Penyakit Ekor Basah pada Hamster: Pencegahan dan Perawatannya | Si Binatang
Home » Hamster » Penyakit Ekor Basah pada Hamster: Pencegahan dan Perawatannya

Penyakit Ekor Basah pada Hamster: Pencegahan dan Perawatannya

Jika Anda memiliki hamster Suriah (golden hamster), Anda mungkin pernah mendengar tentang penyakit ekor basah. Anda khawatir hamster Anda mungkin terkena penyakit ini sekarang? Atau Anda bertanya-tanya bagaimana cara mencegah penyakit ekor basah di masa depan? Kami meneliti ini untuk memberi Anda panduan yang ringkas dan terperinci.

Penyakit ekor basah hamster

Ekor basah, pada kenyataannya, adalah sebuah sindrom dan bukan penyakit tunggal. Istilah “ekor basah” menggambarkan kondisi medis apa pun yang menyebabkan hamster mengalami diare dan gejala yang berhubungan dengan diare. Meskipun sangat umum pada hamster muda dan hamster Suriah, penyakit ini dapat menyerang hamster dari segala usia dan ras.

Panduan ini akan memberi tahu Anda tidak hanya apa itu sindrom ekor basah, tetapi juga bagaimana Anda dapat mengobatinya ketika hal itu mendatangkan malapetaka pada kesehatan hamster peliharaan Anda. Anda juga akan belajar bagaimana mencegah penyakit yang umum tetapi menghancurkan ini terjadi sejak awal.

Hamster rentan terhadap beragam kondisi yang berbeda, yang sebenarnya tidak berbeda dengan hewan lain yang mungkin Anda bawa ke rumah sebagai hewan peliharaan atau pendamping. Sindrom ekor basah secara luas dianggap sebagai salah satu yang paling berpotensi fatal.

Adalah kewajiban bagi pemilik hamster untuk mempelajari gejala apa yang harus dicari, bagaimana alur pengobatannya, dan apa yang dapat mereka lakukan untuk mencegah terjadinya penyakit ini di masa depan.

Apa Saja Gejala Sindrom Ekor Basah?

Singkatnya, kemungkinan gejala sindrom ekor basah pada hamster adalah:

  • Ekor basah dan kotor
  • Kehilangan selera makan
  • Kehilangan energi (letargi)
  • Dehidrasi (mata cekung)
  • Agresi dan lekas marah
  • Perubahan postur
  • Darah dalam tinja

Mari kita lihat ini lebih detail.

Gejala yang paling menonjol dari penyakit ekor basah adalah ekornya yang kotor, basah, dan tertutup kotoran hamster. Di sinilah kondisi ini mendapatkan namanya. Namun ada gejala yang lebih serius dan berpotensi fatal yang dapat menyebabkan penurunan kesehatan hamster secara cepat, termasuk:

Kurang energi, kehilangan nafsu makan, kurangnya keinginan untuk merawat dirinya sendiri, dehidrasi, mata cekung, agresi atau lekas marah, punggung bungkuk ketika hamster berjalan, ada darah dalam kotorannya dan sakit perut.

Ekor basah seringkali menjadi petunjuk bagi pemilik hamster tentang kondisi hewan peliharaan mereka, karena banyak dari gejala lain ini dapat diakibatkan oleh sejumlah penyakit lain yang tidak terkait.

Hamster Mana yang Paling Rentan terhadap Sindrom Ekor Basah?

Hamster kerdil yang dewasa tampaknya merupakan kelompok hamster yang paling jarang menderita, tetapi perlu diingat bahwa tidak ada hamster – tanpa memandang usia atau jenisnya- yang kebal terhadap efek merugikan dari sindrom ekor basah. Karena ini adalah sindrom yang berhubungan dengan stres dan tidak ada hamster yang tidak terpengaruh oleh stres, hamster mana pun bisa terkena ekor basah.

Hamster Suriah berbulu panjang -juga dikenal sebagai hamster Teddy Bear- adalah yang paling sering didiagnosis dengan kondisi ini, terutama yang berusia antara tiga dan enam minggu.

Apakah Sindrom Ekor Basah Fatal?

Di banyak hamster, penyakit ekor basah adalah hukuman mati. Untungnya, jika gejala pertama diketahui dan ditangani oleh dokter hewan dalam waktu 24 jam atau kurang, ada kemungkinan hamster Anda bisa bertahan hidup.

Ekor basah adalah masalah yang sangat serius yang telah merenggut nyawa banyak hamster, bahkan yang dimiliki oleh orang-orang yang mempraktikkan perawatan hamster dengan kualitas terbaik di rumah mereka. Hamster Anda sangat berisiko tinggi jika mereka masih sangat muda, sangat tua, atau sakit dengan kondisi lain saat menderita sindrom ekor basah. Prospek dalam banyak kasus seringkali suram.

Apa Penyebab Sindrom Ekor Basah?

