu berhati-hati saat mencampur rainbow shark dengan ikan lain. Karena sifat teritorialnya, ikan ini tidak direkomendasikan untuk aquarist pemula.

Ukuran Rainbow Shark Rata-rata

Ukuran rainbow shark saat dewasa biasanya tidak lebih dari 15 cm. Ada beberapa yang telah tumbuh sepanjang 20 cm, tetapi itu adalah pengecualian. Ukuran ini berlaku untuk rainbow shark normal serta varietas albino. Baik pejantan dan betina cenderung memiliki ukuran panjang yang sama.

Perbedaan utama antara pejantan dan betina dalam hal bentuk dan ukurannya adalah bahwa pejantan sedikit lebih ramping. Ketika rainbow shark menetas dari telurnya, mereka tidak lebih dari sekadar bintik. Dari sana, mereka tumbuh cukup pesat.

Antara usia dua dan empat minggu, ikan akan tumbuh dalam kisaran 1 cm hingga 2,5 cm. Diperlukan beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan bagi mereka untuk mencapai ukuran penuhnya. Seekor hiu sirip merah dianggap dewasa secara seksual bila panjangnya setidaknya 10 cm, tetapi tetap dapat tumbuh setelah itu.

Masa hidup

Umur rata-rata rainbow shark adalah antara empat sampai enam tahun, meskipun beberapa telah diketahui dapat hidup selama delapan tahun. Itu lebih lama dari ikan akuarium lainnya seperti cupang, yang mungkin hanya hidup sekitar dua tahun. Namun ini jauh lebih sedikit dari ikan mas koki yang dapat memiliki umur hingga dua puluh tahun.

Kualitas air di akuarium Anda adalah faktor kunci berapa lama rainbow shark Anda akan hidup. Jika persediaan air Anda memiliki kadar klorin atau kloramin yang tinggi, Anda mungkin perlu mengobatinya dengan Amquel atau natrium tiosulfat.

Perawatan Rainbow Shark

Harga Ikan Redfin Shark

Ada beberapa hal yang perlu Anda pertimbangkan saat akan merawat ikan rainbow shark. Secara keseluruhan mereka adalah ikan kecil yang tangguh, tetapi itu dengan asumsi Anda memenuhi kebutuhan esensial mereka.

Di bawah ini kami menyoroti area utama yang perlu Anda fokuskan saat berhubungan dengan perawatan rainbow shark. Jika Anda berpegang pada pedoman ini, Anda akan berada di jalur yang tepat untuk memastikan bahwa rainbow shark Anda hidup bahagia dan sehat.

Ukuran Akuarium

Ukuran akuarium rainbow shark yang ideal adalah 180 liter (minimal). Ini jelas akan meningkat tergantung pada jumlah ikan lain yang Anda pelihara di akuarium, tetapi menurut kami, Anda tidak boleh mempertimbangkan yang lebih kecil.

Memilih akuarium yang lebih kecil tidak baik bagi mereka atau ikan lain yang Anda rencanakan untuk dipelihara di akuarium yang sama. Rainbow shark membutuhkan ruang untuk berkembang dan merasa ingin mengendalikan wilayah / area akuarium mereka.

Akuarium itu sendiri harus memiliki panjang setidaknya 1,2 meter dan lebar 45 cm jika Anda hanya memelihara satu ekor ikan. Ini akan memberi rainbow shark Anda banyak ruang untuk berenang. Jika tidak memiliki cukup ruang horizontal, mereka akan cenderung menjadi agresif dan merasa sesak.

Ukuran akuarium ini juga akan memberi Anda cukup ruang untuk menambahkan gua, batu, dan objek lain untuk bersembunyi dan dijelajahi. Tentu saja, Anda harus menyisakan ruang setidaknya beberapa cm di atas untuk memungkinkan oksigen masuk ke dalam akuarium. Ingatlah kebutuhan ruang ini saat menghitung berapa liter air yang dapat ditampung akuarium Anda.

