10 Hewan Paling Berbahaya di Benua Australia | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10 Hewan Paling Berbahaya di Benua Australia

10 Hewan Paling Berbahaya di Benua Australia

Memang benar bahwa Australia adalah rumah bagi jumlah hewan berbahaya terbanyak di dunia, meskipun tidak semuanya mematikan. Walaupun sebenarnya Australia adalah benua atau negara dengan spesies paling berbahaya, kita harus memperhitungkan bahwa wilayah Australia jauh lebih besar daripada banyak negara dan memiliki satwa liar yang sangat beragam.

Hewan berbahaya biasanya tinggal jauh dari kota besar dan biasanya ditemukan di alam yang lebih liar; meskipun Anda mungkin melihat laba-laba besar di rumah satu atau dua kali, Anda tidak perlu takut karena mereka tidak berbahaya bagi manusia.

Jika Anda tertarik dengan ragam fauna di benua yang menakjubkan ini dan tertarik untuk mengetahui tentang hewan paling berbahaya di Australia, teruslah membaca artikel kami ini dan pelajari semua faktanya.

Hewan Paling Berbahaya di Australia

1. Ubur-ubur Kotak Australia

Ubur-ubur kotak Australia

Siapa sangka hewan paling berbahaya di Australia adalah ubur-ubur? Spesies ini, juga dikenal sebagai tawon laut, mereka dapat tumbuh hingga setinggi tiga meter. Mereka diberi nama demikian karena bentuk atasannya, yang berbentuk kubus dan memiliki empat sudut, bukan bulat seperti kebanyakan ubur-ubur.

Ubur-ubur kotak bisa memiliki sebanyak 5000 tentakel yang panjangnya bisa mencapai 2 meter. Di sinilah racun mereka berada. Mereka menggunakannya sebagai pertahanan terhadap ikan lain dan mangsa untuk melumpuhkan korbannya. Hanya penyu yang mampu menahan sengatan ubur-ubur.

Di mana mereka ditemukan?

Ubur-ubur Kotak Australia hidup di wilayah Indo-Pasifik, meskipun mereka juga terkadang ditemukan di lautan tropis dan sub-tropis. Di Australia, mereka biasanya hidup di pantai utara Australia, meskipun selama bulan-bulan musim panas yang hangat invertebrata ini berenang lebih dekat ke pantai untuk berkembang biak di muara.

Seberapa berbahaya mereka?

Racun pada tentakel ubur-ubur kotak mempengaruhi sistem saraf dalam beberapa menit dan dapat melumpuhkan korbannya serta dapat menyebabkan serangan jantung dalam satu atau dua menit. Hanya rasa sakit akibat sengatan yang cukup membuat manusia mengalami syok.

Selama periode berkembang biak, ubur-ubur kotak bertelur di muara utara Australia, itulah sebabnya mereka mungkin tidak terlihat di daerah berlumpur dan sebenarnya bisa berbahaya dan bahkan mematikan bagi manusia.

2. Lebah Madu

Lebah madu

Meskipun kita dapat menemukan lebah madu Eropa yang umum ditemukan di seluruh dunia, spesies ini diperkenalkan ke Australia pada abad kesembilan belas. Perkembangbiakan lebah ini bahkan menyebabkan lebah asli Australia menjadi terancam punah. Lebah madu hanya memiliki satu sengatan dan oleh karena itu hanya dapat menyerang satu individu sekali.

Di mana mereka ditemukan?

Lebah madu dapat ditemukan di seluruh Australia, meskipun Anda mungkin lebih sering menemukannya di daerah pertanian, terutama di wilayah Victoria dan Australia Selatan.

Seberapa berbahaya mereka?

Anda mungkin terkejut, tetapi lebah madu telah menyebabkan lebih banyak kematian per tahun dibandingkan laba-laba dan hiu di Australia. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa 3% populasi Aussie alergi terhadap sengatan lebah, jadi jika Anda alergi dengan lebah dan tinggal di Australia, maka Anda berada pada risiko bahaya yang lebih tinggi. Bahkan mereka yang tidak alergi pun bisa mengalami gejala serius seperti gangguan pernapasan.

3. Ubur-ubur Irukandji

Ubur-ubur Irukandji

Ubur-ubur Irukandji sebenarnya adalah spesies ubur-ubur kotak yang lebih kecil, warnanya transparan dan ukurannya bisa sekecil 1 sentimeter. Ada lima sub-spesies berbeda dari ubur-ubur Irukandiji yang membawa racun yang juga bisa mematikan. Seperti ubur-ubur kotak, mereka menggunakan tentakelnya untuk meracuni mangsanya, meskipun makhluk kecil ini juga memiliki sengatan berbisa di “loncengnya.” Nyatanya, sengatan mereka juga memiliki sindrom tersendiri: sindrom Irukandiji, yang disebabkan oleh racun dalam jumlah kecil.

Di mana mereka ditemukan?

Meskipun mereka terutama terlihat di sekitar pesisir Cairns dan pesisir utara Australia, ada catatan sengatan Irukandiji di seluruh pantai Australia.

