Siklus Hidup dan Umur Semut – Fakta Tentang Semut | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Siklus Hidup dan Umur Semut – Fakta Tentang Semut

Siklus Hidup dan Umur Semut – Fakta Tentang Semut

Entah Anda sedang berurusan dengan serangan semut atau hanya sekedar ingin tahu, pertanyaan tentang berapa lama semut hidup adalah pertanyaan yang menarik dan rumit. Karena semut hadir dalam banyak spesies serta hierarki kasta dan tahap perkembangan, semut yang berbeda dapat memiliki rentang hidup dan siklus hidup yang juga sangat berbeda.

Semut

Bahkan iklim dan lingkungan di sekitar semut dapat memainkan peran drastis dalam perkembangan mereka, karena semut di musim dingin secara drastis memperlambat aktivitas mereka dan menjadi semi-hibernasi. Akibatnya, semut di daerah yang beriklim hangat memiliki siklus hidup tahunan yang jauh berbeda dengan semut di daerah beriklim dingin.

Tetapi untuk memahami sepenuhnya bagaimana semut bereproduksi, tumbuh, dan berkembang, mari kita mulai dengan membedakan antara tahapan kehidupan dan kasta yang berbeda.

Siklus Hidup Semut

Siklus hidup semut penuh lika-liku. Ini juga dibagi menjadi beberapa tahap yang telah dipelajari dengan cermat oleh ahli biologi dunia.

Terbang kawin

Tahap pertama dari kehidupan semut adalah reproduksi. Selama tahap ini, semut jantan dan ratu bersayap meninggalkan sarangnya dan terbang untuk kawin. Semakin jauh mereka terbang, semakin beragam kumpulan gen calon keturunan mereka. Begitu seekor jantan menghamili ratu lain, dia biasanya mati, sementara ratu yang dihamili mulai mencari tempat bersarang.

Telur semut

Setelah ratu menemukan tempat yang cocok, dia mulai bertelur (tergantung pada spesiesnya, ratu pertama kali akan berburu atau mencari makan). Seringnya, ratu akan bergantung pada cadangan energi yang dilepaskan dari sayapnya yang patah. Telur yang diletakkan ratu akan membutuhkan waktu antara 6 dan 10 minggu untuk mesomorph tumbuh menjadi dewasa sepenuhnya.

Larva semut

Tahap selanjutnya dari perkembangan semut adalah larva yang menetas dari telur. Larva benar-benar buta dan tidak berdaya serta membutuhkan bantuan dan makanan dari ratu dan semut pekerja.

Kepompong semut

Setelah larva cukup tumbuh, mereka akan menjalin kokon di tubuhnya dan berubah menjadi kepompong. Di dalam kepompong, mereka akan berubah menjadi semut dewasa.

Baca Juga:  4 Jenis Semut yang Paling Umum Ada di Rumah

Semut dewasa

Saat semut menjadi dewasa pada akhir periode 6-10 minggu, mereka akan mulai merusak kepompong dan keluar, biasanya dengan bantuan semut dewasa lainnya. Satu-satunya perbedaan fisik yang mencolok antara semut muda dan semut tua adalah warnanya karena semut muda lebih pucat.

Hirarki Semut yang Berbeda

Kasta semut

Semut dari sebagian besar spesies terbagi dalam tiga kasta hierarkis utama. Setiap kasta memiliki peran yang sangat berbeda dan sama pentingnya dalam perkembangan sarang dan mereka juga memiliki rentang hidup yang sangat berbeda.

Semut jantan (drone)

Pejantan di dunia semut umurnya paling pendek. Mereka biasanya hidup antara beberapa hari sampai beberapa minggu saja (tergantung pada spesies dan keadaan lingkungan) dan tujuan utama mereka adalah untuk membuahi ratu semut.

Setelah pejantan telah melakukan tugasnya, dia mati tak lama setelah itu. Sementara itu, pejantan dapat berguna untuk sarang dengan mempertahankannya dari pemangsa lain bersama dengan semut pekerja, tetapi itu biasanya kontribusi yang tidak signifikan dibandingkan dengan tugas utamanya.

Semut pekerja (betina)

Tenaga kerja sarang semut seluruhnya adalah betina. Semua semut pekerja adalah betina sejak lahir, meskipun mereka tidak pernah bereproduksi. Mereka melayani ratu dan melakukan segala sesuatu yang perlu dilakukan di sarang.

Dengan demikian, umur semut pekerja sangat tergantung pada faktor eksternal di sekitar mereka. Dalam kondisi ideal, seekor semut pekerja dapat hidup sampai beberapa tahun, tetapi umumnya umur mereka terbatas hanya beberapa bulan saja.

Semut pekerja berburu, mencari makan, mengintai, menyerang koloni lain, bertahan melawan pemangsa atau rival, dan mereka juga rela membuat dirinya kelaparan jika kekurangan makanan agar ratu beserta telur dan larvanya dapat bertahan hidup.

Tergantung pada spesiesnya, mungkin ada perbedaan antara semut pekerja “kecil” dan semut “besar” yang mana kedua jenis memiliki tugas yang berbeda. Tetapi secara umum semua semut pekerja hidup hanya beberapa bulan hingga beberapa tahun.

Ratu semut

Ratu pemimpin di dunia semut memiliki umur terpanjang dari mereka semua. Seekor ratu semut dapat hidup selama beberapa tahun bahkan beberapa dekade jika kondisinya sempurna. Tugasnya adalah mengawini semut jantan, menghasilkan semut generasi pertamanya (kebanyakan semut pekerja), dan membuat sarang. Sejak saat itu, tujuan utamanya adalah melahirkan dan merawat semut sebanyak mungkin.

Baca Juga:  10 Hewan Pemakan Semut (Fakta dan Gambar)

Bagaimana Cara Semut Berkembang Biak?

Reproduksi di dunia semut dimulai oleh ratu semut ketika dia mulai melepaskan feromon kawin di udara. Begitu drone jantan merasakannya, dia akan terbang dan menyimpan kode genetiknya di kantong khusus di tubuhnya. Ratu kemudian akan menggunakan kode genetiknya untuk membuahi telurnya.

Yang cukup menarik, ratu tidak akan membuahi semua telurnya karena hanya telur semut betina yang perlu dibuahi dan telur yang tidak dibuahi akan selalu menjadi jantan.

Faktor-faktor Penentu Masa Hidup Semut

Untuk meringkas, rentang hidup semut sangat bergantung pada banyak faktor, di antaranya:

– Spesies semut. Ratu dan drone jantan dari semua spesies semut memiliki rentang hidup yang agak mirip, tetapi kehidupan semut pekerja dapat sedikit berbeda tergantung pada spesiesnya. Sebagai contoh, banyak semut pekerja rumahan dapat hidup hingga lebih dari 2 tahun, sementara semut api pekerja biasanya mati bahkan di bulan kedua kehidupannya.

– Kasta hierarki semut.

– Kondisi lingkungan dan iklim di sekitar koloni.

– Predasi dan kompetisi. Para semut pekerja dari sarang yang tumbuh tanpa gangguan dari pemangsa semut alami atau koloni semut rival akan memiliki umur yang lebih panjang.

– Kelimpahan makanan. Semut cukup tahan terhadap cuaca dan kelaparan karena banyak semut pekerja koloni dengan senang hati akan mati kelaparan agar ratu dapat bertahan hidup. Namun semakin banyak makanan, semakin lama semua anggota koloni akan hidup.

Tags:

Komentar