5 Penyebab Warna Ikan Tetra Pudar, Berubah, atau Hilang | Si Binatang
Home » Ikan » 5 Penyebab Warna Ikan Tetra Pudar, Berubah, atau Hilang

5 Penyebab Warna Ikan Tetra Pudar, Berubah, atau Hilang

Kebanyakan penghobi ikan memelihara ikan tetra karena warnanya yang cerah dan indah. Sebagian besar varietas tetra menambahkan warna yang menarik dan menghidupkan akuarium. Oleh karena itu, kita akan khawatir ketika ikan cantik ini kehilangan warna cerahnya. Jadi mengapa warna tetra berubah atau bahkan hilang?

Ikan tetra pudar

Dua penyebab utama perubahan warna pada ikan tetra adalah stres dan penyakit. Paparan cahaya terang yang berkepanjangan, kesepian, kehadiran predator, dan perubahan kimia air memberi banyak tekanan pada tetra. Infeksi dan penyakit yang disebabkan oleh patogen juga dapat menyebabkan warnanya memudar seiring waktu.

Mari kita telusuri masing-masing kondisi ini secara lebih rinci.

Penyebab Perubahan Warna pada Ikan Tetra

Ikan tetra mendapatkan warna indah mereka lewat sel yang disebut kromatofora, yang menyerap sinar cahaya dan menghasilkan kombinasi warna yang luar biasa. Sebagian besar jenis ikan memiliki kromatofora. Namun efek visual yang mereka buat tergantung pada bagaimana sel-sel ini diatur.

Pada ikan tetra, kromatofora menghasilkan berbagai efek seperti permainan warna, fluoresensi, dan refleksi. Hasilnya adalah warna yang indah dan cerah yang menghidupkan pemandangan. Jadi, paparan cahaya memainkan peran penting dalam menentukan warna tetra.

Ikan tetra akan pucat atau kehilangan warna cerahnya saat mengalami stres. Mari kita lihat berbagai pemicu stres yang memengaruhi ikan ini.

1. Paparan cahaya

Kita baru saja mempelajari bahwa kromatofora bertanggung jawab atas warna indah ikan tetra. Nah, di alam liar, tetra hidup di lingkungan yang teduh dengan tanaman dan vegetasi yang rimbun. Tetra akan hidup paling nyaman di akuarium yang menciptakan kembali lingkungan alami ini. Mereka akan terlihat semakin indah dengan warna-warna cerah dalam pengaturan seperti itu.

Oleh karena itu, akuarium yang terang benderang adalah lingkungan yang tidak alami bagi ikan ini. Mereka akan mengalami stres dalam situasi seperti itu. Akibatnya, warna mereka memudar. Anda dapat mengatasi masalah ini dengan menggunakan pencahayaan lembut di dalam akuarium dan menempatkan tanaman sebagai naungan.

Akuarium yang diberi banyak tanaman juga akan memberi ikan kecil itu banyak tempat persembunyian. Ketika ikan tetra merasa aman dan bahagia, mereka akan mendapatkan kembali warna aslinya.

2. Berenang sendirian

Tetra perak

Tetra adalah ikan kawanan atau bergerombol. Oleh karena itu, sangat ideal untuk memelihara mereka dalam kelompok. Semakin besar kelompoknya, semakin bahagia ikannya. Ukuran kawanan yang ideal untuk akuarium rumahan adalah 15 hingga 20 ekor ikan. Namun jika Anda tidak dapat memelihara begitu banyak ikan bersama-sama, Anda setidaknya harus memelihara mereka dalam kelompok yang sekurang-kurangnya terdiri atas 5 atau 6 ekor.

Ikan tetra Anda tidak akan bahagia tanpa teman apa pun. Mereka akan mengalami banyak stres dan kemudian kehilangan warna-warna indahnya.

3. Perubahan parameter air

Kondisi habitat yang ideal untuk ikan tetra mencakup air dengan kisaran suhu 21 hingga 26 °C dan tingkat pH antara 6 dan 6,5. Tetra sangat sensitif terhadap perubahan parameter air. Mereka tidak mudah beradaptasi dengan perubahan tingkat pH dan keberadaan racun di dalam air.

