10 Penyebab Umum Bayi Kelinci Mati Setelah Lahir | Si Binatang
Home » Kelinci » 10 Penyebab Umum Bayi Kelinci Mati Setelah Lahir

10 Penyebab Umum Bayi Kelinci Mati Setelah Lahir

Kegembiraan saat menyambut bayi-bayi kelinci yang baru lahir dapat sirna dengan kematian mendadak mereka. Bayi kelinci itu awalnya tampak baik-baik saja, tapi kemudian mereka tiba-tiba mati. Apa yang salah? Makhluk rapuh ini dapat sulit untuk dirawat. Namun dengan pemahaman yang tepat tentang alasan di balik kematian mendadak pada bayi kelinci, Anda dapat menjaga agar bayi kelinci Anda tetap tumbuh dan berkembang penuh.

Bayi Kelinci Mati

Mengapa bayi kelinci Anda mati? Kematian mendadak pada bayi kelinci umumnya disebabkan oleh beberapa kondisi utama. Kami akan membahasnya satu per satu untuk Anda.

1. Serangan jantung

Kelinci dikenal karena kepekaannya, yang merupakan naluri bertahan hidup yang penting di alam liar, tetapi ini dapat menyebabkan masalah di penangkaran. Sifat reaktif kelinci terlihat dengan prevalensi serangan jantung di antara bayi kelinci.

Serangan jantung pada kelinci paling sering disebabkan oleh ketakutan, yang merupakan jenis momen yang sangat mengejutkan. Seringkali, predator adalah penyebab yang bertanggung jawab untuk menanamkan rasa takut pada bayi kelinci.

Untuk mengatasi serangan “ketakutan” ini, penting untuk menjaga kandang di tempat yang aman jauh dari anjing, kucing, atau hewan liar. Orang yang tidak dikenal, hewan, dan benda asing dapat menyebabkan kelinci Anda panik.

Dorong anak-anak kecil untuk tidak mengejar kelinci dengan tangan mereka atau mencoba menangkap kelinci yang tampak ketakutan. Bayi kelinci yang merasa dijebak akan cepat panik. Selain itu, asap dari api unggun, tembakan keras, atau suara kembang api dapat membuat jantung kelinci Anda berhenti berdetak.

Terkadang, serangan jantung terjadi karena penyebab alami. Ini terjadi ketika kelinci lahir dengan jantung yang lemah atau kurang berkembang. Meskipun tak banyak yang bisa Anda lakukan untuk mencegah kelainan bentuk genetik ini, menjaga induk kelinci tetap sehat dan ternutrisi dengan baik bermanfaat untuk memastikan jantung bayi berkembang penuh dan kuat.

2. Kedinginan

Lingkungan tempat bayi kelinci dipelihara sangat penting untuk kesehatannya. Meskipun kelinci dirancang untuk tahan cuaca dingin, bayi kelinci tidak dapat menahan suhu yang sangat dingin. Itu karena mereka dilahirkan tidak berbulu dan tidak mampu mempertahankan panas tubuh mereka cukup lama untuk menjaga sistem internal mereka beroperasi dengan baik.

Kelinci betina terkadang tidak menyadari bahaya melahirkan di tempat terbuka. Ada bahaya bahkan jika area itu hanya berada sisi luar kandang jauh dari naungan kandang. Angin sepoi-sepoi yang sejuk dapat mendinginkan tubuh kecil bayi kelinci dengan cepat.

Jika Anda tinggal di daerah yang dingin, sebaiknya pelihara kelinci di dalam ruangan sampai mereka dewasa dan tubuhnya lebih kuat. Meskipun cuaca dingin adalah masalah utama bagi bayi kelinci, panas yang ekstrem juga harus dihindari.

3. GI Stasis

GI stasis adalah kondisi umum pada semua kelinci, bahkan bayi kelinci, tetapi bisa sangat serius jika tidak ditangani dengan cepat. Dalam GI stasis, proses pencernaan kelinci melambat, sehingga partikel makanan sulit bergerak melalui sistem. Ketika ini terjadi, bakteri mulai menumpuk di usus kelinci yang menyebabkan mereka sakit dan membuat mereka merasa kembung.

