Semut di Kebun: Bermanfaat atau Justru Merugikan? | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Semut di Kebun: Bermanfaat atau Justru Merugikan?

Semut di Kebun: Bermanfaat atau Justru Merugikan?

Menemukan semut di kebun Anda adalah sesuatu yang dapat Anda kaitkan dengan emosi yang berbeda. Beberapa orang memandangnya sebagai masalah langsung yang perlu dihilangkan, yang lain menganggapnya sebagai kehadiran yang bermanfaat yang harus dihargai, dan bagi orang lain: itu hanya gangguan kecil.

Apakah semut merupakan serangga yang bermanfaat?

Lantas, apa saja manfaat dan kerusakan yang ditimbulkan semut di kebun? Kapan Anda harus waspada dengan serangan semut di halaman dan kapan Anda harus mengabaikannya? Kami akan membahas semua detailnya di artikel ini.

Apa peran semut di kebun Anda?

Ada jutaan serangga di planet ini dan hanya sekitar 3% dari mereka yang dianggap sebagai hama seperti yang ditunjukkan oleh Penn State Extension. Biasanya, seekor serangga dianggap sebagai hama ketika dia menularkan penyakit, ketika dia menghancurkan atau mengganggu tanaman, atau ketika dia menyerang rumah kita dan menyebabkan kerusakan pada properti kita. Sebagian besar serangga tidak termasuk dalam kategori ini dan malah dianggap “bermanfaat” karena mereka berkontribusi pada kesehatan ekosistem kita.

Semut adalah kasus yang aneh dari sudut pandang ini karena mereka dapat menjadi serangga yang bermanfaat sekaligus hama.

Dalam hal efeknya pada kebun, pohon, dan tanaman kita, semut sebenarnya memiliki beberapa efek positif. Pertama, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian yang diterbitkan di PubMed, semut dapat memiliki banyak efek menguntungkan pada kesuburan tanah, karena mereka menggali tanah, membuatnya lebih mudah menyerap air, memindahkan sampah, dan sebagainya.

Semut, seperti semut taman hitam, juga merupakan hewan predator yang memakan serangga lain, banyak di antaranya adalah hama tanaman sebenarnya. Bahkan semut pohon, semut tumbuhan, dan kebanyakan semut lain yang memakan tumbuhan cenderung memakan jamur yang terbentuk pada tumbuhan dan bukan tumbuhan itu sendiri.

Namun pada saat yang sama, ada hubungan simbiosis yang pasti antara kutu daun dan semut, di mana kutu daun membantu memberi makan semut dan semut melindungi kutu daun dari pemangsanya dengan menjadi predator pemangsanya. Dan karena kutu daun adalah hama yang sangat merusak tanaman kita, hubungan simbiosis mereka dengan semut bukanlah sesuatu yang bisa ditoleransi oleh tukang kebun atau petani.

Baca Juga:  Apakah Garam Bisa Membasmi Semut? Ini Faktanya

Jadi, seperti yang Anda lihat, menemukan semut di kebun Anda dapat memiliki banyak implikasi. Itu tergantung pada jenis semut tertentu yang Anda temui juga. Beberapa semut diketahui menyengat dengan cara yang tidak menyenangkan.

Semut api bahkan mampu mengepung dan menyerang mamalia besar yang mengganggu mereka. Menemukan semut tukang kayu di pohon juga tidak menyenangkan karena mereka dapat dengan mudah masuk ke rumah Anda dan mulai melakukan beberapa kerusakan pada properti yang serius.

Apa yang dilakukan semut untuk lingkungan?

Gundukan tanah sarang semut

Secara keseluruhan, ketika Anda mengabaikan fakta bahwa semut dapat masuk ke rumah kita dan menyebabkan gangguan dan kerusakan di sana, mereka dianggap bermanfaat bagi lingkungan. Ya, hubungannya dengan kutu daun bisa menjadi masalah, tetapi secara keseluruhan semut memakan banyak serangga hama, mereka membantu menyuburkan tanah yang tidak subur, dan mereka berkontribusi pada ekosistem yang sehat.

Semua ini membuat berurusan dengan semut tidak lagi menjadi masalah hitam putih dan dilema yang lebih kompleks. Dalam kebanyakan situasi, Anda harus bertanya pada diri sendiri seberapa banyak semut pengganggu sebenarnya bagi Anda dan apakah Anda dan kebun Anda dapat hidup bersama dengan mereka.

Kerusakan apa yang dapat ditimbulkan semut pada pohon, tanaman, dll?

Terlepas dari efek menguntungkannya, semut juga dapat menyebabkan kerusakan. Serangan semut tukang kayu adalah contoh termudah karena serangan mereka dapat menyebabkan kerusakan struktural, tidak hanya pada rumah Anda, tetapi juga pada garasi, gudang, pagar, serta pohon. Serangan bersama semut/kutu daun dapat dengan cepat menghancurkan sebagian besar tanaman di kebun, sementara semut api dapat menggigit dan melukai Anda, anak-anak Anda, atau hewan peliharaan Anda.

Baca Juga:  Semut Panda: Semut Petarung yang Sebenarnya Adalah Tawon

Selain itu, perlu diingat bahwa meski semut dapat memiliki efek menguntungkan dan penyuburan pada tanah kebun Anda, mereka juga dapat mengganggu tanah yang sudah disuburkan dengan baik dan seimbang. Sarang semut yang baru terbentuk di dekat akar tanaman Anda dapat sangat mengganggu tanah di sekitarnya sehingga dapat membahayakan dan menghentikan perkembangan tanaman tersebut.

Soal rumput, sarang semut yang tidak berbahaya pun bisa menjadi gangguan karena akan membuat gundukan di halaman rumput yang sudah bagus dan rata. Ini bisa sangat menjengkelkan bagi orang yang ingin mempertahankan tampilan yang bagus untuk halaman rumput mereka atau yang ingin menjaganya untuk tempat anak-anak mereka bermain, untuk mengadakan pesta kebun, dan sebagainya. Menghilangkan sarang semut di rumput dan meratakan tanah lagi bisa sangat merepotkan, terutama jika Anda harus melakukannya secara teratur.

Juga, perlu diingat bahwa menghancurkan sarang semut di kebun sering kali dapat menjadi bumerang karena koloni semut tetangga dapat dengan mudah melihat ruang yang kosong dan ratu semut baru mungkin menetap. Ketika ini terjadi, situasinya dapat menjadi lebih buruk karena infestasi yang baru terbentuk akan sering menyebar lebih jauh dari sarang tunggal yang sudah ada sebelumnya.

Kesimpulan

Semut adalah serangga yang aneh ketika harus mendefinisikan mereka sebagai hama atau sebagai serangga yang bermanfaat karena pada dasarnya mereka adalah keduanya. Cara Anda melihat semut di halaman, taman, kebun, ladang, atau rumah Anda sepenuhnya bergantung pada situasi persisnya tempat Anda berada, fungsi properti Anda, serta jenis semut yang Anda hadapi.

Tags:

Komentar