11 Penyebab Hamster Mati yang Perlu Anda Tahu | Si Binatang
Home » Hamster » 11 Penyebab Hamster Mati yang Perlu Anda Tahu

11 Penyebab Hamster Mati yang Perlu Anda Tahu

Mengapa Hamster Saya Mati?

Hamster adalah salah satu hewan peliharaan kecil yang paling umum di banyak negara serta hewan peliharaan ramah pemula yang umum untuk anak-anak kecil karena ukurannya yang kecil, perawatan yang relatif mudah, dan ketersediaan yang luas.

Hamster sakit

Kadang-kadang, umur hamster yang sangat pendek pun bisa menjadi daya tarik bagi orang yang ingin memelihara hewan untuk anak mereka, tetapi tidak ingin terjebak dengan rutinitas perawatannya saat anak mereka bosan. Sayangnya, banyak hamster pada akhirnya akan mati secara tidak terduga atau tampaknya “tanpa alasan.”

Dalam beberapa kasus, dua hamster yang ditempatkan bersama-sama akan mati dalam waktu singkat atau bahkan pada waktu yang sama. Perlu dicatat bahwa ini adalah kejadian yang sangat umum dan seringkali bukan kesalahan pemiliknya.

Tanda-tanda Penyakit

Meskipun terkadang hamster tampak seperti mati tanpa peringatan, banyak hewan terkenal mampu menyembunyikan penyakitnya sampai mereka sudah terlalu parah. Ini biasanya ketika mereka sudah dekat dengan kematian.

Inilah sebabnya mengapa penting untuk menganggap serius setiap perubahan perilaku hewan peliharaan Anda, karena tanda-tanda penyakit seringkali sangat samar. Ini bisa menjadi tanda bahaya jika hamster Anda menunjukkan salah satu dari gejala berikut:

– Kelesuan. Jika hamster Anda tampak kurang aktif, terutama jika dia masih dalam kondisi prima, ini bisa menjadi tanda penyakit lanjut.

– Peningkatan tidur. Hal ini biasanya terjadi pada hamster yang sudah tua, tetapi juga dapat mengindikasikan penyakit.

– Bulu tidak terawat

– Anoreksia atau perubahan nafsu makan

– Perubahan apapun dalam buang air besar

– Perubahan apapun dalam pernapasan

– Peningkatan minum atau buang air kecil

– Penurunan berat badan. Sangat penting untuk menimbang hamster yang sudah tua seminggu sekali untuk memantau perubahan beratnya

– Perawatan diri (grooming) berlebihan

Penyebab Umum Hamster Mati Mendadak

1. Usia Tua

Tentu saja, mengingat hamster memiliki umur rata-rata 18 bulan hingga satu tahun dengan maksimal tiga tahun, kebanyakan hamster tidak akan hidup terlalu lama. Jika Anda telah mengadopsi hamster Anda pada usia dewasa dan tidak memiliki informasi tentang berapa umur sebenarnya, hamster Anda bisa saja sebenarnya sudah mendekati akhir masa hidup alaminya.

Namun usia bukanlah penyakit. Jika masih ada kesempatan, Anda bisa melakukan nekropsi pada hewan peliharaan Anda untuk mencoba mencari tahu dengan pasti penyebab kematiannya, karena usia tua terkadang bukan penyebab utamanya. Harap perhatikan juga bahwa jika hamster Anda hidup dalam kondisi udara yang dingin, itu dapat menyebabkan hewan peliharaan Anda berhibernasi dan tampak mati.

Nekropsi sering kali dapat menenangkan pemilik hewan peliharaan jika diketahui bahwa penyebab kematiannya tidak dapat dicegah (ini juga dapat terjadi jika hamster Anda belum tua). Usia lanjut pada hewan juga dapat memperburuk beberapa kondisi yang sudah ada sebelumnya yang tidak terdeteksi.

Dunia pengobatan hewan lebih terbatas jika dibandingkan dengan pengobatan manusia, dan bahkan ada lebih sedikit pilihan untuk hewan peliharaan “eksotis” yang sangat kecil, sehingga beberapa kondisi yang dapat diobati pada anjing dan kucing mungkin tidak cocok untuk hamster.

2. Stres

Stres bukanlah penyakit, tetapi suatu kondisi yang secara dramatis dapat memengaruhi umur hamster dengan melemahkan sistem kekebalannya, yang menyebabkan penyakit. Bakteri Clostridium piliforme dapat menjadi oportunistik pada hamster yang mengalami stres dan kelainan imun.

Stres juga dapat memperburuk kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti penyakit jantung. Hamster yang mati mendadak biasanya mati karena serangan jantung atau stroke, yang dapat disebabkan oleh stres akut atau kronis. Ini juga bisa menjadi kematian normal terkait usia.