Ada banyak penyebab potensial untuk sindrom ekor basah, termasuk infeksi bakteri, infeksi parasit, pola makan yang tidak tepat, dan stres. Tinggal di kandang yang kotor atau penuh sesak terlalu lama dapat menyebabkan penyakit ekor basah.

Baca Juga:  Penyebab Hamster Terkena Diare dan Cara Mengobatinya

Perlu dicatat bahwa kandang yang kotor bukanlah penyebab utama sindrom ekor basah, jadi jika Anda memastikan bahwa hamster Anda memiliki rumah yang bersih setiap saat dan mereka tetap terkena, maka kandang mereka kemungkinan tidak ada hubungannya dengan itu.

Faktor penyumbang terbesar dalam perkembangan sindrom ini adalah stres. Ekor basah mempengaruhi hamster muda lebih dari kelompok lain karena stres yang terkait dengan memisahkan bayi hamster dari ibu mereka sebelum waktunya, terutama jika mereka dikirim ke rumah baru segera setelah pemisahan.

Kondisi hidup yang bising, terlalu banyak atau terlalu cepat dipegang, dan pertemuan yang membuat stres dengan hewan lain dapat menciptakan suasana dalam tubuh hamster yang meningkatkan kemungkinan hewan tersebut terkena diare.

Baca Juga: Penyebab Hamster Terkena Diare dan Cara Mengobatinya

Bagaimana Sindrom Ekor Basah pada Hamster Diobati?

Ekor basah pada hamster

Satu-satunya cara untuk mendapatkan prognosis positif bagi hamster Anda adalah membawanya ke dokter hewan segera setelah Anda melihat gejala sindrom ekor basah.

Perawatan harus segera dilakukan untuk membantu memastikan bahwa hamster Anda akan hidup baik selama dua hingga empat tahun umurnya. Perawatan suportif, termasuk antibiotik, terapi cairan, obat pereda nyeri, dan perawatan lain akan ditentukan oleh dokter hewan dan Anda akan diberi instruksi eksplisit untuk diikuti, termasuk pemantauan ketat terhadap hewan peliharaan Anda yang sakit.

Dokter hewan Anda akan merekomendasikan melakukan tes diagnostik untuk mencoba mencari tahu mengapa hamster Anda mengembangkan ekor basah, karena penyebab yang mendasarinya harus diobati agar hewan peliharaan Anda pulih.

Tidak ada perawatan di rumah, tidak ada pengobatan alami, dan tidak ada istilah “sembuh dengan sendirinya”untuk penyakit ini.

Jika hamster Anda tidak diperiksakan ke dokter hewan tepat waktu, sindrom ekor basah akan membunuh mereka dengan cepat. Namun ada beberapa hal di rumah yang dapat Anda lakukan sebelum dan sesudah hamster Anda diperiksa oleh dokter hewan untuk memberikan kenyamanan sebanyak mungkin bagi hamster selama waktu ini.

Karantina dan Kebersihan

Hal pertama yang harus Anda lakukan saat melihat tanda-tanda yang menunjukkan penyakit ekor basah adalah mengkarantina hamster Anda dari hewan lain, terutama hamster lain. Tempatkan mereka di kandang terpisah dari rumah mereka yang biasa di mana mereka bisa aman. Area ini harus hangat, aman, dan terhindar dari sinar matahari langsung.

Sekarang Anda dapat mulai membersihkan segala sesuatu yang biasanya bersentuhan dengan hamster Anda.

Bersihkan kandang dengan sabun dan air, tetapi hindari penggunaan sabun antibakteri karena bahan kimia tersebut dapat mengiritasi kulit hamster. Jika Anda menggunakan pembersih antibakteri, pastikan Anda menggunakan pembersih ramah hewan peliharaan dari toko hewan peliharaan yang ditandai sebagai aman untuk digunakan di kandang hamster.

Buang tempat tidur mereka yang ada dan segera buang ke tempat sampah.

Bersihkan mainan, tempat air, piring makanan, roda, bola hamster, dan barang-barang lainnya yang mereka gunakan dengan sabun dan air lembut yang sama dengan yang Anda gunakan untuk membersihkan kandangnya. Beberapa item dapat direndam dalam air mendidih jika Anda khawatir dengan bakteri yang tertinggal.

Selalu pastikan untuk mencuci tangan Anda setelah memegang hamster yang sakit atau barang-barang miliknya.

Jangan mencoba memandikan hamster Anda. Ini membuat hamster stres bahkan dalam situasi terbaik dan dapat memperburuk kondisi hewan peliharaan Anda.