Jika ragu, selalu ganti ke akuarium yang lebih besar. Meskipun akuarium 180 liter disarankan, yang lebih besar tentu lebih baik. Ikan ini cenderung merasa terkurung kecuali jika mereka memiliki banyak ruang, dan lebih cenderung menjadi agresif saat ditempatkan di akuarium yang lebih kecil. Selalu pastikan akuarium Anda memenuhi persyaratan ruang untuk menjaga lingkungan yang aman dan sehat bagi rainbow shark dan ikan lainnya.

Beberapa orang mungkin ingin membiakkan rainbow shark, yang bisa sangat rumit. Jika Anda ingin mencoba mengawinkan hiu sirip merah, Anda pasti membutuhkan akuarium yang lebih besar. Ukuran akuarium minimal 280 liter direkomendasikan untuk pasangan indukan rainbow shark yang sudah dewasa secara seksual. Ini akan memberikan cukup ruang untuk air, ruang persembunyian, dan beberapa kerikil bagi betina untuk menyimpan telurnya.

Teman Seakuarium Ideal untuk Rainbow shark

Di habitat aslinya, rainbow shark hidup di dekat dasar sungai. Ini berarti mereka juga cenderung tinggal di dekat bagian bawah akuarium mereka, dan mungkin juga bertarung untuk mengklaim area gua, terowongan, atau area persembunyian di bawah sana. Oleh karena itu, Anda harus menghindari menempatkan rainbow shark dengan teman seakuarium yang juga cenderung tinggal di bawah.

Daftar ikan yang bisa menjadi teman akuarium rainbow shark yang unik ini adalah:

  • Bala Shark
  • Hiu ekor merah
  • Cichlid
  • Ikan lele

Sebaliknya, pilih spesies yang hidup di dekat bagian tengah atau atas akuarium, dan memiliki kemampuan untuk mempertahankan diri jika diperlukan. Beberapa contoh teman seakuarium rainbow shark yang baik adalah:

  • Rasbora
  • Danio
  • Gurami
  • Loach (ini bisa jadi tidak pasti jika Anda memiliki rainbow shark yang sangat agresif, tetapi biasanya baik-baik saja)
  • Ikan pelangi

Ikan kawanan biasanya tidak cocok dengan ikan rainbow karena kebanyakan dari mereka juga suka berenang di dekat dasar. Satu pengecualian adalah barb yang telah diketahui bisa hidup berdampingan secara damai dengan rainbow shark.

Karena sifatnya yang semi agresif, selalu ada risiko setiap kali Anda menempatkan ikan lain di akuarium bersama rainbow shark. Untuk mengatasi hal ini, masukkan ikan lain di akuarium Anda terlebih dahulu dan perkenalkan rainbow shark Anda terakhir. Hal ini memperkecil kemungkinan shark Anda melihat akuarium sebagai wilayah teritorinya.

Selain itu, berikan banyak tanaman atau benda lain agar ikan bisa bersembunyi di baliknya. Ini akan membuat semua ikan sedikit lebih aman, dan rainbow shark jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menyerang jika mereka tidak dapat melihat ikan lain.

Anda juga cenderung tidak menyadari agresi jika ikan lain berukuran sama atau lebih besar dari rainbow shark Anda. Hal itu karena beberapa rainbow shark terkadang mencoba untuk menegaskan dominasinya atas ikan yang lebih kecil, tetapi cenderung tidak melakukannya pada ikan yang seukuran mereka (pembullyan kecil).

Rainbow shark bahkan mungkin menjadi agresif terhadap ikan lain yang memiliki penampilan serupa. Inilah salah satu alasan mengapa hiu ekor merah tidak boleh ditempatkan di akuarium yang sama. Rainbow shark terkadang juga menjadi agresif satu sama lain. Ini mungkin karena satu ikan mencoba untuk menegaskan dominasi atas ikan lainnya.

Untuk alasan ini, Anda mungkin perlu menyertakan setidaknya lima rainbow shark jika Anda berencana untuk memiliki lebih dari satu. Jumlah itu memberi rainbow shark dominasi dengan lebih banyak ikan sehingga tidak ada ikan yang dibully lebih dari yang seharusnya.