3. Penyakit Jantung

Hamster mati

– Gagal jantung kongestif pada hamster kemungkinan merupakan penyebab kematian bagi hamster yang mati mendadak. Ini terjadi ketika hamster yang sudah tua atau hamster yang memiliki kecenderungan genetik memiliki otot jantung yang melemah sehingga tidak dapat memompa darah secara efisien. Gangguan pernapasan, gerakan tidak menentu, edema (retensi cairan di perut), dan warna kebiruan pada kulit adalah gejala yang mungkin terjadi.

Baca Juga:  Mengapa Hamster Anda Suka Bersembunyi di Kandangnya?

– Trombosis atrium sangat umum terjadi pada hamster tua dengan tingkat kejadian hingga 70%. Trombosis umumnya terjadi sekunder akibat gagal jantung. Beberapa gejalanya meliputi sianosis (kaki berwarna biru), hyperpnea (napas cepat), dan kematian setelah seminggu dari tanda-tanda ini.

– Beberapa penyakit, seperti polimiopati, dapat bersifat herediter. Ditularkan oleh gen resesif, penyakit ini melibatkan jantung dan melemahnya otot, akhirnya menyebabkan kematian dini karena gagal jantung pada beberapa hamster.

– Satu studi yang mengamati perubahan hamster “sehat” dan kardiomiopati (CM) menemukan bahwa hamster CM memiliki rentang hidup yang lebih pendek dan mengalami perubahan patologis yang merusak jantung mereka lebih awal. Beberapa hamster ini mati pada usia 11-13 bulan secara alami. Oleh karena itu, gagal jantung dapat terjadi jauh di bawah perkiraan umur hamster.

4. Ekor Basah

Ekor basah atau “wet tail” adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan diare pada hamster, dan juga dapat disebut sebagai ileitis proliferatif, enteritis regional, ileitis terminal, enteritis regional, adenokarsinoma usus enzootik, hiperplasia ileum atipikal, dan enteritis hamster pada hamster emas. Ini adalah salah satu penyakit spontan yang paling umum pada hamster dan sering dianggap sebagai infeksi oleh bakteri Lawsonia intracellularis pada hamster muda (3-10 minggu).

Diare pada hamster dewasa dapat dikaitkan dengan bakteri Clostridium difficile, Escherichia coli, Proteus morganii, atau Clostridium piliforme; yang terakhir yang menyebabkan penyakit Tyzzer dan berhubungan dengan parasit, kepadatan penghuni kandang, suhu tinggi, malnutrisi, dan stres. Infeksi Cryptosporidium juga telah dikaitkan dengan ekor basah. Hal ini hanya terlihat pada hewan yang memiliki kelainan imun.

Cara mudah untuk mengetahui apakah hewan peliharaan Anda mengalami ekor basah adalah memeriksa basahan di sekitar area genital hamster. Mereka juga bisa mengalami dehidrasi. Gejala lain meliputi penurunan berat badan, anoreksia, bulu berantakan, lesu, dan postur membungkuk.

Stres dapat menjadi faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan penyakit ini. Kadang-kadang hamster yang selamat dari ekor basah dapat mengembangkan dan mati karena obstruksi ileum total atau sebagian. Sayangnya, ini memiliki tingkat kematian hingga 90% dan kematian biasanya terjadi dalam 24-48 jam setelah gejala pertama kali muncul.

5. Pneumonia

Infeksi paru-paru ini mungkin merupakan penyakit yang berpotensi mematikan kedua yang paling sering terjadi pada hamster. Beberapa bakteri yang terkait dengan pneumonia meliputi Diplococcus sp, Pasteurella pneumotropica, Streptococcus sp., dan Stafilokokus sp. Virus Sendai juga telah diketahui menyebabkan pneumonia pada hamster dan telah terisolasi di paru-paru hamster dari pedagang hewan peliharaan.

Mycoplasma pulmonis dan Pasteurella pneumotropica adalah penyebab khas pneumonia pada koloni hamster yang dikelola dengan baik.

6. Kanker

– Juga disebut sebagai neoplasia, area yang paling umum bagi hamster untuk mendapatkan kanker ganas spontan adalah saluran pencernaan, sistem hematopoietik, area kulit, dan anggota tubuh lainnya yang menonjol.

Limfoma adalah kanker sistem hematopoietik yang paling sering dilaporkan. Hamster yang menderita limfoma kulit dapat mengalami anoreksia, alopecia (rambut rontok tidak merata), dan penurunan berat badan. Gejala-gejala ini dapat mengakibatkan kesalahan diagnosis penyakit Cushing.

– Melanoma, yang terjadi pada kulit, sering dilaporkan dan sebagian besar terjadi pada hamster jantan.

– Hamster Djungarian (winter white) bisa terjangkit penyakit neoplastik pada tingkat yang lima kali lebih besar daripada hamster Suriah, dengan sebagian besar tumor bersifat integumental.

