Apakah Kelinci Bisa Makan Daging atau Hanya Tanaman? | Si Binatang
Home » Kelinci » Apakah Kelinci Bisa Makan Daging atau Hanya Tanaman?

Apakah Kelinci Bisa Makan Daging atau Hanya Tanaman?

Berjalan-jalanlah ke pedesaan dan Anda akan melihat kelinci merumput. Ngobrollah dengan seorang peternak kelinci dan Anda akan mengetahui bahwa kelinci memakan sayuran segar mereka. Kelihatannya kelinci memang menyukai tanaman hijau. Sebagai hewan yang didorong naluri bertahan hidup, Anda mungkin berpikir kelinci harus mencoba memakan daging dalam situasi darurat.

Makanan kelinci

Namun faktanya kelinci tidak bisa mencerna daging karena itu akan membuatnya sakit. Saluran pencernaan kelinci dirancang untuk memproses serat dalam jumlah besar dan protein terbatas. Kelinci mendapatkan serat dari jerami dan protein dari pelet.

Bahkan kelinci liar pun vegan. Beberapa terwelu mengais makanan sebagai mekanisme bertahan hidup, tetapi terwelu adalah spesies yang berbeda dengan kelinci. Beberapa kelinci betina memakan anaknya, tapi ini sangat jarang. Panduan ini menjelaskan cara memenuhi kebutuhan makanan kelinci Anda.

Apa yang Dimakan Kelinci Liar?

Kelinci di alam liar adalah herbivora sejati. Mereka bertahan hidup dengan memakan tanaman hijau. Makanan kelinci liar yang paling umum adalah rumput. Saat Anda berjalan dan menemukan sarang kelinci liar, itu pasti berada di area hijau yang lebat. Ini bukan sebuah kebetulan. Kelinci perlu makan banyak rumput untuk bertahan hidup. Artinya mereka akan membangun rumah yang dekat dengan sumber makanan mereka.

Kelinci liar juga akan makan bunga atau buah dan sayuran segar jika tersedia. Ini bisa menjadi sumber kekhawatiran yang terus menerus bagi para petani dan pemilik lahan. Kelinci tidak bermaksud untuk merusak. Mereka hanya mencoba untuk tetap hidup.

Selama musim salju, kelinci liar sedikit menyesuaikan pola makannya. Mereka lebih menyukai tanaman hijau segar, tapi banyak tanaman mati dalam cuaca dingin. Akibatnya, kelinci menggerogoti ranting dan cabang pohon. Mereka bahkan memanjat pohon untuk mendapatkan akses ke makanan yang menggugah selera.

Apa yang Dimakan Kelinci Peliharaan?

Jika Anda memelihara kelinci di rumah Anda, pola makannya serupa. Anda harus mengganti rumput. Tidak mungkin kelinci peliharaan makan sebanyak kelinci di alam liar. Alhasil, makanan hewan peliharaan kelinci bisa dibagi menjadi tiga bagian:

– Pelet: Ini mengandung vitamin dan mineral penting. Ini membuat pelet penting untuk kelinci muda. Namun banyak kelinci dewasa yang bisa disapih dari pelet.

– Jerami segar: Ini adalah bagian penting dari makanan kelinci. Kelinci dewasa bisa hidup dari jerami saja, asalkan masih segar.

– Buah dan sayuran segar: Ini harus diberikan jarang-jarang, misalnya sebagai hadiah. Jangan pernah melebihi satu sendok makan sayuran segar per 1 kg berat badan kelinci.

Memberi Makan Kelinci dengan Pelet

Pelet kelinci memiliki banyak poin plus. Ini memberi kelinci tingkat protein dan kalsium yang sesuai. Pelet membantu bayi kelinci menumbuhkan tulangnya. Kelinci bisa makan pelet tak terbatas sampai mereka berusia sekitar enam bulan. Yang tidak terkandung dalam pelet kelinci adalah serat. Ini adalah elemen terpenting bagi seekor kelinci. Tanpa serat, kelinci akan kesulitan menjaga kesehatan usus besarnya.