Saat membiakkan ikan ini, perhatikan pasangan dengan cermat untuk melihat apakah salah satu ikan mencoba untuk menunjukkan dominasi atas ikan lainnya. Jika ini terjadi, Anda harus mengeluarkan salah satu ikan dan kemudian mencari pasangan yang berbeda untuk dikembangbiakkan.

Apa yang Dimakan Rainbow shark?

Di lingkungan alaminya, rainbow shark kebanyakan adalah omnivora yang memakan banyak alga, larva, dan potongan daging.

Di akuarium, mereka juga akan memakan ganggang apa pun yang secara alami terbentuk di dasar akuarium Anda. Anda juga bisa memberi mereka alga dalam bentuk tablet, serpihan, atau wafer jika tidak cukup di dalam akuarium untuk mereka makan.

Meskipun alga adalah bagian umum dari makanan rainbow shark, mereka membutuhkan makanan yang seimbang. Beberapa pilihan makanan enak yang akan mereka nikmati dan membantu mereka tetap sehat adalah:

  • Cacing darah beku
  • Pelet butiran ikan
  • Brinefish
  • Larva serangga
  • Cacing tubifex
  • Krustasea
  • Serangga air

Untuk variasi kecil, Anda bisa menambahkan potongan mentimun, kacang polong mentah, atau potongan bayam juga.

Idealnya, Anda harus memberi makan ikan Anda berbagai bahan tumbuhan dan hewan. Lakukan pemberian makan secara berkala kurang lebih dua atau tiga kali setiap hari. Berhati-hatilah untuk tidak memberi makan rainbow shark Anda makanan secara berlebihan. Berikan hanya apa yang dapat dikonsumsi ikan Anda selama satu kali makan, dan jangan mencoba mengganti jatah makanan yang terlewat dengan memberi makan lebih banyak.

Sangat penting untuk memperhatikan pola makan ikan ini ​​saat masih remaja. Beri makan hiu muda berbagai vegetasi untuk memastikan pertumbuhan dan warna yang tepat. Ikan yang tidak diberi vegetasi yang memadai saat masih muda mungkin pertumbuhannya kerdil dan siripnya tidak berwarna cerah sebagaimana mestinya.

Detail Parameter Air

Menjaga tingkat pH yang tepat sangat penting jika Anda menginginkan yang terbaik untuk ikan Anda. Rainbow shark berkembang baik di air dengan pH antara 6,5 ​​dan 7,5.

Sebelum memasukkannya ke lingkungan akuarium baru, siapkan air Anda dan biarkan tersiklus setidaknya selama dua minggu agar punya waktu untuk stabil. Gunakan heater untuk membuat suhu air Anda antara 22 dan 26 derajat Celsius.

Saat membawa pulang rainbow shark, segera masukkan ikan ke dalam akuarium Anda menggunakan serok. Anda tentu tidak ingin ikan ini menghabiskan lebih banyak waktu di dalam kantong plastik daripada yang seharusnya. Hal ini akan mencegah shock dan memberikan lingkungan terbaik bagi rainbow shark untuk berkembang biak.

Kesimpulan

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang rainbow shark dan cara merawatnya, Anda yang memutuskan apakah ingin mencobanya. Seperti yang kami bahas di atas, mereka membutuhkan kondisi khusus untuk berkembang dan hidup berdampingan dengan ikan lain. Mereka bukan ikan yang pemeliharaannya sulit, tetapi mereka juga bukan ikan mas koki yang mudah dipelihara.

Terlepas dari kerja ekstra yang Anda lakukan, kami percaya bahwa rainbow shark adalah beberapa ikan paling berharga yang dapat Anda pelihara. Mereka tampak keren, sangat menyenangkan untuk ditonton, dan merupakan cara yang bagus untuk membawa hobi pemeliharaan ikan Anda ke tingkat berikutnya.

Komentar