Oleh karena itu, ikan tetra paling baik ditempatkan di akuarium yang sudah mapan dan memiliki siklus yang baik. Mereka tidak akan mudah menyesuaikan diri dengan akuarium yang baru tersiklus. Perubahan mendadak dalam kimia air dapat menyebabkan stres besar pada ikan ini.

Baca Juga:  Perawatan Ikan Neon Tetra: Ciri, Makanan, Akuarium, Tankmate, Pembiakan

Tingkat amonia atau nitrit yang lebih tinggi di dalam air juga menyebabkan stres. Dalam akuarium yang tidak higienis, ikan tetra akan cepat kehilangan warnanya. Paparan terus menerus ke lingkungan seperti itu bahkan dapat membunuh mereka.

4. Kehadiran predator

Mencampur spesies ikan yang berbeda dalam akuarium yang sama bisa menjadi hal yang rumit. Jika ikan tidak cocok, ketenangan akuarium akan terganggu. Tetra, sebagai ikan kecil, rentan terhadap serangan dari ikan besar yang agresif. Cichlid, cupang, dan angelfish adalah ikan akuarium umum yang cenderung menyerang atau mengancam tetra.

Karena ikan-ikan itu akan memperlakukan tetra sebagai mangsa, ikan yang lebih kecil akan berada di bawah tekanan konstan. Jika akuarium Anda tidak memiliki cukup tempat persembunyian, itu rentan membuat mereka kehilangan warna-warna indah mereka.

Memelihara ikan tetra dalam kawanan akan sangat mengurangi stres mereka. Meskipun demikian, lebih baik merawat ikan ini di akuarium ikan-ikan damai yang tidak akan menggertak atau menyerang mereka. Mereka juga akan lebih baik ditempatkan di akuarium yang tidak mengharuskannya bersaing dengan ikan lain untuk mendapatkan makanan dan ruang.

Baca Juga: 13 Penyebab Ikan Tetra Mati di Akuarium

5. Penyakit

Jenis tetra

Seringkali hilangnya warna pada ikan tetra disebabkan oleh stres. Anda biasanya dapat mengatasi masalah seperti itu dengan menghilangkan pemicu stres.

Namun ikan tetra juga bisa kehilangan warnanya karena penyakit. Karena tetra sensitif terhadap racun, mereka bisa menjadi sakit ketika air di sekitarnya kotor. Mereka juga rentan terhadap penyakit yang disebabkan oleh patogen umum seperti bakteri dan protozoa.

“Penyakit neon tetra” adalah penyakit yang sangat umum yang menyerang ikan tetra. Ini adalah penyakit sporozoa tanpa obat.

Cara termudah untuk menghindari penyakit tersebut adalah dengan menjaga akuarium tetap bersih. Berilah filter yang baik dan siklus akuarium secara teratur untuk menjadikannya tempat tinggal yang ideal untuk tetra Anda.

Anda juga harus waspada terhadap tanda-tanda penyakit dan segera mengatasinya. Berikan obat-obatan yang sesuai dan karantina ikan tetra yang sakit untuk mencegah penyakit menyebar ke anggota kawanan lainnya. Nutrisi dan perawatan yang tepat juga akan membantu tetra hidup lama dan mempertahankan warnanya yang indah.

Hampir semua jenis ikan tetra kehilangan warnanya karena faktor yang sama. Meskipun demikian, mari kita lihat masing-masing varietas dan memastikan bagaimana mereka terpengaruh.

Mengapa Neon Tetra Menjadi Hitam / Coklat?

Ikan neon tetra sangat sensitif dan kecil. Mereka mudah terpengaruh oleh stres dan sangat rentan terhadap perubahan parameter air. Neon tetra akan kehilangan warnanya dan terlihat kusam saat stres.

Anda perlu memeriksa pH akuarium untuk mengetahui apakah perubahan warnanya terkait dengan lonjakan amonia. Amonia membakar dan menyebabkan ikan menjadi hitam. Tetra juga bisa berubah menjadi coklat atau hitam jika terkena penyakit.