Perawatan Setelah Dokter Hewan

Bahkan setelah menerima antibiotik dari dokter hewan, Anda harus menjauhkan hamster dari yang lain sampai semua gejala sindrom ekor basah hilang dan setiap dosis antibiotik mereka habis. Sampai saat itu, kesehatan hamster Anda belum aman. Anda harus mempraktikkan perilaku peringatan ini saat membawa pulang hamster dengan diagnosis sindrom ekor basah:

  • Pastikan kandang, mainan, botol air, dan piring makanannya bersih dan 100% kering sebelum dimasukkan kembali ke kandangnya.
  • Jangan pernah melewatkan dosis obat yang diresepkan. Obat-obatan ini melakukan tugas penting dengan membunuh bakteri yang bertanggung jawab atas penyakit hamster Anda dan mendukung fungsi tubuh hamster Anda yang lain, dan hanya dapat berfungsi jika diminum sesuai petunjuk.
  • Cuci tangan Anda setelah setiap kali memegang hamster Anda.
  • Gunakan penetes air untuk memastikan hamster mendapatkan hidrasi yang cukup, terutama jika dia tidak merespons botol airnya atau Anda tidak yakin bahwa dia cukup minum.
  • Pantau asupan makanan dan air mereka dengan cermat.
  • Dokter hewan Anda mungkin merekomendasikan penggunaan probiotik untuk membantu tubuh hamster membersihkan diri dari infeksi yang tersisa. Probiotik sangat bagus untuk kesehatan usus secara keseluruhan tetapi tidak boleh diberikan kepada hamster Anda tanpa saran dari dokter hewan Anda.
Baca Juga:  Penyebab Hamster Suka Menggigiti Kandangnya

Jika Anda mengambil semua langkah ini dan telah mencari pertolongan medis untuk hamster Anda yang menderita secara tepat waktu, Anda mungkin memiliki pandangan yang baik untuk dinanti-nantikan. Hamster yang sakit harus ditangani dengan hati-hati, terutama jika dikaitkan dengan sindrom ekor basah yang berpotensi fatal.

Catatan tambahan: Jika Anda memiliki hamster lain yang berada di sekitar hamster yang terinfeksi sebelum Anda menyadari kondisi medisnya, dokter hewan Anda mungkin juga akan meresepkan antibiotik untuk mencegah kemungkinan terjadinya infeksi sindrom ekor basah tambahan.

Bagaimana Pemilik Hamster Mencegah Sindrom Ekor Basah?

Seperti kebanyakan penyakit lainnya, Anda dapat mencegah penyakit ekor basah dengan mengambil tindakan pencegahan untuk meningkatkan kesehatan hamster Anda. Sayangnya, bahkan hamster yang dirawat dengan baik pun bisa terkena sindrom ekor basah, tetapi melalui perawatan hamster yang tepat, Anda dapat meminimalisir risiko mereka sakit atau mati karenanya.

Kiat-kiat ini hanyalah praktik yang baik untuk pemilik hamster mana pun dan harus diikuti terlepas dari usia, jenis, dan kondisi kesehatan hewan peliharaan Anda.

  • Ganti tempat tidur mereka dan cuci kandangnya seminggu sekali dengan sabun yang lembut (bukan antibakteri).
  • Pada saat yang sama, cuci semua mainan mereka, piring makanan, botol air, roda dan apa pun yang bersentuhan dengan mereka di dalam kandang.
  • Untuk membatasi stres pada hamster saat Anda memperkenalkannya ke lingkungan barunya, jangan terlalu banyak memegangnya dan berikan mereka makanan yang sama dengan yang mereka makan di toko atau tempat peternak.
  • Tanyakan tentang sindrom ekor basah pada toko atau peternak tempat Anda mendapatkan hamster baru. Jika mereka tidak tahu apa yang Anda bicarakan, jangan ambil hamster dari mereka. Jika mereka tidak mengetahui tanda-tanda ekor basah, mereka mungkin tidak tahu apakah mereka menjual hamster yang sakit kepada Anda.

Hamster adalah hewan peliharaan yang perawatannya relatif mudah untuk dimiliki di rumah, tetapi itu tidak berarti bahwa perawatan rutin hamster dan kandang dapat diabaikan. Jika hamster Anda menjadi sangat stres karena kandang yang berantakan, suara keras, atau sering dipegang, mereka bisa menjadi sangat sakit dalam waktu yang sangat cepat.

Pencegahan, Seperti Biasa, Adalah Kuncinya

Diagnosis sindrom ekor basah adalah hal yang menakutkan. Gejala dan prognosis buruk yang menyertai kondisi ini bisa sulit diatasi begitu hamster terinfeksi. Seperti halnya penyakit lain, yang terbaik adalah mencegah infeksi daripada mengobatinya setelah muncul.

Namun bahkan hamster yang sehat di kandang yang bagus pun bisa menjadi sakit karena infeksi ini. Sindrom ekor basah belum tentu mencerminkan pemiliknya. Tragisnya, hamster mana pun bisa terkena terlepas dari perawatan rajin pemiliknya. Bila ini terjadi, jangan coba-coba merawat kondisi ini di rumah sendiri. Bawa hamster Anda ke dokter hewan sesegera mungkin untuk mendapatkan perawatan yang benar.

Komentar