Jerami menyediakan serat, itulah mengapa ini harus diberikan bersama pelet. Pelet tidak boleh menjadi satu-satunya sumber nutrisi kelinci. Pelet harus membentuk porsi yang lebih kecil dari makanan kelinci dewasa. Seperempat cangkir per 2,5 kg berat badan kelinci sudah cukup.

Masalah lain dengan pelet adalah pelet harus segar. Pelet kelinci akan berjamur jika tidak disimpan dengan benar atau dibiarkan terbuka terlalu lama. Jamur bisa membunuh kelinci. Jika Anda akan memberi makan kelinci dengan pelet, belilah dalam jumlah kecil. Anda harus sering mengisi kembali persediaan pelet Anda, tetapi kantong yang lebih kecil kecil kemungkinannya untuk kadaluarsa lebih cepat.

Memberi Makan Kelinci dengan Jerami Segar

Tidak seperti pelet, kelinci tidak pernah menolak makan jerami segar. Ini adalah pengganti utama rumput dalam makanan mereka. Kelinci peliharaan akan dengan senang hati merumput di atas jerami sepanjang hari. Belilah jerami berkualitas terbaik yang Anda bisa dan gantilah setiap hari. Jerami berjamur sama berbahayanya dengan pelet berjamur. Anda juga harus tetap menggunakan jerami timothy, jerami gandum, atau jerami meadow.

Jerami alfalfa ditemukan dalam pelet, jadi hindari menambahkan terlalu banyak ke dalam mangkuk makanan kelinci Anda. Jika mereka makan jerami alfalfa secara berlebihan, mereka akan menderita asupan kalsium yang berlebihan. Hal ini dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan. Jika jerami yang Anda berikan adalah jenis yang tepat, maka tidak ada masalah dengan porsinya. Berat badan kelinci tidak akan bertambah, tidak peduli berapa banyak yang dikonsumsinya.

Baca Juga:  Apakah Kelinci Boleh Diberi Makan Roti?

Memberi Makan Kelinci dengan Buah dan Sayuran Segar

Kelinci juga menyukai buah dan sayuran segar, tetapi tidak boleh diberikan secara berlebihan. Terlalu banyak sayuran bisa mengganggu perut kelinci.

Anda mungkin juga terkejut mengetahui sayuran mana yang cocok untuk kelinci. Wortel, misalnya, kaya akan gula. Hal ini dapat menyebabkan kegemukan pada kelinci. Banyak bentuk selada juga mengandung cairan kaya kalsium yang disebut laktukarium. Sayuran terbaik untuk diberikan pada kelinci Anda meliputi:

– Brokoli

– Zucchini

– Paprika (semua warna – tapi jangan cabai jalapeno)

– Peterseli

Saat memberi makan sayuran baru untuk kelinci, mulailah dari yang kecil. Anda harus memeriksa apakah kelinci Anda dapat memakan sayuran tanpa reaksi.

Setelah Anda memilih sayuran segar yang sesuai, pertahankan ukuran porsi yang sesuai. Tetap berikan satu sendok makan seperti yang disarankan sebelumnya per 1 kg bobot kelinci. Lebih sedikit justru lebih baik jika menyangkut sayuran segar untuk kelinci.

Bisakah Kelinci Menjadi Karnivora?

Kelinci makan daging

Seperti yang mungkin Anda ketahui, semua makanan favorit kelinci peliharaan memiliki kesamaan, yaitu vegetarian. Ini karena kelinci peliharaan adalah herbivora yang ketat. Kelinci peliharaan tidak mampu mencerna daging. Kelinci membutuhkan serat dalam jumlah besar. Mereka juga membutuhkan tingkat protein yang terkontrol. Terlalu banyak protein bisa merusak ginjal kelinci.

Daging, seperti yang kita ketahui, tinggi protein dan hampir tidak mengandung serat sama sekali. Selain itu, sebagian besar sumber daging mengandung lemak yang tinggi. Kelinci tidak dapat memproses ini. Mereka hanya akan bertambah gemuk. Jika kelinci suka menggigit daging, umumnya mereka akan baik-baik saja. Mereka bahkan mungkin tidak menelannya. Mereka akan menikmati sensasi menggerogoti yang diperlukan untuk memeriksa tekstur, tetapi menolak rasanya.