Dalam beberapa kasus, perubahan warna bahkan mungkin bersifat sementara. Neon tetra Anda dapat memperoleh kembali warna aslinya tanpa intervensi apa pun. Meskipun demikian, awasi ikan Anda untuk memastikan bahwa warna hitam apa pun yang muncul tidak berkembang dan lepas kendali.

Baca Juga:  Cara Merawat Ikan Ember Tetra Agar Sehat dan Tidak Mudah Mati

Mengapa Neon Tetra Kehilangan Warnanya di Malam Hari?

Ikan neon tetra cenderung pucat dan terlihat kusam di malam hari. Namun ini tidak perlu dikhawatirkan karena ini adalah mekanisme perlindungan alami mereka.

Kromatofora penghasil pigmen pada tubuh tetra menghasilkan warna-warna cerah ketika mereka berdekatan. Itu terjadi pada siang hari ketika ikan aktif dan energik. Ikan neon tetra menyesuaikan diri dengan siklus siang-malam dan mereka beristirahat di malam hari. Selama waktu ini, sel-sel peka cahaya menjadi rileks dan meregang. Oleh karena itu, warna mereka menjadi kusam.

Mengapa Cardinal Tetra Kehilangan Warnanya?

Cardinal tetra cenderung kehilangan warna ketika mereka stres atau sakit. Namun warnanya juga akan memudar tanpa alasan yang jelas di malam hari.

Sebagai pemilik, Anda mungkin terkejut menemukan garis merah terang pada cardinal tetra Anda hilang di malam hari. Namun tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Adalah normal bagi cardinal tetra untuk terlihat pucat dan buruk di malam hari.

Adaptasi alami ini memungkinkan ikan untuk melarikan diri dari pemangsa besar saat mereka beristirahat. Karena penampilan pucat mereka, mereka terlihat lemah dan sekarat, jadi mereka tidak menarik bagi predator. Selama masa istirahat itu, mereka mungkin juga tidak banyak bergerak. Namun cardinal tetra biasanya akan kembali ke warna aslinya dalam sehari.

Mengapa Black Skirt Tetra Kehilangan Warnanya?

Ikan black skirt tetra memucat ketika mereka sedang stres atau menghadapi penyakit. Sesuatu yang sederhana seperti penggantian air atau pembersihan kerikil dapat menyebabkan warnanya memudar sementara. Namun mereka biasanya akan mendapatkan kembali warna gelapnya ketika sembuh dari penyakit atau setelah Anda menyingkirkan penyebab stresnya.

Ketika kondisi di dalam akuarium menguntungkan untuk keberadaannya, ikan black skirt tetra akan mempertahankan warna gelapnya. Ikan cenderung menjadi abu-abu seiring bertambahnya usia. Ini adalah bagian dari proses penuaan alami.

Namun jika ikan black skirt tetra Anda masih muda dan kehilangan warna untuk waktu yang lama, perhatikan lebih dekat. Ini bisa menandakan kondisi air yang buruk. Mereka juga akan pucat saat lampu mati dan menjadi lebih gelap di siang hari.

Mengapa Serpae Tetra Kehilangan Warnanya?

Ikan serpae tetra kehilangan warnanya dengan setiap perubahan air karena mereka sensitif terhadap parameter air. Namun warna kusam untuk waktu yang lama dapat mengindikasikan stres atau penyakit.

Ikan ini pucat ketika ikan lain menggertak mereka, meski itu bukan ikan predator. Seekor serpae agresif dalam akuarium dapat menggertak ikan lain dalam kawanan dan menyebabkan mereka kehilangan warna. Sepae juga dipengaruhi oleh air kotor dan cahaya berlebih. Jika mereka terus-menerus mengalami stres, mereka pada akhirnya akan mati.

Alasan lain mengapa ikan serpae tetra menjadi kusam adalah penyakit. Infeksi yang disebabkan oleh kuman dapat membuat mereka kehilangan warna cerah dan tampak kusam.

Tags:

Komentar