Apakah Anjing Bisa Mencium Bau / Keberadaan Ular? | Si Binatang
Home » Anjing » Apakah Anjing Bisa Mencium Bau / Keberadaan Ular?

Apakah Anjing Bisa Mencium Bau / Keberadaan Ular?

Kita sudah tahu bahwa anjing memiliki indra penciuman yang luar biasa, tetapi apakah itu cukup kuat untuk mencium bau atau keberadaan ular? Jawabannya adalah ya, anjing bisa mencium bau ular dan reptil lainnya, tetapi bukan cuma itu saja. Ada bukti bahwa mereka bahkan dapat membedakan antara spesies ular berbisa dan tidak berbisa. Gila, kan? Mari pelajari lebih lanjut.

Anjing Mencari Ular

Indera Penciuman Anjing

Indera penciuman anjing adalah indera yang paling kuat dan tersetel dengan baik melampaui apa yang dapat dibayangkan oleh manusia. Karena itu, anjing digunakan dalam berbagai jenis pekerjaan penciuman, termasuk deteksi penyakit, deteksi obat, menemukan orang hilang, dan banyak lagi.

Indera penciuman mereka telah berevolusi menjadi kemampuan luar biasa sebagai sarana bertahan hidup. Menurut Dr. Michael T. Nappier, DVM, DABVP dari Virginia Maryland College of Veterinary Medicine, indera penciuman mereka “sangat sensitif sehingga anjing dapat mendeteksi setara dengan 1/2 sendok teh gula di kolam renang berukuran Olimpiade. ”

Anjing kita memiliki hingga 300 juta reseptor penciuman di hidungnya, dibandingkan dengan manusia yang hanya memiliki sekitar 6 juta. Mereka bahkan dapat mencium secara terpisah di masing-masing lubang hidung, membuat otak mereka mampu mencium dalam 3D dengan menggunakan profil bau yang berbeda dari masing-masing lubang hidung. Inilah salah satu alasan mengapa mereka sangat akurat dalam menentukan di mana bau berada.

Anjing bahkan dapat mencium jejak aroma dengan mendeteksi pengurangan konsentrasi molekul bau yang terjadi dalam waktu singkat. Hal ini memungkinkan anjing pelacak aroma mengikuti arah aroma dengan meletakkan hidungnya di tanah.

Rahasia di Balik Kemampuan Anjing Mencium Ular

Banyak ular mengeluarkan bau sebagai mekanisme pertahanan untuk mencegah pemangsa. Manusia dapat dengan mudah mencium bau ini ketika dekat dengan ular, tetapi anjing pasti dapat mencium bau ini dari jarak yang lebih jauh dan lama setelah dikeluarkan.

Selain bau, ular dan reptil lainnya mengeluarkan bau yang tidak terdeteksi oleh kemampuan hidung manusia yang terbatas. Seharusnya tidak mengherankan bahwa bukan hanya bau yang dapat dicium oleh anjing kita, tetapi mereka juga dapat menangkap ular itu sendiri. Sebuah makalah di Applied Animal Behavior Science menemukan bahwa anjing dapat mencium perbedaan antara ular derik berbisa dan boa pembelit yang tidak berbisa.

Menariknya, ditemukan bahwa anjing menemukan bau ular berbisa lebih menarik dan bukan sesuatu untuk ditakuti. Ini membuat mereka lebih ingin tahu dan ingin menyelidiki lebih lanjut, yang membuat mereka berisiko digigit saat ular merasa terancam.

Baca Juga: Apakah Kucing Bisa Merasakan Kehadiran Ular? Sains Menjawabnya

Menjaga Anjing Anda Aman di Sekitar Ular

Ular di Semak

Karena anjing sering penasaran dengan ular dan biasanya mengerahkan kekuatan hidungnya terlebih dahulu untuk mengendus makhluk licin ini, hal itu dapat menyebabkan gigitan di wajah. Ular akan mulai muncul begitu musim menghangat, yang juga merupakan saat anjing dan manusianya mulai lebih sering berjalan-jalan dan berpetualang di luar rumah.