Karena merasa tidak enak badan, kelinci tidak merasa perlu makan atau minum seperti biasanya, yang kemudian mengarah pada masalah seperti dehidrasi yang memperumit kesehatan mereka.

Karena terlalu banyak karbohidrat seperti yang ditemukan dalam pakan pelet adalah penyebab utama stasis GI, itu dapat dicegah dengan penyesuaian pola makan pada kelinci yang lebih besar. Namun pada bayi kelinci, memantau susu, air, dan kemudian asupan makanannya penting untuk mengetahui apakah ada sesuatu yang tidak beres di ususnya.

4. Menelan Sesuatu yang Berbahaya

Pada usia sekitar tiga minggu, meskipun mereka tidak disapih, Anda mungkin akan melihat kelinci Anda mengunyah makanan padat. Mereka menjadi ingin tahu tentang pilihan makanan dan siap untuk menambahkan beberapa makanan baru ke menu mereka. Pada fase ini, rasa ingin tahu kelinci itu bisa sangat berbahaya karena mereka sering menelan benda beracun atau benda tajam.

Benda-benda beracun itu meliputi biji buah, selada gunung es, rhubarb, dan alpukat. Benda tajam dapat berupa serpihan kayu atau bahkan karton atau plastik dari kandangnya. Meskipun tidak tampak tajam, sesuatu dengan bentuk atau tekstur yang tidak biasa dapat terbukti sangat tajam di tenggorokan dan perut bayi kelinci, dan dapat tersangkut saat menelan atau membuat penyumbatan setelah tertelan.

Baca Juga:  Penyebab Kelinci Tidak Bisa Bergerak Meski Masih Bernafas

Untuk mencegah hal ini terjadi, amankan area tempat anakan kelinci Anda dirawat untuk membatasi kemampuannya menjangkau benda beracun atau asing. Seperti anak manusia, mata mereka kini terbuka dan siap menjelajah dunia tanpa menyadari konsekuensinya.

5. Dehidrasi

Bayi Kelinci

Selama beberapa minggu pertama kehidupan kelinci Anda, mereka hanya minum susu induknya. Tapi mereka akan segera membutuhkan air juga. Terkadang bayi kelinci tidak mengkonsumsi cukup air yang dibutuhkan tubuh mereka. Ketika ini terjadi, kesehatan mereka secara keseluruhan dengan cepat memburuk.

Untuk mencegah dehidrasi, pertimbangkan bagaimana Anda menyediakan air untuk kelinci Anda. Beberapa kelinci tidak mau minum dari botol air sama sekali. Yang lain membutuhkan dorongan. Oleskan pisang ke ujung botol sebagai bujukan. Kelinci lain tidak akan minum airnya jika tidak segar atau tidak suka airnya hangat.

Jika bayi kelinci Anda lesu, matanya berkerak, urinnya berwarna gelap, atau kotorannya keras, kemungkinan besar mereka mengalami dehidrasi. Pertimbangkan untuk memberi mereka beberapa Pedialyte untuk membantu mengembalikan level cairan mereka ke normal. Pedialyte tanpa rasa yang diencerkan dengan air adalah pilihan yang baik untuk mencegah sakit perut karena pengenceran akan menyeimbangkan kandungan gula dalam Pedialyte.

Jika Anda tidak memiliki Pedialyte dan membutuhkan solusi cepat, menambahkan garam dan gula ke dalam air juga akan berhasil. Tergantung pada keadaan bayi kelinci Anda, Anda mungkin perlu menggunakan alat tetes untuk memberikan cairan kepada mereka.

6. Cedera Karena Benda Tumpul

Sayangnya, induk kelinci terkadang menjadi penyebab kematian bayi kelinci. Indukan yang baru pertama kali melahirkan mungkin tidak memiliki naluri yang baik tentang bagaimana menavigasi sekitar dengan bayi.