Daging dalam jumlah yang banyak akan menyebabkan masalah yang parah bagi kelinci. Meskipun mereka juga mendapatkan serat dari jerami, daging apa pun akan terasa berat di perut kelinci. Ini akan menyebabkan penyumbatan pencernaan, yang bisa mengancam nyawanya.

Kelinci Meminta Daging

Kelinci tidak selalu tahu apa yang baik untuk mereka. Meskipun diatur oleh naluri bertahan hidup, kelinci terkadang membuat beberapa keputusan yang sangat dipertanyakan. Kelinci Anda mungkin akan meminta daging, misalnya. Ini bukan karena mereka menyukai rasanya. Mereka tidak akan pernah mengalaminya sebelumnya. Tapi mereka akan penasaran. Aroma makan malam Anda menggoda dan mereka ingin mencobanya sendiri.

Sulit untuk menolak kelinci yang mengemis daging, tetapi Anda harus melakukannya. Jika kelinci Anda menyukai daging, hal itu dapat menyebabkan masalah yang signifikan.

Kelinci Diam-diam Memakan Daging

Anda juga harus mengawasi kelinci yang berkeliaran bebas. Kelinci adalah pemakan oportunistik. Jika Anda lalai, mereka mungkin akan mencuri daging dari meja dapur. Jika kelinci Anda diam-diam memakan daging, awasi mereka selama satu atau dua hari. Sedikit saja sudah cukup. Mereka mungkin mengalami sakit perut ringan dan mungkin buang air besar berair. Ini akan berakhir. Namun jumlah yang cukup banyak dapat menyebabkan masalah.

Jika kelinci Anda menunjukkan perubahan perilaku yang signifikan dua hari setelah makan daging, carilah bantuan medis. Jika tidak, Anda harus lebih waspada di waktu mendatang. Kelinci bisa jadi nakal dan mengembangkan kebiasaan buruk.

Apakah Ada Kelinci Karnivora di Alam Liar?

Kita telah mengetahui bahwa kelinci peliharaan tidak bisa makan daging. Bagaimana kalau di alam liar? Hewan yang hidup liar terkadang harus bertindak di luar norma untuk tetap hidup. Ini tidak berlaku untuk kelinci, tetapi berlaku pada jenis terwelu tertentu. Kelinci dan terwelu adalah hewan berbeda yang termasuk dalam keluarga mamalia yang sama. Ini berarti bahwa mereka sepenuhnya spesies terpisah.

Terwelu kaki putih atau sepatu salju alias snowshoe hare adalah contoh lagomorph karnivora. Mereka masih memakan tanaman jika memungkinkan. Sesuai namanya, terwelu sepatu salju hidup di iklim dingin. Jika tidak ada tanaman hijau, mereka akan memakan hewan untuk bertahan hidup jika perlu.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan Kelinci? Daftar Lengkap Makanan Kelinci

Jurnal Northwestern Naturalist membahas hal ini. Terwelu sepatu salju telah lama diamati memakan bangkai hewan selama musim dingin. Ini biasanya adalah bangkai hewan kecil seperti burung. Terwelu sepatuh salju tidak pilih-pilih makanan. Mereka akan memakan bangkai lynx, predator utama mereka, jika mereka menemukannya. Jika cukup putus asa, mereka bahkan akan memakan terwelu lain.

Tampaknya jenis kelinci ini telah berevolusi untuk bisa makan daging. Protein yang diberikan membuat mereka tetap hidup selama musim dingin yang keras. Mereka tidak berburu mangsa aktif. Terwelu sepatu salju benar-benar pemulung. Ini karena gigi mereka tidak cukup kuat untuk mengupas daging dari tulang. Mereka menyerahkan ini kepada predator liar lainnya. Terwelu kemudian akan memakan sisa-sisa makanan yang tertinggal.

Apakah Kelinci Kanibal?