Ular berbisa tidak bermaksud menyakiti anjing atau manusia, tetapi akan mempertahankan hidup mereka saat merasa terancam. Karena Anda perlu menjaga anjing Anda aman dari kemungkinan gigitan ular, berikut adalah beberapa tips keamanan yang perlu diingat.

Baca Juga:  Anjing Bisa Makan Yogurt dan Inilah Alasannya

1. Jaga Halaman Anda Terawat dengan Baik

Ular menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bersembunyi di balik perlindungan alami atau buatan, hanya muncul saat waktunya berburu mangsa. Mereka akan mencari berbagai bangunan atau benda untuk digali, yang membuat mereka merasa aman dan terlindungi dari predasi hingga waktu makan. Ini mencakup bebatuan, serasah daun, batang kayu, tumbuh-tumbuhan yang tumbuh terlalu tinggi, mainan, ornamen halaman, gudang, dan banyak lagi.

Usahakan agar tanaman pekarangan Anda tetap rapi terpangkas, kumpulkan sisa-sisa rontokan daun kering, dan singkirkan benda-benda bekas. Berhati-hatilah selalu terhadap area yang akan digunakan ular sebagai perlindungan, dan kecil kemungkinan Anda akan berhadapan dengan ular.

2. Ikat Anjing Anda dengan Tali

Saat Anda bepergian, salah satu cara terbaik untuk memastikan keamanan anjing Anda adalah dengan mengikatnya. Ini bukan hanya untuk melindunginya dari ular, tetapi juga dari hewan lain, tersesat, atau tertabrak kendaraan.

Jika Anda menjaga anjing Anda tetap dekat dan di bawah kendali Anda, itu akan membuatnya tetap dalam pengawasan Anda sehingga lebih mudah untuk menghindari ular dan hal lain yang dapat menarik perhatian anjing Anda.

3. Patuhi Jalur yang Ditandai dengan Jelas Saat Hiking

Selama jam-jam yang sangat panas, ular akan mundur ke daerah yang sejuk dan teduh di semak-semak lebat, tumbuh-tumbuhan yang lebat, dan banyak tempat untuk bersembunyi. Saat Anda pergi hiking bersama anjing, pertimbangkan untuk tetap mengambil jalur yang jelas dan bertanda yang akan memperkecil kemungkinan Anda bertemu ular.

4. Hindari Area yang Ditumbuhi Tanaman

Terlepas dari apakah Anda sedang mendaki gunung, bekerja di luar ruangan, atau sekedar menjelajahi alam yang indah di sekitar, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menghindari area yang ditumbuhi tanaman sama sekali jika anjing Anda bersama Anda.

Seperti yang disebutkan, ular akan tertarik ke area ini untuk berlindung, jadi menjauhi area yang rimbun tanamannya akan membantu mengurangi kesempatan Anda untuk bertemu ular secara tiba-tiba. Belum lagi, ini juga akan membantu Anda dan anjing Anda menghindari kutu dan semak berduri yang mengganggu itu.

5. Awasi Anjing Anda

Menurut Departemen Perikanan & Margasatwa California, anjing berisiko lebih tinggi digigit ular karena hidungnya menempel ke tanah saat menjelajahi lingkungannya. Jadi jaga agar anjing Anda tetap di bawah pengawasan konstan saat Anda berada di luar ruangan. Indera penciuman anjing memungkinkan mereka menangkap begitu banyak hal di sekitar mereka sehingga ketertarikan mereka pasti akan terusik di beberapa titik.

Tidak hanya penting bagi Anda untuk melatih anjing Anda dengan baik untuk mematuhi perintah Anda, tetapi juga tetap waspada saat Anda bepergian. Jika sesuatu memicu keingintahuannya, jaga jarak yang aman sampai Anda dapat menentukan apakah itu aman atau tidak.

Pelajari Cara Mengidentifikasi Spesies Ular Setempat

Takut Ular

Penting untuk keselamatan Anda dan anjing Anda agar Anda dapat mengidentifikasi ular mana yang endemik di wilayah Anda yang berbisa dan mana yang tidak. Ular berbisa telah berevolusi untuk menaklukkan mangsa dengan menyuntikkan racun langsung ke aliran darah.