– Kanker kurang umum pada hamster dibandingkan hewan lain seperti unggas domestik dan beberapa jenis tikus, tetapi masih sering dilaporkan dan kemungkinan tidak diketahui ketika hamster tiba-tiba mati.

Baca Juga:  Mengapa Hamster Menggigit Kita dan Apa yang Harus Dilakukan

7. Infeksi Lainnya

Hamster sekarat

Hamster dapat mengalami berbagai infeksi virus, bakteri, jamur, dan parasit.

– Hamster polyoma virus (HaPV) menyebabkan limfoma epizootic pada hamster Syria muda dan epitelioma pada hamster tua yang terinfeksi enzootic; yang terakhir mengembangkan tumor kulit.

– Lymphocytic choriomeningitis virus (LMCV) pada hamster merupakan penyakit zoonosis (dapat ditularkan ke manusia) yang bisa berakibat fatal pada hewan pengerat kecil. Gejalanya adalah anoreksia, lesu, penurunan berat badan, kejang-kejang, blepharitis, dan postur bungkuk.

– Pseudomycetoma bakteri membutuhkan eksisi.

– Hamster yang terinfeksi Demodex criceti dan Demodex aurati, yang merupakan tungau, biasanya sembuh dengan pengobatan, namun kurangnya respons terhadap pengobatan menunjukkan penyakit parah yang mendasarinya dan sering mengakibatkan kematian. Faktor-faktor yang mendasarinya meliputi kanker, stres, usia tua, penyakit ginjal, malnutrisi, dan hiperadrenokortisme.

– Infeksi jamur pada hamster jarang terjadi.

8. Penyakit Ginjal

Penyakit ginjal degeneratif mempengaruhi hamster tua dan memiliki prevalensi yang lebih tinggi pada betina, bersamaan dengan pembentukan deposisi amiloid.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa hamster yang diberi makanan tinggi protein dapat meningkatkan kemungkinan nefritis. Satu studi menyimpulkan bahwa hamster yang diberi makanan yang mengandung protein 12% memiliki ukuran tubuh yang sebanding dengan hamster yang diberi makanan dengan protein 18% dan 24%, tetapi kasus nefritisnya lebih rendah.

9. Penyakit Polikistik

Ini adalah penyakit yang terjadi secara spontan pada hamster yang berusia satu tahun ke atas di mana terdapat kantung berdinding tipis berisi cairan di organnya. Daerah yang terkena meliputi hati, epididimis, pankreas, dan kerongkongan, meskipun hati adalah daerah yang paling umum.

10. Amiloidosis

– Ini adalah penyakit yang dapat terjadi secara spontan pada hamster tua dan salah satu cara hamster mati karena “usia tua.” Ini melibatkan penumpukan zat yang disebut amiloid di organ dan ini terjadi di hati, limpa, ginjal, dan kelenjar adrenal hamster yang menua.

– Penurunan berat badan adalah tanda umum amiloidosis hepatik (hati) dan renal (ginjal).

– Ini lebih umum dan lebih parah pada hamster betina, meskipun umum terjadi di fasilitas penelitian di mana kepadatan penghuni kandang menjadi masalah, dan jauh lebih jarang terjadi pada hamster peliharaan yang dikandangkan sendiri.

11. Diabetes

Diabetes jarang atau tidak umum terjadi pada hamster, dengan pengecualian hamster Cina, terutama dari garis inbridanya. Trah hamster “kerdil” lebih rentan terhadap diabetes secara umum. Ini melibatkan kadar gula darah di atas normal yang disebabkan oleh kurangnya produksi (atau penggunaan yang tidak efektif) insulin.

Gejala diabetes pada hamster adalah meningkatnya rasa haus, sering minum, dan sering buang air kecil, serta penurunan berat badan, lesu, dan urin berbau tajam. Dimungkinkan untuk mengelola diabetes pada hamster dengan pola makan khusus untuk memperpanjang hidup mereka.

Terkadang Tidak Ada Jawaban Pasti

Ini hanyalah beberapa penyakit dan kondisi yang tampaknya dapat dengan cepat membunuh hamster dengan sedikit peringatan. Penting untuk diingat bahwa ada cara lain yang memungkinkan hamster mati secara tidak terduga dan kita perlu menyelidiki setiap keadaan secara menyeluruh dengan pikiran terbuka.

Umum bagi kita untuk tidak menemukan bukti untuk membuat kesimpulan pasti tentang apa yang terjadi, jadi jangan stres dengan kurangnya jawaban yang meyakinkan. Dan jika Anda memilih untuk mengadopsi hamster lain, pastikan Anda merawat hewan peliharaan Anda sebaik mungkin, memberikan perhatian khusus pada makanannya, memberikan pengayaan (mainan, olahraga, dll), dan kurangi stresnya sebanyak mungkin.

Komentar