Seberapa berbahaya mereka?

Sindrom Irukandiji diketahui membunuh dua orang di masa lalu. Hal ini hanya akan terjadi jika korban tidak dilarikan dan dirawat di rumah sakit. Jika gejala sengatan ubur-ubur Irukandiji muncul, sangat penting untuk segera mencari pertolongan medis. Gejala sindrom ini meliputi kram, nyeri punggung bawah, berkeringat, mual, dan kecemasan.

Baca Juga:  Mekanisme Pertahanan Alami Laba-laba

4. Hiu Banteng

Hiu banteng

Hiu mungkin adalah jenis hewan yang Anda perkirakan muncul di daftar semacam ini. Hiu banteng mendapatkan namanya berkat moncongnya, yang mereka gunakan untuk menyeruduk mangsanya sebelum benar-benar menyerang. Hewan ini, yang memiliki panjang 2 sampai 3,4 meter, sangat gesit, cepat, dan agresif. Faktanya hiu banteng dianggap sebagai hiu paling berbahaya di dunia.

Di mana mereka ditemukan?

Hiu banteng dapat ditemukan di sekitar semua garis pantai tropis. Namun hiu banteng dikenal sering bepergian ke pedalaman melalui air tawar, itulah sebabnya Anda mungkin juga bertemu mereka di muara dan bahkan sungai. Sifat bepergian dan kemampuan beradaptasi mereka justru membuat mereka semakin berbahaya.

Seberapa berbahaya mereka?

Meskipun manusia bukan bagian dari makanan umum hiu banteng (yang mencakup apa saja dari lumba-lumba hingga ikan kecil), hewan ini dapat menyerang manusia karena penasaran jika mereka salah mengira seseorang sebagai hewan lain. Faktanya, hiu ini adalah salah satu dari 3 hiu teratas yang paling mungkin menyerang manusia.

5. Ular Cokelat Timur

Ular cokelat timur

Seperti yang ditunjukkan oleh namanya, ular cokelat timur berwarna cokelat, meskipun corak dan pola sisiknya dapat sangat bervariasi tergantung pada sub-spesies dan usia ular. Panjang rata-rata mereka adalah antara 1 sampai 1,8 meter, meskipun telah ada penampakan ular ini sepanjang 2,4 meter. Mereka diklasifikasikan sebagai ular paling berbisa kedua di dunia.

Di mana mereka ditemukan?

Anda dapat menemukan ular cokelat timur terutama di pantai Timur Australia, baik di pantai, hutan, padang rumput, dan bahkan daerah pertanian: dari Cape York hingga daerah pedalaman Queensland, New South Wales, Australia Selatan, dan Victoria. Anda bisa menemukan ular ini di seluruh Australia.

Seberapa berbahaya mereka?

Kombinasi fakta bahwa ular cokelat timur dapat ditemukan di banyak habitat dan bahwa mereka adalah ular paling berbisa kedua membuat ular ini cukup berbahaya. Jika seseorang digigit ular ini, dia membutuhkan pertolongan medis segera. Meskipun gigitannya mungkin tidak menunjukkan gejala apa pun pada awalnya, racunnya akhirnya bisa menyebabkan kelumpuhan dan pendarahan.

6. Buaya Muara

Buaya muara

Ada populasi 300.000 spesies buaya muara di seluruh dunia dan saat ini masuk dalam daftar hewan yang terancam punah di Great Barrier Reef. Buaya ini adalah predator alami yang akan mencoba memangsa makhluk hidup apa pun sebagai bagian dari makanan mereka. Karena mereka bisa mencapai panjang 5 meter, ekor mereka juga merupakan senjata ampuh untuk mengalahkan mangsanya.

Agresif dan suka bermain-main dengan korbannya, buaya besar ini dapat melompat dari tepi air untuk menangkap korbannya dan bahkan berselancar di atas air jika perlu; strategi adalah bagian dari sifat berburu hewan ini.

Di mana mereka ditemukan?

Sesuai dengan namanya, buaya muara terutama dapat ditemukan di air laut di pantai utara Australia, meskipun ada juga penampakan hewan ini di muara daerah tersebut dan bahkan di air tawar.

Seberapa berbahaya mereka?

Meskipun hewan ini benar-benar dapat mengalahkan dan membunuh manusia, populasinya yang rendah dan tanda-tanda yang jelas di daerah tempat hewan ini hidup menjadikan buaya ini jarang membunuh manusia di sepanjang sejarah Australia.

7. Laba-laba jaring corong Sydney

Laba-laba jaring corong Sydney

Laba-laba jaring corong Sydney adalah hewan nokturnal yang menggali di siang hari kecuali jika tempat persembunyiannya terendam banjir. Laba-laba ini panjangnya hanya 5 cm, meskipun kakinya bisa mencapai 7 cm. Mereka dicirikan oleh karkas mereka yang tidak berbulu dan berkilau.

Di mana mereka ditemukan?