Baca Juga:  100+ Pilihan Nama Lucu untuk Hewan Peliharan (Anjing dan Kucing)

Ini adalah cara mereka makan dan sarana pertahanan diri, dan cara terbaik untuk menjaga agar semua orang tetap aman adalah dengan mengetahui mana yang memiliki gigitan berbisa itu. Ini akan memungkinkan Anda untuk membuat keputusan yang lebih baik saat mengamati satwa liar di sekitar Anda dan Anda dapat menghindari jangkauan serangan.

Jika terjadi gigitan, mengetahui spesies mana yang menggigit Anda atau anjing Anda bisa sangat membantu dalam pengobatan.

Apa yang Harus Dilakukan Saat Digigit Ular

Ular tidak akan sengaja keluar untuk menyakiti Anda atau anjing Anda, tetapi jika Anda terlalu dekat dan mereka merasa terancam, ular akan membela diri seperti hewan lainnya. Ini berlaku untuk spesies ular berbisa dan tidak berbisa, tetapi ketika Anda berurusan dengan jenis berbisa, itu dapat dengan cepat berubah menjadi keadaan darurat.

Untungnya, dengan pengobatan yang cepat, kebanyakan gigitan ular tidak berakibat fatal. Tetapi jika anjing Anda digigit, Anda harus tahu bagaimana menanggapi situasi tersebut. Jika Anda menyaksikan peristiwa tersebut, menjauhlah dari ular itu sesegera mungkin. Ular hanya sedang membela diri dan mereka tidak akan mencoba mengejar Anda jika Anda menjauh. Mereka akan sering menjauh atau tetap di tempatnya.

Jika anjing Anda digigit ular tidak berbisa, luka tusukannya mungkin sangat kecil sehingga hampir tidak terlihat, tetapi jika terlihat, Anda dapat membersihkan gigitannya secara menyeluruh dan semuanya akan baik-baik saja. Jika Anda memiliki masalah, hubungi dokter hewan.

Namun jika anjing Anda digigit ular berbisa, Anda harus segera mencari perawatan dokter hewan. Jika klinik hewan tidak memiliki layanan setelah jam kerja, hubungi klinik darurat terdekat untuk mendapatkan perawatan segera.

Tanda-tanda Anjing Digigit Ular Berbisa

Ada kalanya Anda mungkin tidak menyadari anjing Anda telah digigit ular berbisa sampai tanda klinis mulai muncul. Tanda-tanda ini dapat bervariasi tergantung pada jenis ular, jumlah racun yang disuntikkan, dan area tubuh tempat terjadinya gigitan.

Racun terdiri atas enzim dan racun yang menyebabkan kerusakan sel di dalam tubuh. Tanda-tanda yang harus diperhatikan antara lain:

  • Pembengkakan
  • Luka tusukan (mungkin terlihat atau tidak terlihat karena pembengkakan/atau ukuran gigi ular)
  • Nyeri
  • Memar
  • Kemerahan
  • Pendarahan dari luka tusukan
  • Kematian jaringan -nekrosis (sering terlihat seperti kulit hitam dan kasar)
  • Muntah
  • Mengiler
  • Diare
  • Kelemahan
  • Otot berkedut/tremor
  • Pendarahan dari hidung, gusi, dan kencing berdarah
  • Kesulitan bernapas
  • Syok

Kesimpulan

Anjing memiliki indra penciuman yang luar biasa, itulah sebabnya mereka diberi begitu banyak tugas yang melibatkan pendeteksian dan pelacakan aroma. Mereka dapat mencium bau ular dan bahkan telah terbukti mampu membedakan antara spesies ular berbisa dan tidak berbisa.

Karena anjing tidak memiliki rasa takut terhadap spesies ular berbisa, adalah tugas kita sebagai pemilik untuk menjaga mereka dari bahaya yang dapat diakibatkan oleh sifat ingin tahu mereka dan mencegah mereka bersentuhan dengan ular dan satwa liar setempat lainnya, tidak hanya untuk keselamatan anjing, tapi untuk hewan liar juga.

Komentar