Apalagi di masa-masa awal, bayi kelinci bisa terjepit kaki induknya atau terlindas tubuhnya. Mereka dapat tak sengaja tergencet ke dinding sudut di belakang tubuh induknya. Kadang-kadang, benda luar jatuh menimpa bayi kelinci. Tapi, ibu tetap menjadi penyebab utama cedera benda tumpul pada bayi kelinci.

Untuk mencegahnya, pantau kelinci betina Anda dan bayinya dengan cermat. Pertimbangkan untuk membangun kandang yang memiliki tepian di sekitar sisi bawah sehingga dia tidak dapat menggencet bayinya langsung.

7. Kondisi tidak sehat

Kondisi yang tidak sehat adalah akar dari segala masalah kesehatan bayi kelinci. Kondisi ini membiakkan parasit, penyakit, dan memicu kematian. Bayi kelinci sangat rentan terhadap penyakit saat tubuh mereka pertama kali menyesuaikan diri dengan dunia.

Saat urin menumpuk, amonia terbentuk. Itu berbahaya bagi kelinci seperti halnya kotorannya. Ada banyak produk pembersih di pasaran untuk membantu proses pembersihan kandang kelinci.

Pembersihan harian penting dan harus mencakup mencuci wadah air, membuang sisa makanan, dan mengosongkan kotoran. Tempat tidur harus sering diganti dan harus dibeli dari seller yang memiliki reputasi baik karena bakteri juga dapat hidup di sana.

Seminggu sekali seluruh kandang harus dibersihkan dengan pembersih yang aman untuk kelinci. Meskipun ini mungkin tampak merepotkan, ini akan menghemat uang Anda untuk pemeriksaan ke dokter hewan dan kemungkinan menyelamatkan nyawa bayi kelinci Anda.

8. Produksi ASI tidak mencukupi

Susu induk kelinci penuh dengan nutrisi yang dibutuhkan bayi kelinci untuk tumbuh dan berkembang. Namun kebanyakan induk kelinci tidak menghasilkan banyak susu dalam beberapa hari pertama setelah melahirkan. Induk kelinci Anda harus memiliki cukup susu untuk diberikan ke bayinya setiap 24 jam sekali agar bayi tetap hidup.

Susu kelinci sangat tinggi kalori. Pada hari kelima, produksi ASI-nya akan meningkat pesat. Namun jika anakannya banyak atau induk kelinci kekurangan gizi, mungkin susunya tidak cukup.

Untuk mencegah produksi susu yang tidak mencukupi, pastikan induk kelinci Anda diberi nutrisi dan terhidrasi dengan baik serta memiliki banyak akses ke sayuran berdaun hijau. Pastikan Anda tidak mengawinkannya secara berlebihan.

Jangan membiakkan kelinci betina di usia yang terlalu muda atau terlalu tua. Jika Anda tidak yakin dengan usia kelinci Anda, Anda bisa meminta dokter hewan untuk memperkirakannya berdasarkan gigi dan kukunya. Jika Anda memiliki kelinci betina yang tidak menghasilkan cukup susu, mungkin lebih baik untuk mengeluarkannya dari program pengembangbiakan Anda.

Baca Juga:  Penyebab Kelinci Tidak Bisa Bergerak Meski Masih Bernafas

Perhatikan baik-baik untuk memastikan bayi kelinci Anda menyusu dan tampak sehat dan puas. Jika Anda curiga mereka tidak mendapatkan apa yang mereka butuhkan, penting untuk campur tangan. Suplemen susu kelinci sangat sulit ditemukan.

Tapi pengganti susu kucing adalah pilihan yang baik. Untuk menyeimbangkan kandungan kalorinya, Anda bisa menambahkan krim kocok yang kental. Seiring bertambahnya usia bayi, makanan padat seperti rumput Timothy dapat diperkenalkan secara perlahan.

9. Parasit

Bayi kelinci tidak hanya dapat menjadi pembawa parasit sendiri, tetapi mereka juga bisa mendapatkan parasit dari induknya selama kehamilan. Coccidiosis dan E. Cuniculi adalah dua parasit yang umum. Coccidiosis adalah parasit usus yang menghasilkan bakteri E. coli.

