Anjing Makan Racun Tikus, Apakah Bisa Pulih? | Si Binatang
Home » Anjing » Anjing Makan Racun Tikus, Apakah Bisa Pulih?

Anjing Makan Racun Tikus, Apakah Bisa Pulih?

Racun tikus, atau rodentisida, dirancang untuk membunuh tikus. Sayangnya, itu dapat memiliki efek yang sama pada hewan peliharaan rumah terutama karena ini dirancang agar berasa, terlihat, dan berbau enak seperti snack lezat untuk anjing Anda. Ada berbagai jenis racun tikus yang biasa digunakan, tetapi semuanya dapat menyebabkan efek negatif pada anjing Anda. Itulah sebabnya pemilik anjing disarankan untuk menggunakan metode pengendalian hewan pengerat lainnya.

Anjing makan racun tikus

Jika anjing Anda memakan racun tikus, intervensi dini sangat penting, dan Anda harus segera menghubungi dokter hewan atau klinik hewan. Meskipun muntah adalah solusi untuk beberapa bentuk racun tikus, memaksa anjing Anda untuk muntah dapat lebih berbahaya pada beberapa produk dan tergantung pada waktu konsumsi.

Cari detail sebanyak mungkin tentang racun yang telah ditelan anjing Anda, hubungi dokter hewan, dan ikuti saran yang mereka berikan.

Jenis-jenis Racun Tikus

Racun tikus hadir dalam bentuk yang berbeda dan setiap jenis menggunakan teknik yang berbeda untuk membunuh tikus. Jenis racun yang digunakan juga menentukan efeknya pada anjing dan kucing, serta tingkat keparahan dan perawatan terbaiknya.

Sayangnya, anjing Anda mungkin menemukan dan menelan racun tikus di luar rumah, yang berarti Anda mungkin tidak dapat dengan mudah mengidentifikasi jenis racun tikus itu. Jenis utama racun tikus adalah:

Antikoagulan

Obat-obatan seperti warfarin dan bromadiolone mencegah darah dari pembekuan dengan mencegah pembentukan vitamin K. Pada dasarnya, itu menyebabkan tikus atau hewan peliharaan berdarah secara internal.

Tanda-tanda anjing Anda telah memakan racun tikus jenis ini adalah pendarahan dari hidung atau dubur, muntah dengan darah di dalamnya, batuk, dan bahkan kepincangan saat persendian dipenuhi darah. Diperlukan waktu berhari-hari untuk menunjukkan gejala-gejala ini.

Baca Juga:  7 Alasan Anjing Suka Berguling di Tanah dan Mainan Lumpur

Dokter hewan Anda dapat mendorong muntah dan memberikan suplemen vitamin K dan kemungkinan anjing Anda perlu dirawat di rumah sakit dan dipantau selama 48 jam. Suplementasi vitamin K yang berkelanjutan mungkin diperlukan hingga satu bulan setelah anjing Anda keluar dari rumah sakit.

Neurotoksin

Neurotoksin adalah obat yang mempengaruhi otak dan jaringan saraf. Ini mencakup bromethalin yang dapat menyebabkan tremor, kejang, kelemahan anggota badan, muntah, dan kehilangan keseimbangan. Perawatannya bisa menggunakan arang aktif. Semakin banyak obat yang diminum anjing Anda, semakin buruk gejalanya dan semakin sulit untuk mengobatinya.

Overdosis Vitamin D

Rodentisida seperti cholecalciferol, ketika tertelan, menyebabkan kelebihan kalsium bebas dalam aliran darah. Pengapuran darah menyempitkan pembuluh darah dan mencegah tubuh mendapatkan darah sebanyak yang dibutuhkan. Secara khusus, ginjal tidak akan mendapatkan cukup darah dan dapat berhenti bekerja secara efisien.

Gejala-gejalanya meliputi muntah dan diare serta peningkatan buang air kecil dan minum. Perawatan biasanya mencakup mendorong muntah dan pemberian obat secara intravena. Dokter hewan perlu memantau kadar kalsium selama beberapa minggu setelah konsumsi.

Apa yang Bisa Anda Lakukan?

Racun Tikus

Anjing dapat pulih setelah mengkonsumsi racun tikus, tetapi dalam semua kasus, penanganan dini sangat penting. Karena itu, jika Anda yakin anjing Anda telah mengonsumsi racun tikus, Anda harus segera menghubungi dokter hewan dan mencoba menentukan jenis racun, jumlah yang dimakannya, dan kapan dia mengonsumsinya.

Dokter hewan akan dapat merekomendasikan tindakan selanjutnya, tetapi ini biasanya mengharuskan membawa anjing ke rumah sakit hewan atau klinik hewan darurat. Beberapa pemantauan dan perawatan berkelanjutan mungkin diperlukan untuk memastikan darah anjing Anda dan terutama kadar kalsiumnya kembali normal.

Baca Juga:  31 Jenis Anjing Golden Mix: Fakta dan Gambarnya

Cara Mencegah Anjing Makan Racun Tikus

Mencegah lebih baik daripada mengobati ketika anjing memakan racun tikus. Jika Anda yakin ada serangan tikus, cari metode alternatif untuk memerangi tingkat hama, seperti perangkap. Jika ini tidak berhasil, hubungi pembasmi tikus profesional atau pengendalian hama untuk membantu mengatasi masalah, dan pertimbangkan untuk menjauhkan anjing Anda sementara dari tempat racun diletakkan. Pastikan semua racun yang tersisa dihilangkan sebelum anjing Anda kembali.

Anjing memiliki rasa ingin tahu yang tinggi, terutama dalam hal makanan dan camilan. Dengan demikian, beberapa insiden makan racun tikus bisa terjadi di luar rumah. Racun tikus biasanya diletakkan di bangunan luar dan mungkin juga diletakkan di pekarangan, tetapi jarang digunakan di ruang publik. Jadi ajak anjing jalan-jalan ke tempat umum atau taman untuk menghindari kejadian semacam ini.

Kesimpulan

Racun tikus dirancang untuk membunuh tikus, dan meskipun anjing lebih besar dari tikus, obat-obatan yang digunakan dan tingkat penggunaannya masih dapat berakibat fatal bagi anjing dan hewan peliharaan rumahan lainnya. Ini harus digunakan dengan hati-hati di rumah mana pun, dan yang terbaik adalah menghindari penggunaannya sama sekali jika Anda memiliki hewan peliharaan.

Tanda-tanda umum dari konsumsi racun tikus meliputi muntah dan peningkatan minum dan buang air kecil, serta pendarahan dari hidung dan dubur. Jika Anda melihat kemungkinan gejala tertelan, hubungi dokter hewan segera dan ikuti saran mereka. Intervensi dini adalah kunci untuk membantu memastikan pemulihan yang cepat dan penuh.

Komentar