Terwelu sepatu salju akan memangsa terwelu lainnya jika mereka terdesak. Mereka tidak akan berburu dan membunuh sesama lagomorph, tetapi makanan adalah makanan.

Karena kelinci peliharaan tidak makan daging, mereka pasti tidak akan memakan jenisnya sendiri. Kelinci memperebutkan wilayah dan dominasi dan itu mungkin melibatkan gigitan. Ini bukanlah awal pemangsaan. Itu hanya perilaku hewan umum. Satu-satunya pengecualian untuk aturan ini adalah beberapa kelinci memakan anaknya. Ada beberapa penjelasan untuk ini.

– Jika kelinci memakan anakan pertamanya, dia mungkin bingung. Dia pikir bayi-bayi itu adalah bagian dari plasenta yang akan dia makan secara alami. Ini seharusnya hanya terjadi sekali.

– Jika bayi kelinci lahir mati, ibunya mungkin akan memakannya. Ini adalah caranya untuk ‘mengoreksi kesalahan’ dan menghilangkan bukti.

– Jika seekor kelinci mengalami kekurangan nutrisi, mereka mungkin akan memakan anaknya untuk memperbaikinya. Ini jarang terjadi.

– Jika kelinci tiba-tiba ketakutan, dia akan memakan anaknya sebelum kabur, dengan tujuan untuk menghilangkan jejak keberadaannya.

Kelinci terkadang memangsa anaknya, tapi ini sangat jarang terjadi. Hewan-hewan ini didorong oleh naluri bertahan hidup. Mereka sadar bahwa ada keamanan dalam jumlah, jadi mereka hanya mencapai sedikit dengan memakan bayi mereka.

Jika kelinci peliharaan Anda memang memakan anaknya, pikirkan baik-baik sebelum mencoba pembiakan kedua. Dia akan melakukannya karena suatu alasan. Mempelajari mengapa ini terjadi akan mencegah pengulangan

Apakah Kelinci Makan Bayinya Jika Anda Menyentuhnya?

Ini adalah mitos, dan yang berbahaya pada saat itu. Telah menjadi legenda bahwa, begitu tangan manusia menyentuh bayi kelinci, ibu mereka akan menolaknya. Beberapa telah memperbesar kekeliruan ini dengan memasukkan kanibalisme. Ini tidak benar. Sebagaimana dibahas di atas, beberapa ibu kelinci memang memakan anak mereka. Ini tidak ada hubungannya dengan anak yang disentuh manusia. Kita telah menjelaskan alasan di balik perilaku ini.

Jika Anda melihat bayi kelinci di alam liar, Anda harus menghindari memegangnya. Ini murni karena mereka akan ketakutan. Jika Anda mengambilnya, carilah sarangnya dan kembalikan. Ibu mereka akan kembali untuk memberi makan anaknya nanti. Jika Anda bertanya-tanya mengapa kelinci meninggalkan bayinya sendiri, itu sebenarnya untuk melindungi mereka. Seekor kelinci tahu bahwa aromanya sendiri akan sangat kuat. Akibatnya, dia akan menggiring calon predator menjauh dari sarangnya saat mencari makan.

Ya, seekor kelinci akan tahu jika tangan manusia telah menyentuh anaknya, tapi bukan berarti dia akan memakannya. Kemungkinannya 90% itu tidak akan berdampak pada bagaimana dia bereaksi.

Herbivora dan karnivora jarang merupakan istilah biner dalam kaitannya dengan hewan liar. Karena itu, makanan kelinci apa pun selain nabati tidaklah lazim. Ini bukan hanya soal preferensi pribadi, tapi ini penting untuk kelangsungan hidup mereka. Tubuh kelinci dan saluran pencernaannya membutuhkan serat yang tidak terbatas dan sedikit hal lainnya. Daging apa pun akan mengganggu keseimbangan ini.

Jika kelinci Anda menyukai daging, hilangkan kebiasaan tersebut. Mereka mungkin menikmatinya, tetapi itu akan merugikan mereka. Kelinci hanya boleh makan makanan nabati.

Komentar