Parasit ini awalnya hidup di usus, tetapi pada kasus yang parah akan menyebar ke hati. Sementara beberapa kelinci mati karena parasit dengan cepat, yang lain menunjukkan sedikit gejala dan dapat mengatasinya.

Bagaimana cara mengetahui kelinci terserang parasit? Kelinci yang berjuang melawan parasit mungkin menunjukkan tanda-tanda. Tanda-tanda yang harus dicari antara lain darah atau lendir dalam tinja, kurangnya nafsu makan, sesak, diare, lesu, sakit perut, dan gusi pucat. Dehidrasi biasanya terjadi karena tinja yang encer dan kehilangan cairan.

Ketika Anda memiliki banyak bayi kelinci di satu area, sulit untuk memantau kotoran mereka dan mengetahui siapa yang memiliki kotoran yang berparasit itu. Jika seekor kelinci tampak sakit, segera pisahkan dan awasi yang lain

Coccidiosis dapat menginfeksi bayi kelinci lewat penularan melalui kehamilan, tetapi terutama menyebar melalui kontak tinja, yang sering kali disebabkan oleh kondisi kandang yang tidak bersih.

Penumpukan kotoran dan tempat tidur basah adalah tempat berkembang biak bagi bakteri, dan hidup di antara bakteri membuat mereka cepat terinternalisasi di udara, makanan, dan air. Bahkan cara kelinci membersihkan diri terkadang dapat menyebabkan penularan bakteri.

Ada beberapa cara untuk mencegah penyebaran coccidiosis, termasuk memberi makan jerami dari wadah atau rak yang ditinggikan dan memberikan alas kandang yang berkualitas. Untuk pencegahan parasit, penting untuk mengkarantina kelinci baru sebelum menambahkannya ke kandang kelinci Anda yang sudah ada.

10. Radang paru-paru

Penyakit dan virus juga bisa membunuh kelinci, dan pneumonia adalah yang paling umum. Pneumonia menjangkiti bayi kelinci dalam tiga bentuk: bakteri, virus, atau tidak menular.

Pneumonia bakterial disebabkan oleh adanya bakteri seperti klamidia, staphylococcus aureus, atau Pasteurella. Pneumonia virus disebabkan oleh virus seperti virus herpes, virus myxoma, atau penyakit efusi pleura. Pneumonia non-infeksi berakar pada alergi, lingkungan kotor dengan kadar amonia yang tinggi, dan kotoran udara seperti asap, debu, atau aerosol.

Bayi kelinci yang berjuang melawan pneumonia akan lesu dan memiliki gusi pucat atau kebiruan. Beberapa akan menunjukkan batuk, bersin, tanda-tanda anemia, pernapasan mulut terbuka, dan nafsu makan berkurang.

Kelinci menyembunyikan kelemahan mereka untuk melindungi diri dari pemangsa. Jadi pada saat gejalanya terlihat, pneumonia telah terjadi dan menyebabkan peradangan khas pada paru-paru. Mencegah pneumonia berhubungan langsung dengan menjaga kebersihan lingkungan. Hal ini dipengaruhi oleh diet bergizi dan memastikan bayi kelinci terlindung dari suhu dingin dan basah.

Kesimpulan

Kesepuluh penyebab umum kematian mendadak pada bayi kelinci ini terkait erat. Beberapa mengarah ke satu sama lain, seperti kondisi kandang dan parasit yang tidak sehat, atau GI stasis dan dehidrasi. Lainnya dapat terjadi secara tidak langsung dan mudah dihindari, seperti suhu dingin dan serangan jantung. Ingatlah bahwa jika gejalanya agresif, Anda harus berkonsultasi dengan dokter hewan Anda untuk memastikan situasinya tidak terus meningkat.

Terlepas dari situasi Anda, membiasakan diri dengan masalah ini dapat membantu menyelamatkan nyawa bayi kelinci Anda.

Komentar