Pantai Timur Australia, dari Tasmania hingga Queensland Utara. Mereka ditemukan di liang yang dibuat di dalam tanah, terutama di bawah kayu mati, batu, pipa, dan lainnya, meskipun Anda juga dapat menemukan jaring corong di pepohonan. Di Sydney, mereka terutama ditemukan di kawasan hutan terbuka dan pinggiran kota.

Baca Juga:  11 Jenis Ikan Terpanjang di Dunia

Seberapa berbahaya mereka?

Racun pada laba-laba jaring corong Sydney sangat kuat, terlebih pada pejantan, karena racun betina memiliki tingkat toksisitas yang jauh lebih rendah. Bahkan laba-laba ini dianggap paling berbisa di dunia! Meskipun telah membunuh 14 orang dalam sejarah Australia, tidak ada kematian yang terjadi sejak antivenom diperkenalkan di tahun 80-an.

Namun jika Anda digigit oleh laba-laba jaring corong Sydney, Anda perlu segera dirawat di rumah sakit karena racunnya dapat merusak sistem saraf Anda. Benang halus yang ditemukan di dalam lubang adalah pertanda baik bahwa Anda sedang berada di depan liang laba-laba jaring corong, itulah sebabnya hewan ini mudah dihindari.

8. Gurita Cincin Biru

Gurita Cincin Biru

Gurita cincin biru bukanlah hewan yang agresif. Meskipun warnanya akan terlihat benar-benar coklat, mereka bisa berubah warna untuk menyamarkan dirinya sendiri untuk bersembunyi dari predator. Jika merasa terancam, tentakelnya akan menciptakan cincin biru warna-warni di atasnya. Cincin biru inilah yang berbisa bagi predator apa pun yang mencoba mengganggu gurita cincin biru. Cephalopoda cantik ini memiliki ukuran rata-rata dari 12 hingga 20 cm.

Di mana mereka ditemukan?

Gurita cincin biru ditemukan di sekitar garis pantai Australia, terutama di Australia Selatan dan Barat. Anda bisa menemukannya di banyak kolam pasang surut dan terumbu karang.

Seberapa berbahaya mereka?

Jika Anda membiarkannya dan tidak menyentuhnya, mereka tidak berbahaya sama sekali. Lingkaran biru yang muncul saat gurita merasa terancam itulah yang menghasilkan tetrodotoxin, racun yang dapat membahayakan manusia. Racun ini dapat melepaskan neurotoksin dalam tubuh yang dapat melumpuhkan tubuh dan menutup sistem pernapasan.

9. Ular Taipan Pesisir

Ular taipan pesisir

Manusia tidak termasuk dalam menu makanan ular taipan pesisir, meskipun racunnya masih sangat berbahaya bagi makhluk hidup mana pun. Taipan pesisir memakan mamalia dan burung. Meskipun tidak akan menyerang manusia dalam keadaan normal, mereka akan menggigit jika merasa terancam. Anda bisa mengidentifikasi ular ini lewat warnanya yang kecoklatan, dengan sisi tubuhnya lebih terang daripada bagian tengahnya. Panjang ular ini bisa mencapai 2 meter.

Di mana mereka ditemukan?

Anda dapat menemukan ular taipan pesisir di Australia Utara dan Timur. Sesuai namanya, habitat alami mereka adalah pantai, meskipun mereka sebenarnya dapat hidup ratusan kilometer dari pantai asalkan mereka memiliki kondisi cuaca tropis. Sebagian besar hewan ini telah ditemukan di Queensland dan New South Wales.

Seberapa berbahaya mereka?

Taipan pesisir adalah ular berbisa terbesar di negara ini. Racunnya dapat melumpuhkan sistem saraf, jantung, dan pernapasan, serta menyebabkan perdarahan internal. Namun ular ini biasanya menghindari konflik dan hanya akan menyerang jika terpojok.

10. Ular Death Adder

Ular death adder

Hewan terakhir yang paling berbahaya di Australia tidak lain adalah ular juga. Mereka adalah death adder, juga dikenal sebagai Acanthophis, yang hebat dalam berkamuflase untuk bersembunyi dari predator dan berburu mangsa. Saat menyerang, panjang taringnya membuat bisanya menembus lapisan kulit yang lebih dalam. Ular darat ini bisa memiliki panjang 70-100 sentimeter, dan biasanya digunakan untuk berburu mamalia kecil dan burung.

Di mana mereka ditemukan?

Kebanyakan dari mereka ditemukan di sekitar padang semak Sydney, meskipun kita sebenarnya dapat menemukannya di banyak hutan dan padang rumput di pantai Timur dan Selatan Australia. Spesies ini biasanya bersembunyi di daerah berumput dan rimbun.

Seberapa berbahaya mereka?

Serangan gigitan ular death adder adalah yang tercepat di antara semua ular di Australia. Racun yang dilepaskan bisa menyebabkan kelumpuhan. Jika tidak diobati, ini bisa menyebabkan kematian dalam waktu enam jam setelah digigit.

Komentar